Hubungan Yang Tak Disangka

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Pengalaman Pribadi, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 25 February 2016

Nama gue Septi. Gue punya sahabat terbaik, namanya Puja. Gue sama Puja udah terkenal banget di sekolah karena kekompakkan kami. Gue sama Puja baru kelas 2 SMP. Pada hari minggu lalu kami akan pergi ke salah satu taman yang ada di kota Palembang ini. Tapi, karena pada hari itu ada sebuah bentrokan atau tawuran, membuat kami tidak jadi pergi ke sana, lalu kami merubah arah, kami pergi ke Ampera yaitu icon kota Palembang. Ada suatu hal yang tidak diinginkan yaitu, uang gue hilang gak tahu hilangnya berapa, pokoknya pas gue mau bayar itu minum. Gue lihat isi kantong gue tinggal 40 ribu, padahal sebelumnya gue bawa uang lebih banyak dari itu. Jadi, Puja buat usulan untuk minta uang aja di rumah pamannya yang ada di dekat Ampera itu, lalu gue pun setuju, sekalian silaturahmi juga ama keluarganya.

Dari Ampera kami berjalan kaki ke rumah pamannya Puja, iyalah! mau naik ojek uang aja gak cukup. Ternyata, rumah pamannya itu jauh banget, friends! Sepanjang perjalanan gue selalu ngomel, “Kapan nyampenya Puja, masih jauh gak, kaki gue udah mau patah nih. Kalau tahu jauh kayak gini mending kita naik ojek paling abis 10 ribu,” ucap gue, panjang lebar. Yah, setiap gue bilang gitu, dia cuma jawab, “Iya, bentar lagi, udah deket,” Sekitar setengah jam kami jalan akhirnya sampe juga, di sana ada nenek, kakek, sama tentenya Puja.

Sebelum masuk gue salam dulu, terus cium tangan alias salim sama keluarganya Puja. Agak lama gue ngobrol sama keluarganya Puja, dia udah ngajakin pergi lagi. Tapi, Puja gak lupa, minta uang dulu sebelum pergi, hehehe. Untung aja dikasih walaupun cuma 50 ribu, tapi itu aja udah alhamdulillah. Terus kami pergi lagi ke jembatan ampera, tapi tiba-tiba ujan turun deres banget, kami teriak karena terkejut biasalah anak muda. Waktu kami mau berteduh kan harus nyeberang dulu. Gue kan gak bisa nyeberang, jadi gue selalu ngandalin Puja kalau soal nyeberang. Tapi, waktu di tengah jalan gue ditinggalin sama Puja mungkin dia mau cepet untuk berteduh, jadi gue sendirian gak tahu mau nyeberang atau gak.

Gue bingung, baju udah basah semua ya sudah udah terlanjur basah jadi gue gak mau berteduh lagi. Gue langsung ajak Puja jalan lagi aja, kami kayak orang gila nyanyi Sambalado lagu yang lagi popular akhir-akhir ini. Ada tuh paman tukang perahu di bawah jembatan kami ajakin nyanyi dari atas, jadi dia nyanyi, terus nyuruh kami loncat dari jembatan masuk ke perahunya, jadi gue bilang, “Mau nyuruh kami mati apa? Eh Gila loh,” ujar gue, tapi paman itu malah tertawa. Jadi, kami juga tertawa, hahaha.

Udah dari Ampera kami ke Benteng Kuto Besak atau sering disebut BKB. Mungkin karena siang di sana gak rame, soalnya kalau malem, warung-warung makan penuh di sepanjang jalan BKB. Kami duduk-duduk bentar karena lelah dan cape banget, terus kami jalan lagi ke sekitar sungai Musi, waktu kami jalan-jalan ada kakak-kakak pengamen, “Permisi Dek, minta waktunya sebentar,” kata kakak pengamen itu, tapi, Puja langsung bilang, “Maaf, Kak kami gak ada uang, percuma Kak nyanyi,” ucap Puja. Dalem hati gue bilang, “nih, anak sadis amat,”

Tapi, walaupun Puja bilang kayak gitu dia tetep nyanyi, kalau gak salah dia nyanyi.
“Di bawah batu nisan ini ku telah sandarkan kasih sayang kamu begitu dalam…,” terus Puja langsung bilang “Kak, nyanyi sambalado aja bagus tuh kalau pake gitar,”
“Gak tahu kuncinya Dek,” kata kakak itu. Gak lama kami pun pergi dari situ ninggalin itu pengamen, kami gak tahu mau ke mana lagi. Waktu di jalan, ujan turun lagi, jadi kami berteduh di museum pahlawan atau dikenal dengan MonPeRa. Di sana kami duduk-duduk aja di tangga, kan gak ada kerjaan jadi gue ngeluarin spidol permanen gue mau nulis di tangan nama gue. Tapi, waktu gue sama Puja lagi nulis deteng rombongan anak cowok, mereka deketin kami.

Waktu pandangan pertama gue langsung suka sama cowok itu! Alis tebel, muka cakep, tinggi, sama cuek lagi orangnya. Oh, tipe gue banget. Karena gue gak terlalu suka sama cowok yang banyak omong sama cowok yang suka ngerayu cewek-cewek. Setelah kenalan ternyata rombongan atau komunitas mereka namanya TF atau TruLaLa Fams. Dan nama cowok yang gue suka itu Reyhan. Waktu pertama kali ketemu masih malu-malu, gak banyak omong, tapi pas kami mau pulang mereka minta nomor handphone, iya tentu kami kasih. Waktu di jalan pulang, handphone Puja ada 2 sms, itu dari Derbi salah satu cowok di TF tadi.

“Hai, Puja,” pesan singkat dari Derbi, yah dibalas oleh Puja, jadi sepanjang jalan mereka smsan, sedangkan gue gak ada yang sms? Emang karena, di sana gue gak kayak Puja yang ramah banget, gue ngikutin si Reyhan yang diem aja. Emang waktu di sana gue juga ngerasain kalau dia juga suka sama gue, soalnya kalau duduk dia mau di samping gue terus (gue juga sih).

Gue sampe rumah jam 5 sore, di handphone gue gak ada yang sms, gue udah kesel tuh, sampe besok di sekolah gue nanyain sama Puja, kenapa mereka sombong banget gak ada yang telepon atau sms ke gue, padahal gue berharap Reyhan sms atau nelepon gue. Tapi? ternyata gue salah, mereka termasuk Puja udah ngerencanain sesuatu rahasia buat gue, yang disuruh oleh Reyhan, yang gue tahu saat minggu depan gue sama Puja janjian sama TF untuk ketemuan lagi.

“Hai,” kata Derbi, yang ternyata udah berstatus pacarnya Puja. Puja gak bilang-bilang kalau mereka berpacaran. Agak lama kami duduk di MonPeRa, akhirnya gue ngajak mereka ke PS salah satu mall yang ada di Palembang ini, Reyhan langsung setuju tuh, karena itu memang rencana dia sama Puja untuk nembak gue di PS. Sebelumnya, gue gak tahu kalau dia suka sama gue, gue tahu waktu gue lagi main game di PS, Derbi bilang, “Disa, Reyhan mau nembak lo,” gue terkejut banget, gak nyangka banget gue, ternyata cinta gue gak bertepuk sebelah tangan.

Waktu Derbi bilang gitu Reyhan lagi nyusun tiket sama Puja, gue sama Derbi males nyusunnya jadi gue sama dia duduk di depan salah satu game box. Udah itu kami ke lantai empat, yang banyak tempat duduknya di situ banyak banget makanan, walaupun banyak kami gak makan, karena gak ada yang mau makan. Gue duduk di salah satu kursi tempat makan ice cream dan Reyhan tiba-tiba duduk di kursi depan gue. Dia ngusir temen-temennya termasuk Puja. Muka gue merah, deg-degan, karena gue tahu maksudnya apa. Tapi, karena temennya gak mau pergi, buat dia jadi malu kali ya, jadi dia belum nembak gue di situ.

Di Gramedia lantai satu PS mall, di situ dia beri sinyal atau kode-kode buat gue, dari mulai dia pegang tangan gue, ngerangkul pundak gue, dan ngajak gue untuk misah dari kawan-kawannya. Tapi, walaupun gue sama Reyhan pergi, mereka tetep ketemu karena ada CCTV, mereka ngelihat dengan jelas ke mana kami pergi, dan waktu di tempat sepi, Reyhan nembak gue emang kata-katanya sangat simple.

“Septi, kamu mau gak jadi pacar aku?” sambil kami sambil menatap dalam-dalam. Pertama gue diem, tapi dia ngulangin sekali lagi kata-katanya yang kedua.
“Mau gak jadi pacar aku?” gue jawab “Nggak.. Nggak mungkin nolak.” dan akhirnya kami resmi jadian. Agak lama kami berpisah akhirnya kami ke tempat Puja sama Derbi, mereka udah curiga ama kami, mereka selalu nanya kalian udah jadian yaa, iya kan. Tapi, gue gak jawab apa-apa, cuma bisa senyum bahagia. Mereka tahu kami jadian pas gue nanya, “Ini tanggal berapa ya?” Derbi langsung jawab, “Idih, langsung nanya tanggal, tuh kan udah jadian beneran,” hahaha gue sama Reyhan cuma bisa tertawa aja.

Keluar dari PS mall, kami gak langsung pulang kami balik lagi ke MonPeRa. Di sana ada siswa latihan pramuka, gak tahu sekolah mana, tapi kayaknya kakak-kakak SMA, kami cuma duduk berpasangan sama pasangan masing-masing sambil ngelihat kakak-kakak pramuka nyanyi-nyanyi. Kami di sana cuma ngobrol-ngobrol doang, nanya alamat, umur, kelas, sekolah mana, tinggal di mana. Sekitar jam 5 gue mau pulang tapi, muka Reyhan langsung sedih, jadi gue gak jadi pulang, sekitar 10 menit kemudian gue bilang lagi mau pulang, dan Reyhan ngerti juga, gak baik anak cewek pulang malem-malem. Tapi walaupun dia ngerti dia gak mau ngelepasin tangan gue. Puja ngelihat Reyhan gitu, dia langsung bilang.

“Udah nanti kan bisa teleponan, kan udah ada nomor Septi,”
“Iya, nanti sms aja ya di rumah,” kata Reyhan.
“Iya, sayang,” jawab gue. Ya sudah kami pulang ke rumah masing-masing sebelumnya mereka nungguin gue sama Puja pulang duluan baru mereka pulang.

Cerpen Karangan: Septi Radissa
Facebook: Septi Radissa
Sekian teman-teman semoga cerita ini membuat kalian terhibur. Ini ini kisah nyata gue yang gue alamin sendiri, walaupun semuanya nggak gue ceritain.

Cerpen Hubungan Yang Tak Disangka merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Akhirnya Beneran (Part 1)

Oleh:
Sedikit lagi selesai pekerjaanku untuk membereskan semua berkas-berkas rapat hari ini, maklum sebentar lagi akan ada event di sekolah dan kebetulan aku menjadi sekretaris dalam panitia penyelenggara, jadi banyak

My Bestfriend, My True Love

Oleh:
Sebelumnya, aku tidak pernah tahu makna cinta, karena menurutku yang lebih indah dari semua itu adalah persahabatan. Persahabatan lebih dari apapun, karena mencari sahabat sejati begitu susahnya, seperti mencari

Pria Yang Sangat Ku Cinta

Oleh:
Pagi yang cerah 20 maret 2014, sebut saja nama ku iva, aku memiliki kekasih fodi. Kita berpacaran 15 bulan lebih 7 hari. Awal pertemuan kita 1 desember 2012 saat

Promise! Lana

Oleh:
Dengan muka sumringah, ia mengoleskan bedak ke mukanya, tak lupa eyeshadow ke bagian kelopak mata, serta lipstick ke bibirnya. Gadis itu tidak ingin tampil biasa saja, ia pun menambah

Penolakan Karena Status Sahabat

Oleh:
Pagi yang sangat dingin dan pula hujan rintik nayla berlari untuk segera sampai ke sekolah, pada saat ia berlari dia hanya fokus pada sepatunya hingga nayla menabrak seseorang “BRUKK”

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *