Di Balik Sikap Aneh Si Ale

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Misteri, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 6 December 2016

“Loe tahu nggak kenapa akhir-akhir ini jadi aneh?” tanyaku pada sahabatku Beno yang sedang duduk di samping gue.
“Masak sih, kayaknya Ale biasa-biasa aja deh Ci” jawab Beno sambil memainkan handphone di tangannya.
“Loe jadi sahabat kok nggak peka banget sih no, masak sih loe nggak merhatiin kalo Ale sekarang tuh jadi jarang ngumpul bareng kita” kataku menjelaskan.
Karena akhir-akhir ini gue ngerasa Ale itu agak sedikit berbeda. Sering alasan kalau diajak ngumpul. Terus suka senyum-senyum sendiri kalo lagi main handphone. Setiap kali ditanya selalu aja jawabnya nggak ada apa-apa. Tapi meski dia udah bilang nggak ada apa-apa tapi sikapnya menunjukkan jika ada apa-apa.
“Paling dia lagi sibuk, loe kan tahu kalau anak ekonomi itu tugasnya seabrek jadi maklum lah kalo dia itu jarang ngumpul bareng kita” jawabnya tanpa menatap ke arahku.

Tiba-tiba orang yang diomongin itu dateng. Dengan wajah yang kelihatan bingung dan gelisah. Gue yang ngelihat itu pun langsung bertanya padanya.
“eh loe kenapa sih le?” tanyaku pada Ale yang wajahnya nggak karuan bentuknya.
“Nggak pa-pa kok ci” jawabnya sambil garuk-garuk kepala.
Ale masih terdiam seperti memikirkan sesuatu, wajahnya kelihatan bingung dan ganjil.
“Eh nanti malem gue nggak ikut kalian nonton bareng ya,” kata Ale tiba-tiba yang langsung membuatku dan Beno tersentak kaget.
“Loh kok bisa, kita kan udah janji le, mau nonton bareng, nanti malem kan ada laga big match masa loe nggak ikut sih” kataku protes.
“Tapi ci, nanti malem gue harus ngerjain tugas. Soalnya hari Senin harus dikumpulin ci” katanya dengan nada meyakinkan.
“kemarin juga loe nggak ikut nonton bareng le, masak loe nggak ikut lagi. masa dosen loe ngasih tugas mulu sih” kataku lagi
Ale terdiam terlihat gugup dan salah tingkah. Gue pun jadi curiga
“Gue juga nggak tahu ci, pak Darwin itu emang hobi banget ngasih tugas tiap minggu” katanya lagi.
“Gimana kalo loe ngerjain tugasnya besok aja, kan masih ada waktu sehari le” sahut BEno yang langsung gue sambut dengan anggukan.
“Nggak bisa Ben, soalnya tugasnya tuh buat esai tentang sumber daya manusia dan gua harus nyari referensi dulu gitu” jelas Ale.
Gue dan Beno pun manggut-manggut mencoba memahami dan mengerti permasalahan yang dihadapi sama sahabat gue satu ini. tapi jujur saja gue masih curiga dengan tingkah Ale yang agak berbeda akhir-akhir ini.

Tiba-tiba HP si Ale berbunyi, tanda ada sms yang masuk. Ale kemudian mmebukanya dan senyum-senyum saat membaca sms yang baru masuk tadi. Gue pun jadi tambah curiga.
“Gue cabut dulu ya ci Ben” kata Ale berpamitan dan langsung pergi ninggalin gue sama Beno dengan tanya yang masih menggantung di kepala. Gue den Beno saling berpandangan seolah saling menyelami pikiran masing-masing. Gue lihat tadi wajhanya jadi sumringah saat berpamitan. Itu benar-benar mencurigakan.
“Eh ngapain loe mandangi gue kayak gitu?” tanyaku pada Beno yang langsung kaget dan terkejut.
“Ya loe juga ngapain mandangin kayak gitu” katanya balik
“Eh, tuh kan Ale berubah, gue bilang juga apa. Loe lihat wajahya tadi nggak waktu dia pamitan pulang. Wajahnya kelihatan sumringah banget tahu nggak.” kataku ke Beno
“Iya juga sih ci, kayaknya ada yang dia sembunyiin deh” katanya dengan nada curiga

Kami pun terdiam sejenak memikirkan sesuatu. Aku tentu menyimpan kecurigaan pada Ale, karena setelah sekian lama kita bersahabat Ale nggak pernah bersikap kayak gini. ini kan memang aneh. Gue, Beno dan Ale memang sudah sahabatan cukup lama. Meski kehidupan kita berbeda. Gue dan Ale kuliah di tempat yang sama namun beda fakultas sedangkan Beno adalah pengangguran sejati yang nggak pernah jelas hidupnya. Namun dia adalah sahabat yang paling pengertian di antara kita bertiga. Sedangkan Ale adalah anak dari keluarga yang cukup berada jadi dia yang sering nraktir kalau lagi jalan bareng. Sedangkan gue. Kehidupan gue biasa aja dan gue adalah gadis yang paling cantik di antara kita bertiga karena gue emang cewek sendiri.

Ale, Beno dan gue buat grup sendiri yaitu grup ABC yangerupakan singkatan dari nama depan kita. Awalnya gue nolak usul Beno ini karena ini kayak nama produk iklan di televisi, tapi akhirnya setelah Beno ngejelasin filosofinya gue dan Ale akhirnya setuju dan meresmikan nama itu jadi genk kita. Kebetulan kita ini punya hobi yang sama yaitu suka nonton bola. Nah makanya setiap malem minggu kita sempetin buat nonton bareng dan biasanya lokasi yang kita pilih adalah kos-kosannya si Ale. Karena letaknya yang strategis dan pastinya tempatnya nyaman dan nggak ribet. Makanya saat Ale bilang nggak bisa ikut gue sama Beno jadi bingung buat nyari lokasi yang tepat buat nonton bareng.

Namun bukan itu yang membuat gue pusing, tapi karena sikap Ale yang sudah lima kali ini nolak buat nobar bareng kita. Selalu aja ada alasan buat nolak ajakan kita nobar. Awalnya sih gue sama Beno nggak curiga tapi karena ini udah kelima kalinya dia nolak buat nobar bareng, gue sama beno pun curiga bareng. Oh ya, kita bertiga ini memang masih jomblo semua jadi di antara kita itu bisa bebas buat pergi bareng. Kadang gue heran dengan kedua sahabat gue ini, kenapa mereka itu masih jomblo. Padahal secara fisik mereka di atas standard dan secara materi juga lumayan tapi entah mengapa mereka masih jomblo. Pengen sih gue nanya ke mereka tapi gue takut pertanyaan itu bisa membuat mereka tersinggung.

Tiba-tiba gue kepikiran akan hal itu.
“Eh no, apa mungkin si Ale itu punya pacar ya no” kataku tiba-tiba di tengah keheningan yang menyelimuti kita berdua.
Beno yang mendengar ucapanku langsung kaget dan memandang ke arah gue dengan pandangan yang serius dan tajam sambil terdiam sepertinya dia sedang memikirkan sesuatu.
“Masa sih ci, tapi pikiran loe itu ada benernya juga sih. mengingat setiap malem minggu selalu aja di nolak buat nobar sama kita.” Kata Beno sambil mondar-mandir di depan gue.
“Gimana kalau kita cari tahu aja” katakut
“Cari tahu gimana ci?” tanyanya lagi.
“Ya cari tahu dia itu punya pacar apa nggak gitu, nanti malem kita ke rumah ale dan ngikutin dia?” kataku menjelaskan rencana brilian itu.
Beno pun manggu-manggut tanda setuju dengan rencana itu. kami pun menyusun rencana gimana caranya ngikutin si Ale tanpa sepengetahuannya.

Sorenya gue dan Beno pun bersiap-siap. Saat melihat Beno gue jadi pengen ngakak karena penampilannya kali ini aneh banget.
“Eh no, ngapain loe makai baju serba item kayak gitu, emangnya kita mau ngelayat apa” kataku saat melihat penampilannya yang serba hitam.
“Eh ci, kita kan mau mata-matain si Ale ya wajar dong kalau gue serba item kayak gini, biar nggak gampang ketahuan” jawabnya seenaknya.
“Lagak loe udah kayak detektif aja” kataku meledeknya.
“Emangnya loe ci, masak mau mata-matain pakai baju ngejereng kayak gitu. Udah sana mending loe pakai baju gue aja” katanya sambil menunjuk ke arahku yang memakai kaos oblong merah sama kemeja kotak-kotak yang berwarna merah hitam.
“Emang kenapa no, terserah gue dong, lagian kita juga Cuma mau ngikutin dia doang kan, masak gue harus makai baju aneh kayak loe gitu sih. gue ogah lah” jawabku menolak pendapatnya.
Namun Beno masih aja maksa. Akhirnya gue nurutin kata Beno untuk mengganti baju gue dengan baju yang dipilihkan Beno yaitu kaos oblong warna hitam dengan jaket yang item juga. Tentu saja itu baju dari Beno yang minjemin bajunya ke gue. Kami langsung melaju menuju rumah Ale. Gue sama Beno sepakat untuk menunggu di bawah pohon rambutan yang letaknya tidak terlalu jauh dari rumah Ale. Sambil menunggu gue sekali-kali melihat-lihat ke arah rumah Ale yang terlihat terang itu. setelah lima belas menit menunggu, akhirnya gue denger suara deru motor Ale. Gue sama Beno pun segera bersiap-siap dan segera naik motor untuk mengikuti ke mana si ale pergi.
“no, cepetan dikit dong, nanti Ale keburu ilang dari pengintaian kita” kataku pada Beno yang
“Iya iya ci, ni juga udah paling pol gasnya, loe diem aja perhatiin si Ale biar dia nggak ilang” kata Beno sambil ngingetin gue.

Gue pun mengawasi motor Ale yang terus melaju di depan gue. Tiba-tiba Ale berbelok saat di pertigaan. Itu kan jalan menuju desa, kenapa Ale belok ke jalan itu. pikirku. Itu membuat gue semakin penasaran aja. Sebenarnya si Ale ini mau kemana.

“Belok no” kataku pada Beno.
Beno pun mengikuti arahan dariku dan berbelok menuju jalan yang sempit. Cukup lama juga ngikutin ale yang nggak kunjung berhenti. Akhirnya Ale berhenti di suatu rumah yang lumayan besar. Beno pun menghetntikan motornya agak jauh dari rumah itu agar tidak ketahuan Ale.

“No, loe tahu nggak ni rumah siapa?” tanyaku pada BEno
“Mana gue tahu ci, loe aja nggak tahu apalagi gue” jawab Beno seenanya.
“Ya kali aja loe pernah diajak dia ke sini, biasanya loe sama dia kan suka jalan berdua” jawabku.
Sambil menunggu Ale, gue sama Beno pun ngobrol-ngobrol sedikit tentang persahabatan kita yang sudah berlangsung lima tahun.
“Eh no, loe kenapa loe belum punya pacar?” tanyaku memcah kesunyian di antara kita berdua.
“La, loe sendiri kenapa ci” tanyanya balik.
“Loe gimana sih no, gue nanya malah balik nanya” jawabku sambil melotot ke arahnya.
“la loe nanyanya aneh-aneh sih ci, “ katanya
“Aneh gimana no, kan…” kata-kataku terpotong katren gue ngelihat si Ale keluar dengan cewek yang lumayan cantik.
“Eh no, itu si Ale keluar ayo kita siap-siap” kataku smabil memakai helm. Ale dan cewek itu pun naik motor dan segera melaju
Beno pun segera emmakai helmnya dan kami pun mengikuti mereka lagi.

“Itu siapa ci?” tanya Beno
“Mana gue tau no” kataku dengan mata fokus melihat ke arah Ale.
Tak berapa lama Ale kemudian berhenti di alun-alun kota. Mereka memarkirkan motornya di pinggir jalan. Gue pun nyuruh Beno buat memarkirkan motornya di situ. Gue sama Beno pun turun dari motor. Gue ngerasa orang-orang di situ pada merhatiin gue sama Beno deh. Beno terlihat cuek bebek aja. Sedangkan gue semakin risih karena sepertinya orang-orang pada gelihatin aku dan Beno.
“No, loe ngerasa nggak sih kalo orang-orang di sni pada merhatiin loe sama gue” tanyaku pada Beno yang berjalan di sampingku.
“Masa sih ci, paling mereka iri ngelihat gue sama loe karena kita pasangan serasi ci” jawab Beno seenaknya. Aku pun menjitak kepalanya.
Gue baru sadar kenapa orang-orang si sekitar gue pada ngelihatin gue sama Beno, karena gue sama Beno emang udah kayak pasangan detektif aja. Apalagi kita sama-sama pakai baju berwarna hitam. Pantesan aja mereka pada merhatiin. Atau mungkin mereka berpikiran jika aku dan Beno habis layat.

“no, mereka merhatiin kita pasti gara-gara baju yang gue pakai ini, loe sih no pakai maksa gue pakai baju kayak gini.” kataku pada Beno.
“Kok loe nyalahin gue sih ci, udahlah ayo cepetan kita ngikutin si Ale nanti keburu ngilang nih” katanya sambil emnggandeng tanganku.

Kami pun mengamati dari jarak yang cukup dekat. Ale dengan si cewek itu sednag berduaan. Mereka terlihat mesra banget. Mereka duduk di salah satu kursi sambil makan es krim. Gue sama Beno merhatiin mereka dengan seksama.
“Tuh kan no, bener dugaan gue kalo si Ale itu emang punya pacar” kataku pada Beno yang begitu serius mengamti ale dan ceweknya.
“Iya ci, tapi kayaknya gue kenal sama cewek itu deh ci” kata Beno
“Emang siapa itu no, katanya tadi loe nggak kenal, gimana sih no?” tanyaku
“Itu kan Lena temen SMP kita dulu ci,” kata Beno yang langsung membuat gue kaget.
Aku pun megamatinya dengan lebih seksama lagi, dan ternyata benar apa yang dikatakan Beno. Itu memang Lena temen SMP kita dulu. Gue pun ngajak Beno buat nyamperin mereka berdua. Mungkin karena terlalu asyik berduaan Ale nggak menyadari kehadiranku sama Beno. Aku pun berdehem barulah si Ale menoleh ke arahku. Dan dia terlihat kaget setengah mati, hingga es krim di tnagannya jatuh ke tanah.
“Jadi ini tugas yang disuruh pak Darwin buat nyari referensi tentang sumber daya manusia” kataku sambil menyilangkan tangan di dadaku.
Ale tentu saja langsung kaget dan terkejut. Wajahnya udah kayak anak remaja yang ketahuan maling ayam tetangganya. Dia pun tampak gugup dan serba salah. Kelihatan banget kalau dia itu udah ketangkep basah sama gue dan Beno.
“Eh anu…. Ci, no ehhmmm. Real Madrid menang apa kalah?” katanya malah membahas tentang bola. Wajahnya pun memerah kayak udang rebus.
“loe nggak usah ngalihin pembicaraan deh le. Loe kenapa nggak jujur ke kita sih le, kalo loe mau berduaan sama pacar loe. Kalo loe jujur kan gue sama Beno bisa ngerti” kataku menasihati
“Iya le, loe harusnya jujur aja. Gue sama cici juga mau jadian” kata Beno yang langsung gue timpuk kepalanya sama handphone yang gue pegang. Beno pun meradnag kesakitan.
“Sakit tau ci” katanya sambil memegang kepalanya yang gue pukul.
“Ya loe ngomongnya sembarangan aja. Emnag siapa yang mau jadian sama loe” kataku pura-pura marah.
“Beneran loe nggak mau jadian sama gue?” tanyanya dengan tersenyum jail.
Kini justru gue dan Beno yang bertengkar hebat. Pertengkaran itu berhenti ketika Ale melerainya.

“Sebelumnya gue mau minta maaf karena gue udah nggak jujur sama kalian. Aku Cuma nggak mau persahabatan kita itu berubah setelah kalian tahu aku punya pacar. Jadi aku pun menyembunyikannya dari kalian. Tapi nggak bermaksud buat ngebohongin kalian kok sumpah” katanya sambil mengacugkan dua jari.
Akhirnya setelah menjelaskan semuanya kami pun bisa ngerti keadaan Ale dan gue sama Beno pun memaafkan perbautan Ale.

“Ngomong-ngomong, kalian habis layat dari mana?” tanya Ale heran sambil menahan tawa.
“Tau nih sih Beno yang nyuruh gue pakai baju kayak gini” kataku.
“Tapi kalian kelihatan cocok dan serasai kok” kata Ale.
Gue jadi malu sendiri saat Ale mengatakan itu. Beno juga kelihatan salah tingkah. Kemudian Ale mengajak Lena pergi dan meninggalkan aku dan Beno berdua di taman ini. tiba-tiba jantung gue jadi deg-degan nggak karuan sih.

“Ben, ayo pulang yuk” ajakku memcah kesunyian di antara kita berdua.
“Ci, sebenarnya gue suka sama loe” kata Beno akhirnya.
Gue langsung kaget dan detak jantung gue jadi semakin cepat. Gue nggak tahu harus bilang apa. Hingga akhirnya aku hanya mengangguk karena gue nggak sanggup untuk mengucapkan sepatah kata pun.
“Itu artinya loe juga suka sama gue ci?” tanya Beno tidak yakin.
Gue kembali mengangguk, dan Beno kelihatan sangat senang dan sumringah kayak ornag habis menang undian jutaan rupiah saja. Akhirnya malam itu gua jadian sama Beno. Malam itu menjadi malam yang bersejarah dalam hidup gue. Dan akan menjadi kenangan terindah yang nggak akan gue lupakan seumur hidup gue. Gue nggak nyangka gara-gara kecurigaan gue ke Ale, gue justru jadian sama Beno sahabat gue. Suatu hal yang nggak pernah sedikit pun terlintas di pikiran gue.

Cerpen Karangan: Sri Pujiati
Facebook: Oryza Sativa

Cerpen Di Balik Sikap Aneh Si Ale merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sahabat Scouts Selamanya (Part 2)

Oleh:
Jam sudah menunjuk pukul 12:10, kami sudah berkumpul di tengah lapangan, begitu juga dengan peserta lainnya, kami membentuk barisan, dimana setiap barisan berisi anggota dari sangga masing-masing. Kali ini

Persahabatan Kami Hancur Karena Cinta

Oleh:
Aku mempunyai dua orang sahabat, yaitu Amanda dan Ray. Aku bersahabat dari kecil hingga duduk di bangku SMA, waktu itu Amanda bercerita padaku. “Eum Nisa kalau Ray orangnya gimana?”

Time

Oleh:
“Felly! Lo masih di sini?!,” tanya Bram kaget saat melihat Felly masih terduduk serius dengan gitar yang ada di pangkuannya. “Ya?!,” tanya Felly saat menyadari bahwa ruangan studio terbuka.

Buku Harian Mikan

Oleh:
Kimla memutar tombol pintu kamar itu, kemudian mendorongnya perlahan dan melangkah masuk. Wangi dan rapi seperti biasa. Tidak ada yang berubah dari kamar itu selain rasa sepi yang tiba-tiba

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *