Indahnya Takdir Tuhan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Romantis
Lolos moderasi pada: 9 January 2014

“tokk tokk tokk” Suara orang mengetuk pintu dari luar. Sabtu pagi tepatnya pikul 07.45 tampak seorang pemuda sedang menyambangi rumah Vema yang sepi. “ehh mas Jodi, silahkan masuk mas.. kok tumben tumbenan datang kemari? memang ada latihan teater ya?”. “nggak boleh ya main kesini.. ya sudah aku pulang aja”. “jangan donk.. tunggu sebentar ya.. aku buatin minum”.

Sambil menunggu Jodi melihat lihat isi rumah Vema. “hayoo.. lagi lihatin fotonya siapa sih.. serius amat?”. “ini foto siapa vem?”. “oh itu, itu foto mamaku, kenapa? cantik ya?”. “iya cantik, mirip sama kamu.. hehe”.

Tak terasa jam sudah menunjukkan pukul 10.00. “vem maaf ya aku nggak bisa berlama lama lagi.. mau ada latihan band, besok kalau ada waktu aku main kesini lagi”. “oh gitu ya.. ya udah hati hati pulangnya mas”.

Jodi pun segera mengendarai motornya. Mereka sebenarnya sudah kenal lama, tapi baru akhir akhir ini saja mereka akrab karena lebih sering bertemu di Teater. Mereka memang ikut ekstra teater di sekolahnya, maka dari itu mereka sering bertemu.

Pagi yang indah, cahaya matahari yang tidak begitu menyilaukan mata, suara kendaraan mulai terdengar membangunkan Vema dari tidurnya. Seperti biasa setiap kali bangun tidur Vema melihat tudung saji yang berada di dapur. “wahhh ada telur dadar sama sambel.. huumm yummy”.

Tanpa pikir panjang Vema pun langsung menyantap hidangan di meja makan. Setiap hari Minggu pukul 9 pagi Vema selalu latihan Teater di sekolahnya. Kali ini Vema begitu bersemangat untuk berangkat, mungkin karena ada Jodi. Vema memang mulai menyukainya. Baginya Jodi itu cowok yang dewasa, setia dan bisa di jadikan kakak pokoknya sempurna di mata Vema. Setiap kali Vema smsan sama Jodi dia selalu dibuat tersenyum olehnya. Entah itu gombal atau tidak tapi, rayuan, perhatian dan janji jani yang diucapkan oleh Jodi membuat Vema semakin menyukai Jodi. Hingga pada tanggal 14 Februari pukul 19.30 Jodi datang ke rumah Vema, memang sudah direncanakan oleh mereka untuk meresmikan hubungannya di hari Valentine.

“hai mas Jodi, kok lama sih? ini buat kamu”.
“wah makasih ya, pasti akan aku makan cokelatnya.. dan aku mau ngomong sesuatu sama kamu”. Memegang tangan Vema
“ya udah ngomong aja mas”.
“hehehe gak jadi ngomong dehh, aku Cuma mau ngasih map sama coklat ini ke kamu.. kamu ikuti petunjuknya di dalam map ini ya.. nanti kamu bakalan tau isi hati ku kok.. jangan lupa bacanya harus di depan kaca”
“apaan nih? Aneh aneh aja. Yau dah nanti aku buka”.
“eemmm aku pamit dulu ya Vem, ada latian band nih udah ditunggu sama anak anak”.
“kok buru buru sih?, iya deh. hati hati ya”.
“eeemmm muuuacchh” Mencium kening Vema
Tak di sangka Vema mendapat kecupan di keningnya. Sungguh malam yg begitu romantis saat itu. Di bawah ribuan bintang menambah hangat suasana. Hati Vema begitu bahagia.

Tanpa pikir panjang lagi Vema membuka isi map sambil berdiri di depan kaca yg isinya “jangan kaget tolong di balik” Vema membaliknya dan ternyata isinya adalah “paras seperti ini yang mampu meluluhkan hatiku :* happy valentine aku sayang kamu” alangkah terkejutnya Vema setelah membacanya. Air mata pun jatuh “aku juga sayang kamu Jodi.. sayaaang banget “Dan di hari itulah mereka jadian.

Seperti biasa setiap hari minggu Jodi selalu ke rumah Vema. Tapi kali ini berbeda, Jodi tidak ada kendaraan sehingga terpaksa naik angkot dan Vema yang menjemputnya di depan. Disinilah kerenggangan hubungan mereka terjadi. Ketika Jodi miminta Vema untuk mengantarnya pulang, mereka terlibat masalah yang begitu serius. Di tengah perjalanan pulang, Vema yang waktu itu tidak memakai helm tiba tiba diberhentikan oleh polisi. Akhirnya mereka ditilang dan STNK Vema harus ditahan. Terpaksa Jodi harus pulang naik angkot lagi, dengan wajah Jodi yang marah dan kecewa terhadap Vema mewarnai kepulangan Jodi, bagaimana tidak sesaat sebelum Vema mengantar Jodi pulang, Jodi sudah mengingatkan Vema untuk membawa 2 helm, tapi tidak didengar oleh Vema. Akhirnya setelah kejadian itu Jodi jarang sekali menghubungi Vema. Sesekali Vema sms Jodi, hanya dibalas yang menurutnya penting saja.

Mendapati hal itu Vema berkali kali meminta maaf dan menyesali kejadian itu, akan tetapi Jodi masih saja marah sama Vema. Vema pun tidak berdiam diri begitu saja. Setelah STNKnya kembali dan semua masalah telah selesai, Jodi datang ke rumah Vema. Betapa bahagianya Vema mengetahui hal itu, Vema langsung memeluk Jodi.
“kau kemana aja..? aku disini merindukanmu”.
“tenang sayang.. aku tidak akan lari dari tanggung jawab.. sekarang katakan, aku harus membayar berapa untuk melunasinya”.
“tidak usah, kau tak perlu mengganti semua uangku.. itu semua salahku.. dan sepantasnya aku yang harus membayar semuanya”.
“benarkah itu? Sudahlah katakan saja berapa aku harus membayar”.
“Jodi, aku tau kebutuhanmu begitu banyak, untuk itu aku tidak akan merepotkanmu”. jodi hanya tersenyum dan mencium kening Vema.

Satu minggu sudah Jodi tidak pernah lagi menghubungi Vema. Alasannya adalah, karena dia akan mengikuti UNAS, untuk itu dia hanya fokus di ujian saja. Akan tetapi berbeda dengan apa yang dirasakan Vema, dia merasa Jodi tidak menyayanginya lagi. Sampai pada akhirnya seorang laki laki yang pernah menjadi masa lalu Vema menghubunginya lagi, Ovar namanya.

Hari demi hari Vema lewati bersama Ovar. Sekarang yang ada di pikiran Vema adalah lebih baik aku berpacaran dengan Ovar lagi dari pada di beri harapan yang tak pasti oleh Jodi, ovar sangat menyayangiku, jika Jodi masih menyayangiku harusnya dia menghubungiku setelah UNAS selesai, tapi sampai sekarang tidak ada satu pesan pun darinya. Yang makin membuat hati Vema sakit adalah setiap status Jodi account Facebooknya dia selalu membicarakan gadis lain yang entah siapa namanya. Karena sakit hati Vema pun meremove Jodi dari facebook Vema.

“oh bagaimana ini? Semua tugas Fisikaku belum selesai”. gerutu Vema saat sedang mengerjakan tugas tugas dari sekolahnya. Beberapa saat kemudian, haandphone Vema berdering, ternyata ada satu pesan yang isinya “sebenernya aku mau ngenalin dia ke kamu, tapi kamu udah keburu salah paham. Dia sepupu aku yang dari bali, sekarang terserah kau saja” ternyata pesan itu dari Jodi. “apa yang telah ku lakukan, hubungan kita belum berakhir, ohhh.. ini semua salahku”.

Tiga bulan sudah hubungan Vema dan Ovar berlanjut, namun tetap saja Vema tidak bisa melupakan Jodi, Vema masih mencintai Jodi dia berharap Jodi akan datang kepadanya suatu hari nanti. Tapi semua harapan itu musnah ketika Jodi memutuskan untuk melanjutkan Kuliahnya di Malang, terlebih Jodi satu kost sama seorang perempuan, semakin membuat Vema takut kehilangan Jodi. akan tetapi Vema tidak berhenti berharap begitu saja.

Handponenya tiba tiba berdering ternyata dari Ovar.
“beiib di mana kamu saat aku kesepian?”.
“maaf bhiee bukannya aku tak mau menghubungimu lagi. Tapi ini ku lakukan untuk kebaikanmu juga, aku sakit biie, aku tak mau menularkan penyakitku ini kepadamu, kita bertemu 8 bulan lagi”.
“tidak bisakah lebih cepat lagi, kenapa harus 8 bulan?”
“bisa biie, jika kau mau kematianku lebih cepat lagi, kita bisa bertemu sekarang juga”.
“apakah separah itu? Sebenarnya apa penyakitmu ini?”
“sudahlah biie, aku sayang kamu, aku tak mau kau mengkhawatirkanku, biar ku simpan sendiri penyakitku ini”
“tapi aku juga perlu tau tentang penyakitmu ini”
“tenang saja biie setelah 8 bulan, aku akan sembuh dan kita akan bersama lagi”. Ovar menutup telfonnya.

Waktu terus berjalan, sunyi, sepi, hanya itulah yang di rasakan Vema 6 bulan ini, setelah Jodi pergi meninggalkannya dan Ovar yang tak kunjung sembuh dan tak menghubunginya lagi Vema semakin terpuruk hidupnya, kesedihan dan kerinduan bercampur menjadi satu. Entah apa yang dirasakan Vema saat itu, dia berjalan perlahan. Pada akhirnya dia sampai di depan rumah Ovar, awalnya Vema tidak ingin masuk, tapi karena dia dipanggil oleh seorang wanita cantik yang ternyata ibunya Ovar dia menoleh ke belakang.
“ibu memanggil saya?”.
“kamu Vema ya, sini nak.. ibu ingin sekali melihatmu. Ternyata kau gadis yang sangat cantik.. Ovar sering bercerita tentangmu”.
“ibu bisa saja.. bu bagaimana keadaan Ovar sekarang? Apa dia sudah lebih baik?”
“apa kau belum mendengar kabar tentang Ovar? Apa tidak ada yang memberitahumu sayang?”
“apa yang terjadi dengan Ovar buu? Aku tidak pernah mendengar kabarnya lagi”. Vema ketakutan.
“nak.. Ovar.. diaa.. sudah meninggal 2 bulan yang lalu, maaf ibu tidak mencarimu, karena ibu pikir kau sudah mengetahuinya sejak awal”. ibu mulai menangis
“tidak mungkin bu.. ini tidak mungkin terjadi.. dia bilang setelah 8 bulan penyakitnya akan sembuh total.. tapi kenapa dia meninggal?, sebenarnya penyakit apa yang dia derita?”
“apa Ovar tidak memberitahumu kalau dia mengidap penyakit kanker darah stadium akhir.. memang semula dokter mengatakan dia akan sembuh jika dioperasi setelah menjalani pengobatan selama 8 bulan, tapi sayang takdir berkata lain. Dia meninggal sebelum dioperasi”
“kenapa tidak ada yang memberitahuku, aku belum sempat mengatakan aku mencintainya bu.. apa yang harus aku lakukan sekarang,”. Berlinang air mata
“dia hanya meninggalkan surat ini untukmu nak.. coba kamu baca ya.. ibu belum membacanya sama sekali,”

Haii.. Vemaa, apa kabar? Bagaimana keadaanmu sekarang? Maaf ya aku tidak menghubungimu
Jangan khawatir.. aku sekarang sudah merasa lebih baik disini.. Tuhan menjagaku dengan baik..
Vem.. aku merindukanmu di sana. Mungkin kau baru mendapatkan surat ini ketika aku sudah berada di sisi Tuhan, maafkan aku yang tidak bisa memberitahumu.. aku hanya takut kau menangisi kepergianku, dan itu hanya akan membuatku sulit untuk pergi. Apa kau juga merindukanku?
Bhiibie.. jaga dirimu baik baik ya, kita pasti akan bertemu lagi di alam sana, satu pesanku jangan bertindak ceroboh hehehe.. kau makhluk Tuhan yang paling indah yang pernah Tuhan kirimkan untukku.. terimakasih atas semua waktumu untukku, aku mencintaimu..
Ovar..

“ibuu.. apa ibu tak keberatan mengantarkanku ke peristirahatan terakhirnya?”
“ayo ikuti ibu”

Setelah kejadian itu hidup Vema semakin tak karuan, hanya diam dan diam. Ovar sudah meninggal dan Vema sangat menyesali itu karena dia tidak bisa melihat wajah Ovar yang terakhir kalinya. Hingga pada suatu hari, 5 tahun kemudian. dia berjalan jalan menyusuri taman tiba tiba “bruukkk” dia menabrak seorang cowok yang tidak asing lagi wajahnya. “maafkan aku aku tidak sengaja”. Setelah dilihat lihat ternyata cowok itu adalah Jodi “jodi…?”. “Vema..?” apakah ini benar kau Jodi?”. duduk di sebuah bangku taman.
“bagaimana kabarmu? Kau semakin gemuk saja.”
“baik.. kau sendiri bagaimana? Apa kau sudah menikah? Hehehe”
“ahh tidak, aku sama sekali belum menikah, pacar saja aku tidak punya”.
“benarkah? Aku tidak percaya”
“percaya tidak percaya tapi itulah yang terjadi.. aku tidak mempunyai kekasih lagi setelah berpisah denganmu”
“wahh hebat kau setia sekali, sama aku pun begitu”.
“benarkah?, jika kau menanyakan apakah aku masih mencintaimu sampai saat ini, jawabannya iya.. bagaimana denganmu?”
“kau pasti tau jawabannya.. kita bertemu lagi besok malam jam 7 disini, aku akan memberimu jawabannya”
“baiklah, semoga saja tidak membuatku kecewa.. dahhh”
“hehehe dahhh”.

Keesokan harinya mereka pun bertemu kembali.
“hai apa kau menunggu seseorang nona?”
“iya aku menunggumu, hehehe sudah jangan bercanda”
“baiklah, Vem apa kau masih mencintaiku?”
“iya aku mencintaimu Jodi sampai saat ini dan untuk selamanya”
“begitu ya, tapi sayangnya aku tak mau lagi berpacaran denganmu”
“lalu untuk apa kau menyuruhku kesini?”
“aku belum selesai bicara.. aku memang tidak mau berpacaran denganmu lagi, tapi aku ingin kau menerima cincin ini dan menikahlah denganku”
“apa kau serius, kau tidak berbohong kan?”
“untuk apa aku berbohong padamu?, sampai saat ini tidak ada yang bisa menggantikanmu di hatiku Vem.. aku mencintaimu
“ohhh aku mauu.. iya aku mau menikah denganmu.. lantas kenapa kau tidak menghubungiku selama ini?”
“aku sengaja, aku ingin mengejar cita cita ku menjadi dokter, dan aku ingin membuktikan kalau jodohku adalah kamu, sekarang kita dipertemukan kembali. Itu berarti kita memang jodoh iya kan?”
“terimakasih Jodi, aku sangat mencintaimu”
Vema pun memeluk jodi dan menerima pinangannya, Jodi berbalas mencium kening Vema dengan mesranya.. our happpy ending…

Selesai…

Cerpen Karangan: Vicky Angelica Gumilar
Facebook: Angelica Gumillar/Vickyta Angel’s
saya suka menulis saat Galau hehehe 🙂

Cerpen Indahnya Takdir Tuhan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Bungee Jumping

Oleh:
“A-aku takut…” kata Farhan pelan sambil melihat pada teman-temannya yang ada di dalam mobil. Ia menyangka bahwa temannya akan mentertawakannya ketika ia mengakui bahwa ia takut… Tapi teman-temannya malah

Kau, Sajak dan CYMK RGB

Oleh:
Satu, dua kuhitung hari-hari yang akan datang. Sudah sekitar sebulan lebih hal ini terus aku lakukan. Entah, belum ada rasa bosan. Hari demi hari masih terasa menyenangkan. Masih membuatku

Menyumpahinya 12 kali

Oleh:
Damar yang kala itu baru saja pulang dari kampus berpapasan dengan Indah. Mereka berbincang mengenai tugas yang baru saja diberikan oleh dosennya. “Tugas itu sulit sekali lah, aku bingung

Evangelistas (Part 1)

Oleh:
Adakah hal yang begitu kau sukai di dunia ini? Beberapa orang menjawab memasak, membaca, atau menyulam wol di musim dingin. Semua orang memiliki hobi masing-masing. Aku mencintai petualangan. Mulai

Di Bawah Langit Senja

Oleh:
Di bawah langit senja aku berdiri. Sebentar lagi keindahan cakrawala kembali hadir. Tak berapa lama, semburat warna jingga mulai menerpaku. Ku pejamkan mataku erat. Ku sampaikan pesanku kepada langit

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *