Ditilang Cinta

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 30 December 2014

“Dinda…!!! udah siang! kamu nggak ke kampus?” teriak mama dari dapur. “Apaaa…! mama kok baru bangunin aku sih?” aku teriak sambil menuju kamar mandi. “kok mama sih…? kamu tu uda mama bangunin dari subuh tadi, tapi dasar kamunya kebo…!” jawab mama sambil goreng telur. “aduh mama…! plis jangan samain aku sama kebo!” jawabku sambil gosok gigi.

Inilah aku Dinda hanifah, biasa dipanggil dinda. aku anak kedua dari dua bersaudara, kakakku mas danar sudah nikah dan sekarang dia ada di semarang bersama istrinya. Dan sudah bisa ketebak, bagiamana sepinya rumah dengan keluarga yang lengkap hanya pada saat lebaran. papa kerjanya selalu keluar kota, jadi pulangnya dua kali seminggu. Dan aku…! setiap harinya hanya gangguin mama dan ke kampus. hmmm bosan juga…

“Ya Allah plis tolong aku semoga pak Bambang ngak masuk hari ini…” pintaku dalam hati sambil mempercepat si merah motor metikku yang uda setahun ini menemaniku. “aduh…!” tiba-tiba terdengar suara seseorang yang tidak sengaja aku tabrak. “astagfirullah…!!! apa tu…!” teriakku sambil terkejut. “maaf mba tolong pinggirkan motornya dulu..!” kata pria itu dengan nada kesakitan “bisa keluarkan sim dan STNKnya mba…?” sambungnya dengan berdiri tegap sambil memberi hormat sejenak. “Tuhan kenapa aku bego banget sih…? masa polisi ditabrak juga!” jeritku dalam hati. “maaf mba sim dan STNKnya bisa dikeluarkan?” tanyanya, hingga membuatku sadar dari lamunan. “oh iya pak…!!” jawabku sambil mengambil dompet “mmmmm… maaf pak kayanya saya lupa bawa sim dan STNK deh…” jawabku sambil nyengir. “mba tau kesalahanya…?” tanya polisi itu dengan nada kesal. “maaf pak…! tapi saya benar-benar lupa dan sekarang saya harus segera ke kampus…” jawabku sambil memelas. “pertama mba tidak membawa sim, kedua mba tidak membawa STNK, ketiga ugal-ugalan di jalan, dan yang paling fatal lagi mba telah menabrak polisi yang sedang patroli…!” sambungnya sambil mencatat nomor plat motorku. “maaf ya pak doni” jawabku sambil membaca papan namanya dengan hati-hati dan ngeluarin uang 25 ribuan dari dompet. “apa maksudnya ini mba…! motor anda harus ditahan dan nanti kita berurusan di kantor..!” jawabnya dengan tegas sambil mencabuk kunci motor miliku. “tapi pak…!” dan Motorku pun dibawa ke kantor dan aku pulang ke rumah naik taksi…! rasanya kepengen teriak sekeras-kerasnya. Haaaa…

“loh… dinda, kok kamu balik lagi sih? kamu ngak kuliah? mana motormu?” tanya mama, tambah buatku stres. “aduh mama…! plis jangan buat dinda tambah stres deh…!” jawabku sambil ngambil air minum yang ada di kulkas. “tapi kamu kenapa dinda? mana motormu? kalau papamu tau mator kamu ilang pasti kamu udah jadi krupuk…!” sambung mama nakut-nakutin. “mama… motor aku tuh ditahan sama polisi..!” jawabku singkat sambil baring di sofa. “kok bisa sih? Kamu kan punya sim dan STNK, jadi ngak mungkin ditahan dong…” sambung mama. “aku tuh lupa bawa sim ama stnk, trus aku nabrak polisinya juga ma..” jawabku dengan tenang. “trus motormu sekarang dimana…?”. “di kantor polisi mama…!” jawabku santai sambil nyalain TV. “ayo ambil sim ama stnkmu, kita ambil motormu…!” kata mama sambil narik tanganku. “mama! besok aja…! soalnya hari ni aku syok banget..!” jawabku sambil nerusin baring di sofa. “kamu nih santai banget yaaa…!!! papamu udah mau pulang malam ini, kalau sampe dia liat motormu ngak ada, pasti mama dan kamu akan jadi perkedel…!” jawab mama sambil teriak. “apaa…! papa uda mau pulang?” jawabku panik. “gimana dong ma…? dinda takut sama polisinya, soalnya dinda udah nabrak dia. trus kalau motor dinda ngak balik gimana dong ma…?” tanyaku sambil ngeringis sama mama.

Aku dan mama pun ke kantor polisi, sambil bawa sim dan stnk, sebenarnya aku nggak takut kalau motor aku ditahan tapi yang jadi masalahnya papa tu orangnya galak, disiplin plus ngak mau dengar ada masalah. aku ingat saat mas danang masih kuliah, papa sering marah marah karena mas danang sering buat masalah, waktu itu mas danang ditahan polisi karena ikut demo sama teman-temannya dan udah ketebak kalau aku bermasalah sama polisi pasti papa bakalan nelen aku.

Di kantor polisi aku lihat motor kesayanganku diparkir bersama motor-motor lainnya yang bermasalah. “semoga aku cepat membebaskan si merah dari tempat yang kejam ini…!” pintaku dalam hati tiba-tiba aku ngeliat seseorang yang kayanya aku kenal. “pak doni…!” teriakku, lalu aku berlari menuju tempat parkir motor, dan lagi-lagi hal memalukan terjadi, aku tersandung batu dan terjatuh tepat di depan parkir motor. “oh Tuhan…!” teriaku dalam hati. “dinda kamu ngak apa-apa…?” tanya mama sambil berlari ke arahku. “aku ngak apa-apa kok ma..!”sambil berdiri dan berusaha menahan sakit dan menaha malu. “pak doni…!” aku mencoba memanggilnya sekali lagi. “maaf ada yang bisa saya bantu?” tanya pak doni. “Saya dinda yang tadi pagi nabrak bapak..!” jawabku sambil mengiatkan kejadian yang menyebalkan tadi pagi. “o… kamu! Mau apa kemari?” jawab pak doni dengan santai, membuatku tambah kesal. “motorku mana?” tanyaku kesal. “motor kamu ngak ada…!” jawabnya semakin buat aku naik darah. “maaf ya pak…!! saya mau ambil motor sekaraaang…!” jelasku sambil sedikit teriak. “Iya pak doni, saya mau nganterin anak saya untuk ngambil motornya yang tadi pagi bapak tahan, sekalian bawa sim dan stnk anak saya..” jelas mama. “maaf ya bu, motor anak ibu belum bisa diambil sekarang, karena yang jaga hari ini ada tugas dan mungkin pulang sore…” jawabnya dengan tenang. “pak…! jangan buat saya kesal yaa…! saya kan udah minta maaf sama bapak, dan saya juga udah bawa sim ama stnk jadi saya mau motor saya sekaraaang…! jelasku sambil nahan emosi. “iya pak…! tolonglah pak, kita atur damai saja, toh putri saya udah minta maaf atau bapak butuh uang rok*k..?” sambung mama sambil ngeluarin uang seratus ribu. “maaf bu..! disini semua ada prosedurnya, lagi pula saya tidak suka disogok dan saya ngak ngerok*k…!!” jelasnya sambil pasang wajah galaknya. “tapi kan, pak doni yang nahan motor anak saya, jadi bapak dong yang seharusnya bertanggung jawab..” jelas mama sambil memegang tangan pak doni dengan gaya genit, mungkin karena malu atau geli, pak doni langsung melepaskan tangan mama dari tangannya. “maaf bu, tapi ini sudah prosedurnya, tapi kalau ibu maksa, saya akan usahakan..! saya butuh alamat rumah ibu” jelas pak doni sambil ngeliat ke arahku.” “O.. ia!!! Saya butuh nomor telpon anak ibu, supaya sebentar sore saya tidak nyasar” sambung pak doni “kalau mau kenalan bilang aja” jawabku kesal “dinda…! kamu ngak boleh gitu” bisik mama sambil nyubit tanganku “aduh.. mama!! Sakit tau, Iya ni…!! nomor aku” jawabku sambil ngasiin nomor aku sama polisi genit itu. “ok..! mungkin sore atau malam, motor mba dinda baru bisa saya antar” jelas pak doni “kok malam sih pak..!” sambungku dengan sedikit kesal “maaf ya mba, seharusnya mba bersukur karena saya mau membantu, tapi kalau tidak mau mungkin besok atau satu minggu lagi motor mba dinda baru bisa diambil” jelas pak doni “iya..! ngak apa apa pak, yang penting motor anak saya bisa kembali secepatnya” sambung mama sambil menarikku pulang

Aku dan mama pulang sambil berharap papa sampai di rumah tengah malam “dasar polisi genit…!” kataku sambil bantuin mama nyiapin makan malam untuk nyambut kedatangan papa “kamu tuh dinda..! ngak ada dewasa dewasanya, masi bagus pak doni mau nganterin motor kamu, kalau tidak kan ribet..” sambung mama sambil masak sup ayam kesukaan papa, tiba tiba suara klakson mobil terdengar dari luar pagar “jangan jangan itu papa, gimana dong ma…” sambungku panik “cepat buka pagarnya sana..! pokoknya kita nggak boleh kasih tau papa tentang ini..” sambung mama panik, aku pun membuka pintu pagar. “aduh..! anak papa uda gede…!” sambut papa sambil memelukku “gimana kuliahnya, udah punya pacar belum..?” sambung papa sambil ketawa “papa..! ngak ada capenya, uda mandi sana..! mama uda masak sup ayam kesukaan papa” sambung mama sambil ngambil tas papa. Sebenarnya keluargaku adalah keluarga yang harmonis, tapi karena kesibukan papa dan ditambah lagi mas danang yang udah nikah, jadi rasanya ada yang kurang. “asalamu alaikum..!” suara seseorang dari luar “iya sebentar..” aku pun membuka pintu dan ternyata itu adalah polisi genit yang nyebelin tadi siang “maaf, mba dinda motornya udah ada” sambung pak doni sambil ngasi kunci motorku “siapa din..?” tanya papa “te.. teman dinda pak” teriakku dengan gugup “suruh masuk dong temannya..” lanjut papa sambil mengajak pak doni ikut makan bersama kami.

Selama makan aku ngeliat pak doni hanya diam, aku tau dia bingung dengan situasi ini tapi mau dia apa lagi, aku udah terlanjur bilang kalau dia itu adalah teman aku. “jadi kamu ini teman dinda..? kenal dinda dimana?” tanya papa “dia tuh teman dinda di kampus pak..” sambungku “i..iya saya teman mba dinda! mm… maksud saya dinda” jawab pak doni “trus kamu kuliah atau kerja” sambung papa “saya kerja pak..” jawab pak doni kaku “kerja apa..?” tanya papa lagi “adu pak..! kok kaya lagi introgasi maling aja sih, Pak doni itu teman aku..! dia tuh kerjanya sebagai polisi lalu lintas di daerah sini, dia kemari mau nganterin motor aku yang ditilang tadi siang…! upssss maksud aku…” jawabku refleks, aku ngak sadar kalau aku udah ceritain yang sebenarnya sama papa “apa..!” jawab papa marah, dan sweperti dugaanku semenjak kejadian itu aku dihukum papa ngak boleh bawa motor ke kampus selama sebulan. al hasil aku harus rela panas-panasan di bus tiap hari, dan papa berterima kasih dama pak doni polisi genit itu karena sudah mau nganterin motorku ke rumah padahal papa ngak tau kalau penjahat yang sebenarnya tu pak doni. “haaaa…!!! dasar polisi genit, jelek, hitam, botak…” teriakku dalam bus, ngagetin seluruh penumpang yang ada di dalam bus, karena udah ngak tahan aku minta diturunin di taman. “kalau saja aku ngak ketemu sama polisi jelek itu…” kataku dalam hati sambil ngambil buku dari tasku untuk jadi kipas karena cuaca hari ini sangat panas, tiba tiba hapeku berdering “from sisi: dinda kamu dimana..? dicariin di perpus ngak ada..! kamu ada di dunia mana sih..?”
“to sisi: aku lagi meditasi, jadi jangan ganggu!!!” balasku, sisi tu teman aku di kampus walaupun kita beda kelas, tapi karena uda berteman sejak SMP jadi dia ngak bisa pisah dari aku (uek..! jijik banget). “tumben hari ini ngak ada orang, tapi bagus juga..! aku bisa puas-puasin kerja tugas di taman” kataku, sambil buka laptop, tiba tiba hapeku berbunyi lagi tapi kali ini bukan sms, telepon dari nomor baru “ya..! halo?” jawabku “mba dinda, lagi di taman?” sambung orang itu “iya kenapa..? jawabku kesal, tiba tiba orang itu memutuskan panggilanya “dasar aneh..” aku pun melanjutkan tugasku tiba tiba seseorang memanggilku “mba dinda…?” aku pun menoleh “mba dinda ngapain disini sendirian? Bahaya loh kalau perempuan sendirian di taman…” sambung orang tersebut, dan ternyata orang itu adalah orang yang buat aku menderita selama ini “mau mau aku dong..!” jawabku jutek sambil ngelanjutin tugas aku “saya ditugasin di sekitar sini, pas lewat sini saya liat mba dinda untuk mastiin itu, makannya saya telepon mba dinda..” sambungnya lagi “emang gue pikirin, ditanya aja ngak malah jawab sendiri, dasar polisi genit..” sambungku dalam hati, mungkin karena kelaparan perutku yang tak bersahabat ini tiba tiba berbunyi dan itu membuat pak doni tertawa “apanya yang lucu…!” bentakku sambil nahan malu “ada warung makan dekat sini, mba dinda mau makan ngak…?” sambungnya sambil duduk di depanku “ngak mau…” jawabku cuek sambil terusin tugasku dan nahan lapar “tenang nanti saya yang traktir..” jawabnya sambil narik tanganku, mungkin karena uda kelaparan banget aku pun ikut aja mumpung ditraktir. hehehe

Diwarung makan kami pesan gado2 dan es jeruk,tanpa dipersilahkan aku langsung ngelahap semua hidangan yang ada “mba dinda makannya lahap amat,lapar yaa…?” tanyanya sambil senyum “ya ialah…! tapi makasih uda trak aku” sambungku sambil terus melahap gado gado yang ada di hadapanku “mmm..! mba dinda pulangnya naik apa?” “naik bus..! puas lo…” jawabku kesal “mba dinda masi marah? padahal saya uda traktir mba dinda lo…” sambungnya dengan senyum, tiba tiba aku ngerasa aneh dengan pria berseragam ini “kenapa dia ngak marah yaa..? padahal aku udah bentak bentak dia..” tanyaku dalam hati “ya udah..! anggap saja ini sebagai permintaan maaf saya, mba dinda ngak keberatan kalau saya antar pulang..?” tanyanya buat aku sedikit grogi dan merasa bersalah, tanpa pikir panjang aku mau aja soalnya gratis. Setelah kejadian hari itu aku mulai bisa maafin pak doni bahkan kami jadi dekat tapi hanya sebatas teman, dia banyak bercerita tentang keluarganya bahkan dari kedekatan kami aku mulain ngerasa suka sama pak doni tapi aku masi takut untuk nyatain perasaanku, aku takut bakalan seperti kisah cintaku dulu yang berakhir karena perselingkuhan marko sama natasya.

“din kamu jahat banget sih..” tiba tiba sisi datang “jahat apanya sih..?” balasku “punya pacar baru tapi ngak bilang bilang” “pacar apaan sih” “mulai lagi deh!!! Itu.. cowok keren yang tiap hari nganterin kamu” jelasnya “oo.. pak doni, dia tu bukan pacar aku tapi hanya teman kok..” “kayanya ngak mungkin deh, soalnya hampir sebulan ini dia nganterin kamu” “udah deh si..! dia tu hanya teman, ngak lebih! entar lagi dia uda ngak nganterin aku kok..” jelasku dengan nada lemas “oo… gitu” sambung sisi, sebenarnya hari ini adalah hari terakhir pak doni nganterin aku karena hukuman papa udah selesai “from pak doni: mba dinda dimana? Saya di depan kampus, kalau uda selesai, saya antar pulang..” tiba tiba sms pak doni memecahkan lamunanku “to pak doni: ngak usah..! makasih…” jawabku singkat, sebenarnya agak sedikit kasar sih tapi aku ngak mau ngerepotin pak doni lagi “halo mba dinda..!” suara pak doni yang langsung menelponku “aku kan udah bilang, aku ngak mau..” jawabku “mba dinda kenapa? ada masalah? saya ke kelas mba dinda sekarang!” jawabnya singkat sambil memutuskan telepon, tidak lama dia pun muncul dan langsung menarik tanganku “apa-apaan sih…” bentakku berusaha ngelepasin genggamannya, untung saja saat itu kelas sudah sepi karena jam kuliah uda selesai “mba dinda kenapa nangis..?” tanyanya “ngak kenapa-napa kok..” jawabku sambil ngelap air mataku “maaf kalau saya kasar tapi kenapa mba dinda nangis…?” “mulai sekarang pak doni ngak usah nganterin aku lagi,karena dinda uda bebas dari hukuman papa” jelasku “ok..!” jawab pak doni singkat sambil pergi ninggalin aku, sejak saat itu pak doni ngak pernah nemuin aku lagi, sebenarnya aku ngerasa kehilangan banget tapi rasa traumaku buat aku harus nahan rasa suka aku sama pak doni.

“telepon ngak ya…?” tanyaku dalam hati sambil ngeliatin nomor pak doni di HPku, jujur aja setelah seminggu ngak ada kabar dari pak doni aku mulai ngerasa gelisah dan sudah kaya nenek lampir yang ngak pernah keramas. Tiba2 Hpku berbunyi dan aku ngak nyangka kalau yang nelpon aku adalah pak doni “ha.. ha.. halo” jawabku grogi “mba dinda dimana?” tanyanya “saya ke rumah mba dinda sekarang..! Tut Tut..” ia langsung memutuskan teleponnya “aneh..? kenapa pak doni tiba tiba telepon aku trus mau ker umah..” tanyaku dalam hati, tak lama kemudian mama memangilku “din ada pak doni tu…” tanpa pikir panjang aku pun langsung menuju ruang tamu “maaf ganggu, bisa bicara sebentar..?” tanyanya “iya ada apa..?” jawabku penasaran “tapi kalau bisa kita bicara di taman aja” sambung pak doni,karena penasaran kamupun pergi ketaman dekat rumah “sebenarnya seminggu ini saya ngak tenang” lanjutnya sambil nunduk “emang pak doni ada masalah apa?” tanyaku penasaran, tiba tiba pak doni memegang tanganku dan tampak wajahnya memerah aku ngak tau dia lagi nahan malu atau lagi sakit “saya uda ngak bisa nahan perasan ini mba..” sambungnya dengan wajah serius “maksud pak doni apa sih? saya ngak ngerti” sambungku berusaha nahan rasa deg-deggan “saya suka sama mba dinda” jawabnya sambil menundukan kembali kepalanya, aku tau pak doni sangat malu tapi entah setan apa yang merasuki aku tiba tiba saja aku kepikiran untuk ngerjain pak doni “sayang gak suka sama bapak bapak” jawabku sambil ketawa “ha…? saya serius mba” jawabnya, ternyata candaanku ngak mempan mungkin karena dia terlalu tegang atau apalah “jadi aku harus jawab apa dong..! masa aku harus bilang iya aku juga suka sama pak doni bahkan suka banget..!” jawabku dengan sedikit kesal,tanpa aku sadari tubuhku sudah dipeluk sama pak doni “bisa ngak peluknya biasa aja, nafas aku uda ngak ada ni…” jawabku sambil berusaha melepaskan pelukan pak doni “mba dinda tau ngak, selama seminggu ini saya uda ngerancang semua ini” sambungnya sambil terus memelukku dan aku ngak bisa bicara lagi karena air mataku uda ngak bisa ketahan lagi “saya harap mba dinda bisa sabar nungguin saya” sambungnya “ha..? emang pak doni mau kemana..?” tanyaku penasaran “saya ada pelatihan di malang selama 5 bulan” jawabnya sambil memegang tanganku “oo…! 5 bulan ya..?” jawabku dengan nada sedih “tapi setelah itu saya akan segera pulang” sambungnya “ngak apa apa kok…! selama kamu ngak bawa pulang cewek baru..” jawabku sinis “siap komandan…!” jawabnya sambil berdiri memberi hormat, dua minggu kemudian pak doni berangkat ke malang untuk pelatihan kepolisian aku pun ngak nyia nyiain kesempatan untuk nganterin dia.

“kamu pulangnya kapan sih…?” tanyaku melalui telepon “iya sebentar, ini uda di bandara kok” jawabnya, akhirnya pak doni menyelesaikan pelatihannya di malang selama 5 bulan dan selama itu pula kami hanya telfon-telfonan dan hari ini aku jemput dia di bandara “kira kira dia tambah itam ngak ya..” tanyaku dalam hati sambil senyum senyum ngak jelas “coba tebak aku sapa?” seseorang menutup mataku dari belakang dan uda bisa ketebak dari suaranya “kamu lama banget sih..” jawabku kesal lalu dia ngasi aku sebuah kotak kecil “apa ni..?” tanyaku penasaran “coba buka deh…” sambungnya dan ternyata di kotak itu ada sebuah cicin dan sebuah surat dan tulisanya “aku uda ngak sabar ngelamar kamu malam ini..” ngelihat isi surat itu aku uda ngak bisa bicara banyak lagi dan hanya bisa nangis “ini adalah cara saya supaya kamu ngak ditilang sama polisi lain…” jawabnya sambil memeluk aku “aku juga ngak mau ditilang sama polisi lain selain kamu” jawabku sambil nangis dan tampa butuh waktu lama keluargaku dan keluarga pak doni uda disibukan sama prosesi adat pernikahan super ribet tapi semua berjalan lancar sampai bahagia kami tiba.

TAMAT

Cerpen Karangan: Radhia
Facebook: Radhia
Nama: Radhia
Ttl: pebatae, 27, februari 1994
status: mahasiswa di untad sulteng
hobi: nonton dan baca

Cerpen Ditilang Cinta merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kaukah Imamku???

Oleh:
hujan turun tak begitu deras,Tara tatapi langit-langit kamar yang mulai terlihat tak putih lagi seperti sedia kala,angin yang berhembus membuat nyanyian dengan daun-daun yang di terpanya akankah seseorang di

Ada Cinta di Ampera

Oleh:
Dini hari begini, masih saja kendaraan berlalu-lalang di jalan arah Jakabaring. Hembusan AC yang semilir ini membuat bulu romaku berdiri. Sudah tepat pukul dua, mata yang sebenarnya berat ini

Pertemuan yang Tak Bisa Kuhindari

Oleh:
“Aku tertegun melihatnya kembali, seseorang yang sudah lama kuhindari. Aku memang masih punya janji kepadanya, tapi aku memang tak bisa menepati. Perpisahan karena emosi terjadi karena pemikiran kilatku, aku

Luka di Hati

Oleh:
Jingga baru saja turun dari mobilnya, dengan anggunnya ia turun layaknya seorang putri dari sebuah kerajaan. Dia tampak cantik dengan gaun putih yang ia gunakan tapi sayangnya tidak akan

Mau Tak Mau

Oleh:
Mendung terlihat dari aura wajahku setelah melihat nilai uts di raport yang tidak memuaskan dengan beberapa nilai merah di beberapa mata pelarannya. “kapan nilai kamu bisa bagus nay?” kata

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *