I Hate U Somad (Part 2)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 5 September 2017

Kini Somad terlihat lebih santai menghadapi Anggun. Dia tak lagi mengejar-ngejar dan menggoda Anggun lagi. Dia bersikap sewajarnya saja tak seperti biasanya yang selalu bersikap berlebihan kalau sudah melihat gadis incarannya itu.

“Mad kenapa loe tumben nggak godain si anggun?” Tanya ceko yang bingung dengan sikap somad
“Takut dia bosen ko ama aye”
“Lah baru nyadar loe”
“Cinta nggak bisa di paksa biarin aja dah kalo jodoh nggak kemane”
“Jiahh abis kesambet kali nih anak. gue bacain ayat kursi aja dah biar setannya keluar” Ceko pun mulai komat-kamit membaca do’a sambil menempelkan tangannya ke dahi Somad
“Aghhhh aghhhh” Tiba-tiba sikap somad mendadak menjadi aneh dan membuat Ceko takut
“Waduh beneran nih setannya lagi ngamuk kali. Gawat nih mana gue cuma sendirian aja di sini” Wajahnya berubah menjadi pucat dan dia hampir saja mau pingsan
“Hahahaaa belagu sih loe pake komat-kamit segala. Loe kata aye kemasukan setan”
“Songong loe hampir aja gue mau pingsan pake nakutin gue segala lagi”
“Lagian loe kaya dukun komat-kamit nggak jelas”
“Ya abisnya loe aneh jadi gue kira loe lagi kesurupan setan trus gue bacain ayat kursi aja biar loe sadar”
“Aye nggak kenape-kenape ceko yang unyu-unyu tapi nggak laku-laku”
“Pake bilang gue nggak laku, sama kali sama loe”
“Iya aja dah biar cepet. Mendingan kite ke kantin yuk”
“Asyik mau jajanin gue ya”
“Iye ntar gue jajanin ketoprak tapi piringnye aje”
“Lah gimana bisa coba”
“Bisa loe pan hobinya nyemilin beling”
“Kaga gue hobinya nyemilin loe” Ceko pun mulai sewot
“Ihhh atut … ceko nakal ihhh” Somad memukul-mukul Ceko dengan kasarnya
“Somad sakit tau tenaga loe kaya kuli banget sie. Gini nih jadi stress gara-gara ditolak anggun mulu”
“Kaga sih liat aja ko kite harus kalem ntar juga dapet”
“Loe kata lagi mancing. Udah yuk ke kantin bosen gue dengerin loe ngomong aja udah kaya tukang obat” Protes Ceko
“Iye obat hati hahaaa” Ujarnya semeringgah

Di kantin tampak Anggun sedang duduk berdua dengan Rio. Mereka sedang makan sambil bercanda bersama. Nah kebetulan ada bangku yang kosong di dekat tempat Anggun duduk. Ceko pun mengajak Somad untuk makan di sana.
“Loe lucu banget sih yo masa gue disuruh jadi baby sister loe” Anggun tampak sedang mengobrol dengan sahabatnya itu
“Nggak papa gun gue nggak nyusahin kok paling cuma agak susah bangun pagi aja”
“Ouh bagus ntar gue siram loe pakai air es biar bangun”
“Tega banget loe nggak sekalian pakai air teh biar gue bisa minum sekalian”
“Hahaha lucu loe”

“Misi aye boleh duduk dimari pan” Sapa Somad ramah
“Duduk aja” Ujar Anggun cuek
“Gun pergi yuk risih nih kalau lama-lama di sini” Ujar Rio
“Tapi kan kita belum selesai makanannya”
“Udah biarin ntar gue beliin loe makanan yang lain. Di sini lama-lama bawaannya panas”
“Dedemit kali ah aye” Desis Somad tersinggung
“Ya udah ayo” Mereka pun akhirnya pergi

Somad tak menyangka kalau Rio bersikap tak bersahabat seperti itu. Padahal dia tak bermaksud jahat kepada Anggun. Tapi sikap Rio seolah-olah ingin menjauhkan Anggun darinya.
“Wah tuh cowok nyolotin banget” Protes ceko yang di mulutnya masih penuh dengan makanan
“Biarin aja ko orang teraniaya pasti do’anya dijabah”
“Iya sekalian loe do’ain gue biar gue jadi orang kaya”
“Kaya orang-orangan sawah”
“Dipatokin burung dong”
“Ihhh ceko fiktor nih”
“Lah bener kan orang-orangan sawah suka dipatokin burung”
“Ya udah nggak usah di jabarin juga kali ko. Takut ketauan isi otaknya tuh hahaha” Ledeknya
“kurang asem loe somad panjul”

Tak terasa bel pulang sekolah pun berbunyi. Para siswa pun berhamburan keluar kelas. Begitu juga dengan Somad dia paling antusias sekali. Dia pun mengajak Ceko untuk pulang bareng dengannya. Ceko pun tak menolak ajakannya itu.

Di sepanjang perjalanan ada saja sesuatu yang bisa membuat mereka tertawa. Mulai dari mengoda perempuan sampai menjahili murid sekolah lain yang sedang melintas di depan mereka. Di saat mereka sedang asyik menertawakan orang yang mereka jahili tiba-tiba ada suara seorang perempuan berteriak meminta tolong. Suara itu tak jauh dari tempat mereka berada, Somad pun mengajak Ceko untuk mencari asal suara itu.

“Tolong… Tolong!!!!”
“Waduh anggun ko kita samperin yuk” Ucap Somad panik melihat Anggun yang sedang sedang berada di antara dua lelaki kekar berwajah seram itu
“Woiii lepasin nggak itu cewek” Ucap Somad dengan beraninya
“Siapa loe? Nggak usah ikut campur urusan kita” Salah satu lelaki itu langsung menodongkan pisau ke arah leher Somad
“Mad jangan macem-macem loe inget nyak loe” Bisik Ceko panik
“Aye nggak takut bang ame loe berdua. Aye Cuma takut ame Allah”
“Wah nantangin nih anak, beresin coyy” Dua lelaki itu pun mulai mengeroyok Somad. Somad pun terjatuh dan pipinya terkena tonjokan. Tapi dia mampu bangkit dan mulai mengeluarkan jurus pencak silatnya itu.
“Watauuu” Dia pun mulai melawan
“Lawan cuy cepet” Ujar salah satu preman yang tak berambut itu
“Auww sakit banget tau” Bicara preman yang mendapat tendangan dari somad sambil memegang ke arah organ intimya menahan kesakitan

“Gimana masih mau aye beri lagi” Ancam Somad
“Ampun-ampun bang!!” Preman itu pun memelas di hadapan Somad
“Siniin tuh tas. Hobi kok jadi orang jahat gimane mau masuk surga”
“Iya bang kita juga begini dibayar”
“Di bayar?” Tanya Anggun bingung
“Iya kita di suruh pura-pura nyopet tas neng terus kita dapet bayaran”
“Baru tau gue mad preman bisa disuruh-suruh juga. Mendingan loe berarti mad” Bicara Ceko
“Berisik loe ko diem apa” Omel Somad yang masih emosi dengan dua lelaki itu. Ceko pun langsung menutup mulutnya dengan tangannya
“Siapa yang nyuruh loe emang?” Tanya Somad geram
“Tuh orangnya bang ada di balik pohon itu”

Mereka pun langsung menghampiri orang yang berada di balik pohon itu. Dan tanpa mereka sadari kalau ternyata orang itu adalah Rio. Dia sengaja membayar dua orang itu untuk membuat strategi agar bisa membela Anggun ketika dua orang itu beraksi. Dia ingin menjadi pahlawan di mata Anggun nantinya. Tapi ternyata strategi dia tidak berhasil karena ketika dia ingin menolong Anggun, Somad keburu datang dan membuarkan strateginya.

“Yo gue nggak nyangka loe bisa sejahat ini” Demo Anggun Kesal
“Bukan gitu gun maksudnya gue lakuin ini semua karena gue pengen nunjukin ke loe kalau gue bisa jadi pelindung buat loe. gue cinta sama loe gun” Bicaranya sambil memegang tangan Anggun
“Oh pantes mad selama ini dia berusaha buat ngejauhin loe sama anggun” Ujar Ceko yang sedari tadi mulutnya tak bisa diam untuk berkomentar
“Ceko sayang diem apa” Somad pun menyumpalkan mulutnya dengan daun
“Behhhh kotor panjul” Desisnya

“Yo gue tau loe kita kenal udah lama. gue tau kapan loe jujur atau bohong. Loe bilang cinta ke gue tapi gue juga tau kalau di sana ada wanita yang pasti hatinya tersakiti kalau tau loe ngelakuin ini semua”
“Maksudnya apa neng” Somad pun mulai penasaran
“gue tau yo kalau loe udah punya pacar yang baru sebulan loe pacarin. Belajar untuk setia yo”
“Tapi gue cuma bisa sayang sama loe gun, dia cuma cinta sesaat gue” Ujar Rio yang masih tak sadar dengan kesalahannya itu
“Yo cinta itu bukan untuk di permainkan tapi cinta itu abadi yang datang dan singgah di satu hati nggak mudah pindah ke lain hati”
“Gun gue janji bakalan mutusin dia dan memberikan cinta gue cuma buat loe seutuhnya” Rio pun berlutut di hadapan Anggun
“gue nggak suka janji tapi bukti. Lagi pula gue cuma sayang sama loe sebagai seorang sahabat nggak lebih”
“Jadi nggak ada kesempatan buat gue”
“Nggak sorry” Dia pun mengelus pundak Rio dengan lembutnya
“Oke makasih ya gun sumpah gue patah hati banget” Dia pun langsung meninggalkannya pergi dengan wajah yang lesu sekali

“Cuy terus bayaran kita gimana nih” Ujar lelaki itu yang masih menahan kesakitan itu
“Ntar aye yang bayar loe berdua pake duit monopoli” Ujar Somad
“Nggak usah bang bayar kita pake cinta aja” Ternyata ketahuan kedok mereka kalau ternyata mereka berdua itu lelaki gemulai alias penyuka sesama jenis
“Sarap banget dah loe berdua badan gede tapi lekong malesin banget dah cinn” Ucap Ceko ilfeel
“Tau pergi dah loe sono yang jauh kaga usah balik-balik lagi” Usir Somad
“Cium dulu dong”
“Ihhh najis banget pergi nggak loe sono!” Somad langsung mengepalkan tangannya berusaha menakut-nakuti mereka
“Auuu atut” Mereka pun lari terbirit-birit

Setelah kejadian itu Anggun tampak ingin membaur dengan Somad. Dia terlihat perhatian ketika melihat pipi Somad yang lebam terkena tonjokan tadi. Dia merasa berterima kasih kepada Somad walaupun kejadian tadi hanya rekayasa saja. Dia baru menyadari kalau Somad selalu ada untuknya.

“Makasih ya tadi loe udah nolongin gue maaf juga gara-gara loe nolongin gue loe jadi kena tonjok deh” Ujar Anggun sambil memperhatikan luka Somad itu
“Iye neng udah semestinye begitu pan sesame manusia harus saling tolong-menolong”
“Gimana pipinya masih sakit” Anggun memegang pipi Somad sambil mengelusnya
“Masih neng” Ujar Somad manja
“Hadeh akting tuh” Ceko mulai berkomentar lagi
“Ya udah gue cari betadin dulu ya biar lukanya cepet kering”
“Nggak usah neng cukup dielus juga langsung bae”
“Hemm usaha mulu” Ucap ceko iri melihatnya
“Ah maunya itu mah” Anggun pun tersipu malu
“Makasih ya neng”
“Untuk apa”
“Neng udah selalu jadi spirit buat hidup abang. Neng yang selalu menghiasi hati abang ya walaupun abang tau kalau hati kita nggak sama. Neng nggak pernah demen ama abang sekarang abang udah ikhlas kok kalau neng nggak suka ama abang”
“Beneran ikhlas?” Pertanyaan yang membuat Somad penasaran
“Ya kalo cinta kan nggak bisa dipaksa neng. Bakalan sakit kalo terlalu banyak berharap neng”
“Emang perasaan itu udah nggak ada lagi”
“Neng-neng, neng lagi ngetes abang atau cuma pengen tau aja sih. Pan abang udah bilang kalo abang cinta sama neng tapi neng selalu nolak abang jadi percuma kalo abang masih ngejar-ngejar neng kalo neng sendiri nggak pernah nangepin perasaan abang. Lagi pula neng pan yang minta aye ngejauhin neng”
“gue baru sadar ya kalau ternyata loe itu selalu ada buat gue nggak pernah bosen ngejar cinta gue dan maaf kalau waktu itu gue pernah minta loe buat ngejauhin gue” Anggun pun menatap wajah somad dengan tatapan penuh arti
“Neng jangan ngeliatin aye kaya gitu dong aye pan bisa khilaf ntar” Somad pun mulai ke pedean
“Ah loe mad nafsuan orangnya” Komentar Ceko sambil duduk di hadapan mereka berdua seperti sedang menonton layar tancep
“Usttt” Ucap Somad
“Giliran seneng aja lupa sama temen” Protesnya

“Neng emang kalo aye mau ngomong serius ama neng apa masih boleh”
Anggun pun menganggukan kepalanya tanda setuju
“Neng udah ke 10 kalinya aye ngutarain cinta aye ke neng. Dari pertama kali aye masuk di sekolah ini aye langsung jatuh cinta pada pandangan pertama ke neng. Neng itu bukan cuma cantik mukanya tapi juga hatinya. Neng aye nggak bisa pindah ke laen hati aye udah lope lope banget dah ama neng. Sekarang aye nggak mau paksain neng lagi buat bisa nerima aye tapi boleh kan kalo aye bisa temenan ama neng” Somad kini sudah bisa mengikhlasan hatinya dan memilih untuk berteman saja
“Lebih dari teman juga boleh” Anggun mulai memberi ruang untuk bisa menjalin suatu hubungan dengan Somad
“Maksud neng?” Tanyanya polos
“Dasar oon loe dia ngasih kode itu ke loe ah panjul payah” Komentar Ceko layaknya seorang komentator
“Kode apaan ko yang gue tau cuma kode pos”
“Oonnya temen gue yang satu ini. Dia mau ngejalin hubungan sama loe lebih dari seorang teman artinya dia bolehin loe jadi pacarnya” Tutur Ceko gregetan
“Hah apa bener itu neng aye boleh jadi pacar neng”
Anggun pun menganggukan kepalannya sambil tersenyum kepadanya
“Alhamdulillah akhirnya jurus ke 10 aye berhasil. Eitss tapi neng nerima aye bukan karena kasian ama aye pan”
“Bukan kok gue nerima loe emang karena sekarang gue bisa ngerasain kasih sayang loe yang sesungguhnya. Loe itu apa adanya banget tapi gue bisa liat kesungguhan di hati loe”
“Neng aye jadi terharu boleh aye peluk neng sekarang”
“Iya abang” Jawab Anggun malu dan Somad pun memeluk Anggun erat sambil mengacungkan jempolnya ke arah ceko yang sedang duduk memperhatikan mereka
“Astagfirullah al’azim” Ujar Ceko sambil menutup tangannya

Mereka pun akhirnya jadian kini usaha Somad membuahkan hasil. Dia tak lagi berharap pada ketidak pastian. Anggun pun akhirnya luluh setelah dua tahun Somad memperjuangkan cintanya itu. Dia tersadar kalau cinta Somad kepadanya tak pernah padam dan apa adanya tidak di buat-buat.

“Ko sorry ye loe pulang sendirian aje aye mau nganter sie neng pulang dulu. Nih ongkos buat loe” Somad pun memberikan uang dua ribu rupiah ke Ceko
“Woii nggak sopan loe” Omel ceko
“Dadah ceko sayang muach muach” Ledek Somad yang langsung pergi meninggalkannya
“Dasar temen durhaka loe panjul”

Selesai

Cerpen Karangan: Retno Santi Finarsih
Blog / Facebook: Retnoshanty.blogspot.com / Retno shanty

Cerpen I Hate U Somad (Part 2) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Because Of You (Part 1)

Oleh:
Tinta bolpoin itu kini mengotori lembaran buku tulisku. Ini satu-satunya hal yang rutin kulakukan apabila menunggu guru yang belum datang, ya setidaknya aku bisa meluangkan waktu untuk sekedar melemaskan

Semua Karenamu

Oleh:
Romeo adalah seorang pelajar SMA yang populer karena kenakalannya di sekolah. Meskipun begitu para gadis tak berhenti mengagumi ketampanannya. Kecuali gadis bernama Laila. Dia sangat cuek pada Romeo. Hal

Cinta Jarak Jauh

Oleh:
Aku melangkahkan kakiku ke ruang makan. Seperti biasanya setelah selesai mandi kami harus berkumpul di ruang makan untuk sarapan. Aku terdiri dari dua orang, aku -Raina- dan kakak laki-lakiku

Karenamu

Oleh:
Desau angin berhembus merayap menyingkap jilbab neza malam ini. Getar hati akan getirnya kecewa masih segar terasa di bibir hatinya. Entah sejak kapan tetes bening dari mata menjamah pipinya

Ego

Oleh:
Seorang gadis berjalan tergesa menyusuri koridor sekolah. Suara genderang perang seolah mengiring derap langkah. Terlihat otot-otot pada tubuh gadis itu menegang. Ada aura hitam bercampur merah yang menyelimuti jiwanya.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “I Hate U Somad (Part 2)”

  1. Septy Aisyah says:

    Cerpennya bagus

  2. Rizu says:

    Asli, bikin ngakak…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *