I Hate U Somad (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 5 September 2017

Kenalin nama aye Somad ramdan, aye sekolah kelas 2 SMA. Aye anak pertama dari dua bersaudara. Sekarang aye lagi suka banget sama perempuan cantik di kelas, namanya Anggun. Dari dulu aye udah mengagumi dia tapi sayangnya cinta aye selalu bertepuk sebelah tangan. Walaupun begitu aye tidak putus asa aye tetap berjuang buat mendapatkan dia.

“Hallo neng anggun, tambah manis aje” Sapanya
“Sorry ya minyak wangi lo itu ganggu banget” Jawabnya sinis
“Aduh si neng jutek amat. Masa minyak wangi turun-temurun ini si neng nggak suka sih”
“What?? turun-temurun pantes agak bau tanah. Uppss sorry”
“Weitss sie neng mulai nyindir aye nih. Tapi ga pa-pa dah walaupun begitu aye tetep lope-lope dah ama neng. I Lope you pull dah pokoknya” Ujarnya penuh percaya diri
“euwww malasin banget” Ucap Anggun sambil berlalu pergi menginggalkannya
Itulah Somad dia tak pernah jera mengejar cinta Anggun. Padahal sudah 9 kali cintanya selalu ditolak oleh Anggun tapi dia tidak berhenti mengejarnya. Sampai akhirnya Anggun tampak bosan menghadapi sikap Somad yang selalu berusaha mendekatinya.

Anggun bukan termasuk perempuan yang suka tebar pesona di sekolah. Sikapnya cenderung cuek terhadap laki-laki yang mendekatinya. Dia mempunyai sahabat yang bernama Rio, mereka berteman sejak SMP. Hobi mereka pun sama, sama-sama suka membaca dan mengkoleksi buku. Anggun pun termasuk perempuan yang pintar di sekolah.

“Anggun gue punya buku bagus nih buat loe” Rio memberikan sebuah buku untuknya di depan kelas
“Wah makasih ya. Oiya.. katanya besok ada pameran buku ya di senayan?”
“Iya. Loe mau ikut?”
“Mau banget” Jawabnya antusias
“Loe mau datang bareng gue nggak?”
“Mau-mau lumayan nggak ngongkos hehe”
“Huh dasar. Ya udah besok gue jemput loe jam 9 pagi ya”
“Siap boss”

Berbeda dengan Somad, Rio tampak dengan mudahnya bergaul dengan Anggun. Dia bisa bercanda tertawa bersamanya. Memang kalau soal kepintaran Somad jelas kalah dengan Rio makannya Anggun tak pernah mau menanggapinya. Tapi kalau soal ketampanan Somad lebih unggul dibandingkan dengan Rio. Meskipun begitu lagi-lagi Anggun tak tertarik terhadapnya. Mungkin karena gayanya yang norak dan tingkah lakunya yang spetakuler anehnya.

“Kok, gue binggung kenapa ya neng anggun masih aja nggak bisa nerima cinta aye?” Tanya Somad kepada sahabatnya itu
“Loe itu nggak selevel sama dia”
“Emang ape yang kurang dari aye?”
“Buanyak… 1) Kelakuan loe itu kampungan banget 2) Loe itu oon plus lemot jadi nggak bakalan nyambung kalau diajak ngomong sama dia secara dia pinter 3) Bau minyak wangi loe nyengat banget bikin orang di sebelah loe pengen muntah 4)…”
“Husttt cukup!! cape aye ngedengerin loe. Mulai sekarang aye mau berubah supaya sie neng bisa kelepek-kelepek nerima cinta aye”
“Sadapp… kalau begitu besok loe harus ikut gue ke pameran buku di senayan”
“Mau ngapain?”
“Buat jualan cendol”
“Eitt dah jualan cendol aja jauh bener. Sekalian aja jualan keripik di sono” Somad pun menertawakan Ceko yang sedang serius bicara dengannya
“Dasar lemot gue bercanda kale. gue ngajakin loe kesana buat baca-baca buku biar loe punya wawasan yang luas supaya pinter dan loe bisa beli buku yang bagus di sana”
“Ouhh bilang dong. gue mah mau aje”
“Sipp besok loe jemput gue ya jam 10 an”
“Yoi coyy” Jawabnya semangat

Dengan motor Vespanya somad pergi ke pameran buku yang ada di Senayan bersama Ceko sahabatnya. Dia terlihat semangat sekali melajukan motornya tapi sudah satu jam berlalu mereka pun belum sampai-sampai juga.
“Mad, gimana sih loe bilang nih vespa nggak bakalan ngadat tapi udah hampir 5 kali nih vespa mogok mulu” Demo Ceko sambil mendorong vespa Somad untuk ke lima kalinya
“Sorry coyy loe harus ngerti dong nih vespa kan dah lama maklum bekas babe jadi mesinnya nggak bisa ditebak”
“Tau begini mendingan tadi naik angkutan umum daripada harus ngedorong nih vespa. Keburu acaranya selesai deh nih”
“Percaye ame Somad bersusah-susah dahulu baru dah kita bisa seneng-seneng”
“Iya tapi senengnya kapan sekarang aja gue masih ngedorong vespa butut loe ini”
“Bentar lagi makanya dorong vespanya yang kuat pasti kita bakalan seneng dah karena vespanya nyala”
“Nih udah full tau” Demo Ceko geram

Setelah berpetulangan dengan vespanya, mereka pun sampai juga di acara pameran itu. Untung saja acaranya belum selesai suasana masih ramai. Terlihat banyak pengunjung yang memadati acara pameran itu. Pengunjung mulai dari anak-anak sampai orang tua pun tertarik mengunjungi acara itu mungkin karena di sana terdapat buku-buku bacaan yang lengkap yang bisa di baca dan di beli oleh siapa pun.

“Busyet dah rame amat ya” Ujar Somad terpukau melihat suasana di sana
“Pelan-pelan kali ngomongnya norak loe”
“Hehee terpulau gue ko”
“Terpukau kali”
“Nah itu maksudnya, Ya udah aye ke kamar mandi dulu ya udah kebelet pipis nahan dari tadi di rumah loe”
“Ye dasar stress bukannya pipis di rumah gue. Emang dasar orang aneh” Gerutu Ceko

Di saat Somad sedang ke toilet secara tidak sengaja Ceko bertemu dengan Anggun dan dia pun menengur Ceko yang sedang membaca buku.
“Ceko” Sapa gadis itu
“Eh anggun… loe di sini juga sama siapa?”
“Sama rio kalau loe sendirian aja”
“Nggak gue sama sohib gue somad”
“Somad? Ngapain dia ke sini?”
“Ya buat baca-baca bukulah kan di sini lebih lengkap bukunya”
“Hmm agak nggak percaya sih ya secara dia kan aneh begitu”
“Dia nggak aneh kok cuma kadang agak ajaib aja. Dia juga suka baca-baca buku”
“Buku apa?”
“Bu..ku..se…” Ketika Ceko sedang mencari jawaban yang tepat tiba-tiba Somad datang
“Buku tentang sejarah kota jakarte. Aye kan suka banget kota jakarte”
“Eh loe udah balik yuk kita lanjut ke dalam baca-baca buku yang lain” Ajak Ceko

“Neng anggun ikut abang yuk kita baca buku bareng” Pintanya
“Sorry gue nggak suka baca buku sejarah”
“Eh kata siapa abang mau ngajakin neng baca buku sejarah, abang cuma mau neng nemenin abang aja kok”
“Sorry gue bukan satpam yang bisa nenemin loe”
“Neng emang bukan satpam tapi neng itu hansip yang selalu ngejagain hati aye”
“Modus…” Desis Ceko pelan
“Apaan sie makin ngaco” Dia langsung meninggalkannya pergi
“Si neng bikin aye gregetan pengen nyubit ihh” Ujarnya kesal
“Tenang-tenang loe si orangnya emosian kalem cuyy” Ceko mengelus pundak sahabatnya itu
“Makasih ya emang cuma loe yang bisa ngertiin aye” Somad pun memeluk Ceko
“Woii gue masih normal kali”
“Ya maklumin ajalah aye kan lagi galau”
“Udah ngapain galau mending kita ke dalam aja yuk”
“Ayoo dah”

Setengah jam sudah mereka berada di sana bukannya membaca buku Somad malah asyik duduk sambil melirak-lirik mencari keberadaan Anggun. Setelah jenuh dia mengajak Ceko untuk pulang. Tak lupa dia pun membeli buku khusus untuk Anggun. Dia ingin Anggun bisa menerima pemberiannya itu. Setelah selesai mereka pun akhirnya pulang ke rumah.

“Mad, gimana besok kita jadi ke gramedia kan?” Tanya Ceko sengaja mencari perhatian Anggun yang sedang berada di samping mereka
“Hah apaan tuh” Ujarnya polos
“Dasar oon loe gramedia itu toko buku. gue sengaja ngomong begitu biar loe keliatan rajin di mata anggun” Bisik Ceko kepadanya
“Ohh iya dong besok jadi kan kite mau nyari buku di sono” Ucap Somad dengan bangganya
“Mad, loe lagi megang buku apaaan tuh kayanya bagus” Ceko penasaran karena tidak biasanya Somad membawa buku
“Ohh ini buku yang kemaren aye beli khusus buat neng anggun”
“Hah buat gue” Anggun akhirnya bereaksi dan heran
“Iya nih buku buat neng semoga neng suka” Somad langsung memberikan buku yang dia pegang itu

“Kiat menjadi istri sholeha? Maksudnya apaan nih. gue belum mau nikah kali”
“Ya ga papa neng di simpan aja siapa tau bisa bermanfaat”
“Kenapa sih loe ngejar-ngejar gue mulu. gue tuh risih sama loe. gue nggak suka sama loe. Jadi tolong berhenti buat ngedeketin gue lagi” Demo Anggun dan langsung pergi

“Lah kok jadi gini ya”
“Lagian loe ngasih buku begituan”
“Lah pan itu buku bagus”
“Bagus buat loe tapi nggak buat dia. Dia kan jadi tersinggung”
“Cewek emang aneh”
“Lebih aneh loe orang masih bocah loe kasih buku kiat jadi istri sholeha jelas aja dia marah”
“Au ah aye jadi bingung sikap aye selalu aja salah di matanye” Somad mulai kecewa dengan sikap Anggun yang selalu menghindarinya
“Ye mulai galau nih anaknya pak rojali”

Somad mulai kesal dengan sikap Anggun itu. Dia merasa kalau sikapnya Anggun ini sudah menyinggung hatinya. Sepulang dari sekolah dia hanya berdiam diri di dalam kamarnya. Sampai-sampai dia lupa makan dan mengganti baju seragamnya.
“Mad ngapa luh? Luh belom makan pan?” Nyak mengetok pintu kamarnya tapi tak ada jawaban darinya
“Bang, si somad ngapa sih itu pulang-pulang langsung masuk kamar kaga makan” Ucap nyak ke babe Somad yang sedang menonton tv
“Ya paling lagi galau dia” Jawab babe santai
“Ya ilah abang kaya ngerti galau aje”
“Ya tau lah pan abang pernah galau juga gara-gara luh waktu ntu” Babe mulai mengenang masa lalunya
“Ye si abang masih inget aje jadi malu aye”
“Ya ingetlah waktu itu perjuangan abang buat ngedapatin luh berat pan”
“Iye abang pake naek-naek pohon buat ngintipin aye pan”
“Kalo itu namanya hobi indun”
“Wah abang nakal ihhh” Mereka malah bermanja-manjaan mengenang masa lalu mereka tanpa mereka sadari

“Nyak babe!! Itu bang somad ngapain ngomong sendirian di kamar” Bicara Mala adik Somad yang heran dengan tingkah laku kakaknya itu
“Udah biarin mungkin dia lagi meluapkan emosinye ntar juga bae sendiri” Ucap babe
“Ye sie babe anak lagi suseh bukannya di bantuin malah di biarin aje”
“Dia kan udah gede pasti bisa nyelesain masalahnya sendiri”
“Emang dasar babe cuek banget sama anak” Ujar nyak sambil berjalan menuju kamar Somad

“Mad luh ngapa sih ngedumel aje di kamar. Cerita dong ama nyak”
“Somad lagi nggak mau diganggu”
“Gaya lu kaya artis aje nggak mau di ganggu. Nggak bae ngomong sendirian mad”
“Bang malu ama umur udah gede masih aja ngambek” Ledek Mala
“Biarin aye mau di sini ampe entar”
“Masa cuma gara-gara cinta lu jadi nggak karuan kaya gini. Mad, buka pintunya ntar nyak kasih tips biar cewek-cewek pada demen ama lu”
Bujukan Nyak pun akhirnya berhasil Somad pun akhirnya membukakan pintu kamarnya. Nyak agak terhentak kaget karena dia melihat bantal Somad basah dan mata somad agak sembab. Dia sudah memastikan kalau anaknnya itu habis menangis. Dia tak menyangka kalau Somad yang begitu periang dan lucu itu bisa sedih juga.

“Ngapa sih luh coba sekarang cerita sama nyak” Dia berusaha menenangkan anaknya itu dengan mengelus pundaknya
“Begini nyak cewek yang aye demenin kagak pernah nerima cinta aye”
“Ya ampun masalah itu mah wajar mad. Asal luh tau aje ya dulu babe lu perjuangan buat ngedapatin nyak berat banget sampe harus berhadapan sama orangtua nyak”
“Gimana ceritanya nyak” Ucap Mala yang sedari tadi menguping pembicaran mereka di depan pintu
“Ye anak kecil pengen tau aje nih gih dah sono nonton tv” Usir Somad kepada adiknya itu
“Biarin ye. Udah nyak lanjut ceritanya” Ucap Mala lagi
“Ya udah sini lu biar pada tau perjuangan babe luh itu. Begini dulu itu pan nyak kembang desa ya paling caem di kampung asem sedangkan babe luh dulu dekil banget terus nakal dah makanya orangtua nyak kaga demen banget ama babe luh. Kalo ngeliat babe lu bawaanya sewot mulu”
“Terus nyak” Mala antusias mendengarkannya
“Babe luh itu demen banget ama nyak segala cara dia lakuin buat dapetin nyak”
“Terus gimana caranya orangtua nyak bisa setuju”
“Ya modal nekat aja dan terus berusaha untuk memperbaiki dirinya yang akhirnya bisa ngeluluhin hati orangtua nyak”
“Tuh bang harus berjuang sampai titik darah penghabisan” Ledek Mala
“Bawel lu” Protes Somad
“Cinta itu butuh proses mad orang butuh waktu buat saling mengenal dulu nggak segampang membuang sampah di jalan mad”
“Iya bang cinta itu nggak bisa dipaksa”
“Anak kecil sok tau” Somad mulai gregetan dengan ucapan adiknya
“Mad kuncinya lu jangan mencoba buat paksain dia buat suka sama luh. Tapi luh berusaha menjadi yang lebih baik aja. Inget kalo jodoh nggak kemane. Sabar mad jalanin aja apa yang ada”
“Iye nyak makasih aye rada plong dengerin nasehat nyak. Somad sayang nyak” Dia pun memeluk ibunya penuh kasih sayang

Cerpen Karangan: Retno Santi Finarsih
Blog / Facebook: Retnoshanty.blogspot.com / Retno shanty

Cerpen I Hate U Somad (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Our Friendship (Part 1)

Oleh:
Diva berdiri di depan cermin sambil merapikan seragamnya. Mulutnya menyenandungkan lagu Demi Lovato Let It Go. Emang udah kebiasaannya tuh bercermin sambil nyanyi. Latih suara, moga-moga bisa lolos masuk

Sang Bendahara Kelas 9 dan Fotocopy

Oleh:
Aku ini bernama Cea, gadis yang tak pernah dihargai. Aku ini merasa hidupku ini hanya dimanfaatkan saja oleh teman-temanku. Aku hanya mempunyai beberapa teman dekat yang tak pernah memanfaatkanku.

Tak Mau Lagi

Oleh:
Sakit… sakit dan sakit!!! Perih hati tergores sembilu tajam. Mati rasa ini. Ku ingin tenggelamkan segala cerita cinta dengannya di Samudera Pasifik. Ku banting hati dan segala janji manisnya

Cinta itu Rasanya

Oleh:
Dian gadis berusia 19 tahun yang merupakan murid baru di kampusnya, sedang duduk di bangku kantin, sambil mendengarkan musik melalui earphonenya. Ia membaca novel kesukaannya yang walaupun sudah sering

Sahabat Terbaikku Pergi

Oleh:
“Barr kata pak Joni senin lusa kita ujian kenaikan kelas ya?” tanya Hendri. Ternyata memang benar setelah aku tanya ketua osis untuk nanti sepulang sekolah akan diadakan rapat. “Bener

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *