Ketiban Cinta Cowok Misterius

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 9 August 2016

Di sudut ruang kelas xi ipa 1 ada sosok misterius yang duduk di bangku belakang pojok kelas. Suasana kelas menjadi sunyi karena kelas yang masih sepi dari keramaian. Sinar mentari mulai bersinar menembus jendela menerpa sosok misterius itu, ia selalu datang lebih awal. Tak lama kemudian terdengar suara sepatu yang mengendap-ngendap dari ujung lorong kelas dan mengintip cowok misterius itu.
“Ssttt… pelan-pelan nanti ketahuan” kata Arha pada Evelyn.
“Iya.. ya.. loe tuh ya pagi-pagi buta gini udah ngajak gue berangkat, sepi banget nih.. merinding gue” balas Evelyn kesel
“Sstt..sstt.. bisa diam gak sih.. nanti kalau dia mergokin kita gimana?” kata Arha
“Biarin.. udah dua minggu loe kayak gini kepo banget sih, sama cowok itu! Jangan bilang Loe naksir ya!” kata Evelyn kesel
“Ihh.. apaan sih.. gue tuh Cuma penasaran aja.. sama tuh cowok misterius” balas Arha

10 menit kemudian..
“Ra, yuk ke kantin gue laper nih.. udah tuh cowok memang aneh, masa tiap hari dia cuek banget sama kita.” Kata Evelyn.
“Oke, ayo ke kantin. bener juga sih.. dia cuek ke kita tapi kemaren gue lihat dia bareng sama cewek, seragamnya juga sama kita.”
Sementara itu, Sanha yang baru datang nyamperin Evelyn di kantin dan memberikan kejutan yaitu bunga mawar pada evelyn.
“Pagi Evelyn… aku punya sesuatu buat kamu. Tadaa..” kata Sanha gembira
“Aduhh.. loe tuh nongol aja.. di depan muka gue, pake bawa bunga mawar segala lagi. Gue gak suka bunga!!” balas Evelyn marah
“Evelyn, jangan marah-marah donk.. makin imut deh..” balas Sanha sambil senyum
“Udah ah.. jangan ganggu gue bikin mood gue hilang aja!” kata Evelyn
“Stoopp… jangan berantem disini kalian berdua dimana-mana ribut aja bikin kepala gue pusing!! Sanha by the way loe gak sama cowok misterius itu.” Kata Arha sebel
“Cowok misterius, Maksud loe.. Daniel!” balas Sanha bingung
“ya.. itulah pokoknya gue gak kenal. udah cuek, mukanya sok serius lagi” jawab Arha kesel
“Wahh.. kayaknya ada yang lagi penasaran nih.. nanti gue bilangin ke dia ahh..” timpal Sanha
“Ihh.. Sanha apaan sih loe, awas aja kalau bilang sama dia. Eh emangnya loe dekat banget sama si Daniel itu?” tanya Arha sambil makan baksonya
“Emm.. dia itu emang gitu orangnya sejak… pacarnya meninggal, dia sering melamun bahkan saat acara reunian dia kayak lagi banyak beban.” Jawab Sanha serius
“Bentar-bentar.. Reunian? Ohh.. dia temen Smp loe.. kok bisa dia berubah kayak gitu?” balas Arha makin penasaran
“Panjang ceritannya.. kalau loe mau denger bantuin gue dulu biar jadian sama Miss cute gue.. Evelyn. Hehe.. gimana mau gak?.” Kata Sanha antusias
“Arha loe berdua lagi ngomongin apaan sih.. serius banget. Heh Sanha jangan mempengaruhi sahabat gue ya!” kata Evelyn yang lagi mengunyah makanan.
“Evelyn.. pelan-pelan donk makannya nanti kesedak loe.. gue gak mau loe kenapa-napa. Kita lagi diskusi Gimana Ra, deal gak nih..” jawab Sanha
“Emm.. iya dehh..deal.” balas Arha sambil jabat tangan dengan Sanha.
Tett.. tett… tett.. bunyi bel masuk. Anak-anak segera masuk ke kelas masing-masing diikuti Arha, Evelyn dan Sanha yang buru-buru lari dari kantin.

Di ruang kelas Arha melihat Cowok misterius itu dengan tajam dan dalam hati ia ingin tahu apa yang lagi dipikirkan cowok itu. Matanya yang sayu, hidung mancung, mata birunya yang indah membuat siapa saja yang melihatnya pasti langsung jatuh hati. Tetapi pandangannya kosong menatap sebuah buku diary berwarna biru dengan foto cewek bule cantik sedang tersenyum. Saat ia asyik melamun dengan pikirannya tak disangka-sangka cowok itu membalas tatapannya dengan ekspresi bingung. Arha kaget dan langsung memalingkan mukanya dari cowok misterius itu. Pelajaran hari ini serasa singkat karena guru-guru mau rapat tentang kelulusan anak kelas xii jadi kelas x dan xi pulang lebih awal. Seperti biasa Arha pulang menunggu jemputan sopir pribadinya.

15 menit kemudian..
“Hufft… nih Pak Sopir kemana sih.. gak datang-datang!!” kata Arha sebel
“Bruumm.. bruumm.. Cittt… loe belum di jemput?” tanya Daniel -cowok misterius- sambil membuka helmnya dan markir motor gedenya di depan Arha
“Hahh.. E.Eloo.. kok loe ada disini.” Jawab Arha dengan gemetar dan deg degan karena baru kali ini ia ngomong sama Cowok misterius itu setelah 3 hari ia pindah dari London.
“Gue kebetulan lewat gang ini dan lihat loe kayak orang bingung disini.” Kata Daniel
“I.iya.. ge. gue lagi nunggu Pak Sopir tapi kayaknya gak datang.” jawab Arha yang masih bingung dengan sikap cowok misterius itu yang mulai berubah.
“Ohh.. gitu. Sorry gue belum kenalan sama loe. Nama gua Daniel Pratama Aji Panggil aja Daniel” kata Daniel sambil lihat jam tangannya
“Gue Arha princesca. Cukup panggil gue Arha. By the way loe mau kemana mau pergi ya ” tanya Arha pada Daniel yang sibuk dengan Smartphone milknya.
“Gue mau pergi ke suatu tempat. Tapi gue gak tau tempatnya kira-kira loe tau gak Cafe Corina deket Taman kota disini?.” Tanya Daniel yang kebingungan
“Cafe Corina.. Gue tahu. Gimana kalau loe gue antar kesana gue tunjukin jalanya.” jawab Arha bersungguh-sungguh. Ia memperhatikan wajah Daniel yang bingung membuat Arha ingin ketawa.
“Beneran nih.. Oke gih naik keburu sore ” jawab Daniel pada Arha

Setelah berkeliling di sekitar taman kota akhirnya sampai di Cafe Corina. Arha dari tadi masih gak percaya kalau dia dibonceng cowok misterius. Daniel buru-buru masuk ke Cafe itu dan disusul Arha di belakangnya. Terlihat ada banyak rangkaian bunga, lilin menyala dimana-mana dan ada bingkai foto cewek cantik di meja yang gak asing lagi buat Arha. Foto itu sama seperti di buku diarynya Daniel. Arha makin bingung dengan situasi yang dialaminya hari ini Ia berdiri di samping Daniel. Disitu ia melihat sisi lain dari Daniel -cowok misterius- yang nyebelin dan seringkali cuek padanya. Suara lantunan musik biola yang menyayat hati setiap orang yang mendengarnya termasuk Arha, ia melihat Daniel yang mulai menitikan air matanya dan memandangi foto yang ada di depannya sekarang. Tangisannya kian memburu dan tak dapat ia bendung lagi, terlihat sekali dari wajahnya yang begitu sayang dan tulus pada wanita di foto itu. Melihat itu Arha spontan memeluk Daniel dan menenangkannya.
“Gue.. emang baru kenal loe beberapa hari ini. Tapi gue selalu memperhatikan loe selama ini. Sikap loe yang cuek, sok cool dan terkesan aneh bikin gue merinding. Jujur gue sebel dan kesel sama loe sejak pertama kali loe pindah ke sekolah gue. Sampai-sampai gue gak betah kalau di kelas lama-lama, tapi hari ini loe berubah dan itu bikin gue bingung. Tapi sekarang gue tahu di balik mata sendu loe tiap hari itu ternyata ini. Maafin gue yang gak pernah mikirin perasaan loe yang ternyata lagi ada masalah” Kata Arha menyesali tindakannya dua minggu lalu
“Gue emang jahat ya.. selama ini, Ra.. loe bisa lihat kan cewek itu sekarang udah tenang disana. Gue selama ini gak sadar kalau dia itu udah jauh dari gue.” Kata Daniel yabg melihat foto pacarnya dengan tatapan sendu.
“Ssstt… gue ngerti kok loe lagi sedih sekarang, tapi loe jangan lama-lama sedihnya dan pikirkan hidup loe sekarang. Loe harus tunjukin ke dia kalau loe gak lemah, loe kuat karena meski ia jauh dari loe tapi hati loe selalu dekat dengannya” tutur Arha pada Daniel
“Loe bener Ra, gue harus kuat dan mengiklaskannya pergi dari gue. Thanks loe udah mau bantu guee.” Jawab Daniel
“Iya, tenang aja.. kalau loe ada masalah loe cerita ke gue aja, biar pikiran dan hati loe ringan gak ada beban.” Balas Arha antusias
“Oke, sorry ya gue ngrepotin loe buat nemenin gue disini, biasanya gue sama Sanha tapi karena dia sibuk jadi gue sendiri.” Kata Daniel
“Gak papa kok, eh udah sore nih.. gue boleh izin pulang gak? Nanti papi nyariin gue.” Tanya Arha pada Daniel yang sudah ada di Parkiran.
“Gue anterin ya.. udah mau gelap nih.. gue gak mau loe pulang sendirian?” kata Daniel
“Emm.. iya deh…” jawab Arha

Setelah sampai di depan rumah tak lupa Arha berterima kasih pada Daniel dan langsung lari ke dalam rumah menuju kamarnya. Malamnya ia tidak bisa tidur karena memikirkan Daniel yang menurutnnya orang yang Misterius, cuek dan sok cool itu bisa nangis juga. Dugaanya jadi bebar Daniel emang memiliki masalah yang berat tapi dia tidak bisa menerimanya akhirnya Arha dapat bernafas lega karena bisa membantu menyelesaikan masalah Daniel. Entah kenapa ia akhir-akhir ini jadi berbeda jika bersama Daniel, seperti ada sesuatu tapi ia tak tahu dengan perasaannya sendiri. Apakah ini Cinta!! Batin Arha tapi ia segera menepis semua pikiran hatinya. Malam semakin gelap dan Arha juga belum tidur karena terus memikirkan kejadian waktu siang tadi. Tiba-tiba Handphonenya berdering.. ada sms masuk

Dari :082XXXXXXXXX
Malam Arha, sorry gue malam-malam gini gue sms loe.
*Daniel*

Dari : Arha
Ohh.. loe gue kiraain siapa. Tahu no gue darimana? Gak papa kok gue juga belum tidur

Dari : Daniel
Sanha yanng ngasih no loe, by the way thanks untuk hari ini. Besok gue jemput ke rumah loe ya?

15 menit kemudian…
Dari : Daniel
Ra, loe udahh tidur ya, kok bales sms gue..

Dari : Arha
Sorry, belum kok iya deh.. gue tungggu di depan rumah ya

Dari Daniel
Oke, sampai ketemu besok

Pagi ini Daniel menjemput Arha tepat waktu dan mereka berdua makin sering bersama setelah kejadian kemaren. Daniel yang sering melamun dan cuek sekarang mulai berubah ia sekarang sudah bisa diajak ngobrol, ketawa bareng dan bercanda sama temen-temen di kelasnya. Sudah satu bulan berlalu hubungan Daniel dan Arha cukup baik hingga suatu hari Daniel mengajak Arha ke Cafe Corina sepulang sekolah.
“Hai Ra.. hari ini loe ada waktu gak? Gue mau ngajak loe pergi ke suatu tempat.” Tanya Daniel
“Hai.. Hari ini gue gak kemana-mana. Emang mau pergi kemana Dan?”. Tanya balik Arha
“Ada deh.. loe mau gak gue ajak ngedate?.” Tanya Daniel kawatir kalau Arha gak mau.
“What apa loe bilang tadi, date?”. Jawab Arha spontan dan kaget
“Iya.. gimana.. Pokoknya nanti malam jam 7 gue jemput di rumah loe.” Kata Daniel dan pergi dengan motor gedenya.

Di depan Rumah Arha Daniel sudah memarkirkan motornya dan memanggil Arha dengan suara yang keras berulang-ulang hingga membuat Arha yang di kamar semakin grogi dan jantungnya gak berhenti-hentinya berdetak. Malam ini Arha tampil dengan pakain yang fashionable yang membuat dirinya semakin cantik dan terlihat anggun. Mendengar suara Daniel yang tidak berhenti memanggil namanya, Arha langsung menuju ke depan rumah.
“Arhaa.. Arhaa.. Arha… kamu di dalam rumah kan?” kata Daniel dengan suara keras dan berulang-ulang
“Stoop… Ihh.. Daniel apaan sih.. kaya kanak kecil deh!!” jawab Arha marah
“Eh Arha.. sorry abisnya loe gak bales bbm, whatsapp dan sms gue. Gue kira loe gak mau gue ajak pergi?”. Kata Daniel
“Buktinya kan gue udah ada disini di depan loe udah yuk jalan” kata Arha

Daniel melajukan motornya dengan dengan kecepatan tinggi. Akhirnya setelah 15 menit Sampailah di tempat yang dituju. Daniel menarik tangan Arha menuju tempat spesial yang khusus dipesan Daniel untuk mereka berdua. Di Cafe Corina itu Daniel mempersilahkan Arha duduk di kursi dan memberinya seuntai bunga. Arha yang takjub hanya bisa menerimanya dan tersenyum pada Daniel. Diiringi alunan melodi piano yang indah membuat suasana malam itu jadi romantis.

“Arha sebenarnya aku juga udah lama memperhatikan kamu selama 2 bulan ini, disini aku mau ngomong hal serius padamu. Sebenarnya aku Cinta kamu tapi karena aku takut jika kejadian lalu terulang. Aku belum siap menjalin cinta dengan cewek manapun. Tapi sekarang aku sadar, ada seseorang yang selalu ada buat aku yaitu kamu Ra, kamu yang membuat aku berubah dan sekarang aku percaya kamu ialah hal terindah yang aku miliki” kata Daniel
“Kamu mau gak jadi pacarku?” Tanya Daniel serius
“Gue.. maksud gue Aku juga Cinta kamu Daniel..” jawab Arha
“Jadi kamu terima aku jadi pacarmu.?” Kata Daniel
“Yap.. Aku Sayang kamu… Daniel”. kata Arha
“Aku juga Sayang padamu Arha..” jawab Daniel
Akhirnya Arha dan Daniel merajut cinta dengan sangat romantis sampai mereka lulus sekolah. Ternyata cowok misterius itu bisa jadian dengan Arha cewek terpopuler dan cantik di sekolah. Saat itulah Arha tersadar jika ia telah Ketiban cinta cowok misterius.

To be continue

Cerpen Karangan: Dika Febriani
Facebook: Dika Febriani
Nama: Dika Febriani
Asal: Madiun

Cerpen Ketiban Cinta Cowok Misterius merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Detektif Love

Oleh:
Keheningan menjadi penguasa ruangan, semuanya sibuk mengotak-atik ponsel masing-masing, maklum lah anak-anak kos. sore ini aku ada janji untuk pergi jogging bersama pacarku, jam sudah menunjukkan angka 15:00. tapi

Unexpected

Oleh:
Matahari kembali hadir, meninggalkan peraduannya tersenyum ceria menyapa bumi. Meninggi dan semakin meninggi bersamaan dengan lembayung fajar di ufuk timur yang bergegas sirna. Aku memasuki sekolah beriringan dengan beberapa

Hingga Aku Lelah Menanti

Oleh:
Setiap malam aku selalu melihat jauh keatas, ketempat yang tidak kutahu batasannya. Aku memandangi bintang-bintang kecil yang bertaburan diangkasa. Sembari berharap bahwa mala mini dia akan muncul di hadapanku.

Berawal Dari Mimpi

Oleh:
Perjalanan yang amat sangat jauh, menyusuri jalan setapak yang penuh dengan sebuah misteri. Setiap kulangkahkan kakiku saat itu juga kurasakan betapa perasaan ini tenang, tentram, tanpa beban dan kudengar

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *