Kucing Anggora Penghantar Cinta

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 25 April 2018

Hari ini aku akan memulai hidup baru di Jakarta bersama papi dan mami. kenangan indah yang terjadi di Bandung membuat aku tak ingin rasanya pindah dari sana. tapi karena pekerjaan papi yang dipindahkan ke Jakarta apa boleh buat. aku dan mami ikut bersama papi ke Jakarta.

“Duuh.. Mana hari ini hari pertama aku sekolah lagi. pasti bete banget” kataku sambil mengikat tali sepatu di kamarku.
“Mitaa.. Ayo turun sayang sarapan dulu nanti telat..” Teriak mami dari bawah.
“Okee mamiii” balasku dan langsung bergegas menuruni anak tangga.

“Pagi mami, pagi papi” kataku menyapa orangtuaku.
“Pagi sayang” jawab mami dan papi.
“Papi gimana dengan sekolah barunya mitaa?” tanyaku pada papi sambil memakan roti yang telah disiapkan khusus oleh mami.
“Tenang sayang, papi udah siapin semuanya. kata Mr boy teman papi itu nama walikelas kamu bu mega dan kamu di kelas XI Ips 1”. Kata papi menjawab pertanyaanku.
“Mr boy siapa tu pi?” tanyaku lagi pada papi.
“Mr boy itu kepala sekolahnya sayang. dia teman bisnis papi dulu waktu kamu masih SMP”. Jelas papi kepadaku.
“Papi apa Mr boy itu orang luar negeri? Kok namanya pake Mr?” Tanyaku lagi.
“Bukan sayang.. Mr boy itu pandai banget bahasa inggris. papi dan rekan rekan bisnis papi dulu memanggilnya Mr boy. ternyata sampai sekarang panggilan itu masih dipakai sama teman papi tu.” jelas papi panjang lebar.
“Gitu yaa piii” kataku sambil mengangguk.
“Mita cepat habiskan nanti telat lagi ke sekolahnya”. Kata mami kepadaku.
“Iyaa mami sayang” jawabkuu dan mami tersenyum.

Aku dan papi pun bergegas menaiki mobil BMW putih kesayangan papi dan langsung pergi. aku membuka kaca mobil dan melambaikan tangan kemami seraya berteriak “daaaa mami sayaang”. “Iyaa hati hati yaa” balas mamii sambil tersenyum.

Sesampainya di sekolah aku langsung menuruni mobil dan berjalan menaiki anak tangga. “duuh ni sekolah gede banget ya” kataku sambil berjalan melihat kiri dan kanan tanpa sengaja aku menabrak cowok yang tepat berada di depanku dan sedang memainkan ponselnya.

“Bruuuk..!!”
Aku tak sengaja menabraknya dan ponsel miliknya pun terjatuh di kakiku.
“Aduh sorry sorry gak sengaja maaf yaa” kataku cemas sambil mengembalikan ponselnya.
“Kamu gak papa kan?” tanyanya sambil menatapku.
“OMG ganteng banget ni cowok, mana dia wangi banget lagi” kataku dalam hati.
Dia pun melambaikan tangannya di wajahku dan menyadariku dari lamunanku.
“Kamu gak papa?” dia kembali bertanya padaku.
“Ii..iyaa mita gak papa kok”jawabku gugup sambil mengembalikan ponselnya “maaf yaa karena mita ponsel kamu jatuh”
“Kamu mau berapa kali lagi bilang maaf. seharusnya aku yang bilang maaf karena udah nabrak kamu”. Katanya sambil mengambil ponselnya dari tanganku.
Aku hanya tersenyum malu.

“Kenalin nama aku Laksamana Rasyid hadi, panggil aja Rasyid”. Katanya sambil mengulurkan tangan.
Deg “eh iyaa.. Nama aku Mita Syaa Bryra, panggil aja mita”. Jawabku dengan hati yang dag dig dug.

“Yuk jalan,”
“Ke mana?”
“Ohh kamu baru di sini?”
“Iyaa, baru hari pertama hari ini”
“Udah yuk ikut aja”

Aku pun berjalan bersamanya melewati ruangan demi ruangan. Di tengah perjalanan, ada saja cewek cewek yang menyapa rasyid. tentu saja, udah ganteng, cool, tinggi, baik lagi. cewek mana sih yang gak tertarik padanya. kataku dalam hati.

“Pagii kak rasyid..”
“Haai rasyid..”
“Rasyid foto dongg..”

Aku hanya menatap rasyid dari sampingnya. ‘ternyata dia punya banyak fans juga ya. mulai dari yang nyapa dia sampai ngajak foto pun ada.’ gumamku dalam hati.

Kami pun melanjutkan perjalanan.
Tiba tiba ada guru yang memanggil rasyid. “Rasyid” panggil bu guru itu.
Rasyid pun menoleh kebelakang dan bertanya “ada apa bu?”.
“Bilang keteman sekelas kamu jangan ada yang keluar kelas, ibu masuk agak telat 5 menit karena ada murid baru yang akan ikut bersama ibu nantinya”. “Oke bu” jawab rasyid.

‘Apa ini yang namanya bu mega?’ Tanyaku dalam hati.
“Bu boleh nanya?”
“Nanya apa ya nak?”
“Nama ibu bu mega ya?”
“Iya nama ibu bu mega, ada apa?”
“Bu ini mita”
“Ohh kamu yang namanya mita, syukur deh ketemu disini jadi ibu gak perlu telat 5 menit untuk masuk kelas” kata bu mega senang.
Aku pun tersenyum..

Bel pun berbunyi tanda masuk telah tiba.
“Itu bel udah bunyi, yuk kita ke kelas”. Kata bu mega.
“It’s oke buu” kata rasyid.

Sesampainya di kelas akupun memperkenalkan diri kemudian OMG bu mega nyuruh aku duduk di samping rasyid, deg.
Aku pun berjalan menuju tempat dudukku sambil melihat rasyid. kemudian rasyid menaikkan alisnya kepadaku. deg.
Pelajaranpun dimulai

Bel pulang berdering
Seluruh siswa siswi berhamburan keluar kelas menuju parkiran untuk mengambil motor dan mobil mereka masing masing.

“Brother, lo langsung pulang?”. Tanya temannya rasyid ke rasyid.
“Yaiyalah emang gua kaya lo yang pulang tapi gak pulang” balas rasyid.

Aku memasukkan semua buku dan alat tulis ke dalam tasku kemudian berjalan meninggalkan tempat dudukku. Tiba tiba seseorang memegang tanganku. dan spontan aku terkejut lalu membalikkan badan ke belakang.
“Kamu lucu juga ya. masa gini doang kaget” tertawa kecil kepadaku.
Ternyata dia temannya rasyid. “hufftt” kataku lega.
“Mitt kenalin nama aku aldi sahabatnya rasyid”
“Hai aldi” kataku.
“Mitt kamu tu kaya bidadari cantik banget” gombal aldi
“Emang kamu pernah lihat bidadari?”. Tanyaku pada aldi.
“Pernah dong”
“Kapan?”
“Dia lagi di hadapan aku”
Kemuadian aku pun tertawa, melihat aku tertawa aldipun juga ikut tertawa.

“Gua pulang al” kata rasyid dengan suara yang jutek.
“Sabar dong brother, lo cemburu ya? Hahayy”. Aldi mengejek sahabatnya.

Aku pun berjalan menuju pintu kelas kemudian berpisah dari mereka berdua. aku menunggu papi di depan sekolah sambil memainkan ponselku.

Tiba tiba ada yang memberhentikan motornya tepat di depanku. Ternyata dia rasyid.
“Mita kamu gak pulang?”
“Iya ni lagi nungguin papi” jawabku singkat.
“Pulang bareng yuk?” tanya rasyid.
“Tapi mita..” Tiba tiba ponsel mita berdering ternyata itu dari papi.

“Iya hallo papi?”
“Sayang kamu udah pulang? Papi mau bilang papi gak bisa jemput mita papi ada meeting yang bentar lagi dimulai, jadi mita pulang bareng teman aja ya sayang?”.
“Yaaah papiii temen mita udah pada pulang piii”
Tiba tiba rasyid mengambil ponselku dan berkata pada papi,
“Hallo om, om ini rasyid temennya mita. biar rasyid aja yang nganterin mita pulang om karena rasyid pulang sendiri kok om”
“Oke oke kamu tolong anterin mita ya nak om berterimakasih banget sama kamu”
“Siiip omm”.
Tuttt tutt..

“Rasyid kamu apa apaan sih?” kataku mulai sedikit kesal.
“Santai aja kali, daripada kamu naik taxi mending bareng aku aja, yuk naik”. Kata rasyid memintaku naik ke atas motornya yang super duper tingginya.
“Hah? Naik?”.
“Yaiyalah, udah cepetan dong panas nihh”
‘Duhhh gimana cara naiknya, mita kan gak pernah naik motor setinggi ini’. Ucapku dalam hati

“Eh mitt..!! Ya ampun malah bengong bukannya naik”.
“Rasyid mita gak pandai naiknya, abis tinggi banget. mita juga gak pernah naik beginian”
Rasyid tersenyum manis yang membuat deg hatiku.
“Kamu pegang bahu aku waktu kamu ingin naik gampang kok. sulit karena kamu gak nyoba”. Jelas rasyid panjang lebar.

‘Aku memutuskan untuk mencobanya naik dengan memegang bahu rasyid dan alhasil akhirnya bisa. ternyata gampang juga naiknya’ gumamku dalam hati.

“Udah apa belum mit?”. Tanya rasyid
“Udah udah” jawabku simple dalam hati sebenarnya takut.

Di tengah perjalanan tiba tiba rasyid ngerem mendadak dan membuat aku jadi memeluknya. Deg
“Rasyid kenapa sih ngerem harus mendadak gini” memarahi rasyid.
Rasyid membuka kaca helmnya lalu melontarkan senyuman yang begitu amat manisnya kepadaku.
So aku merasa jantungku udah gak ada lagi.

Tiba tiba rasyid langsung turun dari motornya dan mengambil sesuatu tepat di depan ban motornya. ternyata itu kucing anggora.
“Mit lihat ni, untung aja aku ngerem tadi. kalo gak aku gak tau apa yang bakal terjadi”. Kata rasyid sambil menunjukkan kucing anggora tersebut kepadaku.
“Ya ampuun lucu bangeet untuk mitaa yaa rasyid” aku mengambil kucing anggora itu dari tangan rasyid lalu memelukknya dengan penuh rasa iba.
Rasyid hanya tersenyum melihatku lalu ia merapikan rambutku yang tidak terlalu berantakan karena ia ngerem mendadak tadi.
Aku hanya menatapnya lalu senyum.

“Pipi kamu merah tu kenapa?”.
“Ha oh gak papa kok” jawabku gugup.
Rasyid hanya tersenyum lalu berkata “mit tu kucing yang bawa pulang aku ya. kan yang nemuin duluan aku”.
Aku hanya cemberut melihat ke arah kucing anggora tersebut. lalu rasyid mencubit pipi aku seraya berkata “jangan gitu dong.. Kalian jadi sama lucunyaa wkwk” rasyid tertawa kecil.
Aku pun memeluk kucing itu lalu kami melanjutkan perjalanan pulang.

“Mit di mana ni?”. Tanya rasyid.
“Jl. Bahagia blok E nomor 122” jawabku singkat.
“Kamu blok E? Aku blok B jl. Anggur merah nomor 44. ternyata rumah kita sejalan mit”.
Aku gak merespon ceramahannya rasyid aku hanya mendengarnya saja.

Sesampainya di depan pagar rumahku aku pun bergegas membuka pagar untuk segera masuk sambil menggendong kucing anggora tersebut. kemuadian rasyid menarik tasku dari belakang.

“Mau ke mana?”. Tanya rasyid sambil menatapku.
“Oh iya makasih ya kamu udah anterin mita pulang” jawabku lalu tersenyum.
“Makasih juga ya kamu udah megang si comel aku selama di perjalanan, sini aku bawa pulang”. Lalu rasyid mengambil kucing itu dari tanganku.
“Eh eh, minjem bentar dong pelit amaat”. aku pun mengambilnya dari tangan rasyid lalu memeluknya. dan berkata “kamu jangan nakal yaa, kalo rasyidnya gak ngasi kamu makan, kamu gigit aja tangannya okeyy..” kataku sambil memeluknya.

“Udahh dongg lama banget ceramahnya” kemudian rasyid mengambil kucing itu dari tanganku dan berkata “meong yang lucu sebelum pulang kita pamit dulu sama bidadari yang udah peluk kamu tadi, bidadari mita makasi ya udah peluk meong tadi meong pulang dulu yaa daaaa bidadariii”. Rasyid pun melambaikan tangan mungil kucing comel itu kepadaku aku tertawa geli melihatnyaa.
“Daaa meongg lucuu..” kataku sambil melambaikan tangan.
Rasyid pun menghidupkan motornya lalu pergi bersama kucing itu yang ia letakkan di depannya.

Aku pun bergegas masuk lalu menuju kamarku.
“Ciee baru hari pertama aja udah dapet pacar wkwk” mami meledekku.
“Aaa mamiii mamiii tadi lihat yaa” jawabku maluu.
Lalu mami tersenyum padaku kemudian aku melangkahkan kaki menaiki anak tangga menuju kamarku.

Sesampainya di kamar aku lansung merebahkan tubuhku di ranjangku yang empuk. “hari pertama sekolah benar benar melelahkan ya, tapi asik juga. Ternyata rasyid tu baik juga kenapa ya dia baik banget sama aku, Kenapa juga tadi dia tiba tiba kesel waktu aldi menggombalku? Hmm tapi aduh kenapa ya kok aku malah mikirin diaa OMG apa aku suka sama rasyid? Jadi teringat waku tadi pagi tabrakan dengan dia wkwkk”. Kataku sambil tertawa mengingat rasyid.

Malam pun tiba. saat aku ingin menyusun daftar pelajaran esok Ponselku tiba tiba saja berdering..
Aku langsung mengambil ponselku yang berada di atas tempat tidurku.

Nomor tidak dikenal? Siapa ya? Lalu aku mencoba mengangkatnya.
“Hallo? Dengan siapa di sana?”.
“Miaaww.., miaww”.
“Siapa ya?”.
“Hallo bidadari apa kabar?”.
“Yaampun rasyid dari mana kamu dapet nomor mita? Hallo miauww comel”.
“Wkwk, tadi waktu istirahat aku dipanggil bu mega ke ruang guru rupanya bu mega nyuruh aku letakkan buku data siswa kelaci kelas jadi di perjalanan aku buka buka buku itu aku lihat nomor kamu ya aku ambil dehh wkwk”
“Wkwkwk”. Aku hanya tertawa mendengar cerita dari rasyid. tiba tiba mami memanggilku
“mitaaa, turun sayang makan malam”.
Aku berkata pada rasyid
“rasyid mami mita udah manggil untuk makan, mita tutup dulu ya, miaaaww kamu jangan lupa makan yaa”.
“Iyaa bidadari yang cantik, bidadari kamu cuma ingetin miaaw doang? Pangerannya nggak?”. Tanya rasyid.
“Wkwk iyaa pangeran kamu juga makan yaa”. Jawabku sedikit tertawa.
“Iyaa bidadari cantik selamat makann”.
Tutt.. Tutt..

Sudah seminggu aku sekolah, rasanya sangat senang sekali punya teman teman yang baru yang baik dan lain lain.

Sepulang sekolah rasyid bertanya padaku
“Bidadari ntar malam ada acara gak?”
“Keknya gak deh kenapa?”.
“Dinner yuk?”.
“Gak lah”.
“Kenapa bidadari?”.
“Kalo malam mita jarang makan, mita sukanya makan cemilan yang dibuat mami aja”.
“Oke deh ke cafe aja gimana?”.
“Okey, kamu tunggu aja di rumah biar mita yang jemput kamu, mita gak mau naik motor kamu malam malam ntar yang ada mita jatuh lagi”.
“Wkwk trus kamu jemput aku pake apa bidadari?”.
“Pake kuda terbang”.
“Wkwkwkwk, yang bener dong bidadari”.
“Hehe, gak kok pake mobil papa mita aja mita jemput kamu oke?”.
“Bidadari bisa bawa mobil? Keren keren.. Eh tapi bidadari aku aja deh yang jemput kamu kan gak enak aku yang ngajak tapi bidadari yang jemput. aku jemput bidadari dengan mobil papa aku okey?”.
Aku hanya membalasnya dengan senyuman.

Tlingg.. Tlingg..
“Hallo pangeran?”.
“Hallo bidadari, bidadari turun dong dari langit pangeran udah di depan pagar ni”.
Deg “oke oke”.. Tutt.. Tutt..

“Hati hati ya sayang” teriak mami.
“Iyaa mami, daa papiii love youu mii pii”.
Papi dan mami hanya tersenyum bahagia.

‘OMG rasyid ganteng banget asli kaya pangeran deh’ dag dig dug, kataku dalam hati..

“Eh bidadari kok bengong?”.
“Eh iyaa yuuk”
“Kenapa? Pangeran ganteng ya malam ni?” Sambil mendekat dan menatapku.
Deg, aku hanya tersenyum malu..
“Bidadari pipi kamu merah wkwk” lalu rasyid mencubit pipikuu.

Di tengah perjalanan..
“Miaaaw”.
“Ha? Suara apa tu pangeran?”. Tanyaku heran.
“Palingan kucing bidadari”.
“Hah? Di mana?”. Aku mencari sumber suara itu di dalam mobil rasyid.
“Eh itu apa bidadari mungkin cuma apa perasaan bidadari aja gak?”. Jawabnya gugup.
“Hmm mungkin ajaa” kataku dalam hati.

‘Sesampainya di cafe, OMG cafenya romantis banget. mita baru pertama kali ke tempat ini ya ampun rasyid’ kataku dalam hati.

“Bidadari yuuk” memegang tanganku lalu mengajakku masuk ke dalam cafe.
Deg ‘tetap tenang mita tetap tenanggg’ kataku dalam hati lalu hanya tersenyum pada raayid.

Setelah makan selesai kemudian aku dan rasyid kembali ke mobil hendak pulang.
“Bidadari aku ada sesuatu untuk kamu”. Kata rasyid yang membuatku penasaran.
“Apa pangeran?”. Tanyaku biasa aja.
Kemudian rasyid membuka pintu belakang mobilnya kemudian terdengar suara *miaaaww* OMG ternyata rasyid membawa kucing anggora yang lucu ituuu.

“Ya ampun pangeran kamu bawaa..’
“Iyaa bidadari sayangg”. Kemudian rasyid memegang kedua tanganku dan berkata “bidadari sejak pertama aku nabrak kamu dan kamu minta ribuan maaf keaku, aku jadi paham ternyata bidadari itu tidak hanya baik dengan semua orang tapi bidadari itu juga sangat sayang pada binatang. bidadari aku sayang kamu, aku mau kamu jadi pacar aku, jadi kekasihnya pangeran, kalo kamu terima aku kamu boleh bawa pulang miaww ini untuk kamu”.
“Pangeran.. Saat kamu Mendadak kesal waktu bidadari digombalin aldi, bidadari juga paham kalo pangeran tu sebenarnya cemburu sama aldi, pangeran bidadari juga sayang banget sama pangeran. walaupun pangeran gak ngasih miaww ke bidadari, bidadari juga bersedia kok kalo pangeran jadi pendamping bidadari”.
“Jadi bidadari? Bidadari..”
“Iyaa pangeran sayangg..”
“Ya ampun makasi ya bidadari pangeran sayang banget sama bidadari”. Bahagia lalu mencubit pipikuu
“Bidadari, miaaw ini bidadari aja yang merawatnya. karena pangeran gak terlalu bisa merawatnya, pangeran juga tau bidadari pasti kangen banget sama miaww iya kan?”. Tanyanya padaku lalu memberikan kucing anggora itu padaku dengan kandang kecilnya dimana si comel ada di dalamnya.

Dengan segera dan hati yang senang aku mengambilnya dan mengeluarkan Si comel dari kandangnya dan berkata “pangeran makasi banget ya kamu udah hadir di hidup bidadari, bidadari seneng banget, pangeran orang ketiga yang buat bidadari seneng setelah mami dan papi”. Lalu aku pun memeluk miauww dengan penuh rasa sayang.

Gak disangka ternyata rasyid juga memelukku dimana aku lagi memeluk miaww dan berkata “bidadari sayang, pangeran gak tau lagi mau bilang apa, pangeran sayang banget sama bidadari dan juga miawww, bidadari sayang I love u”.
“Love u to pangeran..”.

Dan pada akhirnya mereka bertiga pun saling berpelukan..

Tamat

Cerpen Karangan: Alfira Mairoza
Facebook: Alfira Mairoza
Nama aku Alfira mairoza. aku kelas 2 SMA. ini pertama kalinya aku bikin cerpen, semoga sahabat pembaca cerpen suka dengan hasil cerpenku ini. terimakasih yaa..

Cerpen Kucing Anggora Penghantar Cinta merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


He Is Mine

Oleh:
“Maaf kita harus putus.” Mungkin menurut semua orang yang gak tau kejadian awalnya bakalan bilang aku yang jahat. But, kalian hanya tau akhirnya tanpa mengetahui permasalahan awal. Dan disini

Terwujudkan

Oleh:
Pada suatu hari ada seorang gadis remaja yang bernama Farisa dia biasa dipanggil Risa, dia adalah seorang gadis yang mempunyai sebuah impian untuk menjadi yang terbaik bagi keluarganya maupun

Cinta dan Permen Karet

Oleh:
Nama gua angga dan saat ini gua jomblo, mungkin gua jujur atau mungkin juga gua lelah, entahalah intinya gua normal dan suka dengan wanita normal juga. Ini cerita tentang

Berawal Dari Percaya Diri

Oleh:
Namanya irpan, dia tinggal bersama ibu dan bapaknya, yang sama sama berprofesi sebagai buruh. Irpan adalah anak tunggal, Aktivitas kesehariannya memprihatinkan. Dia sangat pemalu juga pendiam, dan kedua karakter

End of Love Story (Part 3)

Oleh:
Hampir seminggu berlalu, gak terasa sudah mau 2 minggu aja off-nya dan bentar lagi harus ke lokasi kerja lagi. Waktu itu Deniz bilang kalau dia akan pindah tugas ke

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *