Janji Leria

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Fantasi (Fiksi), Cerpen Pengorbanan
Lolos moderasi pada: 28 March 2013

“Jadi, Anda adalah tuan Radiskh yang dulu pernah menjadi hakim di kerajaan?” tanya Leria agak terkejut setelah ayahku banyak bercerita pada gadis itu tentang masa lalunya. Ayah mengangguk. Seketika, wajah Leria berubah menjadi muram. Ada guratan kecewa yang ku tangkap dari raut parasnya.

“Kamu kenapa, Leria?” tanya ayahku.

“T-tidak apa-apa Tuan. Saya tidak apa-apa…”

“Benar? Kamu tidak apa-apa?” tanya ayah memastikan. Leria mengangguk seiring dia menatapku agak kecewa. Setelah itu, Leria pamit dan hari-hari berikutnya dia tidak pernah lagi mengunjungi ayahku untuk memberikan obat.

Cerpen Janji Leria

Aku masih menatap lekat gadis yang sedang sibuk mengaduk air di dalam bejana itu. Rambut pirangnya teruntai seiring angin senja menerpa wajah cantiknya yang memesona bak pualam. Sesekali ia menyeka keringat yang membasahi keningnya dengan punggung telapak tangan kanannya yang terlihat bersinar bak mentari pagi. Indah, bahkan kadang terlihat mengkilap seperti mutiara. Dia masih sibuk mengaduk tanpa menganggapku ada.

“Aku mohon, Leria. Sekali ini saja…” kataku sekali lagi. Dia masih mengaduk ramuan itu dengan spatula berukuran besar. Leria berdiri ke arah rak tempat menyimpan ramuan herbal, lalu mengambil beberapa jenis rempah-rempah kering dan memasukkanya kedalam bejana. Leria pun kembali mengaduk air yang mulai mendidih itu. Air itu menguap dan mengepulkan asap berhawa panas. Leria sesekali menjauhkan wajahnya dari uap ramuannya itu.

“Leria…” kataku memanggilnya. Gadis itu masih tidak peduli.

“Leria! Kau dengar aku ‘kan?” kataku agak kesal. Sontak gadis itu menatapku dengan tatapan terganggu.

“Apa sekarang kau tuli, sehingga tidak bisa mendengar kata-kataku lagi. Aku sudah bilang tidak bisa lagi membantumu…” tukasnya kemudian mendorong kayu-kayu bakar itu kedalam perapian tungku. Sesekali ia meniupnya.

“Kenapa, Leria? Bukankah selama ini setiap pagi kau selalu mengantarkan ramuan-ramuan itu untuk ayahku?” tanyaku meminta pejelasan.

“Mulai pagi ini dan seterusnya, sepertinya aku tidak bisa lagi membuat dan mengantarkan ramuan untuk ayahmu, Edward. Aku bukan seorang yang hebat yang mampu menyembuhkan penyakit apapun. Termasuk penyakit ayahmu, itu…”

“Leria, aku tidak tahu kenapa kau bersikap demikian? Apa karena salah seorang anggota keluargaku yang mengucapkan kata kurang berkenan di hatimu?” tanyaku berjalan mendekatinya.

“Bukan…”

“Apa ibuku terlalu cerewet dan membuatmu tidak nyaman saat kau mengobati ayahku?”

“Tidak..”

“Lalu kenapa?” tanyaku yang tidak mengerti atas perubahan sikap Leria padaku, juga pada keluargaku. Gadis itu tidak menjawab apa yang kutanya barusan. Dia malah sibuk dengan tugasnya sebagai seorang tabib dan juga seorang penyihir, membuat ramuan dan menjualnya di pasar-pasar atau kerumah-rumah penduduk untuk menyembuhkan segala jenis penyakit. Profesi yang jarang di geluti oleh lelaki maupun perempuan di negeri ini. Hanya mereka yang memiliki passion akan dunia sihir dan pengobatan yang mahir melakukan tugas langka ini. Termasuk salah sataunya Leria si gadis inocent.

“Aku tidak bisa menjelaskan apa alasannya. Tapi, aku sepertinya memang tidak bisa lagi membantu keluargamu. Silahkan kau cari orang lain saja yang lebih mahir dalam ilmu pengobatan, dan mantra sihir. Kalau kau sudah selesai dengan urusanmu disini, aku rasa sekarang kau bisa meninggalkanku…” kelakarnya membuat hatiku miris. Dia memang berubah. Kenapa?

***

Pagi ini, dengan mengendarai kuda aku berangkat saat langit masih gelap menuju rumah Leria yang ada di tepi hutan di sebelah pantai redias. Pantai berpasir putih di negeri Aroza yang terkenal dengan mutiara dan perhiasan lainnya. Perjalanan bisa menempuh waktu tiga hingga empat jam. Aku harus mengejar waktu agar sampai di rumah gadis berbakat itu sebelum dia pergi ke pasar, karena jika dia tidak ada di tempat, itu tandanya aku harus menunggu hingga sore hari sampai dia pulang kerumahnya. Entah mengapa, hanya racikan dan ramuan Leria-lah yang mampu membuat kesehatan ayahku lambat laun membaik. Istilah awamnya, Leria adalah seorang tabib yang cocok untuk mengobati penyakit ayah. Karena sudah lebih dari ratusan tabib dari seluruh penjuru negeri di datangkan hanya untuk mengobati penyakit langka, ayah. Namun, tidak ada seorang pun yang mampu merubah keadaan selain Leria. Aku juga tidak tahu pasti kenapa sentuhan tangan gadis itu sungguh luar biasa efeknya. Tapi yang jelas, sepertinya Leria itu melakukan tugasnya dengan sepenuh hati dan jiwanya sehingga hasil dari kerjanya itu memang luar biasa. Bukan sekedar karena materi.

Aku turun dari kuda kemudian mengikat tali itu pada sebuah batang kelapa yang tak jauh dari halaman rumah gadis itu. Seperti biasa, Leria tampak berkutat di depan buku-buku tebalnya yang aku kira sedang menghafal ramuan dan mantra. Aku mengetuk pintu. Selang beberapa saat gadis itu membuka tabir dan ku lihat ia terlihat rapi dan cantik, sepertinya mau pergi.

“Ada apa, lagi?” tanyanya dengan wajah terganggu.

“Aku akan tetap kemari, sampai kau mau mengobati ayahku…”

“Terserah, bahkan jika pasukan ayahmu kau kerahkan sekalipun untuk memaksaku, aku tidak akan bergeming.”

“Bersikaplah dewasa, Leria. Jangan begini terus, kalau kau tidak bisa membantuku, tentu ada alasan yang logis, bukan? Kenapa tidak kau jelaskan?” ujarku menatapnya.

“Aku sudah mengucapkan janji, Edward. Dan aku tidak bisa melanggar janji itu.”

“Janji?” tanyaku kaget.

“Ya. Janji. Sebelum bertemu denganmu, aku sudah mengucapkan janji pada semesta yang ternyata telah aku langgar karena tidak tahu. Tapi, setelah aku tahu bahwa janji itu harus aku genapi, maka aku tidak bisa membantumu, dan keluargamu…”

“Janji apa itu? Kenapa ada kaitannya dengan kelaurgaku?” tanyaku yang tidak mengerti keterkaiatan janji Leria dengan mengobati ayahku.

“Janji itu menyebutkan, bahwa aku tidak boleh membantu dalam bentuk apapun orang yang sudah membuat ayahku, dan ibuku menderita puluhan tahun lamanya.”

“Memangnya kenapa dengan kedua orangtuamu?”

“Tanyakan pada ayahmu. Dia yang akan menjelaskan semuanya…”

“A-aku tidak mengerti apa yang kau ucapkan, Leria.”

“Tanya saja, apa yang sudah ayahmu lakukan terhadap keluarga, Rudholf. Jika ayahmu menjelaskannya, kau pasti akan mengerti alasanku menolak membantumu, khususnya mengobati ayahmu!”

“Leria?”

“Aku sibuk sekarang, maaf jika tidak mempersilahkanmu masuk. Oh ya, aku juga masih harus meracik obat…” Leria kemudian masuk kedalam dan meninggalkanku begitu saja. Aku menghela nafas panjang seiring hati ini bertanya-tanya. Ada apa sebenarnya ini?

***

“Bagaimana? Apa kau berhasil membujuk Leria?” tanya ibu dengan wajah penuh harapan ketika aku baru tiba di rumah. Aku menggeleng, kemudian berjalan menuju kamar ayah yang di dalamnya terbaring seorang lelaki gagah namun sedang terlelap dalam mimpinya.

“Oh Tuhan. Kenapa gadis itu akhir-akhir ini menolak perintah…” terdengar ibu mengucap di luar sana. Aku duduk di tepi ranjang sambil memegang telapak tangan ayahku. Dingin. Padahal, dua hari yang lalu dia sudah terlihat lebih membaik dan terus mengalami perkembangan pesat atas kesehatannya. Ayah membuka matanya perlahan. Ia menatapku tersenyum yang tidak terlalu lebar.

“Ma-mana, Leria?” tanya ayah pelan. Pelan sekali. Seketika aku teringat atas pesan yang gadis itu ucapkan. Ayah katanya tahu tentang kedua orang tua Leria. Dan pasti ada hal yang pernah terjadi diantara ayahku dengan kedua orang tua Leria, sehingga gadis itu enggan membantu ayahku lagi. Apa aku harus bertanya sekarang?

“Dia sibuk, Yah. Mungkin, untuk beberapa minggu kedepan, dia tidak akan menjengukmu…” kataku sekenanya. Ayahku hanya diam seiring bibirnya bergetar menahan dingin udara yang masuk kedalam kamar ini. Aku menarik selimut tebal hingga kedada ayah. Ayahku tersenyum.

“Edward. Katakan apa yang terjadi. Ayah tahu kau sedang menyembunyikan sesuatu dariku…” lirih ayah membuat mataku membulat. Dia memang tidak bisa di bohongi. Apa ini tandanya aku harus segera menjelaskan?

“Edward!” tukas ayah dengan nada setengah meninggi. Aku pun menghembuskan nafas kencang. Serasa tidak kuat ingin mengetahui penuturan ayah nantinya. Agaknya, ini hal rumit. Pasti ada kenangan tidak baik yang di alami Leria atas nasib kedua orangtuanya yang tentunya ada kaitannya dengan ayahku.

“Edward, bicaralah…” lanjut ayah kemudian.

“Apa ayah tahu tentang keluarga Rudholf?” tanyaku setengah berbisik. Benar dugaanku, pasti ada hal intim antara ayah dan keluarga Leria. Sebab ekspresi wajah ayah shock saat aku menyebut nama Rudholf.

“Kenapa kau menanyakan hal itu?”

“Aku hanya ingin tahu saja, tidak ada maksud yang lain…”

“Keluarga Rudholf?” lirih ayah seolah mengulang pertanyaan untuk dirinya sendiri. Matanya mengawang ke arah langit-langit kamarnya yang luas ini. Aku tidak beralih dari menatap serius wajah ayahku. Jujur, aku penasaran.

“Ceritanya panjang, nak…” lirih ayah menghentikan ucapan.

“Apa Ayah keberatan, jika menceritakan padaku?”

“Begitu pentingkah ceritaku bagimu?”

“Ya. Sangat penting. Untukku…”

***

Selama hampir satu jam aku duduk menemani ayah dan setia mendengar ceritanya yang mengisahkan tentang keluarga Rudholf, khusunya ayah Leria. Setelah tuntas ayah bertutur. Tentulah aku tahu kenapa Leria tidak bisa lagi membantuku untuk mengobati penyakit ayah. Janjinya bahkan sudah di langgar saat ini.

Leria berjanji tidak akan mengobati orang-orang yang sudah membuat ayahnya masuk kedalam penjara karena di duga lalai meracik dan meramu obat herbal untuk menyembuhkan suatu penyakit, khususnya untuk kalangan pejabat kerajaan. Waktu itu, ayahku selaku hakim kerajaan, sebelum sekarang menjabat sebagai menteri keamanan. Memutuskan menghukum Rudholf dan istrinya yang terbukti membuat ramuan percobaan sehingga menewaskan puluhan petinggi termasuk anak raja Aroza yang paling kecil. Meski Rudholf menolak, bahwa ia di dakwa salah dalam mercacik obat, kesaksian orang-orang membuatnya harus menerima hukuman, Rudholf meminta kebijakan ayahku, namun desakan datang dari semua pihak, ayah yang bingung membuat keputusan salah, yakni tidak mendengar penuturan Rudholf yang meyakini dirinya di fitnah. Sebelum meninggal, Ruhdolf pernah bercerita pada putrinya satu-satunya. Jangan pernah memberikan obat kepada orang yang sudah membuat ia mati dan membusuk di dalam penjara. Leria berjanji pada ayahnya saat itu juga. Bahwa dia tidak akan melakukan apa yang menjadi larangan.

***

Menyadari hal itu, aku menceritakan pada ayah siapa Leria sebenarnya. Tak kusangka, ayah sebegitu terkejutnya mendengar penuturanku. Bahkan dia tidak bisa berkata-kata lagi. Usut punya usut. Rupanya penyakit yang ayahku alami adalah akibat kezalimannya atas hukuman dan pidana yang di jatuhkan untuk Rudholf waktu itu. Ayah terkena kutukan Cruisudse (baca:kridus) yaitu sebuah penyakit yang hanya bisa di sembuhkan oleh keturunan dari orang yang memberi kutukan. Adalah Leria yang kini tidak lagi bisa membantu ayah karena sudah termakan janji dan sumpahnya pada Rudholf. Meski hati dan nalurinya begitu kuat untuk membantu ayahku agar bisa sehat kembali.

***

Siang itu, kondisi kesehatan ayahku menurun. Berulang kali ibu berteriak meminta bantuan beberapa tabib terdekat. Dengan susah payah dan usaha yang di lakukan. Semua sia-sia. Ayah tidak kunjung mengalami kebaikan. Agaknya, Leria adalah orang yang memang kami harapkan kemurahan hati dan jiwanya. Segera aku menemuinya di rumah gadis itu. Tidak ada. Aku mencari ke toko biasa dia menjual obat. Tidak ada juga. Atas pemberitahuan dari seorang teman. Leria ada di pulau Luwa, pulau dimana kedua orang tuanyanya di makamkan. Sesampainya di pulau itu, aku menjelaskan pada Leria tentang butuhnya ayahku atas bantuannya. Leria menolak. Dia tidak bisa mengingkari janji. Apalagi di depan makam kedua orang tuanya.

“Ayahku sekarat, Leria…”

“Tapi aku memang tidak bisa melakukannya, Edward! Ini sudah keputusan. Aku tidak mau mengalami hal buruk jika melanggar janjiku pada ayah dan ibu…”

“Leria, apapun akan aku lakukan, aku mohon Leria. Tolong ayahku.”

“Aku tetap tidak bisa walau engkau menangis darah sekalipun.”

“Leria, apa perlu aku berlutut dan mencium kakimu agar engkau mau menolong ayahku. Beliau orang yang sangat berarti untukku…”

“Kau pikir kedua orang tuaku tidak berarti bagiku?”

“Leria…”

“Sudahlah, kau membuang-buang waktumu disini, Edward. Aku tidak akan kemana-mana…”

Tanpa peduli lagi, aku mencabut sebilah pedang yang masih apik tersimpan di pinggangku.

“Mau apa, kau Edward?” tanya Leria yang tampak cemas dan takut. Dia mengira aku akan membunuhnya. Tidak. Aku hanya mengancamnya.

“Kalau kau tidak mau membantuku. Maka aku akan membuatmu rela melakukannya…” kelakarku lalu menggores lenganku dengan mata pedang itu. sontak Leria berteriak. Dia tidak sanggup melihat darah yang mengalir deras.

“Edward! Jangan melakukan hal bodoh…” pekik Leria cemas.

“Sampai kau mengatakan iya, aku tidak akan berhenti menggores pedang ini di tubuhku. Aku rela mati demi kesembuhan ayahku…” lagi-lagi aku menggores kulit tanganku hingga Leria berteriak histeris. Aku terus melakukannya berkali-kali. Hingga Leria menyerah.

“Baik. Baik Edward. Aku akan membantu ayahmu…” lirihnya mendekatiku. kemudian membalut luka-luka di tubuhku dengan merobek gaun yang biasa ia kenakan. Aku lemah karena darahku banyak bercucuran. Leria tampak cemas.

“Tapi akibat dari melanggar janji ini, akan membuatmu semakin merasa bersalah…” lirih Leria menatapku. Aku tidak mengerti apa yang dia ucapkan.

***

Setelah memberikan banyak ramuan dan mengoles minyak mantra di beberapa titik rawan tubuh ayahku. Kondisinya mulai membaik. Aku, ibu, kakakku, juga beberapa saudara kami tersenyum bahagia melihat ayah yang sepertinya akan sehat kembali. Semetara itu, aku merasa kehilangan Leria. Tiba-tiba saja dia sudah tidak ada lagi di rumahku. Aku mengejarnya yang aku kira belum pergi terlalu jauh.

“Leria, tunggu!” tanyaku saat melihatnya berjalan di tepi pantai. Gadis itu membalikkan badan. Lalu menatapku dalam.

“Kenapa kau pergi begitu saja. Keluargaku mencarimu…” kataku mendekati Leria yang tampak kelelahan.

“Aku sudah mengobati ayahmu dengan mencabut kutukan itu. Sekarang, kau mau apa lagi?” tanya Leria terdengar menyesal telah membantu ayahku.

“Aku hanya ingin mengucapkan terima kasih, dan keluargaku sekarang menunggumu. Maukah kau ikut denganku?”

“Aku tidak bisa Edward. Aku harus ke tempat dimana aku seharusnya berada setelah melanggar janji itu…”

“Memang kau mau pergi kemana?”

“Aku harus menanggung kutukan.”

“Aku tidak mengerti apa yang kau bicarakan?”

“Kau akan mengerti nanti. Sekarang pulanglah. Aku harap kau tidak perlu menemuiku lagi…”

“Tapi, Leria…”

“Sudahlah Edward. Aku harus pergi…”

“Leria, aku mau bertanya sekali lagi. Dan kau belum menjawabnya.”

“Pertanyaan yang mana?” tanyanya menatapku. Sontak jantung ini berdebar kencang. Aku tidak yakin apa aku pantas mengatakan hal ini padanya. Tapi, kalau tidak di coba, mana aku tahu.

“Kau ingat, saat kali pertama kita bertemu di pasar waktu itu?”

“Memangnya ada apa?”

“Aku pernah mengatakan kalau aku mencintaimu, dan kau selalu mengindari hingga aku jengah dan merasa kau tidak pernah menggubrisku. Bahkan setelah kita semakin dekat sekalipun berkat sakit yang di derita ayahku. Kau tidak banyak menjelaskan apa-apa padaku. Aku hanya bertanya Leria, apa kau suka padaku?”

Gadis itu menundukkan wajah cantiknya yang tampak blushing dan merona. Agaknya Leria salah tingkah. Memang sudah lama aku menaruh hati pada gadis itu, bahkan jauh sebelum ayahku mengalami kutukan. Leria membuatku bingung. Dia tidak banyak memberi pilihan. Mungkin setelah aku jujur seperti sekarang ini, dan bila Leria tidak menerimaku. Aku bisa berlapang dada menerimanya. Itu hak dia mau menerimaku atau tidak.

“Bagaimana Leria? Apa kau mau menerima cintaku?” tanyaku sekali lagi.

“Aku tidak tahu Edward, bagaimana perasaanku padamu. Tapi, ku akui, aku akan selalu nyaman dan tenang saat berada disisimu. Aku tidak bisa bilang aku mencintaimu. Tapi sepertinya, aku memang menyukaimu sejak kita bertemu di pasar waktu itu…”

“Apa itu artinya kau menerimaku?”

Leria mengangguk di iringi seringai manis pada bibir mungilnya. Yes! Teriakku tanpa sadar Leria menatapku tertawa. Aku berhenti melompat-lompat girang dan salah tingkah akibat tatapan mata indahnya. Leria kembali tertawa. Aku ikut tertawa.

***

Tiba-tiba Leria berhenti dari tawanya dan memasang wajah kurang senang. Dia cemberut dan tampak agak kecewa. Aku menatapnya bertanya-tanya.

“Kau kenapa, Leria?”

“Maaf, Edward. Seperti kataku. Aku harus pergi.”

“Pergi? Pergi kemana?” hatiku ketar ketir jadinya.

“Aku sudah melanggar janji ayahku. Dan aku akan menerima akibatnya.”

Leria berjalan meninggalkanku. Ia menapaki batu karang yang menjulang tinggi. Aku mengikuti langkah Leria dan ia memintaku menjauh.

“Kau mau kemana, Leria?” tanyaku khawatir.

“Maafkan aku Edward. Karena aku sangat mencintaimu, maka aku rela mengganti kutukan ini dan aku yang menanggungnya.”

“Leria?” ujarku cemas. Mataku berkaca-kaca seolah hal buruk akan menimpa gadis itu. Dia merentangkan kedua tangannya seiring wajahnya menghadap ke langit.

“Serigo. Alifo. Deria. Sarasmara. Tegi. Sar-sariva. Elios maturo.” Tukas Leria lalu cahaya putih dari langit datang dan menghantam tubuh Leria hingga gadis itu menghilang tanpa meninggalkan jejak. Aku berlari mendekati tempat dimana Leria berdiri dan menghilang itu. Berulang kali aku berteriak memanggil namanya. Hanya deburan ombak yang menyahut. Aku menitikkan air mata. Orang yang ku cintai kini pergi meinggalkanku.

SEKIAN

Cerpen karangan: Jibril
Twitter: @jibril1990
Facebook: Jibril Almuchliesh

Cerpen Janji Leria merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pacar Online

Oleh:
Bintang dan rembulan yang mau menemaniku saat ini, mungkin hanya akulah orang yang sampai saat ini lebih suka menyendiri dibanding ikut bergaul bersama teman teman yang belum aku kenali.

Psycho

Oleh:
Ini cerita paling keren sekaligus paling mematikan selama hidupku. Aku berjalan sendiri ke negeri terasing untuk menjalankan misi yang ‘lumayan’ berbahaya. Namaku Silena. Aku hidup sendiri disini, Kansas. Ayahku?

Gara Gara Sekotak Bekal

Oleh:
Sekarang aku sedang berada di Rooftop, tempat biasa aku memakan bekal yang kubawa. Tapi hari ini aku sedang sial, bekal makan siangku dirampas Troublemaker-troublemaker menyebalkan yang ada di sekolahku

The Plot

Oleh:
“Ya Tuhan ku, Ya Tuhan ku, Aku haus.” “Wahai peliharaanku tunggulah sebentar, aku akan kirimkan seseorang untuk membantumu secara ajaib, dengan kuasaku.” “Apa kau dengar, suara itu? tuhan membalas

Si Pelaut Tut… Tut…

Oleh:
Talking about love is never end. Bercerita tentang cinta memang selalu menyenangkan, entah itu cinta terhadap teman, sahabat, saudara, keluarga atau kekasih (untuk yang satu ini khusus yang punya

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Janji Leria”

  1. Bril,, kok aku gak nemu karya2 kamu di Fb Cerpenmu.com?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *