Kisah Cinta Tristan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 27 November 2021

NAMA gua Tristan. Gua kelas 1 SMA gua mau menceritakan kisah cinta gua dengan si dia yang dibilang cukup menarik.

Pagi hari gua datang ke sekolah naik sepeda motor. Tiba tiba gua hampir nabrak seorang cewek yang entah namanya siapa.
“Eh… Maaf gua gak sengaja” gua minta maaf
“gapapa” ucapnya sambil lari ngejauhin gua, dan entah kenapa dia lari dari gua kaya yang takut sama gua.

Akhirnya gua sampai di kelas.
Gua lihat cewek tadi duduk di meja gua, otomatis gua duduk di meja gua, tapi entah kenapa dia ngejauhin gua kaya gak mau gitu deketaan sama gua

“Bud, kerjain tugas bareng gua ya” Ujarku
“ye iye tapi gua anterin Annisa dulu” Ujar Budi
“sepupu lu?” Aku terheran
“Iye dia anak tante gua, dah gua cabut duluan ye”
“jangan lupa woy jam 4” ujarku pada Budi

Singkat cerita…
Gua udah pulang ke rumah, otak gua dari tadi bertanya tanya apakah Annisa itu cewek yang tadi hampir ketabrak sama gua. Gua gak yakin apakah ini nyata atau mimpi. Gua habis habisan mikirin siapa cewek yang gak sengaja gua tabrak, siapa namanya?

“tan.. tan ini gua budi buka woy jadi kagak”
“iye iye sabar ngapa kan gua harus jalan”

Bermenit berlalu gua baru teringat pertanyaan yang pengen gua tanyain ke budi
“Bud gua mu nanya”
“apaan hah?”
“sepupu lu dah punya pacar?”
“Udeh tapi cowoknye aneh”
“maksud lu aneh apanya”
“gini tan jadi cowok ini dikala sepupu gua butuh dia ngilang dan sebaliknya”
“dah lanjut kerjain tu lu no 5 masih salah”

Akhirnya tugas gua dah selesai Budi dah pulang sekarang gua masih kepikiran sepupu Budi ya, masih si Nisa. Emang bisa ya nerima cowok berengsek kaya gituan gua mah ogah pacaran sama cewek sok centil.

“tan.. makan cepat”
“iya ma tar lagi”
“cepat keburu dingin lauknya”
“iya”

Keesokan harinya seperti biasa gua pergi ke sekolah. Gua ketemu sepupu Budi bareng Devon, ya Devon anak kelas sebelah. Jangan jangan cowok berengsek yang dibilang Budi tuh dia, sebenernya gua pengen nonjok muka si Devon tapi gua gak berhak karna gua bukan siapa siapa Nisa. Gua cuman orang yang ditakuti dia.

Sampai di kelas gua ngeliat Cloe duduk sama Nisa. Dih kesel gua kenapa Cloe masih sekolah. Dia cewek yang gua benci dia sok centil sok asik dah pokonya dia dibilang seleb di sekolah

“Bud..”
“apaan njir ganggu”
“Eh sorry gua mau nanya”
“Devon cowoknya sepupu lo”
“iye emang napa”
“gak.. nanya doang”

Sedari tadi gua liat Nisa kayanya mau ngomong tu sama Budi tapi kayanya dia takut buat nyamperin karna ada gua, akhirnya gua ngalah kembali ke meja dan bener dugaan gua ternyata dia mau nyamperin Budi.

“Kak Budi.. aku mau ngomong”
“apaan”
“cepet gua bilang mama lo”
“jangan, ayo”
“tan gua tinggal bentar ya”
“ya silahkan”

Bermenit menit berlalu akhirnya bel istirahat tiba
“tan.. gua mau ngomong”
“apaan heh”
“cepetan kutu monyet”
“apaan”
“Sepupu gua mau kenalan ama lo tapi dia malu”
Rasa hati gua kenapa gak kenalan dari dulu njir. Kan sayang kalo cuman malu kagak bisa akrap. Akhirnya ada perkembangan dalam cerita cinta gua, akhirnya gua tau namanya sifatnya sekarang gua masih memikirkan sesuatu yang belum gua tau dari Annisa thanks Budi lu dah buat gua bahagia.

Di dalem kelas gua lihat Nisa sedang duduk di meja gua, dan betapa terkejutnya gua dia mulai bicara sama gua, senyuman mewarnai hati, rasanya gua jatuh cinta deh sama Nisa.

“Hai.. boleh kita jadi teman” ujar dia kaya yang masih ada rasa takut dan malu
“Boleh.. boleh kenalin..”
“kamu tristan kan”
“eh kok lo tau”
“Dari kak Budi”
“berati lu Annisa ya”
“eh ternyata kita sudah saling kenal ya”
Dari situlah kita tertawa bersama hinggal apa apa kita bahas bersama sampai tercetus di otak gua pertanyaan yang pernah gua ucapin ke Budi, ya tentang Devon.

“Eh.. tunggu gua panggil lo apa ya”
“Nisa aja simple”
“Emang ada apaan tan”
“eh gua mau nanya”
“Bener Devo pacar lo?”
“Dalam hitungan 3 lo ikut gua ke kelas” ujar Nisa ya entah ada apa
“1.. 3”
“Bisa gak sih gak usah lari”
“Bay.. gua pulang dulu”
“Nis.. apa jawabannya njir”
Dari situ gua masih penasaran sama jawaban Nisa tentang si Devon, ya mungkin karna ada rasa terpendam dalam hati gua.
astagfirullah gua ngomong apaan sih

Jam menunjukan pukul 2 siang tiba tiba mama manggil gak jelas kaya ada temen gua di bawah sana.
“Tan.. Tristan ini ada temenmu”
“Siapa ma”
“gak tau cewek”
“Cepet dia nunggu”

Tunggu, temen cewek satu satunya temen cewek gua kan cuman Nisa sepupu si Budi doremi, itu nama panggilan doang bukan nama aslinya. Gegas gua turun ke lantai bawah dan ternyata… benar dia Nisa.

“Eh.. Nisa ada apaan?”
“di luar aja kalo mau ngobrol jangan disini banyak orang”
“boleh di taman rumah lo aja tan”
“Emang mau ngomong apaan?”
“Emang ada tugas ya..? plis gak da tugas ye”
“emang gak ada tugas gua cuman mau ngomong doang”

Jantung gua serasa lagi fantasi naik roller coaster maut sampe deg degan gini, padahal cuman ngobrol doang, lanjut gua sama Nisa jalan. perlahan kearah bangku di taman rumah.

“Jadi gini tan gua mau ngomong kalo”
“apa..?”
“Devon sebenernya pacar gak ada gunanya”
“kirain nyatakan perasaan eh tau tau ngomongin pacarnye” gerutu gua dalem hati
“gua tau dia datang pas lo seneng doang kan”
“iya.. gua nyesel banget punya pacar gak guna”

Gua bisa ngerti perasaan Nisa kaya gimana pasti sakit banget punya pacar berensek kaya gitu. Gua merasa ada tangisan yang dia pendam karena dia kepengen orang gak khawatir sama dia, akhirnya gua nemu sifat perhatian dalam diri gua dan dia.

“Tristaaan”
“allahuakbar lo jangan ngagetin njir”
“Maaf lo bengong mulu sih”
“Dari sekian pancang aku cerita lo denger ga”
“Denger kok santai gua bakal pendem jawaban lo”
“Yaudah gua pulang dulu dah mulai sore nih”
“ya.. gua anter”
“Tan gua pulang dulu dah”
“ye tuh si Budi nungguin lo”
“Eh iya dah”

Pembicaraan gua dah selesai, tapi masih ada yang gua tunggu, pernyataan perasaan karena mungkin aja gua suka dia kagak kan rumit jadi gua nunggu waktu yang tepat. Duh.. rumit juga ye kisah cinta gua, tapi cerita ini belum beres karena hati gua masih memilih, menelusuri dia atau langsung menyatakan perasaan sama dia jadi cinta gua masih terpendam.

Akhirnya Sekolah tiba gua mau nyatain perasaan gua ke Nisa, pas nyampe kelas gua bingung kok Nisa kagak ada… Ternyata Nisa Pindah sekolah karena pekerjaan orangtuanya, seketika gua hancur gak ada tujuan lain yang mau gua lakuin, gua kecewa kenapa.

“Bud, gua gak kerja kelompok ya gua males”
“lah kenapa, ah gua tau lu kangen ama sepupu gua”
“walau temenan doang gua dah bangga, tapi gua hancur satu satunya orang yang takut ama gua pergi”
“Nih gua kasih nomornya”
“thanks ya nanti gua pikir lagi tugasnya”
“iye iye yang penting lu gak bengong mulu”

Gua cepet cepet ninggalin Budi langsung pulang ke rumah buat nelepon dia
“Bismillah bisa gua harus bisa nelepon dia”
“… Hallo siapa ya?”
“Akhirnya bisa ke telepon”
“Hallo ya ini Tristan temen lo”
“Ya ada apaan”
“gua mau ketemu sama lo”
“ok… nanti gua sherlook”
“Thanks bay”
“iya”
Gua bergegas mandi pake baju rapi dan lainnya kaya kencan aja.

Akhirnya gua sampe, gua liat ada cewek dengan rambut terurai rapi dengan dres warna merah, mungkin itu Nisa gua samperin aja tanpa takut salah orang

“Nis.. ini Nisa kan”
“ya ini gua lo mau apa ketemu gua?”
“Oh iya gua mau ngajakin jalan jalan lo mau?”
“boleh tapi jalan jalan kemana kita”
“kemana aja yang penting kagak diem di tempat”
“Yaudah mana helm”
“Nih gua bawa helm baru khusus buat cewek”
“repot banget sih lo kaya mau turing aja pake helm khusus”
“Dah cepet gc (gancang)”

Sepanjang jalan yang gua dan Nisa lewati bersama semakin jantung gua jedag jedug, gua yakin sekarang adalah waktu yang tepat untuk membicarakan prasaan gua sama dia.

“Nis..”
“Apaan kenapa muka lo tegang banget”
“Eh gua mau ngomong sesuatu sama lo”
“apaan?”
“Sebenernya gua…”
“Dorrr”
“Asstagfirullah kak Budi Apaan sih”
“iye gj banget make ngagetin segala”
“Maaf lagi serius ya”
“iya makanya pergi”
“iye gua pergi”

“Tan lo tadi ngomong apa lanjut aja”
“oh nanti lo minum dulu aja”
“sambil lanjut lo ngomong apaan”
“sebenarnya gua… Suka sama lo”
“huk huk”
“Maaf emang gua salah ngomong ya”
“lo gak salah sebenernya gua juga suka sama lo”
“acieee jadian nih”
“berisik njir ikut campur mulu lo”
“iya nih ganggu mulu”
“hahahahhahaha”

Kami tertawa cukup puas saat itu dan hari kehari gua makin jagain Nisa dengan baik dan Nisa pun dah pindah sekolah ke SMA yang dulu. Dari sekian banyaknya lika liku percintaan gua dengannya akhirnya selesai, gua berjanji pada dunia kalo gua bakal terus menjaga dia ngebahagiakan dia selamanya

Cerpen Karangan: Annisa Kirana

Cerpen ini dimoderasi oleh Moderator N Cerpenmu pada 27 November 2021 dan dipublikasikan di situs Cerpenmu.com

Cerpen Kisah Cinta Tristan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Seruan Adzan Pemanggil Cinta

Oleh:
Kerumunan siswa dan siswi yang berjalan menuju mushola sekolah SMAN 2 Batu sangkar untuk menunaikan sholat berjamaah siang itu membuatku gerah. Akhirnya aku memutuskan untuk duduk di salah satu

Kembang Api Penantian

Oleh:
19 Oktober 1945 Seperti biasa Asri mengenakan pakaian kebaya dan jarit panjang menutupi kakinya. Rambutnya ia kepang dua, sangat sederhana namun tetap tampak cantik. Satria memakai seragam tentara lengkap.

Joanne Dellacoure

Oleh:
10 tahun yang lalu “Ayo, Will… Ayo sini main lagi..” teriakku dengan bersemangat. Tetapi, bukannya dia datang menghampiriku dan mencoba merebut bola yang berada di tanganku, dia malah duduk-duduk

Batu di Balik Udang

Oleh:
“Felly! Ini berkas yang lo butuhin untuk stock barang dari para klien,” kata Riska dengan menyerahkan map berwarna biru. “Hmmmm.. tumben banget cepet kerjaannya. Biasanya, lo selalu molor kalau

Jendela Kaca Kelas ini

Oleh:
Duduk di pojok bangku deretan belakang tepat di samping jendela kaca yang tembus pandang langsung menuju kelasnya. Dari sana pula aku mulai mengenal paras cantiknya dari balik jendela kaca

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *