Diam Diam Suka

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 31 May 2018

Aku… Siswa biasa yang bersekolah di SMA favorite. Entah apa yang aku harapkan saat itu. Kenapa aku bisa masuk SMA, yang notabennya adalah siswa-siswa famous dan berprestasi. SMA Tuna Bakti. SMA yang paling banyak memenangkan kejuaraan. Baik dalam bidang pelajaran, olahraga, seni dan bidang umum lainnya. Aku termasuk siswa di bidang olahraga. Khususnya tenis lapangan. Aku sering menjuarai kejuaraan. Sebenarnya, aku nggak tertarik sedikit pun dengan tenis. Awalnya… aku cuma keseringan nemenin mama kursus tenis. Lama kelamaan, kayaknya tenis menyenangkan. Aku mulai mencoba. Dan akhirnya berani ikut pertandingan. Sudah banyak pertandingan yang aku ikuti. Nggak disangka, karena kerja kerasku aku bisa juara satu Indonesia.

SMA Tuna Bakti bukan sekolah pilihanku. Aku masuk ke sana gara-gara papa ngebet banget aku sekolah di sana. Ya… mau nggak mau aku harus nurut. Namaku Vaisha Hashkara. Biasa dipanggil Vaisha.
Kelas 11 IPS 2. Di SMA ini ada satu cowok yang bikin aku heran.
Yaitu Ajun. Ajun Aldevaro. Kelas 11 IPS 1. Kapten basket yang famouuusss banget. Hampir semua cewek-cewek di sekolah ngefans sama dia. Rebutan, siapa duluan yang jadi pacarnya. Aku nggak mau ikutan acara kayak begituan. Ngrebutin cowok yang nggak jelas.
Ajun emang ganteng, pinter, jago basket, ramah, pokoknya multi talent. Tapi kalo mandang cowok dari kelebihannya aja, itu sih bukan tulus namanya.

Hari ini pertandingan basket rutin SMA Tuna Bakti dengan SMA Merah Putih. Semua siswa, apalagi yang cewek-ceweknya berteriak memanggil nama Ajun. Itu sudah menjadi hal biasa. Jadi nggak heran lagi itu terjadi setiap Ajun tanding. Aku sama sekali nggak berminat untuk nonton. Tapi kali ini aku nggak bisa menghindar. Secara aku ketua PMI terbaik sedaerah tahun ini. Jadi terpaksa, aku harus nonton sampai selesai. Kalo aku nggak nonton, nanti ada yang cidera… trus akunya nggak ada, bisa abis dimarahi aku.

Pertandingan sudah setengah jalan. SMA Tuna Bakti tetap memimpin. Sorak-sorak penonton terdengar semakin keras. Dan itu yang membuat aku semakin bosan untuk nonton.
Saat Ajun ingin melakukan slum dunk, tiba-tiba ia didorong lawan sampek kakinya terkilir. Ia terlihat kesakitan, tapi ia tetap tegar dan bertahan. Aku hanya melihatnya dengan lamunan.

“Vaisha, itu ada yang cedera. Cepetan bantuin!” ucap Chika, salah satu anggota PMR.
“Vais, apa yang kamu lakuin” kata Sheina, sahabatku sekaligus satu-satunya anggota PMI sepertiku.
Aku tetap tak menggubris.
“Vaisha!” teriak Sheina sambil menepukku.
Aku tersadar dan langsung berdiri menuju Ajun.
“Biarin aja dia yang nolongin. Dia kan nggak suka basket. Mungkin kalo nolongin kapten basket, dia bisa suka basket!” ucap Sheina.
“Suka basket, atau suka yang main basket?” canda Chika.
Mereka berdua saling tatap dengan senyum.

“Ka… kamu nggak… papa? Kamu bisa tahan kan?” tanyaku sedikit terbata dan gugup.
“Aku bisa tahan kok” jawabnya singkat.

Tanpa basa-basi aku langsung meraih tangannya dan menaruhnya di pundakku. Lalu membawanya ke UKS. Entah aku sadar atau tidak telah melakukan hal itu. Tapi jujur aku benar-benar tidak sadar. Hal pertama yang aku lakukan, adalah melepas sepatunya.

“Eh… tunggu-tunggu, biar aku sendiri aja yang nglepasin sepatuku.”
“Kok gitu?”
“Udah biar aku sendiri” pintanya.
“Aku aja”
“Udahlah aku aja”
Tanpa panjang lebar aku membentaknya.
“Kamu itu gimana sih, udah bagus-bagus aku bantuin, malah sok pinter bisa sendiri. Mendingan tadi nggak usah aku tolongin. Toh kamu bisa sendiri” emosiku kuluapkan dalam kata demi kata.
Sejenak aku terdiam. Ajun masih memandangiku. Anehnya ia sedikit tersenyum.
Aku tersadar.
“Ma… maaf! Aku kebablasan!” ucapku
“Nggak papa! Nggak ada masalah kok.” jawabnya, lagi-lagi dengan tersenyum.
“Kamu kok senyum sih, nggak malah marah?”
“Buat apa marah, kalo orang di depan aku ini nggak ngebuat aku marah”
“Tapi aku kan udah bentak-bentak kamu”
“Itu bukan bentak, tapi berjuang untuk membantu. Aku berpikir kalau kamu berjuang buat bantuin aku”
“Nggak juga!”
“Itu kan pendapat aku”
Aku melepas sepatunya dan mulai mengobatinya.
“Aduh, sakit tau!” helanya.
“Maaf!”
Lalu ia senyam-senyum lagi melihatku.
Aku balik menatapnya.
“Kamu, kenapa senyam-senyum gitu. Ihh… ngeri deh!”
“Kamu… cantik!” ucapnya.
“Heleh, aku nggak akan terbujuk rayuan kamu. Meskipun semua temen bahkan semua cewek di sekolah ini suka dan ngefans banget sama kamu, aku nggak bakal kayak mereka. Camkan itu!”
“Aku nggak ngeharusin kamu suka sama aku. Tapi kayaknya… ”
“Apa?” tanyaku penasaran
“Aku… suk…”

Tiba-tiba…
Semua cewek-cewek yang tadi nonton pertandingan masuk dan ngerumunin Ajun. Saking banyaknya aku sampek terdorong ke belakang.

“Vaisha, kamu nggak papa kan?” tanya Sheina.
“Nggak papa kok. Tenang aja, Vaisha tahan banting”
“Iya, percaya. Eh… gimana Ajun?”
“Udah aku obatin. Oh yaa, tadi Ajun tuh senyam-senyum sama aku. Aku jadi ngeri deh”
“Apa, senyam-senyum? Itu tandanya… Ajun, suka sama kamu”
“Ya nggak mungkin lah. Kamu tuh ada-ada aja”
“He, em!!!”

Hari ini bete banget rasanya. Sheina nggak masuk sekolah, padahal dia yang nemenin aku setiap saat. Pelajaran semuanya jamkos, karena hari ini ada event pertandingan gitu di sekolah. Jadi lariku ya… ke taman sekolah.

“Kalo kebanyakan ngelamun, nanti bisa kesambet lo”
“Siapa juga yang ngelamun”
“Ih.. ih.. ih… udah ketauan tapi nggak mau ngaku”
“Kamu kenapa sih gangguin aku?”
“Emang nggak boleh, akukan juga butuh temen”
“Temen kamu kan banyak, nggak aku aja. Lagi pula aku bukan temen kamu, kenal aja enggak.”
“Kalo aku maunya kamu yang jadi temen aku, gimana? Meski kamu belum kenal aku, aku kan bisa kenal kamu.”
“Terserah deh mau kamu!”
Hening di antara kami.

“Oh ya, gimana kaki kamu?”
“Udah mendingan kok. Kan yang ngobatin, ngobatinnya pake… cinta”
“Kamu apaan sih? Nggak jelas”
“Boleh ngomong sesuatu nggak?”
Aku mengangguk.
“Aku sebenernya, udah tau kamu sejak kelas 10. Saat itu kamu lagi sendirian, sambil baca buku di taman ini. Padahal semua cewek bahkan semua murid lagi nonton pertandingan basketku. Sejak itu aku penasaran sama kamu. Kamu tuh terlihat beda sama cewek-cewek yang lain. Tapi aku nggak berani deketin kamu, aku kira kamu nggak bakal suka sama aku. Oh ya, soal kemarin aku sengaja ngebuat diri aku cedera. Aku dapat informasi kalo yang jadi PMInya itu kamu. Aku minta bantuan ama kapten basket Merah Putih untuk sengaja dorong aku saat aku slam dunk. Agar aku bisa ketemu, dan bisa bicara sama kamu. Jadi aku minta maaf, udah ngerepotin kamu. Dan thanks juga!”

Aku hanya terdiam tak percaya. Bukan masalah Ajun udah kenal aku, tapi kemarin Ajun udah sengaja nyelakain dirinya sendiri dan bohong, cuma buat bisa ngomong sama aku.

“Jadi kamu bohong sama aku”
“Bukan gitu maksud aku Va, dengerin aku dulu!”
“Tapi kamu bohong kan sama aku. Aku nggak percaya kamu bisa lakuin itu. Kamu mau ngomong sama aku, ya ngomong aja, nggak perlu bohong segala”
“Emang jadi masalah kalo aku bohong sama kamu?”
“Ya Iyalah, akukan paling nggak suka sama orang yang bohong. Meskipun Bohongnya sekecil apapun. Apalagi bohongnya sampek nyelakain dirinya sendiri, kayak kamu!”
“Kamu tuh lebay ya! Kayak anak kecil!”
“Kamu bilang apa, aku lebay, kayak anak kecil? Kamu tuh yang kayak anak kecil. Apa-apaan coba, pake bohong segala!”
“Eh, kamu kok ngomong gitu. Aku kan cuma becanda. Kamu malah ngata-ngatain aku!”
“Yang mulai duluan siapa, kamu!”
“Eh, cewek nggak jelas… kamu tuh emang agak sinting ya! Nyesel aku ngomong sama kamu!”
“Ya udah, trus kenapa masih di sini? Males tau ngeliat kamu!”
“Oke! Aku pergi. Jangan harap aku bicara lagi sama kamu!” Ajun berlalu. Sepertinya ia sungguh-sungguh marah.

Matahari bersinar dengan hangatnya. Burung-burung terbang melintasi angkasa. Semua orang berusaha bangun dari mimpi mereka. Segera melakukan apa yang telah menjadi tradisi mereka. Entah kenapa aku bangun kesiangan hari ini. Mungkin aku lelah. Atau terlalu memikirkan masalah kemarin.

“Aduh… ma, aku udah telat nih. Aku nggak usah sarapan ya!”
“Makanya kalo tidur jangan larut malam, kesiangankan jadinya!”
“Siapa yang tidur larut malam. Aku tuh kemarin tidur jam 10. ”
“Ya udah, kamu bawa bekal aja!”
“Nggak usah, aku langsung berangkat. Assalamuallaikum!”
“Eh… ya nggak boleh gitu. Nih bawa!Kalo nanti tiba-tiba kamu pingsan gimana?”
Mama mengulurkan sekotak sandwich padaku.
Aku terpaksa menerimanyanya, nanti kalo nggak aku terima bisa panjang urusannya. Dan aku malah makin telat.
Dengan sigap aku melajukan motorku.

Sesampainya di sana bel sudah berbunyi. Turun dari motor aku langsung berlari. Berlari cepat, sangat cepat.
Tiba-tiba…
Brukkkk…
Hatiku seperti melayang di angkasa. Bersama peri-peri yang asyik berdansa. Dengan cinta dan bahagia. Senyum tawa menyertainya.
Saat kutatap matanya aku langsung bangkit.

“Maaf, aku nggak sengaja. Aku nggak bermaksud nabrak kamu” ucapku tertunduk.
“Nggak papa, nggak masalah kok, cewek aneh”
Aku tak menganggapnya dan segera pergi…
Waktu kujalani seperti biasa.
Pulang sekolah…
“Vaisha… aku duluan ya. Bye!” pamit Sheina, saat aku masih merapikan bukuku.
Aku tersenyum kepadanya.
Kelas mulai sepi…
Tiba-tiba hp-ku bergetar. Nomornya nggak dikenal. Tapi aku tetap membacanya.

To: Vaisha Nohan Hashkara
‘Aku minta maaf! Sekarang aku tunggu di lapangan basket. Jangan takut aku bukan orang jahat. Aku mohon. Plisss Vaish!

Aku bingung, tapi aku tetap menemuinya. Kulangkahkan kakiku segera. Sebelum waktu berlalu dengan sendirinya.

Aku berdiri di tepi lapangan basket. Lama sekali. Hingga aku tak sabar.
“Sorry, udah nunggu lama ya? Malah jadi kamu yang nungguin aku.”
Aku berbalik ke suara itu.
“Ajun!” ucapku lirih
“Aku minta maaf, soal kemarin. Aku udah emosi sama kamu. Dan aku udah ngata-ngatain kamu. Abisnya kamu juga sih! Kamu yang mulai duluan!”
Aku sedikit menatapnya tajam.
“Udahlah, lupain masalah itu! Sekarang yang mau aku omongin bukan masalah itu. Aku mau ngomong kalo aku… emm… aku… aku…”
Aku tetap mendengarkanya meski kata-katanya tidak terlalu jelas dan patah-patah.
“Oke! Jujur, pertama kali ketemu kamu aku udah tertarik sama kamu. Dan aku… suka sama kamu”
“Suka dalam arti?”
“Aku… mencintai kamu”
Hening seketika.

“Kamu mau nggak, jadi… pacar aku!”
Aku tetap diam.
“Kamu nggak suka dengan perkataan aku?”
“Bukan! Bukannya gitu. Aku kaget aja, orang sebaik kamu, seganteng kamu, sepinter kamu, dan… seperfect kamu, suka sama aku. Cewek nggak jelas, yang nggak sesempurna malaikat.”
“Liat orang jangan luarnya aja. Mandang orang jangan kelebihannya aja. Itu kan yang ada di pikiran kamu. Dan aku suka cara berpikir kamu”
“Gimana ya. A… aku bingung”
“Kalo kamu nggak mau nerima aku, nggak papa”
“Kamu serius?”
“Iya!”
“Aku… nggak bisa”
“Nggak papa, itu hak kamu!”
“Maksudnya aku nggak bisa nolak kamu!”
“Beneran? Serius?”
Aku mengangguk.

Cerpen Karangan: Binti Lestari
Blog / Facebook: Lestari Jiyong
Saya berasal dari Nganjuk. Saya bersekolah di SMPN 1 Nganjuk. Terimakasih

Cerpen Diam Diam Suka merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Bangunkan Aku

Oleh:
Suara musik terdengar saat aku membuka mataku jam sekolah pun menghantuiku, aku terbangun pada pukul 06:00 pagi dengan terburu-buru aku berangkat ke sekolah. Setibanya di sekolah pagar sudah dikunci

Marshmallow (Part 2)

Oleh:
Pagi ini cuaca memang sedang tidak berdamai dengan suasana hatiku. Entah apa penyebabnya aku jadi senang begini, hatiku seperti ada yang menggenggam dan rasanya nyaman sekali. Hatiku dan pikiranku

I’m Always Here With You (Part 2)

Oleh:
Setibanya di rumah… “lexa.. lexa.. kakak datang.” Teriak kakaknya dari ruang tengah. Tidak ada yang menyahut. Dia kembali memanggil. Namun bukan jawaban yang ada melainkan suara tertawa yang sangat

Dua Hati Akan Menyatu Suatu Saat Nanti

Oleh:
Pulang sekolah hari ini aku dan Floren menyempatkan diri untuk melihat pertandingan futsal di lapangan sekolah. Ini bukan pertandingan yang memperebutkan gelar juara secara resmi, hanya pertandingan persahabatan antara

I Hope You’re Happy (Part 2)

Oleh:
Cukup lelah hari ini. dan sekarang saatnya untuk mandi dan beristirahat. “hemmm segarnya” ucapku saat selesai mandi. Aku pun melihat ponsel ku. Lagi-lagi ada pesan masuk dari Fadil. Mau

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *