Jauh Lebih Dekat (Part 2)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 21 December 2018

Setelah pulang dari pendakian lusanya mereka berkumpul seperti biasa di taman. “trid Azam kemana kok nggak dateng si?” Tanya Maura bingung mengngkat kedua alisnya “nggak tau nih biasanya dia jemput gua, tapi dia nggak ke rumah gua trus hapenya juga mati rumahnya gelap kaya nggak ada penghuninya” jawab Astrid mengkhawatirkan “iya nih gua coba teleponin nggak aktif-aktif, ke mana ya dia?” Ziran ikut khawatir juga “udah positif tinking aja, mungkin dia pergi sama keluarganya untuk liburan” mencoba merelai Astrid dan Ziran yang lagi mengkhawatirkan Azam.

Hari-hari berlalu Azam nggak ada kabar sampai masuk sekolah “ih kesel sampe sekarang Azam nggak ada kabar” Maura kesal sambil menyeruput minuman yang ada di tangannya “gua juga udah tanya sama mama papa katanya sih pergi cukup lama, soalnya papanya Azam dipindah-tugaskan, ibunya bilang ke mama gua” menghela napasnya meneruskan makannya “ke mana?” tanyanya Maura dan Astrid hanya menggeleng “dia sebenarnya ngenggep kita sahabat nggak sih?” tanya ziran kesal dan mengacak makanan yang di depannya dan tak berselera lagi untuk memakannya “kaya nggak ngenggep kita sahabatnya, seenggaknya kabarin kek lewat apa gitu?” sahut Maura tambah kesal memuncungkan bibirnya “coba lu tanya bu dewi aja wali kelas lu ra?” tanyanya ziran meminum jus mangganya “oiya kenapa gua ngga kepikiran ya, ntar gua tanya dah” jawab Maura menepuk dahinya.

Keesokannya “gua kan kemaren udah tanya ke bu dewi, ternyata Azam pindah sekolah” jawab Maura mengerutkan dahinya “dia nganggep kita sahabat nggak sih?” kesal memukul pohon yang ada di halaman belakang sekolah “gua punya surat nih nama pengirimnya Azam kemarin sore ada yang kirim surat ini ke rumah gua, alamatnya si dari Sumatra, belum sempet gua baca” Astrid membuka surat dari Azam, Ziran langsung duduk di samping Astrid.

Hallo sahabat yang paling gua cintai. Pasti kalian khawatir sama gua ya hehe… kok geer ya gua. maaf ya gua baru kabarin kalian gua juga pulang dari pendakian langsung ke bandara dan keselnya hape gua rusak dan belum beli lagi jadi gua nggak tau gimana kabarin kalian satu-satunya cuma pake sura ini. Gua baik-baik aja kok di sini gua juga udah sekolah udah punya teman baru tapi gua maunya kalian. Tapi nggak mungkin sih soalnya kita udah beda sekolah hehe… gua kangen kalian rindu banget padahal baru ada sebulan rindunya sudah kaya bertahun-tahun mungkin gua terlalu berlebihan sih mungkin juga belum terbiasa hehe. belum dipastiin gua balik ke sananya kapan mungkin 1 tahun, 2 tahun atau lebih pokoknya kalian baik-baik aja ya di sana gua rindu kalian I miss you soo muchhhh …
Salam hangat sahabat tercinta mu Azam Romy

Astrid dan Maura sudah butiran air membasahi pipi mereka dan Ziran pun ikut terbawa dalam suasana ini “kenapa sih zam lu baru kabarin sekarang, gua juga rindu, lu sahabat gua lebih dari apapun kalian juga, Gua nggak mau kehilangan sahabat-sahabat gua” ucap Astrid yang terus membasahi pipinya dan merangkul Maura dan Ziran “gua juga kagen sama lu zam, maaf ya gua udah berfikiran negatif tentang lu” Maura yang sedari tadi memeluk Astrid hatinya teriris saat Azam memberikan suratnya seperti ada yang hilang dalam kehidupan mereka “gua juga udah berfikiran negatif tentang lu, walaupun kita beda tempat tinggal dengan Azam, kita tetep sayang sama lu zam” sahut Ziran yang dari tadi diam tanpa suara dan mulai membasahi pipinya.

Sudah lebih 5 tahun Azam meninggalkan Astrid, Maura, dan Ziran dan hari-hari berlalu tanpa kehadiran Azam tetapi untung Azam sekarang sudah meempunyai hape sering menghubunginya itu sedikit obat rindu buat mereka tapi tidak seluruhnya Sekarang mereka sudah lulus sma dan lulus kuliah walaupun Ziran baru lulus ia ketinggal dengan Astrid dan Maura sekarang sudah mulai merinti karir, dan walaupun jarang bertemu karena kesibukan masing-masing tetapi persahabat mereka tetap harmonis walaupun tidak bersama Azam, mereka kenang masa-masa sma mereka dan mendaki gunung bersama dan nggak lupa dengan kata-kata Azam di gunung bahwa ‘suatu saat kita tidak bersama lagi, kalian harus ingat bahwa kita pernah ke sini bersama sahabat-sahabatku yang paling kucintai dan akan menjadi sahabat selamanyaaaa’

“hai zam kapan lu balik dari sana?, betah amat lu di sana?” sahut Maura dengan via telepon dan meminum segelas air yang baru diantarkan pelayan restaurant “iya zam baik-baik kan lu di sana, kalau ke sini bawa oleh-oleh dari sana ya gua pengen makanan dari sana nih” sahut Ziran yang tak sabar ingin mencicipi makanan dari Sumatra “sebentar lagi kok oke gua berangkat sekarang, tenang makanan lu udah gua siapin special buat my broh Ziran” sahut Azam dengan bersemangat “lah emang lu udah di Jakarta Zam?” tanya Astrid dengan heran.

“ini ada di belakang kalian… tada…” jawab Azam dengan gembira dan bersiap melebarkan kedua tangannya dengan membawa oleh-oleh khusus buat temannya dan Astrid langsung berlari kecil menuju Azam “Azam… gua kangen lu, lama amat sampe 5 tahun lu di sana gimana kabar lu? sekolah lu? Kuliah lu?” sahut Astrid dengan senangnya dan nggak berhenti-berhenti ngomong “sabar mba Astrid, biarkan gua ngambil oleh-oleh dulu, mana buat gua kan lu katanya udah siapin yang special? Ziran bersalaman dan menadahkan tangannya, membulatkan matanya dengan mata penuh berbinar-binar memohon agar memberikan oleh-oleh yang diberikan oleh Azam “kok gua jijik liat lu kaya gitu ya, iya nih buat lu special pake telor” Azam tertawa dan memberikannya ke Ziran “asikk.. kaya martabak aja pake telor, thank you brohh emang lu yang paling pengertian sama gua” sahut Ziran dengan gembira mengambil oleh-olehnya dan langsung berjalan menuju mejanya “iya sama-sama broh biarin kan special buat orang yang special di hati dan kalian juga Astrid dan Maura perempuan yang gua sayang setelah ibu gua, gua juga kengen kalian, gua udah lulus kebetulan gua ngelamar kerja di jakarta dan diterima, kalian baik juga kan di sini?” sahut Azam yang berbahagia sekarang.

“uww so sweet, baik dong pastinya. ayo duduk ah diri mulu nggak pegel lu, liat si Ziran udah makan oleh-oleh lu tuh dengan rakus” sahut Maura yang langsug samperin Ziran “siapa yang bilang gua rakus” dengan sinis menatap Maura, Astrid dan Azam “bercanda-bercanda piss” jawab Maura mengangkat tangan dengan huruf V “ayo Zam gua juga pengen denger cerita lu di sana, lu juga pengen kan denger cerita kita di sini? Tanya Astrid dan menarik Azam ke mejanya “iya gua juga pengen cerita lu di sini” jawab Azam tersenyum ke arah Astrid. Dan kebahagian persahabatan mereka kembali terukir lagi canda, tawa, dan kebersamaan tidak bisa memisahkan mereka dan takdir mempertemukan mereka kembali dan ujian mulai menghiasi mereka.

Azam sebenarnya ke sini bertemu dengan sahabatnya dan juga ingin mengungkapkan cintanya yang sudah lama ia pendam. “makasih ya zam udah nganterin gua?” sahut Astrid yang langsung turun dari motornya Azam “iya sama-sama, trid ntar besok lu ada acara nggak?” tanya Azam dengan menatap Astrid “nggak ada, emang kenapa?” jawab Astrid “gua mau ngajak lu jalan, gua jemput ya jam 10 pagi” jawab Azam tersenyum “oke” ucap Astrid “ya udah gua pulang ya, jangan lupa besok” sahut Azam yang mulai menyalakan motornya “iya-iya dah… sampe ketemu besok” melambaikan tangnnya ke arah Azam yang sudah berlalu.

Paginya Astrid sudah rapi dengan memakai baju selutut dan dikuncir memakai slingbag berwaran biru serasi dengan baju nya dan memakai sepatu putih sangat cocok untuk Astrid, suara klakson yang menndakan Azam sudah di depan rumah dan mereka pergi Azam mengajak Astrid ke taman

“gua udah sayang sama lu dari smp trid” ucap Azam dengan berdebar-debar di jantungnya “emang kan lu sahabat gua zam” ucap Astrid dengan santai “bukan itu maksud gua Astrid, gua sayang lu lebih dari sahabat” ucap Azam dengan sungguh-sungguh menatap Astrid “gua nggak ngerti maksud lu, gua cuama nganggep lu sahabat gua kaya seperti abang gua sendiri. udah ya gua pulang duluan ada acara” Astri meninggalkan Azam yang masih duduk di tamandan bertanya-tanya kenapa Astrid begitu “dia nggak sayang ya sama gua, apa gua salah ya ngomong kaya gitu” batin Azam.

Besoknya mereka berempat berkumpul seperti biasa di kafe. Astrid dan Azam sangat canggung mereka tak seperti biasanya mereka hanya diam menatap makanan yang sudah tersuguhnya tanpa mencolek sedikit pun “kok pada diem si, kenapa lu berdua lagi marahan” tanya Maura yang sudang menghabiskan makanannya yang di meja “nggak kok” jawab Astrid “jangan marahan dong kan kita sahabat, kalau ada masalah diselesaikan dengan baik-baik” sahut Ziran dengan menatap Astrid dan Azam “asik dah bapak Ziran bagus-bagus katanya bisa buat caption nih” Maura yang langsung tertawa “iya-iya bro” jawab Azam dan langsung meminum jus yang ada di hadapannya. Mereka bercanda, tertawa, cerita sampai sore “gua anterin pulang ya” tanya Azam yang sedang duduk di atas motornya dan Astrid hanya mengangguk.

Sampai di rumah Astrid “makasih zam” ucap Astrid yang merasa canggung “maaf ya gua kemaren ngomong kaya gitu lupain aja ya, gua masih sahabat lu kan?” tutur Azam dengan rasa bersalahnya “iyalah lu masih sahabat gua, maaf juga nggak bisa bales persaan lu. Kalau kita pacaran terus putus lu bakalan kehilangan gua selamanya” jawab Astrid yang menundukkan kepalanya “iya gua ngerti kok, yang paling penting sekarang buat gua lu masih berada dekat gua menjadi sahabat tersayang gua” ucap Azam dengan sungguh-sungguh “iya lu masih sahabat gua, makasih lu udah ngertiin gua” sahut Astrid memegang bahu kanannya “ya udah gua pulang dulu ya, masuk gih” dan Azam langsung menyalakan motornya “iya ntar gua masuk, setelah lu pulang” ucap Astrid yang masih berdiri di samping motor Azam “ya udah dah…” Ucap Azam langsung meninggalkan rumah Astrid dan Astrid melambaikan tangannya. *karena sahabat tidak ingin merusak persahabatnnya dan dia ingin terus bersama ingin bersma sahabatnya selamanya*

Cerpen Karangan: Fitri Dwiyanti
Blog / Facebook: Fitri dwiyanti

Cerpen Jauh Lebih Dekat (Part 2) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Surat Cinta Untuk Anggra

Oleh:
Aku wandi aku anak satu-satunya dari keluargaku, ayahku bekerja sebagai karyawan suwasta di salah satu toko di kampungku, sedangkan ibuku adalah ibu rumah tangga biasa, Hobiku adalah menulis cerpen,

Ada Cinta Di OSPEK Itu

Oleh:
Malam ini hujan begitu derasnya seakan-akan menambah kesunyian di rumahku. Ya kedua orangtuaku sudah lama berpisah aku tinggal bersama ibuku sedangkan ayahku kini tinggal bersama istri barunya. “Non Kiki

Sinyo

Oleh:
Berulang kali aku menghubungimu tetapi berulang kali pula hanya mesin penjawab telepon itu yang selalu menjawab panggilan teleponku, seperti ini bunyinya: telepon yang anda tuju sedang di luar jangkauan.

Sahabat Jodoh Kita

Oleh:
Nama gue Tiza, gue sekarang udah punya suami namanya Tora. Sekarang gue mau cerita soal pertemuan gue sama Tora sampai akhirnya kita menikah. Gue kenal Tora dari zaman SD

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *