Kejahilanmu Membuatku Rindu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Perpisahan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 11 October 2017

Nama gue Lilis Susanti. Gue adalah siswa kelas IX disalah satu sekolah di jakarta. Kebiasaan gue setiap hari adalah membaca buku. Gue sangat suka menyanyi.

Pagi ini gue berangkat sekolah diantar oleh supir. Biasanya gue selalu bareng Ayah, tapi kali ini Ayah berangkat kerja lebih pagi.
“Pagi, bu. Aku berangkat sekolah dulu yah!” sapa gue pada Ibu
“Gak sarapan dulu, nak?” tanya ibu
“Gak usah, bu. Nanti aku sarapan di Sekolah saja.” jawab gue
“Ya sudah kalau begitu.” kata ibu
“OK! Aku berangkat dulu yah, bu!! Aku sayang ibu.” kata gue sambil mencium ibu
“Ibu juga sayang kamu, nak.” Balas ibu
“Pak, ayo kita berangkat!!” kata gue pada pak supir
“Baik, neng.” kata pak supir

Sesampainya di sekolah, gue bertemu sama cowok yang menyebalkan. Dia adalah teman sekelas gue, namanya Freddy Ardiansyah. Gak tau deh gue punya salah apa sama dia? Yang jelas setiap ketemu sama dia, gue merasa terganggu.
“Hai Lilis, tumben lu dateng pagi? Mau ketemu gue yah??” Sapa dan tanyanya padaku
“Apaan sih? Minggir gue mau jalan!!”
“Santai aja sih. Jalan bareng gue kan bisa…” kata Freddy
Terserah deh lu mau ngomong apa. Kalau gue ladenin kagak bakal ada ujungnya. Mending gue diem. Sampai gue duduk di kelas, dia masih aja gangguin gue.
“Lis, kok lu diem aja? Biasanya kan lu ngomong mulu.” kata Freddy
“Bisa gak sih, lu gak ganggu gue satu hari.. aja! Lu gak ada kerjaan lain apa, selain gangguin gue tiap hari?” Ujar gue
“Gue gak bisa sehari tanpa gangguin lu. Kalo gue kagak gangguin lu, rasanya hambar hidup gue.” jelasnya
“Hambar? Lu kira hidup lu itu makanan.” Sela gue
“Suka hati gue dong. Yang ngerasain kan gue, bukan lu.” Kata Freddy
“Terserah lu dah.”
“Gak asik lu hari ini. Bentar-bentar diem, bentar-bentar terserah. Udah kagak bisa debat lagi sama gue?” tanya Freddy
“Sumpah, lu lama-lama nyebelin yah.”

TENG.. TENG.. TENG
Baru aja mau gue jambak tuh rambutnya. Udah keburu bel. Selamat lu yah sekarang.
Jam pelajaran pun berlangsung. Hari ini adalah pelajaran Bahasa Indonesia. Sebelum guru menerangkan materi, seperti biasa kami semua diwajibkan menyanyikan lagu Indonesia Raya. Setelah menyanyikan Indonesia Raya, barulah guru memulai pelajaran.

“Baik anak-anak, kali ini saya akan menerangkan materi tentang Membaca Sastra. Sebelum itu saya ingin bertanya, apa saja yang termasuk dalam karya satra?” Tanya guru pada kami
“Saya, pak.” Raka mengacungkan jarinya.
Raka adalah teman sekelas gue. Dia cowok terpandai di antara cowok lain di sekolah ini. Karena rata-rata yang pinter di sekolah ini adalah cewek.
“Ya, silahkan Raka.” Pak guru mempersilahkan Raka untuk menjawab pertanyaan tersebut.
“Yang termasuk karya satra di antaranya yaitu puisi, drama dan karya sastra bentuk prosa.” jawab Raka tanpa terputus-putus.
“Ya, betul sekali. Beri tepuk tangan untuk Raka.” pinta pak guru.
Semua murid berteput tangan untuk Raka. Gue kagum sama Raka. Udah rajin, pinter, sholeh, ramah… apaan sih gue? Kok jadi puji-puji dia sih? Ah sudah lah lupakan.

Selama pelajaran berlangsung, pak guru selalu saja memberi pertanyaan kepada muridnya. Hal itu bertujuan, agar suasana dalam belajar tidak membosankan dan tidak membuat murid ngantuk. Di tengah asyiknya bertanya jawab, bel istirahat pun berbunyi.
“Baik anak-anak, materi akan kita lanjutkan di pertemuan selanjutnnya. Sekarang silahkan istirahat terlebih dahulu.” Kata pak guru.
Semua murid pergi meninggalkan kelas, tidak terkecuali dengan gue dan Raka. Gue dan Raka berbeda dengan yang lain. Disaat semua beristirahat, gue dan Raka lebih memilih untuk membaca buku di kelas.

“Lis, kamu gak istirahat?” tanya Raka ke gue.
“Gak. Aku gak suka jajan. Kamu sendiri gak istirahat?” tanya gue kembali.
“Sama, aku juga gak suka jajan. Aku lebih suka baca buku daripada jajan.” jawab Raka.
“Ohh” kataku singkat.
“Kamu juga suka baca buku ya?” tanya Raka.
“Iyah” jawab gue.
“Lagi baca buku apa?” tanya raka untuk kesekian kalinya
“Buku Surat Kecil Untuk Tuhan.” kata gue
“Lho? Kok sama sih? Aku juga lagi baca buku itu, udah sering aku baca malah.” kata Raka
“Oh ya, sama dong. Aku juga sudah berkali-kali baca buku ini. Aku suka sama ceritanya.”
“Iya, ceritanya sedih” kata Raka.

Di saat gue sedang asyik mengobrol dengan Raka. Tiba-tiba Freddy masuk kelas dan mengambil buku yang sedang gue pegang.
“Wesh.. buku apan nih?” kata Freddy
“Ih.. Freddy. Balikin buku gue!!” pinta gue.
“Kalo lu mau, ambil sini!” Kata Freddy dan berlari menjauh dari gue.
“Sini balikin!!” kata gue berusaha mengambil buku yang ada di tangan Freddy.
“Freddy? Stop!! Lu gak pernah berubah yah? Lu tuh udah gede, mikir dong! Masih aja ngejailin anak cewek. Balikin gak buku dia.” Kata Raka
Tiba-tiba Freddy berhenti dan berjalan mendekati Raka.
“Eh, lu siapa ngatur-ngatur hidup gue? Suka-suka gue dong. Gue mau ngapain aja kek, terserah gue.” Kata Freddy
“Ya gue gak suka aja, liat anak cewek dijailin. Apalagi lu selalu gangguin si Lilis. Emang dia punya salah apa sama lu?” kata Raka
“Kenapa? Lu gak seneng gue ngedeketin dia?” kata Freddy sambil mendorong Raka
“Santai aja dong. Gue gak mau liat dia digangguin terus sama lu. Lu kalo suka sama dia, ngomong!! Gak kaya gitu caranya.” kata Raka.
“Banyak omong lu..” Freddy hendak memukul Raka. Gue yang menyaksikan kejadian itu, langsung menghalangi Freddy
“Freddy..?” Teriak gue
“Apa yang lu lakuin? Apa salah dia sama lu? Sampai lu mau pukul dia?” kata gue
“Gu… gue..” Kata Freddy terputus-putus
“Lu kenapa? Lu gak terima sama apa yang Raka bilang tadi. Yang Raka bilang itu bener. Lu udah gede, tapi sikap lu kaya anak kecil. Jangan lu kira selama gue digangguin sama lu, gue bakal diem aja gitu. Gue gak kaya yang lu kira. Gue diem karena gue gak mau bikin masalah sama lu. Tapi, Cuma gara-gara Raka mau bantu gue, lu malah mau pukul dia. Gue benci sama lu. Gue gak mau kenal sama lu lagi.” Kata gue menarik tangan Raka dan pergi meninggalkan Freddy.
Entah apa yang gue rasain saat ini. Gue kesel, marah, sedih, kecewa.. harusnya gue gak boleh ngomong kaya gitu sama Freddy. Bagaimanapun dia juga punya perasaan.

“Lis, kita mau ke mana?” tanya Raka yang menghentikan langkah gue.
“Maaf..” kata gue yang sedari tadi memegang tangan Raka lalu melepaskan pegangan tangan gue.
“Gak papa kok. Kita mau ke mana?” tanya raka kembali.
“Aku gak tau kita mau ke mana.” kata gue
“Ya udah kita duduk aja dulu di sini!! Tenangin pikiran kamu dulu.” kata Raka
Gue dan Raka duduk di bangku halaman belakang sekolah.

“Kamu kenapa? Apa yang kamu rasain?” tanya Raka
“Aku gak tau, aku gak tau sama apa yang aku rasain. Aku gak seharusnya tadi ngomong kalo aku benci sama Freddy. Aku merasa gak enak hati, udah ngomong kaya gitu sama dia.” ujar gue
“Aku tau apa yang kamu rasain sekarang. Aku tau sifat kamu yang sesungguhnya itu kaya gimana. Mungkin kamu ngomong kaya gitu karena kamu terlalu bawa emosi. Jadi kamu gak bisa ngontrol emosimu.” kata Raka
“Ya aku, terlalu emosi. Aku gak enak hati sama Freddy.” kata gue
“Ya udah, kamu minta maaf aja sama dia!! Kamu bilang kalo kamu gak sengaja ngomong kaya gitu sama dia!!” saran Raka
“Tapi… gimana caranya? Aku yakin, dia pasti marah sama aku dan gak mau maafin aku.”
“Gak ada salahnya kan kamu coba dulu.” kata Raka
“Hmm.. ya udah deh aku coba. Makasih yah udah mau dengerin aku.” kata gue
“Sama-sama. Kita balik ke kelas yuk!!” Ajak Raka
“Yuk” jawabku

Bel pulang berbunyi, semua siswa kembali ke rumah masing-masing. Saat gue sedang menunggu jemputan di depan gerbang sekolah, tiba-tiba Freddy datang menghampiri gue.
“Lis, gue mau ngomong sama lu.” kata Freddy
“Ngomong apa?” kata gue jutek
“Gue udah minta maaf sama Raka.” ujar Freddy
“Terus?” kata gue
“Gue juga mau minta maaf sama lu. Gue minta maaf kalo selama lu kenal gue, gue cuma bisa bikin lu kesel dan gue juga selalu gangguin lu.” jelas Freddy
“Ok. Gue maafin. Gue juga minta maaf sama perkataan gue yang tadi. Gue gak bermaksud ngomong kaya gitu.” kata gue
“Gak papa kok. Lagian apa yang lu dan Raka bilang itu bener. Gue itu udah gede, tapi sikap gue masih kaya anak kecil. Oh ya, mulai sekarang lu gak usah khawatir, gue gak bakal gangguin lu lagi kok.” kata Freddy
“Lho kenapa” tanya gue bingung.
“Karena gue udah mutusin kalo gue bakal pindah sekolah, ikut bokap nyokap gue ke Bandung.” jawab Freddy
“Kenapa lu tiba-tiba mau pindah sekolah? Ini pasti karena gue yah?” tanya gue
“Bukan, kok. Ini bukan karena lu. Tapi ini kemauan gue sendiri. dan satu hal yang harus lu tau. Gue gangguin lu setiap hari, karena gue ingin lebih deket samu lu. Gue ingin dapet perhatian dari lu. Tapi lu cuek aja, gak pernah ngerespon gue.” kata Freddy
“Maksudnya?” tanya gue bingung
“Gue suka sama lu, Lis. Tapi lu gak peka sama perasaan gue.” jawab Freddy.

Seketika suasana hening. Gue bener-bener bingung. Apa yang mau gue jawab. Gue gak tau harus ngomong apa sama lu?
“Hmm.. Ok. Gini yah Freddy. Mungkin gue terlalu jahat bagi lu. Tapi gue bener-bener gak tau kalo lu ngelakuin itu semua karena lu suka sama gue. Gue gak tau harus ngomong apa lagi sama lu. Intinya gue gak pernah ada rasa sama lu.” kata gue
“Lu tenang aja!! Gue gak mengharapkan perasaan gue lu bales. Gue cuma pengen lu tau apa alasan gue gangguin lu setiap hari. Udah itu aja. Ok kalo gitu gue pulang dulu. Selamat menjalankan hidup lu yang baru tanpa gue. Bye.” Kata Freddy dan pergi meninggalkan gue

Sudah seminggu lebih Freddy pindah dari sekolah ini. Gue ngajalanin hidup gue sehari-hari tanpa Freddy itu kaya ada yang beda. Gue merasa sekolah ini sepi tanpa lu Freddy. Gue kangen sama kejahilan lu. Gue kangen digangguin lu lagi. Semenjak lu pindah dari sekolah ini, gak ada lagi Freddy yang biasa gangguin gue. Gue kangen Kejahilan lu.

The End

Cerpen Karangan: Nurul Fatimah
Facebook: Nurul Fatimah
Namaku Nurul Fatimah. Aku lahir di Cilacap, 19 Mei 2001. Cerpen ini aku buat, karena aku terinspirasi dari teman sekelasku yang selalu bertengkar. Aku menulis cerpen ini masih dalam tahap pembelajaran. Jadi, kalau ada kesalahan. Tolong kasih kritik dan saran. Terima kasih.
Semoga suka yah sama cerpennya.

Cerpen Kejahilanmu Membuatku Rindu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Jangan Tatap Matanya

Oleh:
“Tatap mata saya! Lebih dalam dan lebih dalam lagi! Dalam hitungan ke-3, maka kau akan tertidur. 1… 2…” 3. Sudah dapat kutebak, acara yang sangat membosankan. Kumatikan saja Tv

Luluh

Oleh:
“Slekk.” Fasha menatap Tami yang berjalan ke arahnya dengan sangat tajam. Hingga Tami hanya diam mematung tanpa kata. Ish! Kenapa sih nih anak ngelihatin gue begitu banget. Gumam Tami

3 sekawan (Part 1)

Oleh:
TAK KENAL BOSAN Ini adalah sebuah kisah dimana masa-masa kecilku yang begitu ceria yang ditemani oleh sahabat-sahabatku penuh dengan history dan adventure. Aku yang baru saja ingin membaca diary

Menempa Dunia

Oleh:
Waktu terus berputar dalam detik dan menit. Waktu yang terus berputar bersama dengan udara, serta waktu yang berputar dengan masa dan peristiwa. Di tengah udara yang menusuk, di bawah

Gila (Part 1)

Oleh:
Ray menatap sendu ke suatu arah. Melihat sesuatu yang sulit diterima oleh matanya. Dimana keberadaannya itu ada seorang gadis dan pria sedang bersendau gurau. Gadis itu sesekali mengangguk-nganggukan kepala

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *