Karena Aku dan Kamu Satu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 6 September 2015

Aku membuka pintu rumah kontrakanku yang diketuk dari luar.
“Selamat ulang tahun, maaf terlambat.” Kata seseorang yang berada di hadapanku seraya menyerahkan kado yang dibawanya.
Aku terkejut, mematung sesaat, mataku melotot tak percaya, namun segera aku menyadarkan diri. Aku mengambil kado yang dari tadi ia sodorkan kepadaku.
“Terima kasih.” Jawabku singkat.

Kami sedang duduk di teras depan rumahku, saling diam, tanpa bicara sepatah kata pun, suasana kikuk tercipta karenanya. Dingin karena aura yang ia bawa dan hening karena saat itu aku merasa hanya ada aku dan dia di bumi ini.
“Apa kabar?” Akhirnya ia membuka percakapan.
“Baik, kamu?” Jawabku.
Ia membalas “Baik juga.”
Aku tersenyum mendengar jawabannya. Namun aku hanya menunduk atau sesekali menatap lurus ke depan. Nyaliku terlalu kerdil untuk menoleh apalagi menatap mata lelaki yang duduk bersampingan denganku ini.
“Aku harus pulang, ada kuliah siang ini, nanti akan ku hubungi lagi. Boleh minta nomor ponselmu?” Katanya sambil berdiri.
Aku ikut berdiri, “Iya.” Kataku sambil mendektikan nomor ponsel yang ku hafal di luar kepala.
“Hati–hati.” Kataku seraya mengiringi langkahnya ke luar dari teras rumahku.

Dia hanya tersenyum dan mengangguk sambil menyalakan sepeda motornya dan berlalu pergi. Sesaat saja sepeda motor matic berwarna putih itu sudah tidak ada lagi dalam jarak pandangku, namun aku terus menatapnya. Sebenarnya aku masih tidak percaya orang yang baru saja ku temui itu adalah dia, tapi kado di tanganku ini adalah buktinya.

Dia adalah Arman, orang yang ku kenal sejak 7 tahun lalu, orang pertama yang bisa membuat aku jatuh cinta, orang yang ku kenal dan ku cintai sejak aku duduk di bangku SMP hingga sekarang aku sudah kuliah, orang yang bisa membuat aku tidak bisa lari ke lain hati, orang yang paling ku rindukan selama kurang lebih 8 bulan ini, orang yang mungkin saja juga mencintai dan merindukanku, tapi yang satu ini tidak mungkin, aku tahu betul.

Aku duduk di depan meja belajarku dan masih memandangi kado pemberiannya yang kuletakkan di meja belajarku. Kado itu belum ku buka, bahkan aku belum sedikit pun merobek bungkusnya. Banyak pertanyaan yang muncul di kepalaku. Dari mana saja dia selama ini? Mengapa ia datang? Bagaimana ia bisa ingat ulang tahunku? Bagaimana dengan kadonya? Walaupun ini memang sudah 8 hari setelah hari ulang tahunku. Apakah karena ia ingin kembali? Apakah karena ia juga merindukanku? Ataukah ini hanya sebuah permainan? Semua pertanyaan itu muncul bergantian di kepalaku. Rasanya kepalaku terasa sakit, hatiku terasa pedih, aku merasakan mataku panas dan mulai dipenuhi air yang ingin segera ke luar, menumpah ruah. Aku menangis.

Ini sudah 4 bulan sejak ia meminta nomor ponselku tapi tak sekalipun ia menghubungiku. Padahal setiap hari aku menunggu telpon atau sekedar sms darinya, tak ku biarkan ponselku mati karena kehabisan baterai, tak juga sekalipun aku lengah dari ponselku. Tapi, ia tak juga menghubungiku. Sampai akhirnya tadi malam ia mengirim sms padaku.

“Ran, besok malam datang ya.
Pesta ultahku, Joe Kafe jam 8.
Arman”
Aku membalas pesan pendek darinya.
“Iya, aku usahakan datang.”
Kutekan tombol kirim di ponselku.

Aku sedang di depan cermin, memilah milih kira–kira aku harus memakai baju apa nanti malam ke pesta Arman. Dari kaos dengan celana jins dan sepatu hak serta flat, tas selempang kecil sampai gaun dan rok, menurutku semua tak ada yang cocok untuk ku pakai nanti malam. Aku bingung harus bagaimana memadu padankan pakaianku. Dan setelah satu jam lamanya berkutat di depan cermin akhirnya rasa letih membuatku menyerah dan menjatuhkan pilihan pada gaun panjang berwarna biru muda dengan motif bunga–bunga kecil berwarna merah muda dengan tas kecil dan sepatu yang haknya tidak terlalu tinggi.

Taksi yang tadi sore ku pesan sudah menungguku di luar. Aku berjalan dan menaiki taksi dengan wajah bahagia sekaligus gugup dan cemas. Bahagia dan gugup karena aku akan bertemu Arman dalam pesta ulang tahunnya, cemas kalau–kalau aku salah memilih kostum. Taksi yang ku tumpangi berhenti tepat di depan Joe Kafe. Aku turun dan memasuki kafe tetap dengan perasaan bahagia, gugup dan cemas. Aku duduk di salah satu kursi yang di atas mejanya terdapat banyak minuman dingin serta snack. Aku memilih minuman dingin berwarna hijau dan menikmatinya.

Aku masih celingak–celinguk mencari sosok orang yang dari tadi belum kelihatan batang hidungnya, padahal dia yang berulang tahun hari ini. Yang kulihat hanya para tamu, serta orangtuanya yang juga datang. Ponselku berdering, ada panggilan masuk dari Doni, temanku. Aku mengabaikan telpon darinya.

Tiba–tiba lampu dimatikan. Seluruh ruangan jadi gelap, pada saat itu juga MC membuka acara. Dan sosok Arman muncul di tengah panggung. Dia memakai kemeja berwarna merah maroon yang dilapisi jas seperti boyband dengan celana jins berwarna hitam dan sepatu kets.
Aku tersenyum, “Ganteng.” Pikirku.

Setelah MC membuka acara dan mempersilahkan para tamu untuk menikmati minuman dan snack yang telah disediakan, Arman turun dan menghampiri teman–temannya yang sontak saja memberi selamat kepadanya. Kemudian dia menghampiriku, dan aku memberinya selamat.

Aku menyodorkan kado yang isinya adalah baju rajut yang ku buat sendiri.
“Selamat ulang tahun.” Kataku.
Dia tersenyum dan mengambil kado dari tanganku.
“Terima kasih.” Katanya.
Aku mengangguk tanda mengiyakan.
“Terima kasih juga sudah datang.” Katanya lagi.
Aku hanya tersenyum bahagia.

Aku tidak sadar kalau dari tadi di sudut kanan panggung ada seorang perempuan cantik berambut panjang dengan gaun merah tuanya yang sedang duduk manis dan selalu memusatkan pandangannya pada Arman. Ia akan tersenyum setiap kali Arman memandangnya.

“Baiklah sudah saatnya pemotongan kue ulang tahun. Arman silahkan potong kuenya dan berikan kepada orang yang paling kamu sayang.” Kata sang MC.
Arman memotong kue ulang tahun disaksikan oleh orangtuanya dan tamu undangan yang hadir. Potongan pertama dia berikan kepada orangtuanya bergantian. Aku yang berada tepat berhadapan dengan panggung bisa melihat dengan jelas kebahagiaan Arman dan orangtuanya, Aku tersenyum.

Kemudian Arman berjalan menuju sudut kanan panggung sambil membawa piringan kecil berisi sepotong kue. Senyumku yang dari tadi mengembang sedikit demi sedikit memudar, hingga air mukaku berubah menjadi suram, gelap dan tanpa kehidupan ketika Arman berhenti tepat di hadapan perempuan cantik berambut panjang itu. Arman menyuapi perempuan itu dengan penuh kasih sayang. Para tamu undangan pun menyoraki mereka. Seketika air air mataku jatuh. Aku tidak pernah merasa sepedih ini.

Aku ke luar dari kerumunan orang yang sedang menikmati pesta ulang tahun Arman. Sambil terus menangis, aku duduk di bangku tepi jalan seberang kafe. Aku terus menangis sambil berpikir dan terus menghukum diriku sendiri. Dalam benakku aku mencaci maki diriku sendiri karena sudah terlalu berlebihan berharap pada Arman. Aku terlalu percaya diri hanya karena Arman datang dan memberi kado padaku 4 bulan lalu. Aku menyalahkan diriku sendiri karena sudah bertindak bodoh terlalu mencintai dan mengharap Arman. Padahal kenyataannya tak sedikit pun Arman memiliki perasaan sekedar suka padaku.

Arman menghampiriku dan duduk di sampingku, aku menyeka air mataku.
“Maaf, aku tidak bermaksud.” Katanya.
Sambil tersenyum aku menjawab “Untuk apa?”
“Untuk semuanya.” Jawabnya.
“Kamu tidak salah, aku yang berlebihan.” Kataku.
“Bukan maksudku, tapi…” Dia berhenti berbicara.
“Ar, lihat bulan di atas sana.” Aku menunjuk bulan yang terlihat samar–samar. “Aku bulan itu, dan kamu… bumi.”
“Maksudmu?” Tanya Arman.
“Kamu tahu, bulan dan bumi itu berbeda. Sama seperti kita. Mereka tidak berada pada orbit yang sama.” Jawabku.
Taksi yang ku pesan datang. Aku masuk ke dalam taksi, pulang dan meninggalkan Arman.

Sebelum aku menaiki taksi, aku sempat berkata pada Arman. “Terima kasih untuk segalanya, dari awal kita SMP sampai sekarang”
Arman tertunduk.

Sekarang dia sedang mendorong kursi roda yang ku naiki. Kami menelusuri taman yang ada di atas gedung rumah sakit sambil menikmati angin sore itu serta pemandangan dari atas gedung. Aku memintanya datang sebelum aku dioperasi besok. Ini adalah tahun kedua setelah pertemuan terakhirku dengan Arman di kafe itu saat pesta ulang tahunnya. Dan sekarang aku sedang dirawat di rumah sakit. Dokter memvonis aku terkena tumor otak. Besok aku harus dioperasi agar tumor itu tidak semakin menyebar dan menggerogoti seluruh jaringan sarafku.

Ia masih mendorong kursi rodaku, “Arman, bolehkah aku meminta sesuatu darimu?” Kataku.
“Iya.” Jawabnya.
Aku terdiam sambil pelan–pelan berusaha mengumpulkan keberanian. “Aku tahu ini tidak mungkin. Tapi, bisakah kau berpura–pura mencintaiku untuk satu hari ini saja?”
Dia menghentikan langkahnya sejenak, kemudian mlanjutkan mendorong kursi rodaku dan bertanya. “Mengapa kau meminta hal itu?”
Aku menarik napas dan menghembuskannya pelan. “Aku hanya ingin merasakan bagaimana rasanya dicintai oleh orang yang ku cintai.” Hatiku pedih, aku merasakan pipiku mulai basah karena air mataku yang jatuh.

Sederhana, aku memang ingin sekali merasakan bagaimana rasanya dicintai oleh Arman, bagaimana diperhatikan olehnya, bagaimana diperlakukan olehnya, dia yang aku cintai. Walaupun ia hanya berpura–pura.

“Sebelum semuanya terlambat.” Lanjutku.
Dia menghentikan langkahnya lagi dan duduk berjongkok di hadapanku. Dia menatapku lekat, lalu berkata “Aku tahu kamu adalah perempuan yang kuat, aku tahu kamu bisa, kamu bisa melewati ini semua, jadi jangan pernah lagi mengatakan hal–hal yang membuatku cemas.”
“Aku hanya lelah dengan semua ini.”
Dia menarik napas dan mengusap lembut pipiku yang basah.
“Yakinlah. Bukankah selama ini aku selalu menyakitimu? Bukankah selama itu juga kau menjadi orang yang kuat? Bukankah ini tidak ada apa–apanya dibandingkan itu semua?”

Aku terdiam mendengar kata–katanya. Tidak ku sangka ia akan mengatakan semua itu.
Ia menarik napas, dan dengan nada yang pelan ia berkata, “Tanpa kamu minta, aku sudah mencintaimu jauh sebelum kau mencintaiku. Sejak saat itu, sejak kita kelas 1 SMP. Hanya saja aku terlalu egois untuk tidak mengakuinya, maaf untuk itu semua. Dan aku tidak perlu berpura–pura mencintaimu untuk hari ini dan seterusnya.”
Aku kembali menangis, untuk pertama kalinya aku mendengar pengakuan langsung dari Arman, orang yang kucintai. Dia kembali mengusap lembut pipiku yang basah karena air mata.

Dokter menyatakan bahwa aku sudah sembuh, tapi aku harus banyak istirahat. Ini adalah minggu ketiga setelah operasiku dan setelah aku sadar dari koma selama 8 hari. Pasca operasi, aku kehilangan ingatanku.

Aku tidak bisa mengingat satu pun kejadian yang pernah ku alami, aku tidak bisa mengingat satupun orang–orang di sekitarku, bahkan orangtuaku sendiri aku tidak kenal, dan tentu saja Arman.

Tetapi Arman, dia selalu ada di sampingku.

Cerpen Karangan: Farida Iriyani
Facebook: Farida Iriyani / @shawol_angel95

Cerpen Karena Aku dan Kamu Satu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kisah Cinta Remaja

Oleh:
Pada suatu hari di sebuah sekolah menengah pertama (SMP) sedang membuka pendaftaran murid baru banyak siswa yang mendaftar, tapi ini bukan kisah tentang mereka semua, ini kisah Cinta antara

Cinta Di UKS Sekolah

Oleh:
Di rumah. Jam menunjukkan pukul 06.40 pagi, aku segera berlari menuju kamar mandi. Setelah mandi aku segera memakai seragam putih biru yang sudah lama aku idam-idamkan. Hari ini merupakan

Kenangan Tentang Dinda

Oleh:
Ini adalah sebuah cerita dari masa lalu, cerita menyakitkan dari seorang yang baru patah hati. Konon, sebuah cerita cinta tak selalu berakhir indah. Akan ada yang menangis, akan ada

Cinta Bersemi Di Pramuka

Oleh:
“Nanda tunggu, pulang sekolah sekarang ngumpul pramuka kata Kak Nida, Ngumpulnya di kelas 8,” ucap seorang perempuan sambil memegang pundakku. “Oh iya Pril, Kan katanya jam 2 ngumpulnya, jam

Dreams

Oleh:
“Brak!” suara tumpukan benda berat yang sengaja ku jatuhkan. “Huh.. akhirnya selesai juga!” kataku sambil mengelap keringat yang ada di dahiku. “ini akan menjadi malam yang panjang!” Namaku Dev

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *