Imran

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Cinta Islami
Lolos moderasi pada: 12 May 2013

Surya menyambut desiran angin yang menyisir rimbunnya pepohonan desa, desa yang damai nan elok dengan segala keselarasannya, dalam desa yang penuh keseimbangan tersebut terdapat pemuda tampan, dia bernama Imran dia kuat beribadah dan sangat rajin pergi bekerja mengrus ladang peninggalan ayahnya Imran.

Hari demi Hari dilalui oleh Imran sebagai pemuda yang bekerja sebagai petani, ketika surya menyapa hangat desanya dia pergi untuk menyambut berkah dari tuhannya, dan ketika bulan memberikan salamnya dan menyelimuti tirai hitamnya yang berkilauan bintang Imran menghaturkan syukur atas segala nikmat yang di terimanya, tidak pernah terlintas di fikirannya untuk mencoba menjadi penggali berlian, dia hanya ingin menjadi akar ubi dalam kehidupannya.

Musim panen pun tiba, ladangnya yang gondrong pun kini sudah mulai menua, berwarna kuning keemasan indah tapi merundukkan tubuhnya, Imran memperhatikan dengan saksama mencoba meresapi dalam hidupnya bahwa seperti inilah hidup seharusnya semakin kehidupan kita berkilau indah harus semakin menunduklah kita, melihat ke bawah sebagai wujud kerendahan hati kepada sesama dan wujud kerendahan diri kepada yang Maha Indah. Setelah selesai memanen apa yang menjadi haknya di dunia ini kemudian dia menjalankan kewajibannya yaitu bersyukur. Agar selalu tercipta keseimbangan bahwa ada hak dan juga kewajiban, sampai keesokan harinya pergilah dia ke desa lain untuk menjual hasil panennya.

Memang setiap panen kegiatan Imran Selalu berkeliling Ke desa lain untuk menjual hasil panennya, karena perangainya yang santun lagi berakhlak baik membuat dia terkenal sebagai pemuda, petani dan penjual yang baik. Sehingga setiap desa yang di datanginya selalu menyambutnya dengan baik padahal dia hanyalah seorang petani nan sederhana.

Saat berjualan di desa itulah dia melihat seorang wanita cantik dari mereka sehingga dia jatuh cinta dan kasmaran. Dan ternyata, si wanita cantik ini pun begitu juga padanya. Karena sudah banyak mendengar tentang Imran dari pembicaraan orang-orang tentang wajahnya yang tampan dan juga Akhlaknya yang tidak kalah tampan sehingga dia jatuh cinta.

Hari demi hari perasaan cinta Imran tidak terbendung lagi akhirnya Imran meminta tolong seseorang sesepuh untuk membantunya melamarkan wanita itu dari ayahnya. Tetapi si ayah mengabarkan bahwa putrinya telah di jodohkan dengan sepupunya. malang tak dapat di tolak untung tak dapat di raih terlebih saat cinta terhalang tembok raksasa. Walau demikian cinta keduanya tak bisa padam bahkan semakin berkobar.

Si wanita akhirnya mengirim pesan lewat seseorang untuk Imran, bunyinya,
“Aku telah tahu betapa besar cintamu kepadaku, dan betapa besar pula aku di uji dengan kamu. Bila kamu setuju, aku akan pergi mengunjungimu atau aku akan mempermudah jalan bagimu untuk datang menyusup di rumahku”.

Di jawab oleh Imran tadi melalui orang suruhannya si wanita, “Aku tidak setuju dengan dua alternatif itu, sesungguhnya aku merasa takut bila aku berbuat maksiat pada Rabbku akan adzab yang akan menimpaku pada hari yang besar. Aku bergidik membayangkan api yang tidak pernah mengecil nyalanya dan tidak pernah padam kobarannya.”

Ketika disampaikan pesan tadi kepada si wanita, dia berkata dalam batinnya, “Walau demikian, rupanya dia masih takut kepada Rabb Yang Maha Esa? Demi Tuhan yang telah menciptakan kami berdua dan alam semesta, tak ada seseorang yang lebih berhak untuk bertaqwa kepadaNYA dari orang lain. Semua hamba sama-sama berhak untuk itu.”

Semua kejadian itu telah mengguncang lahir dan batinnya. Kemudian sang wanita meninggalkan urusan dunia dan menyingkirkan perbuatan-perbuatan buruknya serta mulai beribadah mendekatkan diri kepada Rab Yang Maha Esa. Akan tetapi, dia masih menyimpan perasaan cinta dan rindu pada sang pemuda yang bernama Imran. Tubuhnya mulai berubah seperti ranting kering yang jatuh dari pohonnya karena menahan rindunya, sampai akhirnya dia meninggal dunia karenanya.

Kabar duka itu pun sampai ke telinga pemuda tapi apa daya tangan tidak bisa memeluk gunung. Dan Imran sering kali berziarah ke kuburnya, Dia menangis dan mendo’akanya. Sampai pada Suatu waktu dia tertidur di atas kuburanya. Dia bermimpi berjumpa dengan kekasihnya dengan penampilan yang sangat baik. Dalam mimpi dia sempat bertanya, “Bagaimana keadaanmu? Dan apa yang kau dapatkan setelah meninggal?”

sang wanita menjawab, “Sebaik-baik cinta wahai orang yang bertanya, adalah cintamu. Sebuah cinta yang dapat mengiring ku menuju kebaikan.”

Imran itu bertanya, “Jika demikian, kemanakah kau menuju?”
“Aku sekarang menuju pada kenikmatan dan kehidupan yang tak berakhir. Di Surga kekekalan yang dapat ku miliki dan tidak akan pernah rusak.” Jawab sang wanita di sertai sungging senyum yang cerah.

Imran berkata, “Aku harap kau selalu ingat padaku di sana, sebab aku di sini juga tidak pernah melupakanmu.”

Sang wanita menjawab “Demi Dzat yang menciptakan langit dan bumi, aku juga tidak melupakanmu. Dan aku meminta kepada Tuhanku dan Tuhanmu Yang Maha Kuasa agar kita nanti bisa di kumpulkan. Maka, bantulah aku dalam hal ini dengan kesungguhanmu dalam ibadah.” Dengan mata Berkaca-kaca

Imran bertanya, “Kapan aku bisa melihatmu?”

Jawab si wanita: “Tak lama lagi kau akan datang melihatku.”

Empat belas hari hari setelah mimpi itu berlalu, si pemuda di panggil oleh Allah menuju kehadiratNya, meninggal dunia.

Cerpen Karangan: Iki Santri
Facebook: Rizki Hnm

Cerpen Imran merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pertama Kali

Oleh:
Sore itu, hujan datang membasahi bumi. Hujan yang datang cukup besar. Seisi sekolah telah kosong, tapi aku belum dijemput. Aku baru saja selesai dari ekstrakurikuler matematika, pelajaran favoritku sejak

Tentang Aku

Oleh:
Pemuda, sering kusebut namamu seusai aku bersujud. Sering kuteteskan air mata, ketika aku sadar engkau jauh disana. Sering kuberkhayal tentangmu, berharap engkau datang. Dan harapan-harapan itu pernah sirna. Ketika

Tak Seindah Harapan (Part 1)

Oleh:
Semua ini berawal dari Lomba Cerdas Cermat 4 Pilar tingkat Kabupaten Kota yang diadakan di Kotaku. Namaku Aisyah Putri. Aku adalah seorang pelajar kelas XI jurusan Marketing di salah

Post it

Oleh:
‘Pratiwi, I miss you! I hope, you come back to me!’ “Billy! Lo yang naruh beginian kan di jok depan motor gue?!,” tuduh Felly saat mereka tengah bergurau dengan

Penantian Sheila

Oleh:
Sebuah taman tempat pasangan remaja berkumpul di pojok senja. Di bawah pohon-pohon cemara berhias lampu-lampu kecil yang berkerlip bergantian dan lampu-lampu dengan tiang berukir bergaya Venesia. Sebuah air mancur

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Imran”

  1. pudtery says:

    critanya sperti shabt Rasuallah,syangnya nma d ganti

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *