Hear My Heart

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Cinta Romantis
Lolos moderasi pada: 6 July 2013

Kekaguman biarlah tetap menjadi kekaguman. Apa kalian semua pernah merasakan jatuh cinta? disaat hati berbunga-bunga melihat seseorang yang kita sukai lewat di depan kita, membuat jantung ini serasa berdegub kencang. Itulah sekilas perasaan yang kurasakan ketika diriku melihat sesosok gadis bernama Rifa. Gadis yang begitu sempurna dimataku.
“Hayooo… lagi liat siapa tuh?” bisik Rian dari belakang yang mendekatkan mulutnya di telingaku. Tatapan sinis kini ku tunjukkan kepada si benalu Rian yang seketika membuatnya salah tingkah dan lari terbirit-birit ketakutan tanpa berani bicara apapun. Begitulah Rian, dia selalu memojokkanku untuk segera mengatakan perasaanku ini pada Rifa.

Oh ya! perkenalkan namaku Andrian, tapi cukup panggil Andri sajalah tak usah repot-repot. Aku duduk di bangku SMA kelas 2 jurusan IPA. Sehari-hari pekerjaanku hanya diam di kelas, tidak pernah keluar kecuali saat pulang sekolah. Mr. Cuek, begitulah sebutanku di kelas ini. Hanyalah Rian yang mau berteman dengan ku, aku juga heran si Rian itu betah sekali berteman dengan orang yang pendiam seperti aku, apa karena nama kami sama-sama ada Rian-nya ya? Padahal kalau di pikir setiap harinya dia selalu kutindas seperti barusan. Dan gadis yang ku bicarakan tadi dialah sang pujaan hatiku. Cinta pertama hingga saat ini, teman mulai dari TK hingga SMA, rumah kami pun salin berdekatan. Apalagi untuk mengutarakan suka, tegur sapa saja bahkan kami tidak pernah padahal aku satu kelas dengannya. Tapi aku tak pernah berani mengutarakan isi hatiku padanya, yang kulakukan hanyalah memberinya sepenggal puisi setiap pulang sekolah yang ku taruh di laci mejanya dengan memberi inisial A. Itupun kulakukan secara diam-diam agar tidak ketahuan olehnya.

“Rifa” teriak seorang cowok yang bertengger di depan pintu kelas ku dengan gayanya yang sok cool. Dialah Ferly pacar Rifa saat ini. Alasanku selain tak berani mengungkapkan perasaan ku ini pada Rifa juga karena aku tahu Rifa sudah ada yang punya, aku tak ingin merusak kebahagiaan Rifa. Meski beda kelas setiap hari Ferly selalu datang menjemput Rifa kemari. Dibandingkan dengan cowok kutu buku seperti diriku, mungkin Rifa lebih cocok dengan Ferly yang tampan dan juga terkenal di sekolah. Cemburu? Iya sih, tapi berusaha ku pendam mengingat aku bukan siapa-siapanya Rifa.
“Sabar ya sob” ungkap Rian sambil memegang bahu kananku yang entah sampai kapan berdiri di belakangku.
“Apa kau hantu?” tanyaku bercanda namun tetap menunjukkan wajah yang amat serius pa Rian. “Bercandamu gak lucu sob. Tuh liat pujaan hatimu pergi sama cowok lain, sampai kapan seperti ini?” ujar Rian menasehatiku. Kata-kata yang sudah terlalu sering ku dengar dari mulut manis Rian namun tak pernah ku anggap hanya kujadikan sebagai angin lalu.
“Hey An.. kau dengar tidak sih?” bentak Rian yang mulai jenuh dengan sikapku yang dari tadi tak merespon ucapannya. “Kau itu cerewet sekali sih” dumelku yang kemudian meninggalkan Rian tidur.
“Yaaah! malah tidur. Terserah padamu” ujar Rian yang sedikit kesal lalu meninggalkan ku pergi. Jujur, jika bisa aku ingin menghilangkan perasaan ku ini pada Rifa. Melihatnya dengan laki-laki lain membuatku tak tenang di dalam lelapnya tidurku. Andai aku ini bukannya seorang penakut yang mau mengungkapkan isi hatinya sejak dulu, dan apa yang dikatakan Rian memanglah benar, sampai kapan hidupku seperti ini jika aku tak mau mengutarakan perasaanku yang sebenarnya pada Rifa.

Ting… ting… ting…
Bel masuk berdentang yang artinya pelajaran IPA akan segera dimulai.
“Selamat pagi anak-anak?” sambut bu Indah dengan gaya yang dibuat manis yang baru memasuki kelasku.
“Selamat siang bu! ini kan sudah jam 12” ralat salah seorang murid wanita kepada bu Indah. Kalian tau? dengan gampangnya bu Indah mengiyakan perkataan murid itu tanpa merasa sedikit bersalah pada kami dan kembali menunjukkan gayanya yang sok manis. Tak usah heran, begitulah sifat bu Indah yang kadang kala tak kami mengerti. Cerewet sih iya, tapi yang aku herankan sifat centilnya itu looh kok gak berubah-berubah ya! Kenapa jadi gosipin bu Indah, kita kembali ke topik awal. Kali ini bu Indah meminta kami untuk membuat sebuah proposal yang terdiri dari 2 orang. Tugas yang mudah itu menurutku, tapi yang kuyakini adalah pastinya aku satu kelompok dengan Rian, itu yang membuatku sedikit kesal.
“aadduuuhh… tugas lagi males aku” keluh Rian lirih sambil menggaruk-garuk kepalanya yang tidak gatal. “nanti pastilah aku juga yang mengerjakan” umpat ku dalam hati lalu mengalihkan perhatianku kini pada Rifa yang tengah asyik bicara serius dengan Putri teman sebangkunya. “Rifa, kau satu kelompok dengan Andri, ya” seuntai kata yang tiba-tiba keluar dari mulut bu Indah yang mengejutkan ku dan membuat perhatianku kini terfokus hanya untuk bu Indah. Rasa tak percaya, benarkah aku bisa satu kelompok dengan Rifa, hati ini seakan melayang-layang mendengarnya. Di saat hatiku sedang berbunga-bunga mendengar kabar gembira, si Putri teman sebangku Rifa menolak tegas keputusan bu Indah dengan berbagai alasan itu karena setiap harinya Putri selalu bersama Rifa dalam mengerjakan tugas apapun. “dia itu gak bisa lihat orang seneng apa?” dumelku lirih tapi sepertinya Rian tetap bisa mendengarkan apa yang kukatakan.
“tenang sob, aku bantu, okey” celetuk Rian tiba-tiba memberi semangat padaku yang tak pernah ku tahu apa maksudnya. “bu Andri biar sama Rifa, Putri dengan ku saja bagaimana?” ujar Rian yang tiba-tiba mengacungkan tangan dan berpendapat seperti itu.
“hiii… ooouuuggaaahh. Mimpi apa aku semalam kok bisa satu kelompok denganmu?” tolak Putri yang spontan membuat seluruh siswa di kelas tertawa melihat tingkah konyol mereka yang saling beradu mulut.
“sudah.. sudah, keputusan ini sudah diratifikasi jadi jangan ada yang protes” sela bu Indah di tengah perang mulut antara Putri vs Rian yang kini mulai redup.
“tapi bu…” ungkap Putri yang masih tak terima dengan keputusan bu Indah tapi sepertinya beliau tak mau menerima masukan apapun.

Waktu berlalau begitu cepat, bel pulang berbunyi, yang memaksaku untuk segera merapikan buku-buku yang bercecer tak karuan di atas meja dan segera beranjak pulang. Seperti biasa sebelum beranjak pergi diriku selalu menyempatkan untuk mengintip Rifa di kelas yang tengah membaca puisi yang ku tinggalkan tadi pagi.
“Tuhan… tolong bantu dia memejamkan matanya, temani dalam mimpi indahnya. Agar esok dia terbangun dengan senyum manisnya, sampaikan padanya bahwa aku ingin jadi kekasih yang terbaik baginya” ujar Rifa tersenyum ketika membaca surat dariku yang setelah itu dia taruh di tas mungil miliknya dan segera beranjak pergi. Aku tak pernah mengerti apa yang Rifa perbuat terhadap surat-surat yang kuberikan padanya, apakah disimpannya atau malahan dibuangnya. Namun, aku tak akan menyarah sampai disini, walau aku tak mengetahui bagaimana perasaannya padaku tapi yang pasti adalah aku ingin selalu membuatnya tersenyum dengan puisi-puisi yang ku ukir untuknya.

Setapak demi setapak aku berjalan sendiri, mengingat letak sekolah yang tak jauh dari rumah membuat aku harus berjalan. Langkah ku terhenti ketika aku tau sesosok bidadari memberikan senyuman tipis untuk pertama kalinya ditunjukkan kepadaku. Ketika aku melewati depan rumah Rifa. Jantungku kini mulai berdegub kencang. Sesegera mungkin ku berlari untuk menghirup oksigen dan menenangkan hatiku di tengah gelapnya malam tanpa sempat membalas senyuman yang diberikan Rifa tadi padaku. Rasa tak percaya masih menyelimuti hati ini yang selalu segera membaringkan tubuhku di atas kasur.

Pagi yang mendung, ditemani oleh suara gemericik hujan yang tiada berhenti. Aku duduk termangu sambil menghela nafas menyaksikan gerimis yang tengah mengguyur bumi di teras sendiri. “Andri” teriak seorang wanita yang suaranya tak asing lagi ditelingaku. Ku lihat Rifa yang tengah berlari ke arahku sambil membawa payung untuk melindunginya dari guyuran air hujan yang kini mulai reda.
“Ri… Rifa, kenapa kau kemari?” tanyaku terbata–bata yang seakan tak percaya, orang yang kucintai sudah berada di depan ku saat ini. “ibu tak bisa mengantarkanku, aku di suruh berangkat bareng kamu. Tidak apa-apa kan?” ungkap Rifa yang tersenyum manis didepanku. Tuhan! Apakah ini sebuah anugerah, bertahun-tahun aku bermimpi untuk bisa berbicara dengan Rifa meskipun hanya sepatah kata dan kini akhirnya impian itu terwujud, bahkan dia mengajakku berangkat bersama. Bagai pepatah yang mengatakan “sekali dayung dua, tiga pulau terlampaui”. He he he.
“e… tapi aku kan jalan kaki, apa kau mau tetap bareng Rif?” tanya ku basa basi yang sebenarnya di dalam hatiku ingin sekali aku berangkat dengannya dan berharap Rifa tak kan menolak.
“hari ini kan hujan, bukankah jalan kaki lebih baik” ujarnya yang kembali tersenyum kepadaku. Segera ku langkahkan kakiku untuk mengambil payung dan berangkat bersama Rifa ke sekolah. Tak ada hal yang kami bicarakan kecuali pelajaran sekolah. Begitu kaku dan terkadang jawaban yang dilontarkannya pun agak cuek padaku, apakah karena ini baru kali pertama kami bicara. Saat akan memasuki gerbang sekolah tanpa sengaja kami berpapasan dengan Ferly, yang segera mungkin Rifa berpaling dari pandanganku dan lebih memilih bersama Ferly. Dan lagi, hatiku terasa sakit, mungkin memang inilah balasan yang tepat bagi penakut seperti diriku.

Matahari sudah menampakkan cahayanya hingga masuk ke sela jendela kelasku. Bel istirahat sudah berbunyi dari tadi, namun teman-teman dikelasku lebih memilh duduk manis dikursinya masing-masing.
“An.. ke kantin yuk!?” ajak Rian.
“ngapain? males aku” tolak ku sembari meletakkan buku yang tadi kubaca di atas meja. “bantuin bu kantin cuci piring An.. udah tau mau makan kenapa masih tanya, ayo aku laper” rengek Rian padaku. Dengan terpaksa aku menuruti permintaanya tanpa berani komentar. Sesampainya di kantin sambil menunggu Rian yang tengah memesan soto kesukaannya, ku lanjutkan kembali membaca buku yang tadi sempat tertunda gara-gara ikut Rian. “boleh aku duduk?” tanya Rifa yang tiba-tiba berdiri dibelakangku dan langsung duduk disampingku yang belum sempat ku balas pertanyaannya tadi.
“sendirian?” tanya Rifa padaku.
“nggak!” jawabku singkat dan rasanya jantung ini mulai berdegub kencang hampir saja aku sempat pingsan karena tak percaya melihat Rifa duduk disampingku sekarang.
“tumben gak sama Ferly?” tanyaku basa basi.
“aku sudah putus An!” jawab Rifa dengan nada cuek.
“be… benarkah?” tanyaku terbata-bata yang mengklarifikasi kembali pertanyaan Rifa tadi. Rifa mengangguk pelan. Sungguh berita yang menggembirakan bagi diriku, tapi entah untuk Rifa yang sedari tadi hanya diam memandangi makanan yang ada dihadapannya.
“eh.. ada Rifa tumben sendiri mana Putri?” tanya Rian yang tiba-tiba muncul dan duduk di depan kami.
“Yan, kau benar-benar naksir Putri ya?” tanya Rifa dengan nada serius, padahal yang ku tau sebenarnya Rian tak suka dengan Putri, tapi entah kenapa Rian selalu mengganggu Putri. Itulah yang ku bingungkan dari sifat aneh sahabatku ini.
“bercanda Rif. Tapi di banding aku sepertinya ada yang lebih senang saat ini” ujar Rian yang sepertinya mulai macam-macam dengan ku.
“siapa Yan?” tanyaku pura-pura seraya menginjak kaki Rian lalu tersenyum palsu dihadapan Rifa.
“nggak ada kok, bercanda lagi. He he he” ujar Rian tersenyum sambil menahan rasa sakit dan terus memakan soto kesukaannya.
“kamu itu ada-ada saja Yan!” ungkap Rifa tertawa kecil. Melihatnya, entah kenapa hatiku begitu gembira, apakah ini perasaan cintaku yang sesungguhnya. Seandainya Rifa mengetahui perasaan ku ini. Cinta yang benar-benar tulus untuknya. Jujur, aku memang tak pernah pacaran. Aku juga tak tau gimana rasanya punya pacar, tapi yang ku tau pasti “senyuman Rifa berharga untukku”.
“Mr. Cuek lagi baca apa?” toleh Rifa padaku dengan senyum yang menghiasi wajahnya.
“aduh… aduh. Jadi Mr. Cuek nih. Ngomong-ngomong aku pergi dulu ya ada urusan” celetuk Rian dengan tawa menggoda kemudian pergi.
“temanmu itu aneh ya, An” ungkap Rifa yang kembali memamerkan senyumannya.
“Rian memang seperti itu sejak dulu” jawabku tanpa ekspresi.
“jadi kerumahku nggak? kita belum mengerjakan tugasnya bi Indah kan?” tegas Rifa sambil merebut buku yang sedang ku baca.
“kembalikan?” paksa ku sambil berusaha merebut bukuku yang di ambil Rifa, dengan sigapnya Rifa terus saja bisa menghindariku hingga aku kesulitan menagkapnya dan akhirnya menyerah.
“nanti pulang sekolah aku kerumahmu” ujarku pasrah namun tetap menunjukkan wajah cuek ku padanya.
“penakut” ujar Rifa tiba-tiba sembari mengembalikan buku yang tadi direbutnya dariku yang membuat aku tercengang dan berpikir macam-macam oleh kata-katanya barusan.
“ayo kita kembali ke kelas.” Ujar Rifa kembali yang lagi-lagi tersenyum manis dihadapanku. Apakah mungkin Rifa telah mengetahui perasaanku ini dan apakah pula ini pertanda dari Rifa untuk ku, sungguh aku tak bisa mengartikan arti dari kalimat Rifa tadi. “aku mencintaimu” andai kata-kata itu bisa ku ungkap sekarang. Hanya pada waktulah aku bisa percaya, entah kapan dan dimana aku pasti akan mengatakannya.

Bel pulang akhirnya berbunyi. Seperti biasa diriku selalu melangkahkan kaki ini sendiri saat pulang sekolah, hanya ditemani angin yang dari tadi bertiup menyegarkan badanku yang dibasahi keringat.
“huuufftt! sendiri lagi” timpal ku dalam hati yang terus menyusuri jalan.
“Andri!” teriak seseorang dari arah belakang yang jikalau aku tidak salah itu pasti suara Rifa. “kau itu jalan cepat sekali An, pelan-pelan dong?” gerutu Rifa yang kehabisan napas karena mengejarku.
“kau tidak bilang?” jawabku santai.
“dasar tidak punya perasaan” tegas Rifa marah yang kemudian melanjutkan jalannya sendirian sedangkan aku terdiam merenungi perkataanku tadi yang membuat Rifa marah. Apa mungkin sikapku tadi keterlaluan. Aku ini benar-benar pria payah bahkan untuk memperhatikan wanita yang ku sukai saja, aku tidak bisa, bagaimana bisa ada seorang wanita yang menyukaiku.
“hey, sampai kapan kau terus diam? Cepat ikut aku ke rumah” teriak Rifa dari kejauhan yang lalu melanjutkan kembali jalannya. Segera, aku susul Rifa secepat yang ku bisa dan ikut bersamanya.

Setelah hampir 10 menit kami berjalan, akhirnya sampailah aku di kediaman rumah Rifa yang baru pertama kali aku memasukinya setelah 13 tahun aku menjabat sebagai temannya. Meski telah mengenal orang tuanya sejak dulu mungkin aku jarang keluar rumah aku tidak begitu akrab dengan orang sekitar, bahkan terkadang aku tidak tahu namanya.
“ini silahkan? kau pasti haus” ujar Rifa yang menyuguhkan minuman duduk disebelahku, mengamati tiap-tiap kata yang kutulis dengan teliti dan serius.
“sebenarnya kau itu pintar juga ya, tapi kenapa tidak pernah kau tunjukkan?” tanya Rifa penasaran sembari terus membaca tulisanku dengan serius.
“kau tidak perlu tahu semua tentangku, bukan?” lagi-lagi seperti biasa ku jawab pertanyaan Rifa dengan santainya.
“seorang anak kecil seperti ingin menyampaikan sesuatu lewat sebuah senyuman. Tersenyumlah lagi seperti dulu, apakah aku harus meyakinkanmu seperti anak kecil itu dengan sebuah ketulusan milikku? yakinlah di dunia ini masih ada aku yang akan selalu ada di sisimu. Apa kau kenal An, pemilik puisi ini?” tanya Rifa tiba-tiba yang membuat ku tersentak kaget mendengarnya, itu bukannya puisi yang kuberikan tadi ketika pulang sekolah. Tingkah ku kini serba salah, mataku melirik kemana-mana tak tentu arah hanya bisa menelan ludah untuk mengurangi rasa gugupku yang sedang berlangsung.
“An, kau kenal tidak?” tegas Rifa untuk kedua kalinya.
“mu… mungkin itu dari penggemarmu” jawabku terbata-bata.
“benarkah? menurutku dia bukan penggemar An, tapi hantu yang sukanya mengusik ketentraman orang” ungkap Rifa yang melanjutkan kembali aktivitasnya membaca. “Mengusik” padahal bukan itu yang ku inginkan. Tujuan awal ku mengiriminya puisi setiap hari adalah agar Rifa tahu bahwa ada seseorang yang tulus mencintainya hingga saat ini. Jika itu membuatnya terganggu, maka mau tidak mau aku rela menyerah.
“tapi entah mengapa katika aku membaca surat darinya selama ini, membuat aku jatuh cinta pada setiap tulisan yang dia berikan” lanjut Rifa kemudian yang membuat hatiku merasa tersentuh mendengar kalimat itu.
“dia pasti sangat menyukaimu ya Rif?” tanya ku pura-pura yang sudah pasti tahu jawabannya, andai aku bisa mengatakan bahwa orang itu adalah aku, tapi sepertinya tidak bisa sekarang. Perlahan aku pasti bisa membuatmu jatuh cinta padaku Rif dengan puisi-puisi yang ku ciptakan untukmu. Dan berkat hari ini aku bersyukur karena aku bisa bersama denganmu bukan hanya itu aku pun bisa melihat senyumanmu yang kau tunjukkan kepadaku.

Esok hari seperti biasa saat pulang sekolah aku menyempatkan diri untuk memberikan puisi yang ku taruh di laci meja Rifa. Tampak ada keanehan yang kurasakan ataukah hanya perasaanku saja. Tak biasanya seluruh teman-temanku di kelas pulang secara bersamaan, yang aku tahu selalu ada penunggu terakhir berada di kelas ini hingga aku harus menunggu lama untuk menyampaikan surat ini. Meski hatiku gembira namun firasatku seperti mengatakan ada yang berbeda. Di saat aku menaruh secarik puisi di laci meja Rifa, di saat itu pula aku menemukan seluruh puisi yang ku tulis selama ini tepat di laci ini.
“jadi itu benar dirimu ya An” sambut suara seorang wanita yang sudah ku kenal dari arah belakang yang membuatku spontan terdiam dan tak berani berkutik sidikitpun. Ku lihat seluruh teman satu kelasku berkumpul dan memergokiku dengan tatapan sinis yang kini mereka tunjukkan padaku termasuk Rifa yang seakan tak percaya dengan kejadian ini. Sepertinya sejak awal mereka telah merencanakan semua ini dengan menahan Rian yang sudah mengetahui rahasiaku sejak awal.
“dasar kutu buku, apa kau fikir dengan ini kau bisa mendapatkan cinta Rifa” pekik Ferly di tengah heningnya suasana yang membuatku semakin merasa kesal dan ingin memukul kepalanya, karena harus menanggung rasa malu dihadapan seluruh siswa.
“Ferly, yang sopan” celetuk Rifa yang mulai naik darah. “tapi kita putus gara-gara orang ini kan, gara-gara puisi yang setiap hari kau terima’ timpal Ferly yang tak mau kalah dengan tuduhan yang diberikan Rifa seketika berlalu dengan wajah kesal. Benarkah semua gara-gara aku. Mendengar itu aku tak tahu lagi harus bicara apa, aku pikir apa yang kulakukan sudah benar tapi kenyataannya malah membuat pedih orang yang kucintai. Aku berjalan keluar tanpa ada kata yang terujar, hatiku terasa sakit dan ingin sekali memukul diriku sendiri yang tak tahu harus melakukan apa.
“penakut!” untuk kedua kalinya aku mendengar untaian kata itu dari mulut Rifa yang membuatku menghentikan langkahku dan berpikir sejenak.
“setiap hari kau mnyuruhku untuk mendengar hatimu, tapi kau tak pernah sekali saja mau mendengarkan hatiku” timpal Rifa yang menahan isak tangis. Ku beranikan diri membalikkan badanku dihadapan Rifa dan semua anak. Ku berjalan perlahan hingga tepat dihadapan menatap matanya yang tengah berkaca-kaca. Aku berlutut tepat dihadapannya sembari mengulurkan tangan dan berusaha mengungkap semuanya.
“tak ada mawar, tak ada boneka, tak ada cincin atau yang lain. Hanya ada kata-kata yang mengatakan aku mencintaimu, maukah kau jadi pacarku Rifa?” entah bagaimana aku bisa memberanikan diriku untuk menyatakan cintaku pada Rifa. Yang kufikirkan adalah bahwa tak selamanya cinta ini ku pendam, mungkin ini adalah waktu yang tepat.
“terima kasih telah mencintaiku dan mulai sekarang bolehkah aku belajar mencintaimu” ujar Rifa sembari memapahku untuk berdiri dengan senyuman manis yang terbalut dari raut mukanya. Dan artinya Rifa menerima perasaanku. Tuhan! terima kasih kau telah menjawab semua do’a ku, kini usahaku tidak sia-sia dan akhirnya cinta yang ku pendam selama 13 tahun terjawab sudah.

Seluruh siswa yang tadinya memandangku sinis, kini beralih bertepuk tangan untuk kami berdua. Apa kalian tahu? sebenarnya di balik sifat cuek yang kuberikan pada Rifa terdapat kebaikan yang tidak ingin ku ungkapkan tapi itu sudah ku laksanakan. Aku hanya ingin kau tahu bahwa dalam gelapnya kehidupanmu masih ada aku yang akan senantiasa menjadi cahaya di dalam pelita hatimu.

THE END

Cerpen Karangan: Sofi Aprilia Masrifah
Facebook: sofia masrifah

Cerpen Hear My Heart merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Dia Istimewa

Oleh:
“Inara.. kamu tahu nggak? Dia tadi nyapa aku. Aaa…” ucap Aila. “La.. biasa aja ah. Orang baru sekali juga.” sahutku acuh tak acuh. “Memangnya, siapa yang kamu suka itu?”

Franky

Oleh:
Hidupku terlalu monoton. Sampai suatu hari aku bertemu seseorang yang mampu membuat hidupku berwarna. Ya dia adalah Franky. Lelaki yang membuat hidupku lebh bercahaya. Kami berbeda universitas dan berbeda

Senyummu Senyumnya

Oleh:
Aku merindukanmu, sangat sangat merindukanmu. Andai waktu dapat berputar kembali kuingin mengulang masa-masa indah kita dulu. Kutahu semua itu tak mungkin, tapi aku amat merindukanmu. Bayanganmu mulai redup, wajahmupun

Someone in September Rain

Oleh:
“Ha? Kamu diajak kenalan sama dia Cel?” Hahah!!” tawa Jesslyn mengejek. “Ih kamu ngejek deh. Aku serius. Dia belakangan ini sering ngechat aku tau! Ini semua berawal ketika aku

Cinta Itu Butuh Pengertian

Oleh:
Hujan yg berintik itu terus turun. Walau hampir reda, hujan itu tetap meninggalkan jejaknya. Jalanan menjadi basah dan licin membuat para pengendara kendaraan berhati-hati memilih jalan dan mengatur laju

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

5 responses to “Hear My Heart”

  1. Stella Ardinta says:

    Bagus, keren !!!! 🙂

    @stella

  2. nisrina nuuraziizah erlangga says:

    Keberanian itu datangnya tanpa di sadari , dorongan dalam hati yang membuat kita menjadi berani mendadak ..
    Intinya siih cerpennya so sweet bangeeett 🙂 :*

  3. Agatha happy nikka costa says:

    Karakter pendiemnya kayak q

  4. devi mambi says:

    Sama ya kayak ku pendiam banget hehehe bagus ya aku juga punya 1 temen karena aku pendiam ih sama deh

  5. Renaldi Fadilah says:

    ijin share yaa:)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *