Coffee Time

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Galau, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 4 June 2013

Semua orang pasti menyukai yang nama nya “coffee”. Ya termasuk gue. Coffee bukan hal yang aneh lagi bagi gue. Malahan udah gue anggap separuh hidup gue seperti lagu noah yang separuh aku *ngaco* oke abaikan hal itu. Bisa di bilang gue bisa sedikit tenang kalau minum coffee. Eits bukan berarti gue kecanduan. Melainkan coffee bisa membuat lentur otot-otot yang ada di kepala gue.

Oke kita mulai cerita…
Perkenalkan nama gue Dimas prasetya. Biasa di panggil dimas atau setya. Umur 15 tahun, jomblo high quality. Gue berasal dari kota metropolitan ibu kota dari indonesia. Salam hangat seputar indonesia *ralat. Maksud gue salam kenal.

Ya begitulah awal perkenalan gue awal masuk sekolah tingkat atas atau yang biasa di sebut SMA kata orang zaman sma itu paling mengasyikan bahkan menyenangkan. Di mana elo semua merasakan cinta or anything else. But tidak buat gue!!! Why? Karena di saat ini lah gue tidak bisa malas-malasan, main game, keluyuran malam, ya biasalah anak-anak cowo gimana? *bagi yang merasa cowo bukan banci*
Zaman SMP buat gue itu zaman yang paling indah, di mana gue bisa merasakan indah nya persahabatan bersama teman-teman gue, main bola bersama, main banjir bersama, godain cewe. Ahhhh begitu indah.

“aaaaiii melamun mulu lo”
“ah kaga kok”
“cieee ngelamunin siapa kok”
“ahh ngaco lo ah”

Ya dia bernama putra teman sebangku gue. Awal nya gue pengen duduk sendirian. Tapi setelah gue berpikir sehari semalam, gue memutuskan buat duduk berdua biar enak ada yang bisa di contekin *senyum licik*. Yah you know aja lah. Gue sejak smp jarang banget nama nya belajar, sampai-sampai orang tua gue di panggil. Tapi gue bayar tukang ojek ke sekolah sampai-sampai tukang becak. Kalo perlu pake sayur tuh gue bayar. Tapi gue malah di tabok di ruang BK. Ah emang minta di lempar itu heh. Tapi untung nya gue lulus aja berkat keahlian leher gue dan mata gue yang ada di mana-mana. Dan dari situ gue berpendapat kalo orang bodoh belum tentu gak lulus huahahaha.

Dan kali ini gue kaga salah pilih teman sebangku b-)
Putra bisa di bilang pintar dengan kaca mata nya yang entah minus berapa -.- tebel abisss men.
Dan tampang gue yang keren serta ganteng abis ini meyakinkan banget kalo gue anak pinterrrr. Maka nya dia mau duduk sama gue, sekarang gue kaga perlu khawatir lagi dengan tugas-tugas gue hihih

“oke anak-anak sekarang kita belajar matematika. Pastikan kalian sudah mencatat jadwal nya. Khusus matematika siapkan 2 buku. Satu untuk catatan dan satu nya untuk latihan atau ulangan”
Hoammm banget deh denger bapak nya ngoceh. Apalagi pelajaran matematika yang paling gue kaga ngerti. Cos lah sin lah apa lah itu bodo amat. Mending gue tidur.

“dimass bangun!!”
“dimaaaaaaaaaassssssss…”
“hah, iya pak hadir”
“cepat cuci muka sana,tidur terus kamu”
“eee iya pak”

Ahhhh untuk kesekian kali nya gue di tegur gara-gara sering tidur di kelas.
Dan kata nya sih kalo gue ulangin lagi bakal masuk bk bahkan sampe manggil orang tua gue lagi.
Ahhh shiiiittt men lagi-lagi orang tua mulu.

“tenggg…Tengggg” bunyi bel tanda waktu pulang.

Wuuuuu yessss akhir nya pulang juga gue. Bete banget di sekolah.
“dim, lo mau ikut gue kaga?”
“kemana?”
“main game”
“ayooo”
Dari pada gue ngebete mending main game sampe sore.

Sementara dimas main game di warnet. Ibunda dimas di rumah malah mencemaskan nya. Sampai jam 6 sore malah gak pulang-pulang dan di telfon juga gak di angkat.
Gak lama kemudian dimas pun datang.
“assalamualaikum”
“ya allah dimas kenapa baru pulang? Di tefon juga gak di angkat-angkat”
“maap mah dimas main game tadi”
“lain kali bilang kalo mau mampir”
“iya mah”

Bisa di bilang dimas anak yang penurut bahkan jauh dari kesan nakal. Namun sejak perceraian orang tua nya dimas mulai berubah 180 derajat. Yang dulu nya penurut, sekarang jadi pembangkang.
Mungkin dia tidak menerima perceraian orang tua nya. Karena dulu keluarga ini adalah keluarga yang harmonis dan tidak pernah ada persilisihan yang begitu besar.

Dimas ga cuman sendiri. Dia punya ade nama nya bagas. Bagas kelas 3 smp. Dia ikut bokap gue ke bali. Ya karena bokap gue nikah lagi dan dia kerja di sana. Sedangkan gue? Gue lebih milih ikut nyokap karena gue mau ngejaga nyokap gue. Simple tapi bermakna dalam buat gue.

Jujur, gue ga tega sama nyokap yang selalu banting tulang buat gue dan keluarga gue. Untung nya nyokap gue cuma dua bersaudara dan dia anak terakhir.
Kadang gue pengen berhenti aja sekolah terus kerja buat bantuin nyokap. Tapi nyokap selalu bilang kalo sekolah bisa bantu hidup gue. Hmmm gue langsung hening di situ.

Seketika dari itu gue udah mulai ada niatan buat berubah. Emang ga mudah membalikkan telapak tangan untuk merubah sesuatu menjadi lebih baik. Tapi asalkan ada niat, why not?
Maafin dimas bu, maafin dimas yah. Dimas janji bakal jadi lebih baik lagi *ngomong dalam hati*

“dimasss bangun dim udah jam 6”
“iya bu”

Wee ga kerasaan udah pagi aja. Mata masih ngantuk gara-gara semalam nonton bola. Ahh sh*ttt
“bu dimas berangkat dulu”
“eh sarapan dulu dimm”
“di sekolah aja bu”

–sesampainya di sekolah
“uh untung ga terlambat. Ahh sialll gara-gara bola aja ini jadi gini”
“kenapa lo bro? Pagi-pagi udah cemberut aja kayak ikan lele”
“wuu sembarang jidat lo aja kalo ngomong dasar lapangan bola”
“weits jangan salah men. Ini kehokian gue *elus-elus jidat* ”
“loe pada nonton bola kaga semalam”
“ooouuu kaga”
“aahhh cupu lo pada”
“uuu kalah juga kan club kesayangan elo haha”
“ahh laper gue”
“eh tunggu”

*tetttt bunyi bel masuk kelas*

“selamat pagi anak-anak”
“pagiii buuu” *jawab serentak*
“kalian kedatangan anak baru dari bandung. Noni silakan masuk. Silakan perkenalkan diri mu”

“selamat pagi teman-teman. Perkenalkan nama saya noni wijaya kusuma. Saya pindahan dari sma plus di bandung. Salam kenal”
“oke noni silakan km duduk di sebelah nya dimas ya”
“terima kasih bu”

“wiss dim, cantikkk nyooo. Kenalan dong dim”
“gak ah biasa aja. Di jakarta banyak yang kayak gituan”
“ah lo kaga normal ah”
“ah apa sih lo”

Oke silakan buka buku kalian masing-masing dan kerjakan soal-soal yang ada. Iyaaa buuu *jawab serentak*

“haii nama gue noni”
“gue dimas” *muka jutek

Saat jam makan siang di kantin. Biasa lah selalu saja ada yang gangguin gue saat terindah makan siang gue. Ahhh shiit

“ehhh ehhh gimana tadi?”
“apaaa nya?”
“lo tadi kenalan kan sama noni”
“oh noni. Iya”
“lo naksir sama dia”
“naksir? Ajaib banget gue naksir sama dia”
“cewe secantik itu lo lewatin”
“ah biasa aja ah”
“parah luuu”

Emang sih sebagai cowo yang ganteng dan normal kayak gue. Noni terlihat cantik dan manis. Tapi gue kaga ada naksir tuh sama noni. Dan kaga mungkin gue suka sama dia. Titik!

“heiii”
“iyaa”
“gue boleh minjam buku lo ga buat gue foto copy”
“oh iya boleh”
“thanks ya dim”
“yoi”

Ahh sh*t men. Kenapa gue jadi minjamin buku gue ke noni. Ada yang salah sama gue *tepukin pipi*
Ah tau gelap. Toh cuman minjam buku aja. Asalkan jangan minjam yang lain. Apalagi hati ku *eh

*tetttttt bunyi bel pulang

“dim lo mau ikut kaga main game”
“kaga”
“ah lo gitu dim sekarang”
“gue khilaf”
“iya sudah”

Sementara itu pas gue mau pulang. Gue lihat noni lagi nunggu di depan gerbang sekolah. Lagi nunggu jemputan kali ye. Saat itu gue lagi “andilau” antara dilema dan galau. Iya bingung mau nyamperin apa kaga. Kasian kan siang terik gini. Oke setelah berfikir selama lima menit, gue pun mutusin buat nyamperin dia. Tapi kaga semudah itu. Ya gue pura-pura aja beli minuman deket pakle situ, trus gue ajak deh dia ngobrol. Hauahaha dimas semakin pinter aja *mata ala dedy corbuzier*

“le beli es nya ya le ya sama pentol nya lima ribu”
“makasi le”

Gue pun perlahan mendekati noni dengan muka yang keren ini.
“eh noni sendirian aja ni?” *sambil minum*
“iya ni jemputan gue belum datang”
“mau gue anterin ga? Ya kalo ga mau sih gapapa”
“ya kalo lo emang niat sih ayo”
“betulan?”
“iya”
“oke lets go”

Sebenarnya gue kaga tau apa yang gue rasain. Antara mau narik ucapan kalo gue kaga suka sama noni apa ga. Tapi untuk awal kayak gini rasa nya ituuu, ah terlalu dini buat bilang, i like you hihihi

“rumah lo di mana ni”
“di perumahan citra megah raya. Nanti ada belokan ntar belok kiri ya”
“oke”

Di sepanjang jalan itu, jaket gue di pegang gitu sama dia. Ahh emang sih pengalaman cinta gue emang sedikit. Karena gue baru dua kali pacaran. Dan itu pun gue di putusin. Tragis banget kan? Haha emang tragis.
Banyak yang bilang kalo gue ganteng-ganteng tapi kaga laku. Ah sialan emang yang bilang gitu. Sirik aja kali mereka dengan kegantengan gue.

“udah sampe ni”
“makasi ya dim. Lo baik banget:)”
“iya sama-sama noni :)”
“gue pulang dulu ya”
“take care ya dim”
“oke”

Apaaaaa noni senyum sama gueeee. Kok rasa nya comfort banget yah *ngomong dalam hati*
Apa gue jatuh cintaaa?
Ah ga mungkin. Tapiiiiii… Gue udah lama jomblooo. Gue pengen ngakhirin kejombloan gue.
Tapi gue kan udah pernah bilang kalo gue bakalan ga suka sama itu anak. Masa gue jilat ludah sendiri.
Ah malas gue mikirin ini aja yang gak bakalan nemu di kamus besar bahasa indonesia *eh abaikan*

Sesampai nya di rumah, entah kenapa gue selalu senyam senyum gak jelas kayak orang gila.
Why why why?
Apa gue jatuh cinta?
Ah gak bakalan mungkin terjadi… Hahahaha… Dududuudu

Terus nasib putra gimana ya? Ah untung aja tadi dia ga masuk. Kan gue jadi ketiban malaikat yang turun dari kayangan terus gue pangerannya yang bakalan nangkap dia *apaan ini*
Tapi gue ga mau keburu-buru dulu. Siapa tau dia udah punya pacar. Gue kan kaga mau di bilang rebut pacar orang ataupun di bilang orang ketiga. Mau di taroh di mana muka gue yang ganteng ini. What the?
Dari pada gue menerka-nerka kaga jelas apa yang musti gue lakuin dan apa yang sebenar nya gue rasain. Mending gue searching aja di mbah google. Alias google aja sih -___-

Oke yang pertama gue cari adalah, ciri-ciri orang jatuh cinta. Pas gue klik tuh, masyaallah banyak amat ciri-ciri nya -.-
1. Kamu melihat ada sesuatu yang berbeda dalam diri dia yang menarik untuk ditelusuri
2. Merasa ada sesuatu yang menggelitik dari dalam diri kita
3. Suka senyum-senyum atau ketawa-ketawa sendiri nggak jelas
4. Suka curi-curi pandang ke arah target
5. Kalo dia lagi ngeliat ke arah kita, jantung rasanya kayak mau copot
6. Salah tingkah di depan dia
7. Nggak sadar suka mempermalukan diri sendiri
8. Berkeliaran di dekat dia terusss
9. Suka ngelamun
10. Mengkhayal yang indah-indah tentang kamu dan dia
11. Nggak nafsu makan
12. Mendadak jadi insomnia alias susah tidur
13. Isi diarymu seputar dia, dia, dia, diaaaaa terusss
14. Sering dengerin lagu mellow yang liriknya about love melulu
15. Jadi care sama penampilan dan berusaha tampil keren terus di depan dia
16. Seneng banget ngira-ngira lewat ramalan bintang
17. Bentar-bentar ngaca
18. Nyari tahu segalanya tentang dia, termasuk no telpon neneknya
19. Deketin sobatnya, buka akses langsung ke dia
20. Diam-diam motret dia pake hp terus kamu jadiin wallpaper

Dan dari sekian banyak nya ciri-ciri itu, emang sih ada beberapa yang nyangkut. Tapi gue kaga yakin apa gue jatuh cinta atau cuma sekedar suka. Ribet? Iya emang ribet banget hidup gue kalo urusan cewe. Ini benar benar sensitif!!! * muka ala arya wiguna*

“ma dimas berangkat sekolah dulu”
“tumben cepat banget berangkat nya”
“masa sih? Biasa nya juga jam segini”
“iya sudah hati-hati ya di jalan”
“oke mum see you assalamualaikum”
“waalaikum salam” aneh bener ini anak pagi-pagi *ngomong dalam hati*

“pagiii semuaaa” sapa dimas.
“eh lo kenapa dim pagi-pagi gini udah seneng aja?” tanya putra.
“eh elo kok duduk di sini?”
“loh emang ini tempat duduk gue kan” jawab dimas dengan melotot
“loe ga tau? Ibu guru kita sudah nyuruh anak baru duduk di sini tau”
“mana anak baru nya?”
“tuhhhh anak baru nya. Hai noni kok baru datang?” sapa dimas.
“iya nih tadi macet banget. Gue duduk di mana ya?” tanya noni dengan muka bingung.
“di sini dong tentu nya sama gue” jawab dimas sambil senyum senyum
“huuh dasar loe. Giliran cewe aja laju” jawab putra sambil cemberut-.-
“gapapa ini gue duduk di sini?” tanya noni.
“siapa yang mau marah sama cewe kayak kamu?”
“ah kamu bisa aja dim hehehe”
“nah gitu dong kan cantik kalo senyum”

Seperti nya gue sudah bisa memastikan apa yang gue rasakan.
Ya gue suka sama noni. Penantian gue selama ini datang juga. Thanks god :* you’re the best yuhuuuu *ngomong dalam hati sambil senyum2*

“kenapa lo dim?” tanya noni penasaran.
“ah gapapa ni cuman berhalusinasi aja hehe”
“jangan-jangan loe kesambet bangku kosong lagi haha” jawab noni ngeledek
“iya kesambet cinta sebangku yang bener”
“apa dim?”
“oh gapapa lupakan hehe”

Huh, hampir aja keceplosan. Ini dah jelek nya gue kalo lagi fall in love. Nda bisa ngejaga mulut. Pengen nya nyamber aja kayak petir.

“non, istirahat bareng yu.
“hemmm boleh.
“kamu mau makan apa?
“bakso aja deh sama es teh ya.
“oke deh.
“eh kamu kenapa jadi pindah ke sini?
“ya karena bokap ku pindah tugas. Makanya pindah.
“emang bokap mu kerja apa?
“ya di bidang pemerintahan gitu sih. Kenapa?
“oh gapapa. Kamu manis aja.
“haha apaan sih kamu. Tuh makan dulu di abisin.
“iya cantik haha

Hayoooo lagi pedekate ya ciyeeeee.
Kampret anak-anak ini datang di saat yang ga tepat *ngomong dalam hati*
Gak kok. Cuman makan aja di bilang pdkt. Jawab dimas jutek
Haha apaan sih. Noni balas menjawab.
Yah gue ketinggalan start nih sama dimas hahahaha. Nyeletuk salah satu teman dimas.
Huuuuu payah lu. Jawab dimas.
Iya udah deh kita kaga mau ganggu orang pacaran. Jawab teman nya dimas.
Sorry ya teman-temanku emang gitu. Jawab dimas dengan muka melas *emang melas aslinya*
Iya gapapa kok aku ngerti.

Setelah kejadian di kantin tadi. Noni ninggalin gue dengan beralasan dia udah kenyang dan pengen balik ke kelas dan ngerjain tugas. Pas gue mau ikut, dia bilang kalo dia pengen sendirian. What happend with noni? Oh god please don’t break my heart *nangis di bawah shower*

Sesampainya gue di kelas, ternyata dia pindah tempat duduk. Otomatis gue bertanya-tanya dong kenapa dia begitu. Pas gue samperin dia malah menjauh. Ah sh*ttt. Bikin gue galau berkepanjangan aja. Gue sih ga mau nyalahin siapa-siapa. Malahan gue nyalahin diri gue sendiri. Maybe gue terlalu cepat untuk menyatakan apa yang gue rasa sampai dia ngerasa ga nyaman atau apa lah. I dont know. Tapi inti nya gue gagal lagi dalam proses ini dan gagal dapetin pacar!

Emaaakkkkkk….. *teriak dalam hati sambil nangis guling di lantai*

Cerpen Karangan: Devi Juliasari
Blog: devijulia96.blogspot.com

Cerpen Coffee Time merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Surga Di Ujung Setapak

Oleh:
Aku selalu menatapmu gadis abu-abu, ketika kau berdiri di balik jendela buram di kastil kecilmu yang dikelilingi tembok yang dingin. Aku memperhatikanmu ketika aku menyusuri jalan setapak di depan

Hujan dan Dia

Oleh:
Hujan di luar tak menggangguku sedikit pun. Malahan, aku menikmati alunan rintik-rintik tetesan hujan di dedaunan. Itu cukup menenangkan bagiku. Wangi hujan dan tanah basah yang lembut, rerumputan hijau

Rival Bohongan

Oleh:
Risa dan Evan selamanya musuh besar. Dari anak-anak kelas sepuluh, sampai kelas dua belas juga semua tahu kalau pernyataan itu benar. Kalau ditanya siapa murid yang paling sering masuk

Bintang Malam Yang Menyinariku

Oleh:
Sinar bintang di malam itu menambah suasana hatiku yang lagi bahagia, aku menatap langit yang ditaburi ratusan bintang, berharap seseorang dapat menemani dalam keindahan malam tersebut, “Alletan lagi ngapain?”

Dia

Oleh:
Terkadang aku bertanya, “Siapakah dia sebenarnya?” Dia yang sering membuatku tertawa, marah dan sedih. Dia yang memberi warna dalam hari-hariku yang kelabu. Dia dengan segala perhatian dan sikap over

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *