Cinta Yang Tak Terbalas

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 14 November 2017

Namaku Nayla Cantika Maulana.. kalian bisa memanggilku nay. Aku bersekolah di sekolah Swasta, sekolah itu baru memiliki 8 angakatan yaa bisa dibilang sekolah baru. Di sekolah aku Duduk di kelas IX. Di kelas aku memiliki seseorang yang aku sayangi namanya Arpan Muhammad muslim. Entahlah semua itu seakan akan datang sendirinya!

Di pagi yang cerah ini, seperti biasa aku berangakat sekolah bersama teman temanku. Setiba di sekolah aku melihat dia sedang duduk melingkar bersama teman temannya di tengah lapangan, entahlah mereka memang seperti itu.

“Ciee liat tuh liat itu siapa” Sapa zahra yang jaill
“Itu arfan” jawabku seolah tidak terjadi apa apa.
“Yaelahhh pura pura kalemm lu”
“emang bener kan itu arpan”
“Terserah kamu, yang penting aku mau ngasih tau tadi arpan nanyain kamu” Ketus Zahra dengan judesnya.

Di balikk tiang sekolah aku memperhatikan arpan dengan hati hati. Tapi tiba tiba puput ngagetin dengan suaranya yang khas itu
“Hayooo lagi ngintipin apaan lu”
“Yaelah put ngagetin aja lu ah” jawabku kesal
“yehhh ngambek dia” jawab puput dengan penuh tawa
“Kagak kok iihh” jawabku dengan simpel
“Dari pada lo di sini peluk peluk tiang mending kita masuk karena sekarang udah bel bunyi” ajak puput
“Iyah deh ayo kita ke kelas aja” ucapku

Setiba di kelas seperti biasa aku jadi biang berisik kelas hehehe maklum aja suaraku katanya cempreng. Di kelas aku sama arpan sering bercanda, entahlah mungakin rasa itu datang ketika aku bercanda dengan dia!

“Nay!” Panggil Arpan
“Apaan” jawabku jutek
“Yeeee gak biasanya lu jutek” jawab arpan jail
“Suka suka gue dong” jawabku malu bercampur jutek
Tiba tiba aja dia nyamperin aku dan langsung cubit pipi aku.
“Jutekk amat sih lu” ucap arpan dengan senyumnya
“Siapa? hakk dongg hakk” jawabku sambil tertawa
“Dihh gue cium baru tau rasa lo” seru apan dengan kerutan alisnya yang tebal
“dihh ogahh banget” jawabku sembari pergi sambil membawa tasku.

Karena pelajaran habis aku pun pulang, tapi.. niat pulangaku terhalang oleh arpan karena dia malah nyubit pinganggaku.
“Ihhh nyebelinn lo” ketusku
“Ciee ngambek” jawab arpan
“dihh ngambek katanya gak juga” jawabku sembari nyubit pinganggnya
“Aduhh lu main nyubit aja sih ah” Geram arpan sakit
“Nahh itu namanya pembalasan” jawabku puas

Tiba tiba aku sama arpan saling cubit, saking gak ada yang mau ngalah arpan narik aku ke bangaku belakang! Alhasil kami malah duduk berdua
“Yaelahh napa haruss gue sih yang jadi obat nyamuk” seru puput
“Yeeee gua gak pacaran ama dia jadi lu bukan obat nyamuk put” jawabku
“Udah lahh yang puas aja dah kalian bercanda, nah kalo udah panggil gua di warung oke” jawab puput smbil pergi
“Hobi makan lu dasar” jawab aku dan arpan
“Bodo amat karena makan itu kebutuhan” jawab puput dengan jutek

Setelah puput pergi dan di kelas tinggal aku dan arpan Kita tetep saling nyubit, saling gelitikin. Tiba tiba suasana jadi hening, karena kebetulan posisiku seperti tertidur di paha arpan, arpan pun menundukan kepalanya itu

“Udah dong cape gua mau pulang nihh udah Siang” ucapku manja
“Ya udah sana pulang” jawab arpan jail
“Lu nyuruh gua pulang tapi rok gua lu dudukin” jawabku dengan tawa
“Hehehe” Jawab arpan
“Dihh malah ketawa lu”

Tiba tiba kepalaku dan arpan saling berdekatan jaraknya, “Tuhann apa yang bakal terjadi” seruku dalam hati
“Nay” panggil arpan lembut
“iyah” jawabku
“Entah apa yang ada di hati gue, yang jelas gua sayang lu”
Entah mimpi atau bukan omongan arpan membuat gue bisu
“Tapi pan cinta ini gak semestinya harus kita bangun” jawabku
“Gua nyaman deket lu, gua sayang sama lu” jawab arpan smbari usap kepalaku
“Tapi…” Entah setan apa yang membisik di telinganya tiba tiba arpan menciumku penuh kelembutan. Tuhann apa yang terjadi sekarang? apa yang harus gua bicarakan? apa?. Entah semua terjadi begitu saja Dan pada ahirnya gue dan arpan ciuman.

“Nay sorry gua…”
“gak papa” jawabku dengan menyesal.
Dan pada ahirnya gua dan arpan jadiann. Aku pun pulang dengan penuh kebahagiaaan dan satu penyesalan

Cerpen Karangan: Tania Cantika
Facebook: Tantan Awel Fhaufa Firdaus

Cerpen Cinta Yang Tak Terbalas merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Suddenly You Changes My Life (Part 1)

Oleh:
Drrrttt drrrttt drrrttt, getar handphone gadis itu berbunyi. “Assalammu’alaikum. Ran?” suara laki-laki dari ujung sana. “Wa’alaikumssalam, ayah ada apa?” ucap gadis dengan nada mengantuk. Rani Ramadhani adalah seorang gadis

Thank you, Chalia

Oleh:
“Sekali lagi kamu melakukannya, kamu akan kena hukuman! Paham?!” Aih! Berisik banget nih guru. Daripada lama, gue cuma mengangguk dan tertawa kecil aja. “Hey! Kenapa kamu tertawa? Ada yang

Membuatnya Berkata Pada Mereka

Oleh:
Aku berjalan terburu-buru ke tempat parkir yang masih kosong. Hanya satu motor yang sudah terparkir di sana, yaitu motorku. Teringat baju olahragaku yang tertinggal di rumah, mengharuskannya untuk kembali

Terlambat

Oleh:
“terlambat sudah semua kali ini, yang kuinginkan tak lagi sendiri, bila esok mentari sudah berganti, kesempatan itu terbuka kembali akan ku coba lagi” Gue, Tama Nugraha. Gue salah satu

GeTer (Gebetan Terbaik)

Oleh:
Namanya Adinda Putri Wijaya sering dipanggil Eicha. Waduh, jauh banget kan dari nama aslinya, entah dari mana datangnya nama Eicha itu. Katanya sih dia bosan sama namanya jadi cari

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Cinta Yang Tak Terbalas”

  1. rianti says:

    Cerpennya bagus banget.buat cerpen yg bgus lg y.mksih^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *