Ketentuan Sang Pencipta

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Islami (Religi), Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 1 September 2012

“ibu kok nangis !” sapa Rizal yang melihat butiran embun di pipi sang ibunda. “ada apa bu ?” lanjutnya sambil mendekati ibunda yang duduk di dekat telepon. “apa ada hal yang menyedihkan sehingga membuat ibu harus menangis” tanyanya lagi .

” A … bantuian Ririn donk bikin acara buat seminar bulan depan di kampus !” pinta adik Rizal tiba tiba . ” A.. kok diam aja sih “sambil mendekati Rizal yang sedang bersimpuh di depan ibunya.
“hus…. diem… ibu lagi sedih nih..” ungkap Rizal sembari meletakkan telunjuknya di bibir sang adik ” ibu sedih …” tanya Ririn ” bu kenapa … kok sedih ” lanjutnya sambil duduk di sebelah kanan sang bunda.

Mendengar pertanyaan yang bertubi-tubi sang ibu mulai mengangkat kepalanya dan tersenyum ” ibu tidak sedih kok, tapi bahagia. Tadi barusan ibu dapat kabar kalau Rahma sepupu kalian sudah melahirkan” lanjutnya dengan air mata terus mengalir.” Tapi kenapa sampai menangis gitu bu …” tanya Rizal penasaran.

“iya bu kenapa … kayaknya ibu menyembunyikan sesuatu !” timpal Ririn manja
“ibu hanya sedih memikirkan nasib ibu…. ibu kadang berpikir kayaknya ibu tak akan mengalami menggendong cucu seperti ayah kalian.” Ungkapnya sambil mengenang kematian suami tercinta 3 tahun lalu.

Puluhan tiang listrik serasa jatuh serempak di kepala Rizal, ia sadar kalau Ucapan tersebut bukan sekedar ucapan biasa, tapi mengandung ma’na, dan sindiran baginya, karena ia anak pertama dan sudah berkepala tiga namun tak kunjung menikah.

Hening suasana yang tercipta tak ada satu pun yang berani angkat bicara apalagi Rizal yang merasa amat berdosa. Air mata sang ibu yang makin tak bisa di bendung, hanya membuat kesunyian bertambah sepi. Ririn yang biasa manja dan cascescos hanya bisa diam sambil mengeringakan luapan air mata sang ibu dengan sapu tangan..

“bu… Rizal minta maaf !, Rizal sadar … dan tahu apa maksud ucapan ibu. Tapi….” lanjutnya terbata-bata
“tapi kenapa zal, kamu takut karena kamu belum kerja dan belum berpenghasilan. Nak, kalau itu yang jadi alasan, kamu jangan kuatir karena uang pengsiunan ayahmu masih cukup untuk memberi makan 2- 3 orang lagi” sambil menahan tangis
“ia .. Aa jangan kuatir yang penting Aa bisa bahagiakan ibu, lagian kata Aa juga kan rizqi itu Allah yang ngatur ” sambung Ririn
“sebenarnya bukan hanya itu masalahnya …. ” sahut Rizal
“Nak, apapun alasanmu, itu sebenarnya tak masuk akal ” potong sang ibu
“kalau alasanya karena belajar belum beres, menikah justru akan memberikan kamu semangat untuk lebih bertanggung jawab akan kewajiban kamu selaku seorang lelaki, Nak ibu mohon! ibu kadang sedih kalau denger tetangga bertanya.. kapan sih nak Rizal menikah ?. nak, ibu mohon…. !” lanjutnya sambil terus menangis.
Tangisan sang ibu kali ini betul-betul membuat Rizal tak berkutik, tak satu hurup pun keluar dari mulutnya. Diam, sepi, sunyi. Hanya tangisan datar sang ibu yang menghiasi kensunyian
“insya Allah, Rizal akan usahakan secepatnya. Tapi Rizal minta ibu untuk tidak sedih dan jangan pernah berhenti mendoakan Rizal ” ungkapnya
“nah gitu donk! ikhwan sejati, awas jangan lupa berdoa dan istikhoroh. Lagian kan nggak etis, masa Ririn harus ngedahului ” Ririn. Mencoba menghibur

******

Pagi jum’at itu cukup indah, perlahan-lahan sinar mentari mulai menyelimuti seluruh alam. Seperti biasa, Rizal duduk di kursi santai depan rumah sambil memandang ke halaman yang tidak begitu besar. Baginya hari jum’at merupakan hari yang paling indah. Sehingga ia lebih memilih kumpul bersama keluarga dibanding menyibukkan dirinya dengan kegiatan.

“A, gimana do’a dan Istikhorohnya udah kan ?” tanya Ririn mengejutkan pandangan kosongnya. ” Udah… tapi nggak ada tanda tuh …!” jawabnya singkat
“masak sih, di mimpi gimana, barangkali lihat sesuatu yang bisa dijadikan isyarat ?”.
“ada sich! Namun aa nggak yakin kalu itu isyarat. Aa, semalam bermimpi ketemu kamu di jalan, terus kamu perkenalkan temen kamu ke Aa, tapi aneh wajahnya samar nggak jelas yang ada cuman jilbab ungu berlukiskan bunga dan kerudung hitam besar”
“terus ada isyarat lainya tidak ?”
“nggak ada tuh, tapi kayaknya Ririn kenal banget soalnya Ririn sambil sandaran segala ke dia”
Sejenak Ririn berpikir, Terkadang ia senyum sendiri seperti mendapat sebuah jawaban telunjuknya yang tak semanis permen loli ia jadikan mainan gigi-gigi depanya.

“wey …. jangan senyum-senyum sendiri donk … Aa takut nih ”
“emang Ririn hantu apa !” jawabnya kesel
“bukan AA takut hantu…tapi takut berkunjung ke rumah sakit jiwa!”
“ah … dasar !. eh A, kayaknya Ririn kenal orang itu ? ”
“ah yang bener, siapa ? ”
“Mbak Fiyya, yang sebulan kemarin menyatakan cintanya ke Aa dan siap untuk menjalin rumah tangga ke Aa!. Masa lupa sih, kan Ririn yang ngasih suratnya ke Aa waktu malam itu ”
Sebuah bayangan muncul di benak Rizal, bayangan sebulan lalu ketika ia mendapat sepucuk surat dari seorang akhwat jurusan akuntansi tahun 3, menawarkan dirinya untuk dinikahi.
“A, udah langsung ajah….Ririn yakin kok kalau dia orangnya”
“Urusan nikah itu bukan urusan sehari dua hari neng! Tapi seumur hidup, jadi kalau salah dalam tahap awal bakal sengsara seumur-umur” rizal menjelaskan.

” Aa. Ragu denganya karena belum kenal dekat ?”
“kalau iya, ngggak salah khan ? ”
“Aa pingin tahu apanya, tanya aja ke Ririn langsung, orang suka bareng terus kok!. Nih! Ririn kasih tahu, nama lengkapnya Hafiyya Ria Maryam, lulusan pesantren, mantan ketua LDK putri di kampus, pinter, cantik, lembut, keibuan, suka ngisi daurah, sederhana dan lain-lain, dan sebagainya, dan kawan-kawan ”
“pokoknya tak usah khawatir … insya Allah 75 % syarat wanita sholehah telah terpenuhi … kalau alasanya Aa tidak cinta, jangan terlalu dikhawatirkan karena cinta yang datang setelah menikah akan lebih langgeng.” Sambungnya menyemangati
“kata siapa ….?”
“masa dah pikun sich? kan Aa sendiri yang ngomong waktu nyeramahin Ririn tentang pacaran. Gimana mau nggak … kesempatan itu tak datang dua kali lho”
“emang Aa cocok gitu sama dia”
“pokoknya jawab dulu iya apa tidak, soal kecocokan itu nomor 3 ”
“kecocokan kok nomor tiga ..?”
“A, tidak semua kecocokan itu berasl dari sebuah kesamaan, justru kecocokan akan lebih terasa ketika timbul dari sebuah perbedaan, karena ketika timbul perbedaan diantara dua, akan ada saling pengertian yang menghasilkan saling menutupi dan lahirlah kecocokan.” Ririn mencoba menceramahi
” udah pokoknya tinggal bilang yes or not !” pintanya
“khan bukan ibu aja yang pingin gendong cucu Ririn juga pingin gendong ponakan lho..” sambungnya sambil tersipu.
“ayo donk cuman bilang iya aja kok sulitnya minta ampun…” pinta Ririn memohon
“ntar Ririn bantu ” lanjutnya kesal karena sang kakak tidak juga menyahut.
“iya iya, tapi Aa minta satu syarat ..!”
“apa syaratnya ?”
“jangan bilang dulu ke ibu nyah soalnya ini masih dalam tahap pertama pokoknya sercuit antara kau dan aku OK !”
” OK Bos … pokoknya beres ”

*****

Ruangan itu emang kecil dan sederhana, tapi hal itu tak membuat para penghuninya males dengan kebersihan di dalamnya. Apalagi kesibukan mereka yang selalu jadi singa podium, yang secara tidak disadari kesibukan tersebut telah memberikan kekuatan untuk terus jadi singa yang disegani dan selalu menjadi contoh.

“Sekretariat Ikatan Remaja dan Pemuda Islam “. sebuah tulisan bercat biru dengan hurup besar menjadi penghias di halaman ruangan kecil itu..
“assalamualaikum ” sapa rizal kepada penghuni ruangan .
“waalakium salam ..” jawab seluruh penghuni kompak.
” akh … tumben telat kemana aja…” tanya amri
“afwan akh, tadi ana ada perlu dulu sedikit. Emang ada apa ?”
“enggak, tadi ada dudung kesini cuman karena kelamaan nunggu antum akhirnya ia pulang lagi, terus ia pesen supaya ngasih surat ini ke antum.” Sembari ngasih amplop
“Kak Rizal ana tunggu kedatangan antum hari jum’at depan jam 08.00 pagi untuk ngisi khutbah nikah di pernikahan ana ” bunyi isi surat tersebut.
“alhamduluillah …. ” ungkapan syukur keluar dari bibir Rizal
“ada apa akh ?” tanya Denis dan Amri kompak yang dari tadi di depan komputer “Dudung ngasih kabar kalu 6 hari dia akan menikah terus nyuruh ana tuk ngisi khutbah nikah di pernikahanya!”
” kok bilang alhamdulillah, honornya gede yah..!” tanya Amri tersenyum
“bukan itu, ana cuman salut & bangga dengan tekadnya untuk nikah padahal dulu ia adik kelas ana”
“wah gawat kedahuluan lagi donk !” ungkap Denis sambil tertawa
“bukan kedahuluan tapi didahului ” ungkap Alfi yang dari tadi serius baca Sabili
” maksud antum apa ?” tanya rizal
“urusan nikah itu kalau kita sudah pantas disebut Syab, hanya membutuhkan satu hal yaitu keberanian, keberanian untuk hidup berumah tangga sekaligus keberanian untuk menghadapi ratusan problematika baru yang ada di dalamnya”
“tapi kan taqdir Allah juga menentukan!”
“memang betul, tapi kalau antum diam seribu bahasa tak mau melangkah dan berusaha, sampai kapan pun antum nggak bakalan menikah. Antum jangan berpikir kalau nikah itu bagaikan hujan yang bakal turun tanpa dipinta dan bagaikan angin yang bakal kita dapat tanpa bersusah payah dulu. Perkembangan dunia yang tanpa arah, telah membuat manusia kebingungan terutama para pemuda. Secara tidak disadari arah yang tak jelas ini telah menanam sebuah rasa takut di dalam dada para pemuda. Takut untuk melakukan sebuah kebaikan. Kebaikan yang bukan hanya untuk orang lain, malah untuk dirinya sendiri pun bingung. Dan diantara yang termasuk di dalam kebaikan tersebut adalah menikah”
Ratusan tiang listrik terasa kembali jatuh tepat di kepalanya, ungkapan Alfi betul betul telah memojokan dirinya.

“dan antum sepertinya termasuk pemuda yang tertanam ketakutan tersebut. kami kadang heran dan bingung dengan sikap antum dalam hal ini. Antum seolah menganggap kalau hal ini bukan sebuah pondasi dalam da’wah. Padahal ana yakin kalau antum lebih tahu, bagaimana posisi dan kedudukanya dalam Islam terutama dalam da’wah.akh, kami mohon pikirkanlah hal ini ” tambah Alfi kesal yang dari dulu selalu menasihatinya untuk segera menikah.

hanya kebisuan yang menghias wajah Rizal, tak ada satu kata pun yang keluar dari mulutnya untuk membantah ucapan tersebut. Ia sadar akan hal itu, apalagi mengingat umurnya yang sudah kepala tiga terlebih posisinya yang selalu jadi senior.

Kembali terbayang wajah sang bunda yang memintanya untuk segera menikah dan wajah sang adik yang kadang memanggilnya dengan Telmi ; telat menikah.

*****

“Tok.. Tok.. Tok.. A boleh ganggu tidak ” suara Ririn dari luar kamar membuyarkan konsentrasi Rizal yang dari tadi di depan komputer.
“oh… silahkan masuk tuan putri, nggak dikunci lho!”
segera Ririn masuk kamar lalu duduk di atas kasur samping meja komputer.

“ada apa Rin, tumben kayaknya serius banget …” tanya Rizal sambil pandangan tetap ke arah komputer
“gini A !” Ririn mulai bicara
“gimana ?” tanya Rizal.
“lihat sini donk, masa ikhwan sejati kalau ngomong belakangin orang ” Ririn kesal
“khan godul bashor ” guyonya
“jadi Aa dah anggap Ririn bukan adik kandung lagi yah ? khan Ririn muhrim, masa Ririn harus ceramah dulu tentang muhrim sich !”
“baik nyonya maaf ! jadi gimana?” sambil memalingkan mukanya dari arah komputer.
“gini A, hari sabtu kemarin setelah kesepakatan kita, Ririn ketemu mbak Fiyya terus kita ngobrol banyak tentang kegiatan dan yang lainya, termasuk masalah Aa dan keinginan Aa untuk menikahinya. Tapi waktu itu mbak Fiyya bilang kasih mbak waktu yah untuk berpikir. Nah terus, tadi Ririn ketemu lagi sama beliau lalu ngasih amplop ini katanya buat Aa” sembari menyerahkan amplop berwarna merah jingga.
“Aa baca, resapi ma’nanya lalu nanti kasih tahu Ririn yah? Ririn mau mandi dulu belum mandi nih dari siang” ungkap Ririn sambil berlalu meninggalkan sang kakak.

*****

kak Rizal …. ribuan macam perasaan, saat ini menyelimuti hati Fiyya, di satu sisi Fiyya senang, bahagia, gembira karena setelah sekian lama menunggu, kerasnya batu karang yang menggumpal di hati kakak akhirnya hancur juga, Fiyya harap perasaan yang saat ini menyelimuti hati kak Rizal bisa dipertahankan atau jangan sampai ada batu lain yang menggantikan kedudukan batu yang telah hancur tadi.
Kak Rizal ….. selain perasaan bahagia yang hinggap di hati Fiyya, Fiyya pun sedih, kecewa dan marah. Kesedihan yang jauh lebih besar dari rasa bahagia yang menyelimuti hati ini. Iya …. dan memang lebih besar lagi. Fiyya sedih kenapa nggak dari dulu kak Rizal mengatakan apa yang saya dengar dari Ririn, kenapa nggak dari dulu Aa menyatakan apa yang Ririn nyatakan pada Fiyya, kenapa nggak dari dulu…. kenapa… kak… kenapa?

Kak … Fiyya bingung apa yang harus Fiyya katakan kepada kakak, Fiyya takut ucapan Fiyya akan membuat ponggahan batu baru yang menutupi hati kakak, Namun Fiyya sadar kalau bagi Fiyya nggak ada pilihan lain selain mengungkapkan sejujurnya kepada kakak, karena Fiyya yakin kedewasaan Kakak akan lebih menuntun kakak untuk berbuat yang lebih bijak.

Kak ….. tepat hari jum’at kemarin, satu hari sebelum adik Ririn menceritakan semuanya. Sebuah keluarga datang ke rumah Fiyya, setelah sedikit basa basi akhirnya mereka mengutarakan kedatangan mereka yang tidak lain untuk meminang Fiyya buat anaknya yang satu fakultas dengan Fiyya, dan keluarga Fiyya pun sepakat. Kakak pun pasti mengenalnya, Karena kemarin kami sepakat untuk ngundang kakak untuk ngisi khutbah nikahnya.

Iya, namanya Dudung Ramdhani, adik kelas kakak.
Kak, fiya mohon maaf, maaf.. dan maaf….
Tak kuasa Rizal untuk terus membaca surat itu. Bukan hanya perasaan kecewa yang menyelimuti hatinya tapi juga perasaan malu dan perasaan bersalah. Pikiranya makin runyem, apalagi mengingat undangan khutbah nikah tersebut.

*****

“tet….. tet…….tet…….” bunyi Hp dari saku Alfi.
“waalaikum salam… Alfi disini ”
Terdengar samar pembicaraan Alfi di telepon, entah ada apa, cuman sebuah rona kesedihan yang tergambar di muka Alfi menandakan kekhawatiran.
“ada apa akh ?” tanya Rizal yang waktu itu kebetulan bersama Alfi, setelah melihat Alfi menutup Handphonya
“kita harus segera ke rumah sakit, Dudung di ruang UGD” jawab Alfi cemas
“emang kenapa, ada apa dengan akhi Dudung ?” tanya Rizal penasaran
“katanya sepulang dari ngisi dauroh, sebuah bus yang dikemudikan oleh supir mabok menabrak sepeda motor yang ditumpanginya.”Alfi mencoba menjelaskan.

******

Jarum jam sudah menunjukan jam sepuluh malam, Dudung sudah mulai siuman namun setiap kali ditanya tak satu hurup pun keluar dari mulutnya. Rasa cemas begitu terlukis di wajahnya yang sayu, rona mukanya menggambarkan seorang yang tak punya harapan, apalagi ketika pandangan matanya tertuju ke arah kedua kakinya yang sudah diamputasi, air matanya mengalir lebih deras.

“Bu.. Pak..” panggil Dudung mulai bicara
“iya nak …” jawab ibunya lembut
“bu… gimana acara pernikahan Dudung besok pagi ? jangan di batalkan yah, biar semuanya berjalan apa adanya. Namun, ada satu permintaan buat acara besok pagi ”
“nak engkau tak usah memikirkan itu dulu, sekarang istirahatlah, ” potong ibunya
“nggak bu Dudung tak mau mengecewakan keluarga Fiyya yang sudah siap dari kemarin-kemarin. Bu, Dudung barusan bertemu dengan kakek, terus katanya besok sore bakal ngajak Dudung ke rumahnya yang baru” lanjut Dudung
” udah nak jangan kau teruskan …. jangan bikin ibu makin takut….” pinta sang ibu sambil terus meneteskan air mata mengingat ayahnya yang meninggal 7 bulan yang lalu. ” nggak bu Dudung serius, Dudung minta satu permintaan, Dudung pingin posisi Dudung besok ada yang gantiin” ungkap Dudung.

****

“saya terima nikahnya Hafiyya Ria Maryam putri bapak soleh kepada saya dengan mas kawin 10 gram emas, berikut seperangkat alat sholat dibayar kontan” sahut Rizal lancar menimpali omongan sang petugas KUA.

“alhamdulillah…” ungkap sang petugas “sekarang Muhammad Rizal resmi menjadi suami Hafiyya Ria Maryam.” Lanjutnya menegaskan.
Setelah akad selesai, segera Rizal mengajak Fiyya untuk menemui Dudung di rumah sakit. Rasa bahagia yang biasanya menyelimuti para pengantin baru, saat ini tidak begitu bisa dinikmati oleh kedua pasangan. Rasa cemas dan dan puluhan rasa lainya seolah melarang rasa bahagia untuk muncul menampakn diri..

“assalamualikum ” sapa Rizal sambil membuka pintu kamar Dudung diikuti Fiyya yang datang mengikuti Rizal dibelakangnya. Sunyi, sepi. Tak ada satu suara pun yang menyahut, hanya tangisan-tangisan ditahan dan rona wajah-wajah bahagia yang dipaksakan yang menyapa kedua mempelai. Di atas kasur Dudung terbaring tak berdaya, matanya tertutup seperi tidur, jarum impus yang subuh tadi masih menempel di tanganya sudah tak terlihat lagi.

Segera Rizal hampiri Dudung “akhi … akh, permintaan antum telah kami laksanakan” coba antum buka mata antum dan lihatlah kami ” lanjut Rizal ” akh … lihat kami ” nada Rizal makin pelan, butiran air mata bercucuran membasahi tangan Dudung yang digenggamnya. “akh…. jawab ana….? atau antum menyesal dengan keputusan antum, menyuruh ana duduk di posisi antum hari ini” ungkap Rizal.
Keluarga dan sahabat Dudung yang dari tadi menyaksikan kejadian itu hanya bisa diam seribu bahasa tak ada satu pun yang berani angkat bicara.

Secara tak sengaja rizal menoleh ke sekuntum bunga yang terlihat indah diatas meja pinggir kasur dudung. Terlihat sebuah kertas putih tergantung di bunga itu. Dari kejauhan Rizal mencoba untuk membacanya.

Buat sahabatku Rizal dan Hafiyya (selamat menempuh hidup baru)
pengantin….maafkan ana dan terima kasih telah mengabulkan permintaan ana. ana harap antum berdua ridha. Akhy ! berikanlah cintamu sepenuhnya pada Fiyya agar ia pun memberikan cintanya sepenuhnya kepadamu. Ukhty! rencanakanlah cintamu buat Rizal seperti cinta yang telah kau rencanakan buatku.Wassalam. Sahabatmu Dudung BARAKALLOHU LAKA WA BARAKA ALAIKA WA JAMA’A BAINAKUMA FI KHOIRIN.

TAMAT

Nama Penulis: abu Ayyasy

Cerpen Ketentuan Sang Pencipta merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Galau dan Akhirnya

Oleh:
Awal gue terinspirasi nulis pengalaman pribadi ini adalah ketika gue jalan dengan sohib-sohib terbaik gue; Miftah, Hany, en Alvi. Kita berempat emang janjian jalan untuk nonton film, yang sebenarnya

Bidadariku

Oleh:
Semua berawal dari kejadian itu. Kejadian yang mungkin sulit untuk ku lupakan. Seorang ‘Bidadari’ jatuh tepat dihadapanku dan menyapaku lembut “Selamat pagi!”. Ah..lupakan itu kejadian tempo hari yang membuatku

Sahabatku Adalah Musuhku

Oleh:
Pagi yang cerah menyambut gadis cantik pergi menuntut ilmu. Dia terlihat cantik dan anggun. Berseragam OSIS SMP. Dia duduk di kelas 9 dimana yang menunjukkan penuh tantangan, semangat yang

Karena Ada Hikmahnya

Oleh:
Aku terus menatap tajam jalanan yang semakin padat kendaraan. Terik matahari mulai membakar kulitku. Aku kepanasan, kelaparan dan kebingungan. Hendak kemana sebenarnya aku ini, aku pun tak tahu. Kakiku

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *