Deo: Pahlawan Terbesarku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Romantis
Lolos moderasi pada: 15 April 2013

“Teeeeeet, teeeeet, teeeet, teeeeeet…” alarm handphone milik Deo yang terdengar seperti alarm tanda bahaya seperti di film-film Hollywood menandakan sekarang sudah jam 6 pagi. Dengan mata yang masih belum terbuka sepenuhnya, Deo megambil handphonenya untuk menghentikan suara bising itu lalu kembali tidur. Lima menit berselang terdengar bunyi tang sama dan dari handohone yang sama, dan reaksi yang sama pula dari sang pemilik handphone. Rupanya Deo tidak mematikan alarmnya, Deo menunda alarmnya atau di “snooze”.

Bunyi alarm terus terulang berkali-kali sampai pada akhirnya terdengar suara teriakan Rachel, kakak perempuan Deo dari balik pintu kamar Deo, “Inguuuuus! Bangun lo! Udah jam berapa ini!? Kesiangan lagi lo nanti”. Kakak-kakak Deo biasa memanggil dengan sebutan ingus karena dulu waktu kecil hidung Deo meler terus sampai umur lima tahun. Dan meskipun seekarang Deo sudah tidak meler lagi, panggilan spesial itu masih melekat sampai sekarang.

“Iya ci, ini udah bangun kok, tenang aja”, jawab Deo dengan suara layaknya orang yang baru bangun. “Ya udah, cepetan mandi, gue udah bikin sarapan buat lo tuh”, ucap Rachel sambil turun ke lantai satu untuk melanjutkan senam pagi yang sempat terganggu gara-gara adiknya. “Yah, ci ael yang masak, pasti bibi nggak masuk lagi nih. Makan nggak enak lagi deh gue” Deo menggerutu sambil jalan menuju kamar mandi.

Setelah mandi dan siap-siap keperluan sekolah, Deo lalu turun ke lantai satu untuk sarapan. Deo paling benci kalau bibi (panggilan untuk pembantu rumah tangga di rumah Deo) tidak masuk kerja. Kalau bibi tidak masuk kerja, otomatis kakaknya, Rachel yang memasak. Dan kalau Rachel yang memasak pasti hasilnya tidak karuan. Kadang terlalu asin, kadang hambar, pokoknya 99,9% hampir bisa dipastikan tidak enak. Tapi mau tidak mau Deo harus menerima kenyataan pahit itu, karena mereka sekarang cuma tinggal berdua. Orang tua Deo pindah ke Beijing dalam rangka meneruskan bisnis kakeknya, sedangan kakak laki-laki Deo, Daniel hijrah ke Batam setelah berkeluarga dengan seorang wanita Batam dan membuka sasana tinju disana.

Tiba di meja makan Deo sedikit lega bercampur kaget saat melihat makanan yang tersaji di atas meja makan. Ternyata Rachel hanya memasak mie instan untuk sarapan Deo kali ini. Spontan Deo langusng bertanya kepada kakaknya yang sedang istirahat setelah senam pagi “tumben cuma mie instan ci. Emang belom belanja ya?”. “Gue lagi males masak, insting koki gue lagi entah kemana nih” jawab Rachel. Dengan mulut penuh mie instan Deo langsung merespon ucapan kakaknya sambil ketawa “hah? Koki? Ikan mas koki maksud lo ci? Hahaha”. “yeee. Songong lo! Nggak gue kasih uang jajan baru tau lo!” jawab Rachel sambil menjewer Deo. “yaaaah kan, bercanda kali ci” Deo menjawab lalu melanjutkan makan.

++++

Setibanya di sekolah, Deo bergabung dengan kawan-kawan dekatnya di depan sekolah, tempat mereka biasa berkumpul sebelum masuk sekolah dan setelah jam pelajaran habis. Belum sempat Deo duduk, Diaz, teman terdekat Deo, langsung menanyainya.

“Eh yo, Winda nanyain lo terus tuh. BBM dia nggak lo bales-bales katanya. Emang kenapa lagi sih kalian?” Tanya Diaz.
“Nggak ada apa-apa kok, lagi males megang hp aja” jawab Deo.
“Katanya lu sekarang marah-marah terus ya sama dia? Dia bercanda aja lu marah katanya. Jangan galak-galak lo sama dia, ntar ditinggalin baru nyaho lo” Ujar Diaz sambil meletakkan tangan di atas pundak Deo.
“Kalo emang dia masih mau sama gue, ya dia harus terima gue yang kayak gini, kalo nggak ya tinggal minta putus. Gitu aja kok repot” jawab Dino santai.
“Au ah, terserah ente deh gan. Ane sih Cuma ngasih tau. Jangan sampe nyesel yeee” Diaz menasehati Deo.
“Iyeeee. Lagian kalo gue putus sama Winda, harusnya lo seneng dong. Kan kita bisa jadian balik lagi kayak dulu” canda Deo dengan memasang muka genit tepat di wajah Diaz.
“Idih, geli gue ngeliat muka lo. Ngeri temenan sama lo lama-lama” Tukas Diaz sambil menjauhkan muka Deo.
“Hahaha. Eh, gue masuk duluan ya, ada perlu sama anak OSIS.” Kata Deo sambil langsung pergi meninggalkan Diaz ke dalam sekolah.

Di depan kantin Deo celingukan mencari seseorang yang sudah membuat janji sebelumnya. Dari jauh terlihat gadis cantik berperawakan seperti Taylor Momsen, berparas mirip Selena Gomez, dan rambutnya jatuh lurus sama seperti Laura Basuki. Gadis Itu melambaikan tangan kea rah Deo, isyarat bahwa dia menyuruh Deo untuk menghampirinya. Deo buru-buru menghampiri gadis itu.

“Pagi kak Farrah” sapa Deo sambil tersenyum.
Farrah membalas senyuman Deo lalu berkata “Pagi juga Deo. Gimana proposal pengajuan sponsor buat pensi bulan depan? Udah jadi?”
“Udah kak. Nih, udah aku siapin kok.” Jawab Deo sambil menyerahkan proposal tersebut.
“Wah, yang kayak kamu ini nih musti diperbanyak. Jarang loh anak osis yang kalo ada tugas langsung dikerjain. Aku aja sebagai ketua OSIS kadang-kadang males. Hebat deh” puji farrah.
“Harus dong kak, itu namanya tanggung jawab kak. Eh, nanti sore jadi kan kak? Aku jemput apa gimana?” ujar Deo.
“Jadi dong. Kamu jemput aku aja ya. Bisa kan?” jawab Farrah.
“Oke, nanti aku jemput jam lima deh” kata Deo.
“Sip. Jangan ngaret ya, aku nggak suka nunggu loh. Aku masuk kelas dulu ya, udah mau bel nih. See you” jawab Farrah, lalu pergi menuju kelasnya,

Tepat pukul 3, jam pelajaran sekolah pun selesai, dan Deo segera pulang tanpa mampir ke tempat dimana ia biasa nongkrong bersama teman-temanya. Diaz yang biasanya selalu pulang bersama dengan Deo pun seperti dilupakan.

Sesampainya di rumah dan istirahat sejenak, Deo lalu mandi dan bersiap-siap untuk menjemput Farrah. Pertemuan dengan Farrah sore ini bukan cuma sekedar pertemuan biasa. Sosok Farrah secara fisik sudah jelas adalah tipe yang ia sukai. Bukan hanya fisik, tapi mereka juga sama-sama penggemar musik metal. Belum lagi jiwa kepemimpinan Farrah yang terlihat saat menjadi ketua OSIS. Alasan-alasan itulah yang membuat Deo tergila-gila pada Farrah yang juga dikenal sebagai “kembang sekolah”. Tapi bukan itu saja, ada sebuah kejadian unik yang membuat Deo akhirnya membulatkan tekad untuk mendekati Farrah.

Malam itu di tengah jalan pulang dari manggung, tiba-tiba motor Yamaha Scorpio milik Deo mandek ditengah jalan sepi. “Mampus, gue lupa isi bensin. Mana pom masih jauh banget lagi” gerutu Deo sambil membuka tutup tangki motornya. Deo mencoba menenangkan diri dan merogoh saku celananya untuk mengambil handphone. Salah satu dari temannya pasti ada yang bisa membantunya keluar dari masalah ini, pikir Deo. Sial bagi Deo, handphone yang ia bawa ternyata baterainya habis.

Setelah berpikir sejenak, akhirnya Deo memutuskan untuk mendorong motornya sampai ke pom bensin terdekat berjarak kurang-lebih 5 km. Dia tidak punya pilihan lain. “Sial, coba tadi gue nggak nganter Bayu dulu, pasti nggak bakal mogok” keluh Deo sambil terus mendorong motornya.

Malam semakin larut, jalanan semakin sepi. Jika tadi masih ada satu-dua kendaraan yang melintas setiap lima menit, sekarang benar-benar tidak ada kendaraan yang melintas sejak limabelas menit terakhir.

Dua kilometer mendorong motor gedenya, Deo kehabisan nafas. Tenaganya habis terkuras. “malam mini bakal jadi malam yang bakal gue inget seumur hidup gue” keluh Deo sambil mencari tempat yang sedikit nyaman untuk beristirahat.

Samar terlihat sebuah gubuk kecil berjarak sekitar tujuh meter dari bibir jalan aspal. Entah untuk apa dan siapa gubuk dibuat. Tidak ada pemukiman atau ladang disekitar sini. Deo memutuskan untuk merebahkan diri disana. Motor Deo diparkir tepat di pinggir jalan raya.

Belum pulih tenaga Deo, terdengar suara mesin motor dari kejauhan. Dari suaranya, bisa dipastikan kalau itu lebih dari satu motor. Benar saja, tak lama kemudian terlihat sorot lampu dua motor mendekat ke arah Deo. Semakin dekat, semakin turun juga kecepatan kedua motor itu. Sampai pada akhirnya mereka berhenti tepat di sebelah motor Deo.

Perasaan Deo langsung tidak enak ketika mereka turun mulai melihat kanan kiri, mengamati keadaan sekitar. Mereka lalu turun dan menghampiri motor Deo. Terlihat seorang dari mereka, yang berbadan paling besar , mencoba menggerak-gerakkan stang motor. Sedangkan dua teman lain menunggu di motor mereka. Dari gerak-gerik mereka, bisa dipastikan mereka akan mencuri motor Deo.
Sadar motor kesayanganya akan dirampas, Deo meneriaki mereka sambil berlari kea rah mereka, “woy, motor gue tuh. Mau lu apain?”

Tanpa basa-basi Deo yang juga pemegang ban hitam karate dan taekwondo langsung melayangkan tendangan tepat di muka pria tinggi besar itu.

Pria yang memiliki berat badan kira-kira 90kg atau bahkan lebih itu langsung terjatuh. Tubuhnya menghantam aspal sampai menimbulkan bunyi seperti karung beras yang dilempar dari ketinggian empat meter. Butuh waktu beberapa detik untuk membuat pria itu kembali berdiri.

Melihat kawannya tersungkur, dua pria yang lain itu kaget. Lalu segera menghidupkan mesin mortor mereka. Tanpa pikir panjang mereka langsung tancap gas. Mereka lari ketakutan. Mungkin mereka pikir Deo tidak sendiri. Pria besar itu sekarang sendirian.

Tiba-tiba pria itu bangkit berdiri sembari mengamati sekitar. “hebat juga lo bisa bikin gue jatoh sekali tendang. Sendirian lagi”. Kata pria besar yang belakangan diketahui sebagai pentolan preman dan mempunyai julukkan ‘Rambo’. Rambo spertinya tidak terima atas robohnya dia oleh seorang remaja.

Sebenarnya Deo sedikit was-was berhadapan dengan Rambo. Dari berat badan yang terpaut 20 kilogram saja bisa dipastikan kalau pukulan Rambo jauh lebih terasa. Sekali pukulan telak saja, maka Deo akan roboh atau bahkan pingsan. Keberhasilanya merobohkan Rambo beberapa menit lalu mungkin karena Rambo tidak siap menghadapi serangan Deo. Bukan karena Deo lebih kuat. Rambo bukan lawan yang sebanding untuk Deo. Bisa saja Deo menang jika ia terus menghindar dan menunggu mendapat celah untuk melayangkan serangan. Tapi tidak dengan kondisi fisik seperti sekarang. Deo benar-benar kelelahan sekarang ini. Tenaganya habis untuk mendorong motor.

Deo mulai gentar. Ia melangkahkan kaki sedikit menjauh dari Rambo yang mulai mendekat dan bersiap menghajar Deo dengan muka penuh amarah.
Dan Pertarungan pun dimulai. Rambo meluncurkan serangan bertubi-tubi. Deo terus mengindar dengan gerakkan tinju yang diajarkan kakaknya. Deo sesekali memukul. Namun sepertinya pukulannya tidak terasa di badan Rambo. Deo harus segera menemukan celah untuk menyerang di bagian tubuh yang bisa membuat Rambo roboh agar bisa menghajar Rambo habis-habisan.

Nafas Deo mulai habis. Konsentrasi perlahan menghilang. Deo sudah tidak tahan lagi. Gerakanya semakin lambat. Ia tidak tahu sampai kapan harus bertahan menghadapi raksasa ini. Kesempatan untuk merobohkan Rambo pun tak kunjung datang.

‘baam’ Deo terpental seketika setelah menerima pukulan Rambo yang tepat mengenai rahangnya. Deo terpelanting. Wajahnya membentur aspal dengan sangat keras. Pandangan Deo kabur. Saat itu Deo berpikir inilah akhir hidup seorang Albertus Deo Tjandra yang diramalkan kelak akan menjadi orang besar oleh kakeknya. Deo hanya bisa pasrah.

“Akhirnya roboh juga. Abis lo sekarang” Rambo menindih badan Deo dan bersiap menghabisi remaja itu.

Belum sempat Rambo menghajar Deo, mereka dikejutkan oleh suara klakson mobil yang dibunyikan sangat panjang. Sebuah mobl jeep yang kedatanganya tidak mereka sadari karena tensi tinggi saat bertarung. Mobil itu terlihat memiliki plat nomor berwarna hijau yang tidak digunakan masyarakat biasa. Plat nomor TNI. Rambo yang tadinya bermuka dingin layaknya seorang pembunuh bayaran seketika berubah menjadi seorang pria besar penakut. Ia mengambil langkah seribu alias kabur setelah mengetahui bahwa mobil itu milik tentara.

Hati Deo berangsur-angsur menjadi tenang. Akhirnya ada orang yang menemukan dirinya yang sedang di ujung maut. Tuhan masih berpihak padanya kali ini. Terlintas di pikiran Deo, siapa pun sosok yang ada di dalam mobil itu akan ia anggap sebagai pahlawan terbesar dalam hidupnya.

Seseorang keluar dari dalam mobil berplat TNI itu. Deo sedikit terkejut ketika dia tahu bahwa sosok pahlawannya itu adalah seorang wanita. Wajahnya tak terlihat jelas. Wanita itu mendekat dan betapa kagetnya saat pahlawan itu terlihat dari dekat. Wajah cantik ini tidak asing lagi bagi Deo. Sosok yang akan dianggap pahlawan terbesar oleh Deo adalah Farrah, kakak kelasnya di sekolahnya sekarang sekaligus rekan kerja di OSIS.

“lo nggak apa-apa?” Tanya Farrah khawatir.
“nggak apa-apa kok kak. Cuma kena pukul sekali” jawab Deo sambil memegangi rahanya.
“lagian, ngapain lo malem-malem lewat sini. Di sini banyak kejadian-kejadian kriminal, makanya jarang ada yang berani lewat. Untung gue bawa mobil bokap, jadi ngggak ada yang berani” ujar Farrah.

Deo akhirnya menceritakan kronologis cerita yang barusan ia alami. Mendengar cerita Deo, Farrah lalu mengantarkan Deo pulang dengan mobilnya. Motor Deo dibawa seseorang yang tidak lama kemudian datang setelah ditelepon Farrah.

Sejak Itu, Deo sangat mengidolakan Farrah. Dia bertekad akan merebut hati Farrah, seseorang yang telah menyelamatkan nyawanya. Seseorang yang dia anggap pahlawan terbesar dalam hidupnya.

+++

Di sebuah café di bilangan Jakarta Selatan, Deo dan Farrah sedang asyik berbincang diiringi live music yang ada di café tersebut. Suasana café dimana tidak ada yang mengenal mereka di tempat itu ternyata membuat keakraban mereka bertambah sekaligus mengurangi jarak di antara mereka. Bahkan Farrah beberapa kali mencubit gemas pipi Deo karena gemas dengan banyolan Deo. Panggilan kak Farrah yang biasa digunakkan Deo untuk memanggil Farrah pun berganti menjadi Farrah saja. Mereka sudah terlihat seperti sepasang kekasih. Deo menyadari hal itu, dan saat suasana menjadi agak tenang, Deo memberanikan buat nembak Farrah.

“Kita kayak lagi pacaran ya” ucap Deo.
“Iya ya, masa sih? Abis seru banget sih ngobrol sama kamu kalo Cuma berdua ternyata” Farrah menjawab dengan diiringi tawa.

“Berarti kita berdua cocok dong?” Tanya Deo.
“yaaaah, kayaknya sih iya. Cocok banget malahan” jawab Farrah

Tiba-tiba Deo meraih tangan Farrah dan menggenggamnya dengan lembut, dan dengan raut muka yang lebih serius menatap Farrah. Air muka Farrah yang tadinya terlihat sangat riang pun langsung berubah. Deo bersiap-siap mengeluarkan kata-kata dari mulutnya. Tapi persoalan menyatakan cinta bukan hal yang mudah. Jantung Deo berdegup kencang, darah pun mengalir dengan derasnya di dalam arteri.

Setelah beberapa detik terdiam, akhirnya Deo memulai pembicaraan seriusnya, “Kalo kamu ngerasa kalo kita cocok, kamu mau dong jadi pacar aku?” .
Farrah terdiam cukup lama karena ia tidak menyangka akan seperti ini, atau mungkin tidak secepat ini. Dengan suara yang lembut dan Farrah menjawab, “kamu yakin? Nggak lagi ngelucu kayak tadi kan?”
“Yakin kok. Aku suka sama kamu dan aku mau kamu jadi pacar aku, Far” Deo langsung menjawab dengan ekspresi meyakinkan.
Dengan agak ragu, Farrah kembali bertanya, “kamu bukanya udah punya pacar?”

Deo terkejut mendengar pertanyaan Farrah, ia tidak menyangka Farrah mengetahui kalau dirinya sudah punya pacar. Deo lalu melepaskan genggaman tangannya dari tangan Farrah. Semangatnya tiba tiba lenyap ditelan rasa takut akan penolakkan Farrah. Sempat terdiam beberapa saat, Deo lalu bercerita tentang hubungan dengan pacarnya.

Deo menceritakan bahwa sebenarnya ia sudah dari dulu ingin menyudahi hubungan tersebut. Tapi pacarnya yang sekarang selalu menolak dan tidak ingin hubungan mereka berakhir. Oleh sebab itu dia mulai menjauhi dan menjaga jarak dengan pacarnya dengan harapan pacarnya bosan dan akhirnya minta putus.

Deo juga mengutarakan kalau saat ini dia sedang dalam pergumulan besar dalam masalah percintaan. Rasa sayang Deo terhadap pacarnya sekarang sudah mulai tergerus oleh ketidak-cocokkan satu sama lain. Deo membutuhkan seseorang yang bisa dan mau berbagi dalam berbagai hal. Seseorang yang bisa memberi warna dalam kehidupan Deo.

Menurut Deo, Farrah adalah pilihan yang tepat. Sejak kejadian di jalan sepi yang hampir melenyapkan nyawanya itu, Deo terus memikirkan Farrah yang dia anggap sebagai pahlawan terbesarnya. Dari situ juga Deo menganggap bahwa Farrah adalah jodoh Deo. Kejadian itu bukan sesuatu yang kebetulan saja terjadi bagi Deo.

Farrah lah yang gadis yang bisa mewarnai kisah Deo. Dia lah yang bisa menjadi yang terbaik buat Deo. Meskipun Deo sadar bahwa Deo belum terlalu mengenal Farrah, tapi Deo yakin bahwa Farrah adalah yang paling tepat. Deo juga yakin bisa menerima apa pun yang terjadi seandainya ia bisa berpacaran dengan Farrah.

“Yakin kamu udah nggak sayang sama dia?” tiba-tiba Farrah meraih tangan Deo dan mencoba mengembalikan suasana.
“Yakin seratus persen!” Deo mengangguk. Rasa percaya diri Deo yang sempat jatuh seakan bangkit lagi.

Farrah melepas genggamanya lalu berdiri sambil tersenyum, lalu merentangkan tangan dan berkata, “Peluk aku kalo kamu mau aku jadi pacar kamu”.
Deo tercengang melihat apa yang dilakukan Farrah. Ia seolah tak percaya, gadis idola yang digandrungi seluruh siswa di sekolah sekaligus pahlawannya itu sedang meminta pelukan darinya.

“Nggak mau nih? Aku pulang nih kalo kamu nggak mau” Farrah masih menunggu dengan senyum semanis gula aren asli.
Deo segera bangkit lalu memeluk Farrah dengan lembut, “jangan, aku mau kamu jadi punya aku. Aku mau Pahlawan Terbesarku ada di samping aku sampe tua nanti”.

Malam itu pun jadi malam yang tidak akan terlupakan dalam hidup Deo. Sosok yang dia idamkan selama ini sekarang menjadi kekasihnya. Hatinya meloncat girang. Kalau bisa digambarkan mungkin rasanya sama seperti perasaan Boaz Salosa saat mencetak gol pertama ke gawang Uruguay di Gelora Bung Karno. Bagi Deo, ini adalah pencapaian terbesarnya untuk masalah mendapatkan pasangan.

TO BE CONTINUED

Cerpen Karangan: Dwimetrius W. Utomo
Facebook: http://www.facebook.com/dimet66
Dimetrius Widhi Utomo
Ngawi, 18 Maret 1991
twitter @Dimet Utomo

Cerpen Deo: Pahlawan Terbesarku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Mencintaimu Dalam Diam

Oleh:
Dunia dan Cinta. Orang bilang mereka berdua saling menguatkan. Dimana ada Cinta di situ ada Dunia. Dan terkadang Cinta yang membuat seseorang Bodoh melihat dunia. Namun Cinta pula yang

Cintaku Pupus Demi Sahabatku

Oleh:
Namaku Anna Rosita aku bersekolah di SMAN 1 Mengwi. Aku tinggal bersama Ayah dan Nenekku. Ibuku sudah meninggal sejak aku berumur 5 tahun. Sekarang aku berumur 17 tahun. Aku

Kertas Lipat Merah Hati

Oleh:
Suara bel masuk sekolah menjerit-jerit memekakkan telinga. Para siswa yang hampir terlambat berlari kocar-kacir, semakin panik ketika melihat sang guru berjalan menuju kelas. Farah kali ini beruntung karena tak

Jodoh Pasti Bertemu

Oleh:
Siska berangkat mewakili sekolahnya untuk Perkumpulan Muda Mudi seKabupaten. Disana di bertemu banyak sekali perwakilan dari sekolah sekolah sedaerahnya dan ada cowoknya juga ganteng ganteng lagi, apalagi mentornya. Disana

Realita dalam Sebuah Fatamorgana

Oleh:
Hai, namaku Salsabila Intan. Kalian bisa memanggilku Bila. Rambutku panjang terurai. Biji mataku kelam, sekelam hidupku saat ini. Kata kebanyakan orang wajahku cantik. Walau kecantikanku ini hanya disebut ‘kembang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *