Ini Sahabat Bukan Kekasih


Share

Cerpen Karangan:
Lolos moderasi pada: 4 May 2013

“sahabat adalah sosok yang selalu ada di saat suka maupun duka, saling mendukung dan care. akan bahagia jika kita bahagia dan akan menangis jika kita menangis, akan tetap mengalah meski sakit”

Pagi ini suasana dikelasku cukup gaduh, 2 jam pelajaran kosong. guru mata pelajaran hari ini tidak bisa datang karena ada keperluan, tetapi beliau meninggalkan tugas yang harus dikerjakan dan dikumpulkan. maya sekertaris kelasku harus segera menuliskan tugas tersebut di white board, agar cepat dikerjakan. Suasana kelas tambah tampak ricuh ramai gaduh, maya berusaha mengingatkan “teman-teman tolong di tulis ya terus dikerjakan, ini tugas dari pak andi dan tugas ini harus dikumpulkan”. salah seorang teman maya yang bernama fino menjawab “buat apa toh pak andi tidak ada. ech teman-teman tidak usah dikerjakan saja tugas itu, satu kelas tidak perlu ada yang mengumpulkan”. karena maya merasa mempunyai tanggung jawab untuk mengingatkan temannya, dia tetap terus berusaha membujuk teman-temannya agar mengerjakan tugas tersebut, tetapi fino tetap memprovokatori teman-temanya.

Faril ketua kelas ikut ambil suara karena dia merasa tidak dihormati sebagai ketua kelas “fin, ini tugas hargai donk maya yang nulis di white board ayo kita kerjakan bersama. kalau satu kelas tidak mengerjakan, kelas kita juga yang bakalan ternilai jelek di mata guru-guru”. fino menjawab “oke lah kalau itu maumu” sambil memasang wajah marah.
“teman-teman terima kasih ya sudah mau di ajak kerja sama”, kata faril. tidak lama kemudian maya menghampiri faril “emb.. faril, maksih ya sudah bantuin aku tadi” ucap maya sambil tersenyum. “ohh, iya sama-sama gak masalah maya… kita kan teman” jawab faril sambil membalas senyum manis maya.

Bel istirahat sudah berbunyi maya harus segera membawa buku tugas teman-temanya ke meja pak andi.
maya tergesa-gesa karena takut telat mengumpulkan buku teman-temannya, karena tergesa gesa buku yang sudah di tumpuk maya jatuh tepat di depan faril. Kata faril “hati hati maya tidak perlu tergesa gesa” sambil dia membantu maya. Maya dengan wajah yang cengar cengir menjawab “heeemb, iya ril habis aku takut telat mengumpulkan buku milik anak-anak”.

Hari-hari dan bulan-bulanpun berlalu berjalan faril dan maya tambah berteman dekat sampai teman temannya menyangka kalau mereka merajut kasih alias pacaran. Maya selalu mendukung setiap keputusan ketua kelas (faril) dan selalu ada di saat faril membutuhkan dia, curhat, belajar, dan semunya mereka lakukan bersama. Kerja sama yang cukup klop deh.
Suatu ketika faril mengungkapkan isi hatinya kepada maya yang telah dia rasakan semenjak dekat dan mengagumi sosok maya.
“maya.. aku minta maaf sebelumnya, aku harus katakan ini padamu, ini perasaan yang sudah lama aku pendam”. Maya menjawab “emb iya faril katakan saja enggak papa kok kita kan sudah bersahabat lama”.
Dengan wajah faril yang rada enggak enak dan takut kalau maya marah, dia memberanikan diri untuk mengatakan perasaannya kepada maya “maya, aku kagum akan sosokmu, aku senang berada di sampingmu kamu selalu mendukungku dalam keadaanku. Aku sudah merasakan ini sejak lama maya.. aku suka padamu aku ingin kamu jadi pacarku” tampang cemas.
Maya kaget dia hanya terpatung sambil memandang wajah faril yang gugup dan cemas.
Tanpa berlama–lama maya pun menjawab pertanyaan faril denggan bijak karena maya tak ingin faril kecewa padanya. “faril, apa yang kamu rasakan sebenarnya sama seperti apa yang aku rasakan. Tapi aku tak bisa kehilangan teman terbaik seperti kamu, belum tentu setelah kita pacaran kita bisa seperti ini, belum tentu juga jika kita sudah tidak berpacaran kita bisa sahabatan baik seperti ini. Aku juga mengagumimu faril, tapi aku juga tidak mau kehilangan teman baik seperti kamu” .
Faril tetap menerima apapun keputusan maya, karena faril yakin bahwa apa yang di pilih maya itu adalah yang terbaik untuk mereka.

Persahabatan mereka sudah berusia hampir 1 tahun, tetap berjalan seperti biasanya kekompakan dan kebersamaan saling mensuport tetap terjaga di antara mereka berdua.
Pada kenyataannya teman sahabat terbaik sampai kapanpun tidak akan pernah mengorbankan persahabatanya demi menjalin hubungan yang mungkin hanya sementara dan mungkin rasa itu hanya sekedar bertamu di hati masing–masing dari mereka.
Meskipun keputusan itu menyakiti salah satu pihak tetapi setidaknya itu adalah usaha seorang sahabat demi persahabatan mereka.

Sahabat akan tetap jadi sahabat, mungkin bukan pada tempatnya jika menempatkan hati kepada sahabat terbaik dan yang paling baik.

Cerpen Karangan: Tery Rosalina Sundawa

Ini merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya di: untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatan penulis, jangan lupa juga untuk menandai Penulis cerpen Favoritmu di Cerpenmu.com!
Cerpen ini masuk dalam kategori: Cerpen Cinta Cerpen Persahabatan

Baca Juga Cerpen Lainnya!



“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Ribuan penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply