It’s My Life

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 17 September 2016

“Felly!!! Felly!!!,” seru Bram terangah saat ia memasuki ruangan studio.
Dengan kantong plastik yang dibawanya, Bram menunjukkan buku itu. Saat Billy dan Riska menghentikan aktifitasnya untuk bermain bazz dan piano, dan menghampiri Bram untuk mengetahui apa yang membuat Bram heboh.
“Fel, sini kenapa?!,” ucap Bram dengan menarik tangan Felly dan meletakkan gitarnya di atas sofa.
“Apaan, sih?!,” ucap Felly santai.
“Nih liat!,” pinta Bram memperlihatkan buku itu.
Saat semuanya kawatir dan mencemaskan dengan apa yang ada di dalam buku itu, Felly hanya memandangnya dengan santai dan raut wajah yang datar.
“Di luar sana, lagi heboh karena lo ke luar sama Rendy! Kapten basket yang lagi naik daun di kampus ini setelah lu! Lu ada hubungan sama cowok itu?,” tanya Bram.
“Nggak. Waktu itu, ban gue kempes. Dia lewat, buat nolongin ganti ban. Ternyata ban yang mau diganti juga bocor. Yah.. terpaksa deh panggil bengkel dan gue bareng sama tuh anak.”
“Tapi, bukannya lo sempat deket sama dia?!”
“Nggak, cuma dia pernah nembak gue!,” ucap Felly santai.
“Seratus buat fans! Jadi lo pacaran sama dia? Nama lo bakalan makin tenar Fel. Udah gitu, fans menganal lo sebagai idola yang W.O.W. Banyak dari mereka yang bilang ke gue, gimana nggak ngefans orang cantiknya nggak mufakat. Udah gitu, fisiknya ok lagi. Terus, keren lagi. Apalagi, kalo main gitar! Nah, dengan begitu nama band kita bakalan tenar Fel!”
Felly merespon dengan kecuekannya. Ia duduk kembali di sofa, dan memainkan gitarnya dengann melihat partitur musiknya. Sedangkan, Billy, Bram dan Riska merasa bingung dengan teman mereka.
Bagaimana tidak? Berulang kali Bram, Billy dan Riska mengenalkan Felly kepada teman sejawat mereka. Namun, Felly tidak menggubrisnya sama sekali meskipun itu sudah termasuk dalam level tinggi.
Sempat mereka curiga dengan Felly. Di balik kecuekannya, ia adalah cewek yang perhatian, terutama kepada teman. Saat itu, Riska belum makan. Tidak biasanya Felly menawarkan untuk makan. Sehingga hal tersebut membuat Bram dan Billy khawatir dengan posisi seperti itu.
Namun, terkadang Billy dan Bram merasa GR karena perhatian Felly kepada mereka. Perhatiannya begitu lebih, tapi mereka salah menganggapnya. Bagi Felly, sahabat adalah keluarga. Itulah sebabnya Felly memperhatikan mereka. Tidak lebih.

“Fel, kenapa sih lo nggak pernah mau berhubungan privasi sama cowok? Padahal kita ingin lo merasakan hal yang sama kayak kita,” ucap Billy lirih.
“Kita masih belum bisa jadi pendamping hidup lo selamanya, Fel. Hidup lo nggak akan sempurna kalau nggak ada cinta,” lanjut Riska.
Seketika, Felly berhenti untuk memetik senar gitarnya. Matanya tertuju kepada teman-temannya yang beraut sedih. Felly pun meletakkan gitarnya di sofa dan beranjak dari tempat duduknya. Berjalan mendekat ke arah teman-temannya.
“Bagi gue, memiliki kalian sudah cukup. Kalian adalah kebahagiaan gue.”
“Lo kan lebih bahagia bersama dengan orang yang lo cintai, Felly!,” ucap Bram.
“Yah… tapi bukan sekarang. Ada saatnya nanti jika sudah tiba.”
“Apa gitar itu karena dia?,” tanya Billy menerawang.
Felly mengangguk perlahan.
“Gitar ini, bukan semata-mata hanya karena dia! Tapi, karena kalian juga. Bagi gue, terserah fans mau berkata apa tentang gue! Yang penting, gue bia bersama dengan kalian! Gue tahu, kalian menganggap gue le*bi! Gue memaklumi itu! Karena, gue sengaja membuat kalian menganggap gue seperti itu! Dan nyatanya, walaupun kalian menganggap geu le*bi, kalian masih mau kan bersama gue?! Kalian mau menerima kondisi gue yang bukan sebenarnya. Itulah alasannya, gue memilik menunggu dan menghabiskan waktu gue untuk kalian!”
“Arkana Aditya?!,” tanya Bram lirih.
Seketika, tenggorokan Felly tercekat. Badannya bergetar, membeku, terpaku, dan termangu dalam pertanyaan Bram.
“Lo masih nggak bisa ngelupain dia, kan?,” lanjut Bram.
Dengan tatapan yang nanar dan sudut mata yang mulai memanas, Felly menjawab.
“Ya! Gue yakin akan sebuah cinta dan usaha! Meski, hasilnya tidak memberikan gue kepastian.”
“Apakah lo ingin menunggu lebih lama lagi? Dengan posisi seperti ini? Jika terus seperti ini, nama reputasi lo akan turun Fel di hadapan para fans!”
“Apakah kita mendapat fans hanya dengan sebuah status percintaan? Memberikan berita hangat dengan hal yang seperti itu? Enggak Bram! Kita bisa menarik mereka dengan potensi yang kita miliki! Lo jangan takut akan reputasi gue! Tapi, pikirkan reputasi milik kita bersama!”
“Tapi, sampai kapan lo akan terus menunggu?!”
“Sampai berumur 25 tahun. Itulah janji gue. Sekarang, gue masih berumur 18 tahun. Masih banyak waktu untuk gue mengejar mimpi gue di samping menunggu. Toh… dia sekarang ada di Amerika. Gue akan nyusul ke sana dengan berdiri di atas panggung broadway. Bersama dengan kalian! Itulah hal yang paling gue harapkan.”

Seketika suasana hening. Mereka telah terjun dalam pemikiran batin mereka. Menerawang akan rasa yang begitu terenyuh menyentuh mereka. Saat mereka berfikir, benar kata Felly. Ketenaran, tidak harus ditempuh dengan sebuah berita panas. Melainkan, potensi diri yang begitu menggiurkan. Dengan begitu, mereka akan membicarakan potensi tersebut tanpa mengusik apa yang ada di dalamnya.

Waktu. Saat waktu memberikan kesempatan dama kesempitan, mengapa kita tidak memanfaatkannya dengan baik untuk hal positif. Usia muda yang habis dengan penantian, namun penuh dengan segudang prestasi. Tidak akan sia-sia saat kita mengulas kembali kenangan usaha jungkir balik yang telah kita lakukan. Meskipun, kedua harapan yang kita impikan tidak sesuai dengan apa yang kita inginkan. Karena hidup, tidak seindah apa yang kita bayangkan. Manusia hanya bisa merencanakan. Tapi, tangan Tuhan yang menentukan.

Cerpen Karangan: Pratiwi Nur Zamzani
Facebook: Pratiwi Nur Zamzani (Pakai Kerudung Putih)
Nama saya Pratiwi Nur Zamzani. Dapat menghubungi melalui akun facebook saya yaitu Pratiwi Nur Zamzani ( Pakai kerudung putih ) , twiiter @nur_zamzani atau E-mail pratiwinurzamzani[-at-]yahoo.co.id. Dengan no Telepon 085-852-896-207. Dengan alamat, Jl. Rambutan, Pesanggrahan selatan, Bangil, Pasuruan. Prestasi yang pernah saya raih adalah juara 3 Mading, puisi dan cerpen pernah diterbitkan di majalah SPEKTRUM dan berbagai buku antologi. Antara lain adalah, Menjembut Ridhomu, Sapa malam teriak rindu, Dream Wings, dll.

Cerpen It’s My Life merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


3600 detik

Oleh:
Aku melihat dia ke luar dari kelasnya. Hari ini masih sama, dia tetap cantik dengan kemeja merah, celana jeans yang dilipat, dan sneakers adidas model terbaru. Selalu tampil casual

Lima Belas Juni

Oleh:
Kasih… Atas nama cinta, aku akan menahan himpitan kemiskinan dan kepedihan derita, serta kehampaan yang terasa dalam perpisahan. Atas nama cinta, aku akan tetap berdiri kokoh laksana batu karang

Good Bye Ivy

Oleh:
Hai.. aku Alice Sabilla, tapi kalian bisa panggil aku Alice atau billa. Tapi, sahabatku memanggilku Alice. Aku punya sahabat bernama Ivy Nafizha cukup panggil dia Ivy, aku sangat senang

Skenario Tanpa Rencana

Oleh:
Antares keluar dengan wajah masam dari ruang pasien di mana Bella dirawat. Pria berpostur atletis itu mengambil posisi duduk berjarak 2 bangku dari tempat Carina duduk. Suasana sepi ruang

Antara Sahabat dan Cinta

Oleh:
Aku memiliki sahabat mereka riza, muna, dan dewi pada suatu hari kami didalam kelas setelah bel jam pergantian pelajaran berbunyi kami ngobrol sementara, dewi dan muna selalu ngomongin cowok

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *