Kenangan Terindah

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Remaja, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 25 September 2013

Eh, eh, kenapa ya? Hari-hari ku itu selalu campur aduk? Eh, tapi selalu senang kalau ada dia. Dia yang selalu hibur aku kalau lagi sedih. Dia juga selalu ngebelain aku kalau Shakira jahat sama aku.

Namaku Dinda. Aku sudah bosen banget sama hidup ini. Tapi, aku masih punya orang-orang yang aku sayang. Oleh karena itu aku semangat untuk menjalakan hidup yang bosan ini. Mamaku bekerja sebagai menejer di toko Bunga. Papa bekerja wiraswasta.

Aku itu orangnya rajin loh. Setiap hari, aku membantu Mbok Inem ngangkatin jemuran, masak, ngelap teras depan rumah, dan lain-lain. Hal yang paling seneng itu kalau ngangkatin jemuran. Aku suka ngangkatin jemuran sambil dengerin lagu. Itu menurut aku hal yang seneng. karena enggak semua anak bisa merasakannya. Hehehe…

Hari ini aku berangkat sekolah dengan ceria. Seperti biasa aku diantar Mbok Inem naik sepeda. Tapi, itu enggak jadi masalah buat aku untuk mencari ilmu. Walalu aku punya mobil, motor, tapi itu semua selalu di pake. Mobil selalu di pake Papa, motor selalu dipake Kak Lisa.

Aku pun sampai di depan gerbang sekolahku. SMP Nusa Bangsa. Aku salim pada Mbok Inem. Aku pun masuk ke dalam sekolah. Sampai di dekat kolam ikan, aku melihat Agas. Orang yang selalu ada buat aku. Tapi, tiba-tiba ada Shakira and The Genk.
“Heh, anak sial, enggak usah sok ceria gituh deh, alay tau. Eh… eh… ada Agas. Agas, bareng yuk ke kelasnya,”
“Enggak mau ah, sorry Sha, gue mau sama Dinda aja,”
“Loh kok sama anak sial sih, sama aku aja,”
“Shakira kan udah ada Erick,” tiba-tiba Erick nyelonong ikut ngobrol.
“Iya nih,”
“Iiih! Aku kan mau sama Agas,”
“Udah deh. Sha, kasihan tuh Erick, Udah deh, yuk Din,” Agas menarik tangan Dinda.
“Iiihh!!”

Saat Istirahat…
“Yuk Din,”
“Oke,”
“Agas, bareng yuk,” tiba-tiba Shakira datang.
“Gue kan udah bilang. Gue enggak mau sama loe Sha, tuh kasihan si Erick, dia tuh ngejar-ngejar cinta loe terus!”
“Agas kok sewot,”
“Biarin! Yuk Din,”
“Iya, Gas,”
Aku pun makan bareng Agas. Iya Agas itu orang yang aku sayang. Tapi inget yaa aku bukan pacar dia. Aku enggak tau Agas suka aku atau enggak. Tapi, dari tadi Agas merhatiin aku terus. Bikin ge-er aja deh.

Ketika bel Pulang…
TENG… TONG… TONG…
“Agas, yuk pulang,” ajak Shakira tiba-tiba.
“Eh, Din pulang bareng yuk,”
“Tapi kan Gas, loe sama Shakira,”
“Biarin aja lah! Gak penting dia mah! Yuk,”
“Okee,”
“Iiihhh AGAS!!!!”
“Sabar lah Shakira, loe kan masih punya Erick,”
“Iiih Ayana, gue tuh gak mau sama dia!!!”
“Emang apa kurangnya si Erick sih Sha?”
“Emang loe suka Erick yaa Liv?”
“Setengah sih Na,”
“Ya udah! Erick buat loe aja,”
“Tapikan Sha, dia sukanya sama loe?”
“Eh eh Erick, loe mau bantu gue gak?”
“Bantu apa Shakira cantik dan unyu-unyu?”
“kalau loe mau deket-deket sama gue, loe harus mau pacaran sama Olivia, kalau enggak mau sih ya, loe gak usah deket-deket gue lagi, gimana?”
“Gimana yaa Shakira cantik dan unyu-unyu,”
“Dan loe gak boleh manggil gue Shakira Cantik dan Unyu-Unyu. Tapi kata ‘Shakira’ di ganti jadi ‘Olivia’ jadi bagus lho! ‘Olivia cantik dan Unyu-unyu”
“Gimana yaa?”
“kalau loe gak mau, gampang, loe gak boleh deket-deket gue lagi.”
“HEH! Shakira cantik dan unyu-unyu, jelas donk gue gak mau, tapi gue masih bisa deket sama loe. kalau loe gak mau deket-deket sama gue, Skorsing loe dari mami gue bakal gue cabut, dan loe diskorsing 5 bulan. Gimana? Mau?”
“Yaa deh! Gak jadi, uugghhh”
“Gitu donk, cantiknya unyunya keluar :p ”

Huh! Hari ini enak banget, aku sama Agas makan di Restourant deket toko Bunga tempat mamaku kerja. Happy banget. Sekarang aku ngepel teras. Tiba-tiba ada Shakira. Dia ngevideo aku. Aku cuek aja. Pasti dia mau sebar-sebarin kalau aku itu BABU. Padahal aku kan cuma bantuin Mbok Inem. Terus tiba-tiba dia nyolot.
“Ekhem… Ada pembantu anak SMP disini,”
“UUPS! Perasaan ada yang bicara. Tapi mana orangnya yaa? Udah lah setan kali,”
“Apa loe bilang? Gue setan?”
“Tuh tuh, setannya nyolot ih serem,”
“Iiihhh!!!! Dasar anak sial!”
“Hiii setannya makin nyolot. Lagian juga nih udah bersih masuk ah! Ntar setannya masuk ke dalam rumah aku lagi, hiii”
“Iiihhh”
JGERR!!!
Pintu rumah ku tutup kuat-kuat akhirnya bisa juga aku jahilin Shakira. Huh, liatin aH! Aku liatin Shakira lewat jendela.
“Liat aja loe Dinda, gue udah punya video kalau loe itu BABU! Gue mau lihat videonya,”
“Loh? Videonya kemana? Ihh aku belum hapus kan? Iihh berarti tadi video tadi, belum ke simpan donk? Iiihhh APESSS!!!”

3 jam kemudian….
TENG… TENG… TENG…
Tiba-tiba bel rumah ku berbunyi siapa yaa? Aku pun menghampiri nya.
“Siapa?”
“Luna!”
“Eh, Luna, masuk yuk”
“Iya makasih kak”
“Ada perlu apa?”
“Kak Dinda bisa minta tolong sama Kak Lisa enggak? Kak Lisa kan fotografer? Pasti ada dong koreografer, temen atau saudara,”
“Emang buat apaan?”
“Aku sama temen-temen mau ikutan audisi girl band,”
“Iya Kak”
“Ini siapa Lun?”
“Namanya Rachel. Dia temen aku. Dari dasarnya sih kita-kita udah suka nyanyi sama ngedance, tapi yaa gitu Kak cuma iseng-iseng doang”
“Loh kenapa enggak diseriusin aja?”
“Makanya. Kak tolong cariin yaa”
“Gimana yaa?”
“Iihh yaa, plisss”
“Ya iya lah masa enggak”
“Makasih kak, yaa udah aku sama rachel pulang dulu yaa makasih yaa Kak,”
“Iyaa,”

Ternyata Luna mau ikut audisi girl band. Bagus lah! Anak kelas 5 SD udah mau jadi papan atas. Tapi apa mengganggu pelajaran sekolah? Sudah deh jangan mikirin yang aneh-aneh.
“Dinda! Mama pulang,”
“Mama tumben cepat,”
“Din, Mama ingin ditemani Dinda pergi ke mall nih”
“Kenapa enggak sama Kak Lisa? Atau Mbok inem?”
“Iih inginnya sama Dinda”
“Iya deh kapan?”
“Sekarang”
“Oke”
“Lisa pulang!!!”
“Eh Kak, ada enggak temen kakak yang koreografer?”
“Ada namanya Kak Nissa. Kamu mau nari?”
“Iih bukan aku, tapi Luna. Dia mau ikutan audisi girl band”
“Iya deh ntar kakak kasih tau sama Lunanya langusung, denger-denger you sama mama mau ke mall”
“Ember! Mau ikut?”
“Gak banyak tugas! Sorry!”
“Gak apa-apa deh”
Ketika dimall…
“Din, kamu mau beli apa? Terserah kamu berapa pun yang kamu mau apa pun yang kamu mau, mama kasih ayo!”
“Beneran? Makasih ma!”

Aku membeli barang-barang yang aku inginkan. Tapi, enggak berlebihan kok, lalu aku membeli baju yang sangat bagus, itu bukan untukku. Untuk Mbok Inem yg setia menemaniku.
Aku pun pulang. Aku langsung mandi, dan memberikan baju itu pada Mbok Inem. Dia kelihatannya senang! Tiba-Tiba aku dapat pesan BBM.
“Din, cepet ke rumah Agas! Dia meninggal gara-gara jantungnya lemah! Cepet din!”
“HAH? Loe tau dari mana Dit?”
“Iih gue kan yg nemenin dia ke rumah sakit and family dia! Udah jangan banyak bacot cepet loe kesini!”
Aku berlari ke rumah Agas. Aku menangis! Sungguh begitu cepat orang yang aku sayang cepat pergi. Tapi kata mama Agas, dia menitipkan surat untuk aku. Ini suratnya:

To: Dinda

Din! Maaf gue cepet ninggalin loe. Gue gak bisa nahan jantung ini Din. Dinda sebenernya gue suka sama loe. Waktu itu gue mau nembak loe. Tapi, loe pergi sama mama loe. Gak jadi deh -_-
Din! Gue yakin loe pasti dapet yang lebih baik dari gue. Inget Din! Jangan pernah lupain kenangan kita, dan loe gak boleh nangis! Gue selalu ada di hati loe!

Agas

Aku meintihkan air mata. Tapi, aku janji gak akan pernah sedih karena Agas. Kenangan Agas untukku begitu banyak. AKU GAK AKAN PERNAH LUPAIN LOE AGAS!!!

Tamat

Cerpen Karangan: Fannisa Miftah Riani
Facebook: Fannisha Riani
Hai!^^ Bagaimana Cerpen karanganku?? Aku sudah membuat 3 cerpen di Cerpenmu.com. Cerita pertama Diamond Adventure. Yang kedua Sahabat Selamanya.
Aku Fannisa Miftah Riani. Panggil aja Fannisa. Aku suka sekali membaca, melukis, shopping, dance, nyanyi(walau suaraku jelek), dan dengerin musik. Aku mulai mengarang cerita sejak kelas 2 SD.
Jika kalian ingin berkenalan denganku, follow @Fannisa2105.

Terimakasihh^v^
Salam Sahabat:*

Cerpen Kenangan Terindah merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Is It My Mistakes?

Oleh:
Malam ini masih seperti biasa, larut dalam kesibukan layaknya mahasiswa ambisius lainnya, bagiku tiada yang lebih penting dari kuliah, masa depan, orangtua, yaaah… mungkin hidupku hanya bergelut di bidang

Pergi Atau Diam

Oleh:
Mungkin satu hal yang membuatku susah lupa denganmu adalah kenangan kecil yang masih tersimpan dalam hati. Lekat dalam dan tertancap tak bisa terlepas dari pandangan. Bicara perihal rasa memang

Scratch Teens (Part 2)

Oleh:
Inikah akhir kisah persahabatanku? Berakhir dengan luka kebohongan Persahabatan yang kami rajut sejak lama Dengan mudah rusak karena kebohongan Haruskah aku menyalah kan Diny? Atau kah Vina? Kurasa tidak

Cinta Pertama

Oleh:
Bunyi burung yang berkicau begitu indah, ditambah lagi langit yang mendung menambah kan hawa yang sejuk di pagi ini… “Eh ra lo gak papa tuh ngeliatin doi lagi sama

Adik Kelas Nekat

Oleh:
Siang itu, ada pelajaran Matematika. Della dan Tresno ribut saja siapa yang mau maju. Aku pun pasrah saja mendengar ocehan mereka. “Gua nomor tujuh.” ucap Tresno. “Gua yang nomor

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Kenangan Terindah”

  1. Shakira Nursuci Budiman says:

    Kenapa namaku dijadiin tokoh jahat ?ª?ª? -_-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *