Dendam yang Memudar

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Keluarga, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 5 June 2013

‘siapa dia? aku bahkan tak mau mengenalnya sedikitpun!’
‘Aku membencimu.. bahkan aku tak ingin mengingatmu lagi!’
Ku tutup diary kecil yang baru saja aku coret dengan tinta hitam.. di dalamnya ada banyak goresan-goresan yang tak sengaja aku buat.. aku menangis usai aku menyoretnya.. ku tutup mataku dengan hiasan tetesan air yang sama sekali aku gak tau untuk apa dia muncul.. apa yang aku lakukan? aku baru saja menangisi seseorang yang sama sekali gak pernah sempurna di mataku..

Sudah 3 tahun berlalu aku membencinya.. tepat saat ini aku duduk di bangku kelas 3 smp.. Ris nama panggilanku.. aku tinggal di sebuah rumah kecil yang biasa di sebut kost.. di sini adalah awal kemandirianku untuk hidup.. aku membuka jendelaku.. ku rasakan hembusan angin yang mulai membuatku nyaman.. aku bergegas keluar menuju belakang kost dan ku naiki sebuah tangga kecil.. tangga itu akan mengantarkan langkah kaki kecilku ke atas rumah, tepatnya atap rumah.. aku duduk dan diam tanpa 1 orang pun yang melihatku, itu yang aku rasakan.. hening yang aku rasakan membuat tubuh kecilku mulai mengigil.. tapi aku tak peduli karena aku merasa jauh lebih nyaman di sini.. ku mulai memandangi bintang di langit.. hanya 1 yang aku lihat malam itu.. tiba-tiba mata kananku mengeluarkan air yang hangat..
‘Tuhan.. kesendirian ini mulai membuatku muak untuk hidup.. sama seperti bintang itu.. sendiri di antara gelapnya langit.. tapi aku punya tugas yang belum terselesaikan.. aku ingin membahagiakan bundaku.. wanita paling cantik dan kuat yang ada di dunia ini, hanya beliau.. aku kangen bunda..’
Kutundukan kepalaku sehingga semua air mata mengalir dengan derasnya membasahi atap rumah tak berdosa itu.. tiba-tiba suara ketukan tiang listrik menghancurkan heningnya malam itu.. teng teng teng 12 kali terdengar bunyinya.. sudah jam 12 malam.. aku bergegas turun menuju kamarku..

Matahari membangunkanku dari tidur.. cahayanya yang hangat masuk lewat jendela kamar yang tak aku tutup tadi malam.. terasa silau di mataku.. ku lihat jam di dinding ternyata sudah jam 7 pagi.. tanpa pikir panjang aku bergegas menarik handukku dan masuk ke toilet..
Usai mandi aku langsung memakai seragam sekolahku.. ku raih tasku, mengunci pintu kamarku dan aku berlari menuju simpang kostku.. ku stop taksi..

Sesampai di sekolah ternyata pagarnya sudah di kunci.. iya aku telat.. telat 5 menit, dan ini hari senin, hari di mana harus mengikuti upacara bendera.. sial sial dan sial itu yang keluar dari mulutku sambil menendang pagar sekolah.. tiba-tiba dari arah belakangku..
“jangan menendang pagar yang gak salah, nanti kaki kamu loh yang sakit..”
Ku arahkan pandangan sinis ke belakang.. ku lihat sosok seorang cowok dengan rasa jengkel berlebihan.. sambil berkata..
“kaki-kaki aku kenapa kamu yang repot?” sambil meninggalkannya

Aku bolos.. aku meninggalkan sekolah menuju sebuah taman.. aku duduk di sebuah bangku yang tepat di depannya ada seorang penjual roti.. ku beli 2 roti coklat, dan dengan lahap aku memakannya.. tiba-tiba di sebelahku duduk seorang cowok yang sama sekali seperti tak berdosa..
“hai” sapanya sok akrab
Aku diam tak menghiraukannya sama sekali.. dia adalah cowok yang ketemu di pagar sekolah tadi..
“ini minuman, ambil”
“apaan sih, sok kenal banget.. gak butuh minuman itu..” bentakku dengan nada keras
“pasti kamu butuh, habis makan harus minum..”
“helooowwww suka-suka aku dong habis makan mau minum atau gak..”
“okey kalau gak mau minum, ne ambil..” sambil memberikan tisue kepadaku
“buat apa itu tisue.. emangnya aku lagi nangis apa?”
Tanpa basa basi dia langsung mengarahkan tisue itu ke bibirku.. aku kaget, tapi aku membiarkannya menyentuh bibirku yang sebelumnya tak ada seorangpun yang pernah menyentuhnya.. ternyata coklat dari roti itu meninggalkan noda di bibirku.. gila aku menjadi malu, memarahin seseorang yang punya niat baik terhadapku..
“makasih”
“iya sama-sama.. kalau kesal jangan begini.. makannya pelan-pelan aja.. nanti keselek loh..”
“mulai deh..”
“sinis amat sih..”
“terserah aku..”
Aku bangkit dari bangku dan ketika mau meninggalkannya, dia menarik tanganku..
“mau kemana Ris?”
“kok tau nama aku?”
“1 sekolah masa gak tau namanya..”
“emang 1 sekolah?”
“kalau ga kenapa aku ada di depan pagar sekolah kamu..”
“kali aja mau gantiin posisinya mamang..”
“haha.. boleh juga itu tapi khusus untuk jagain kamu..”
“lucu gitu?”
“gak.. kenalin Ris aku boyz..”
“ea salam kenal.. makasih..”
“daripada kita bolos gak pasti.. jalan-jalan yuk.. kebetulan aku bawa motor sendiri.. tapi aku antar kamu dulu ke rumah kamu untuk ganti baju.. biar aman dari razia..”
“gak.. aku gak ada waktu buat jalan-jalan..”
“terus kamu habisin waktu kamu buat apa aja? nendang-nendangin pagar sekolah lagi? makan roti terus sampai berlepotan?”
“pulang dan tidur..”

Aku meninggalkannya sendirian.. aku berjalan perlahan menuju tempat kostku.. sesekali aku lompat-lompat kecil sambil bernyanyi.. aku tak merasa malu.. kubiarkan kakiku bebas menari-nari di atas trotoar.. akhirnya aku sampai di depan kostku.. aku masuk dan menuju kamarku.. ku ganti seragam sekolahku dengan baju kesayanganku.. aku memakai baju ini jika aku merasa kesal, karena dengan begitu kekesalanku akan menghilang dengan sendirinya.. aku menuju jendela kamar dan seketika itu.. aku melihat boyz di depan kostanku.. mau apa ini anak.. kurang kerjaankah mengikutiku..

aku keluar dari kamarku dan menuju ketempat boyz..
“ngapain sih dari tadi ngikutin mulu.. mata-mata ya..”
“hha.. suka-suka aku dong”
“reseeeeeee.. sana pulang.. gak punya rumah apa sampai ngikutin orang ke kostannya?” sambil menendang motornya..
“kamu kalau kesal emang suka nendang-nendang apa yang ada di sekitaran kamu ya? aku bakal pulang setelah aku jalan-jalan sama kamu..”
“bodo.. aku gak mau jalan-jalan sama kamu.. ngerti?”
“bodo.. aku tetap nungguen kamu di sini sampai kamu mau..”
“lama-lama aku bisa gila berhadapan sama kamu.. okeeee kamu tunggu di sini.. aku ambil jaket.. dasar pemaksa!”

Setelah aku mengambil jaket.. aku menghampirinya kembali..
“aku jalan kaki aja.. kamu naik motor..”
“kalau gitu kapan sampainya?”
“katanya mau jalan-jalan.. gini aja lebih baik..”
“kenapa gak mau naik motor aku? jangan-jangan kamu gak pernah ya di bonceng cowok.. ih..” ledeknya
“gilaaa, pernah dong!” tanpa basa basi aku menaiki motornya, daripada aku malu diledeknya terus
“nah gitu dong.. kita ke rumah aku dulu..”
“mau ngapain? aku gak mau..”
“ganti bajulah.. masa pakai seragam sekolah gini.. nanti kalau ada razia gimana?”
“iyaaa deh..”

Kami pun menuju rumahnya.. baru kali ini aku di bonceng cowok setelah 3 tahun lamanya berlalu..
Sesampai di depan rumahnya.. aku turun dari motornya.. rumah yang megah, pasti di dalamnya ada kehangatan keluarga yang aku cari selama ini.. di tariknya tanganku..
“ikut masuk.. mau ngapain di luar?”
“gak.. aku di sini aja..”
“tenang aja, aku gak bakal macem-macem sama kamu.. di dalam ada si mbok yang bisa buatin kamu minuman..”
Aku hanya menunduk.. serasa ada cairan hangat lagi yang ingin membasahi pipiku.. dan akhirnya cairan itu menguasai pipiku.. membuatnya basah seperti tak bersalah..
“heii.. kamu kenapa nangis?”
“gak.. aku di sini aja..”
“okey..” sambil di hapusnya air mata yang menetes di pipiku
“sebentar, jangan kemana-mana..” dia meninggalkanku usai mengelus rambutku yang halus

Terus saja aku memandangi rumah itu.. sesekali aku menundukan kepalaku dan meneteskan air mata sampai aku tak sadar dia sudah mendekatiku..
“kamu ada masalah?”
“gak.. ayu jalan-jalan..”
“katanya tadi gak mau, tapi sekarang kenapa ngajak..”
“aku pulang aja deh..”
“gak bakal aku biarkan kamu pulang.. naik buruan..”
“kurang kerjaan, maksain mulu..”

Aku naik ke motornya.. saat kami meninggalkan rumahnya.. aku menoleh ke belakang terus, memandangi rumah megah itu.. seakan aku tak ingin meninggalkannya, tapi aku takut untuk berada di situ lama-lama, aku takut air mataku akan kering..
“mau makan dulu?”
“gak.. aku gak laper..”
“iya sudah, nanti kalau sudah laper harus bilang iya..”
“iya..”

Kami menuju ke sebuah pantai.. suasana yang indah.. ombak yang bersahabat.. ah sudah lama aku tak bermain air dengan ombak-ombak kecil yang selalu menghempaskan dirinya ke tepi pantai.. aku menarik panjang nafasku.. tanpa aku sadari aku meninggalkannya yang masih sibuk mencari parkiran untuk motornya..
“jangan jauh-jauh.. tunggu aku..” teriaknya
Tapi aku tak peduli.. aku berlari kecil mendekatii ombak.. ku biarkan dia membasahi kakiku.. nyaman, benar-benar aku seperti berada di surga yang sejuk.. hha, mungkin aku terlalu kekanak-kanakan..
Sebuah tangan mendarat di telingaku.. jeweran yang lembut..
“uda aku bilang, jangan jauh-jauh dan tunggu aku..”
“apaan sih kamu, kalau jauh itu di tengah laut sono.. ngajak jalan-jalan tapi di atur..”
“jutek lagi ini..”
“bodo..”

Kami bermain air bersama-sama.. aku mulai akrab dengannya.. hingga waktu menunjukkan matahari akan mengakhiri tugasnya.. kamipun memutuskan untuk pulang.. sebelum pulang kami mampir ke rumah makan untuk mengisi perut yang keroncongan.. waktu sudah menunjukan pukul 21.44 wib.. sesampainya di depan kostku..
“ngapain berdiri di situ.. masuk..” perintahnya
“kamu pergi dulu baru aku masuk..”
“ini sudah malem kamu masuk..” bentaknya
Setelah 3 tahun aku tak pernah mendengar ada suara cowok yang membentakku.. dan hari ini, kembali lagi bentakan itu hadir.. tapi aku menurut saja.. aku masuk dan menuju kamarku..

Aku mengintipnya dari jendela kamarku.. akupun senyum kepadanya.. setelah itu dia pergi meninggalkan kostanku.. Aku mandi dan menutup malamku dengan mimpi yang indah..

Jam 06.07 wib.. aku bangun, mandi dan memakai seragam sekolahku.. aku menuju sekolahku.. hari ini aku tidak telat.. sesampainya di sekolah, aku mencoba berjalan seakan-akan aku mencari sesuatu yang hilang di antara keramaian yang ada.. ketika aku melewati kelas, 1/1 aku lirik.. iya aku mencari boyz, cowok nyebelin yang kerjanya Cuma memaksa.. aku lupa menanyakan padanya kelas berapa.. aku belum pernah melihatnya di sekolah ini, mungkin karena selama ini aku selalu menghabiskan waktu sendiri.. ingin rasanya aku menanyakan pada teman bila perlu guru.. namun aku takut mereka kaget.. karena mereka mengenalku seorang cewek yang pendiam, bukan dengan mudahnya semua cowok bisa mengajakku berbicara.. aku membiarkan kepalaku serta hatiku diliputi rasa bingung ketika aku mencarinya dan tak ketemu.. hingga 2 hari berlalu..
Tiba-tiba seorang teman sebangku ku bertanya..
“maaf Ris, kamu kenal Boyz tidak?”
“emang kenapa?”
“begini dia kan anak dari yayasan sekolah kita, dia anak baru, baru 2 minggu di sekolah ini.. dia itu cool, pokoknya semua cewek di sekolah ini menganguminya..”
“kalau kamu mau bicarain itu, gak usah sama aku deh..” sambil ingin meninggalkannya
“tunggu, aku belum selesai.. ”
“apalagi..” aku kembali duduk di bangku ku..
“2 hari yang lalu dia kecelakaan, sebenarnya sih bukan kecelakaan tak sengaja, tapi dia seperti di rampok.. masalahnya, di dekat daerah kost kamu Ris.. aku bingung aja, ngapain dia lewat di situ.. kalau aja jalan-jalan kenapa harus ke tempat itu, kan di daerah kamu itu termaksud rawan dan sepi Ris.. aku kira dia ketemu kamu, main ke kostan kamu.. tapi itu gak mungkin sih soalnya, kamu kan anti cowok.. kamu benci kan sama sosok cowok.. maaf Ris kalau aku lancang.. kamu ada ketemu dia gak?”

Tanpa menjawab pertanyaannya.. aku bergegas meninggalkan kelas.. aku menuju kantin dan membeli minuman.. aku shock.. serasa semua darahku berhenti mengalir.. aku duduk sendirian, memikirkan dia.. namun bel pertanda habisnya waktu istirahat menghancurkan lamunanku.. aku menuju kelas dan kembali mengikuti pelajaran..

Usai sekolah.. aku berjalan seperti tergesa-gesa.. ku stop taksi yang ingin lewat di depan sekolahku, aku memberikan alamat yang jelas-jelas bukan alamat kostku kepada supir taksi.. dia mengantarkanku ke rumah megah itu lagi..

Sekarang aku ada di depan pintu gerbang rumah megah ini.. rumah Boyz.. aku membuka pagarnya seakan aku terbiasa oleh keadaan rumah itu.. ketika di depan pintu rumahnya.. aku hanya diam membisu.. ingin rasanya aku membuka pintu ini dan masuk ke dalam untuk melihat kondisi Boyz.. tapi aku tak sanggup.. rumah megah ini terasa mengingatkanku pada sesuatu yang benar-benar ingin aku lupakan.. aku menangis, aku mundur dari depan pintu yang sama sekali tak pernah mengusirku, aku mebalikan tubuhku, dan aku mempercepat langkahku untuk meninggalkan rumah megah itu.. tiba-tiba..
“kenapa gak masuk Ris? apa kamu gak ingin tau keadaan aku..”
“Boyz, maaf.. aku ingin tau, gimana keadaan kamu..”
“seperti yang kamu lihat saat ini..”
“yang aku lihat kaki kamu sedikit bengkak, pipi kamu tembem sebelah..”
“aku baik-baik saja.. ayo masuk..”
Aku menoleh ke belakang dan aku menatapi rumah megah itu..
“gak Boyz, aku pulang dulu.. semoga kamu cepat sembuh dan maaf gara-gara aku kamu jadi begini..”

Aku langsung lari meninggalkannya.. aku lari sekencang-kecangnya menuju kostanku dan aku bergegas masuk ke kamarku.. aku menghempaskan tubuhku ke kasur yang empuk.. aku menutup mataku, dan akhirnya aku tertidur.. Tuhan, aku ingin mimpi indah walau hanya sebentar saja..

Saat aku bangun ternyata waktu sudah menunjukan pukul 21.59 wib.. tak ada sedikitpun lapar melanda perutku.. aku mengambil diary kecilku, dan menuju atas rumah.. atap rumah di mana aku selalu membiarkan waktuku habis terbuang bila aku berada di situ..
aku.. tak ingin ada lagi kenangan itu.. bunda kapan kita bertemu?
ku tutup diaryku, dengan erat ku peluk diary kecil itu.. diary yang selalu menjadi curahan hatiku.. dari belakang kurasakan ada seseorang yang melihatku..
“ini tisue, kali aja kamu membutuhkannya..”
“makasih Boyz..” aku mengambilnya
Dia membiarkanku sejenak dan kemudian..
“apa yang kamu lakukan di sini?”
“hanya ingin bersahabat dengan angin.. melihat sinar bintang yang mencoba terus memancar meski berada di langit yang gelap..”
“hanya itu? aku ingin menjadi bulan dari bintang itu.. ingin menemaninya, meski aku jauh darinya tapi aku berusaha membuatnya tak sendirian..”
“maksud kamu?”
“apa yang kamu sembunyiin? masalah apa yang kamu hadapin sampai kamu tak pernah ingin masuk ke dalam rumahku.. apa ada yang salah dengan rumah itu?”

Aku meneteskan air mata, aku menutup mataku dengan kedua tanganku.. dia memelukku dengan erat.. seakan dia tau semua beban deritaku..
“aku temanmu mulai dari kemarin.. ceritalah meski aku tak bisa memperbaiki dari semua yang salah tapi setidaknya aku tak akan pernah membiarkanmu membenci dunia ini..”
“aku kangen bunda Boyz..” ku sandarkan kepalaku di bahunya
“Bunda kamu di mana saat ini?”
“Bunda di suatu kota yang lumayan jauh dari sini.. Bunda mencari uang hanya untuk memenuhi kebutuhanku Boyz.. ingin rasanya aku berontak, tapi aku tak ingin membuat Bunda sedih.. aku ingin menumbuhkan kembali senyuman hangat di bibir Bunda meski itu hanya senyum kecil.. kelak jika aku sudah sukses, aku tak akan membiarkan 1 masalahpun menghampiri Bunda Boyz.. aku akan membeli masalah itu dengan kesuksessan yang aku punya.. aku akan buat Bunda bangga punya anak seperti aku Boyz..”
“apa yang terjadi Ris, kenapa kamu bisa pisah sama Bunda kamu?”
“orang itu yang menghancurkannya Boyz.. dia merampas semua kebahagiaan Bundaku.. aku benci orang itu Boyz, bahkan aku tak ingin mengenalnya.. jika saja aku di suruh memilih, aku tak ingin terlahir untuknya..”
“maksud kamu ayah?”
“bukan, aku tak kenal siapa ayah itu dan apa tujuannya untuk hadir.. yang aku tau dia hanya seorang pengecut yang bisanya merampas hak Bundaku..”
Dia mengelus pipiku seakan dia ingin aku lebih kuat dari sekarangnya..
“3 tahun yang lalu.. dia membuat aku merasa dia tak pernah penting di hidupku Boyz.. dia memukul Bundaku dengan alasan Bunda melahirkan anak yang tak bisa menjadi kebanggaannya.. apa dia pernah tau dan sadar kalau aku juga tidak ingin ada.. dia mengiginkan bayi mungil dengan jenis kelamin ‘cowok’ sementar aku? apa bedanya aku dengan kamu Boyz? aku hanya titipan Tuhan.. kalau dia tak mengiginkanku kenapa dia marah terhadap Bundaku? dari aku mulai tau mana rasa asin, pedas, manis bahkan hambar dia tak pernah memberikanku kasih sayang Boyz.. apa yang aku lakukan selalu salah di matanya.. bahkan aku tak pernah mencium tangannya selayaknya seorang anak.. aku hidup di sebuah rumah yang tak ada artinya untuk di kenang..”
“rumah itu rumah yang aku tepati sekarang kan?”
“darimana kamu tau?”
“kamu pernah meninggalkan buku diary kecil di rumah itu.. dan aku menemukannya di laci kamarku kemudian aku membacanya.. terakhir kamu menulis ‘i hate u father’.. dan aku berniat menemukanmu, kemanapun harus aku cari.. sudah lama orang tuaku membeli rumah itu, dan aku baru kembali dari luar negri.. aku mencari tau tentangmu ke sana dan ke sini hingga aku menemukanmu sekarang..”
“buat apa kamu lakukan semua itu? apa hanya ingin aku mengenang kenangan yang selalu membuatku hancur?” aku menatapnya sinis
“kamu salah besar.. aku mencarimu untuk membuktikan gak semua ayah itu jahat, gak semua cowok itu sama!”
“aku gak peduli.. aku benci cowok! jujur hanya sama kamu aku terlihat akrab.. aku tak ingin ada cowok yang nyakitin perasaan seorang cewek lagi.. termaksud seorang anak kecil yang tak berdosa.. 3 tahun aku menutup mataku hanya dengan tetesan air mata.. aku tak bisa membohongi hati kecilku, bertapa sakitnya aku dengan kenyataan hidup ini.. sejak dia pergi meninggalkan aku dan Bunda, aku merasa dia pengecut, dia bajingan yang hanya bersembunyi di balik kenyataan hidup.. cowok itu pengecut Boyz.. hari ini kamu bisa mengelak, tapi esok siapa tau kamu juga akan menyakiti orang lain..”
“ayah kamu adalah ayah kamu, dia bukan aku dan aku bukan dia! apa kamu pernah berpikir 1 hal, jikalau kamu membenci semua cowok sama saja kamu membenci Tuhan!”
“aku harus bagaimana Boyz.. kebencianku sudah di ujung rambutku..”
“buka mata kamu, buka hati kamu.. lihat di luaran sana masih banyak ayah yang tak pernah perlakukan istri dan anaknya seperti dia.. jangan butakan hatimu yang lembut hanya karena kebencianmu terhadap seseorang dan hanya karena dendammu.. maafkan dia.. kamu punya Tuhan, serahkan semua pada Dia.. bukan menghakimi semua cowok yang ada di dunia ini..”
“aku gak bisa.. saat aku beranjak dewasa, aku ingin bercerita masa di mana aku mengenal hidup lebih dalam, membiarkan dia menjagaku.. tapi dia … tak ada :’( ”
“bisa! aku pastiin kamu akan bisa melakukan semua itu! aku sayang kamu, selama 2 minggu terakhir sebelum aku mendekatimu, aku selalu memperhatikanmu! aku yang bakal jagain kamu dari orang-orang yang akan menyakitimu.. jika kamu membenci semua cowok, bagaimana kamu bisa mengenal cinta dan kasih sayang darinya? ingat Ris, bukan hanya seorang ayah yang mampu memberikanmu kasih sayang, aku juga bisa.. biarkan aku perlahan-lahan menanamkan kasih sayang itu di hatimu, membiarkan kamu merasakan seperti apa kasih sayang seorang lelaki.. meski aku tak sesempurna kasih sayang seorang ayah, tapi aku percaya kasih sayang yang aku miliki gak akan pernah mengecewakanmu.. kasih aku waktu Ris..”
“oke..”
“aku sayang kamu Ris..”

Dan malam itu aku menghabiskan malam berdua dengannya.. beruntung kostanku tidak ketat.. dia membakar diary kecilku, karena baginya di dalam diary itu hanya ada sebuah dendam yang tersimpan.. dia mengajakku ke rumahnya.. membuat aku semakin berani dengan hidup.. ternyata rumah itu, lebih hangat dari sebelumnya.. ketika orang tuanya datang, aku menginap di rumahnya.. Bunda dan Ayahnya begitu menyayangiku.. aku bahagia, meski tak dari orang yang aku harapkan, setidaknya Tuhan mengabulkan doaku, dan membiarkan Boyz membuktikan semua omongannya..

Aku mengenalkan Boyz pada Bunda dan Bunda sangat menyayanginya.. namun ‘ayahku’ aku tak tau dia ada di mana, aku hanya ingin Tuhan melindunginya.. jangan biarkan dia memperlakukan orang lain sama seperti denganku dan Bunda..

Dia menjagaku, menyayangiku dengan tulus.. perhatiannya yang lembut, kasih sayangnya yang hangat membuatku perlahan-lahan menghancurkan dendamku terhadap cowok.. iya itu tandanya kini Dendam yang memudar.. tak ada tatapan sinis lagi untuk semua cowok yang ingin menyapaku.. hari demi hari aku merasakan kehidupan yang aku impikan, aku kehilangan 1 kasih sayang tapi Tuhan mengantikannya dengan 2 kasih sayang ‘Ayah Boyz dan Boyz’..
Terima kasih Tuhan untuk semua ini.. pertemuanku dengan Boyz, mengantarkanku ke sebuah ketulusan dan keikhlasan.. aku berharap semoga di dunia ini hanya akulah orang yang terakhir merasakan dendam..

Cerpen Karangan: Zee ChoCo
Facebook: http://www.facebook.com/choco.chofamz
Pin BB : 28536139

maaf uda hampir 5 bulanan ga nulis cerpen gara-gara sibuk .. semoga cerpenku kali ini juga banyak yang suka ea .. makasih ea , uda pada mampir buat baca cerpen cho ..

baca jua cerpen lainya :
* My First Love is Failed
* Bukan Dia tapi Aku
* Sahabat jadi Cinta
* Tangisan Terakhirku
* Waktu

Cerpen Dendam yang Memudar merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Karena Asyla

Oleh:
Di siang hari yang terik, Vio mempercepat kayuhan sepedanya. Peluh keringat sudah mengucur di dahi dan lehernya. Vio mendesah nafas lega setelah sampai di beranda rumahnya. Tampak Umi yang

Indra Keenam

Oleh:
Pagi itu, ada seminar di tempat kuliahku dari ahli psikologi indonesia. Namun, sebelum seminar berlangsung, aku dikejutkan dengan undangan seminar itu, yang membahas tentang “Manusia juga Punya indra keenam”.

Sepasang Merpati

Oleh:
Alkisah sepasang merpati nan elok terbang di angkasa menikmati cinta mereka yang murni. Bulu putih mereka menyinarkan warna biru cerah saat terkena sinar matahari. Saat sedang asyik terbang tiba-tiba

Sakit Tak Berujung

Oleh:
Mungkin yang pergi itu cinta, tetapi yang akan datang nanti jodoh. Aku pernah mencintai seseorang sampai aku tidak tahu apakah itu cinta atau pembodohan. Aku pernah menyayangi seseorang sampai

Cinta Dalam Perbedaan

Oleh:
Namaku Naya, mungkin aku termasuk anak yang beruntung. Sebab, aku mendapat beasiswa untuk bersekolah di sebuah SMA yang terbilang sekolah elit dan modern karena mayoritas anak-anak disini adalah anak

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

3 responses to “Dendam yang Memudar”

  1. Afriza Ramadhona Patience says:

    Ternyata Di Cerpenmu.com banyak sekali ceritanya…
    SUKSES YA BUAT PARA PENULIS

  2. Zee Choco says:

    Thanx eaaa (´?`??)

  3. dewimelani says:

    jaditerharu,thanxya,,,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *