Lembaran Baruku Telah Terbuka

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 23 August 2016

“yuhuuu betapa cantiknya diriku ini. siapa tu yang girlsband terkenal di Korea tu. emmm… si Yoona tu lewat ha..hay. uuu seksian aku lagi ah, dancenya aja jagoan aku” dan 1, 2, 3… byarrr ada yang siram air
“bangunnnnnn… bella ini sudah jam berapa! anak gadis gak bagus bangun siang. sana cari kerja. punya anak gadis kok malasnya kebangetan masyaallah”
“yaela nyakkk… aye ini masih ngantuk nyak. lagian baru juga jam 7 nyak. ntaran aja jam 9 aye bangun”
“kaga ada ntar-ntaran. sekarang lo bangun cari kerja sono buruan”
“etdah iya deh nyak iya”

Ternyata gue cuma mimpi guys
Oh iya kenalin nama gue Bella Irish. orang-orang sih manggil gue bella. gue anak satu-satunya dari enyak dan babe gue. nama babe gue Rojak dan enyak gue Siti. karena gue anak satu-satunya, jelas gue yang paling disayang. umur gue sudah 19 tahun aja masih kayak 10 tahun rasanya. life is amazing dah. mmm… satu lagi ni. sebenarnya gue disuruh nglanjutin enyak babe gue buat kuliah. tapi malas banget dah mikir-mikir gituan lagi. mending gue kerja. dan gue punya target nih dalam seminggu ini gue harus dapat tu kerjaan. ya minimal sekretaris perusahaan kan mayan.

Oke day pertama, gue nyari kerjaan di mbah google alias di internet. malas banget dah nyari di koran. mending yang langsung instan aja. tapi lebih enak lagi nyari kerjaan sambil nongki-nongki ala anak gaul getu di kafe. yuk cus kafe.

Beberapa saat kemudian…
“mba pesen jus strawberrynya satu, kentang goreng satu sama steak tenderloinnya satu ya”
Memang nikmat nongki di kafe ni. tapi kurang afdol kalo Cuma sendirian. tapi gak papa lah hilangin stress.

1 jam, 2 jam, 3 jam. finally. tiga jam gue di kafe dan oh Tuhan dompet gue ketinggalan pas mau bayar di kasir. betapa malunya gue. tapi beruntung banget ada yang bayarin dulu semuanya. entah gue harus senang atau sedih ngalamin ini semua.

“mmm makasih ya sudah mau bayarin makananan gue. gue janji gue bakal gantiin uang loe. ini nomor hp gue. telepon gue besok atau kita ketemuan lagi di kafe ini besok jam 10 pagi. oke? plis jangan tolak”
“elo kenapa sih? santai aja lagi. gue iklas”
“elo ikhlas tapi guenya gak enak. pokoknya besok ya jam 10 pagi”
“iya see you yaa”
“see you too”

Sepanjang jalan aku gerutu kesal. tapi seneng juga dan gue tersadar. saking kesal dan nahan rasa malu, gue lupa nanyain namanya. padahal dia ganteng banget. tipe gue deh. mukanya ala ala artis korea. stylenya juga keren. tapi kenapa gue lupa kenalan tadi ya. kira-kira dia mikirin gue gak ya

Sesampainya di rumah…
“assalamualaikum nyak”
“waalaikum salam. dari mana aje lu nak? sudah sore begini baru pulang”
“yaela nyak anak pulang sore salah. pulang malam salah”
“eh elu jangan ngebantah sama emak sendiri. udah dapat belum kerjaannya?”
“belum nyak. minggu depan pasti aye dapet dah”
“amin dah. mak doain ya. atau elu kuliah aja gih. babe lu ada aja duitnya. ambil jurusan yang lu mau”
“kaga nyak. aye malas mikir”
“duh anak satu-satunya susah diatur”

Hari sudah malam dan pikiran aku jadi gak karuan. rasanya muka pengen oplas aja biar gak ada yang ngenalin. terutama dia. iya dia. argh tapi aku terpesona sama kebaikannya. elah bahasa gue jadi bahasa indonesia yang baik dan benar aja lagi. au ah mending gue bobo.

‘Aaaa… morninggg’ ngomong sama diri sendiri. oke aku ada kemajuan bangun sejam lebih awal hahah.

“halooo enyakku yang cantik. mau bella bantuin gak?”
“elu mah bangun sejam lebih awal aja bangga. sono mandi dulu baru sarapan cepetan”
“oke nyak”

Duuuuuhhh kenapa aku jadi seneng gini ya. kayaknya aku ada janji deh sama orang. tapi apa ya. semenit, dua menit, lima menit kemudian… oiya kan aku jam 10 mau ketemu cowok itu. mampus dah gue. berarti gue harus dandan cantik. oke gue mandi pake luluran, make up tujuh lapis. parfum satu botol haha. gak juga gue abisin sebotol Cuma buat ketemu cowok yang gak gue tau namanya. gue dandan ala kadarnya. ya itung itung buang malu lah hihi.

Jam 09.30…
“elu mau kemana bel? rapi bener” nanya enyak kepo.
“mau ke kafe nyak. gantiin duit orang”
“elu abis rampok?”
“astagfirullah nyak ada-ada aja. kemaren pas bella ke kafe, lupa bawa dompet. tapi ada cowok yang mau bayarin dulu. jadi bella hari ini mau gantiin”
“makanye elu kalo jalan kudu hati-hati. periksain dulu tu barang-barang”
“iya nyak siap”

Jam 10.00…
hp bunyi
Sms 1: “kamu dimana? aku sudah di kafe. jangan bilang kamu ngerjain aku. by dion”
Sms 2: “kamu dimana”
Sms 3: “kamu dimana”

Jam 10.30…
“nyak, bella berangkat dulu assalamualaikum”
“iya hati-hati di jalan”

Duhh gak sabar ketemu tu cowok. tapi jam berapa ini sudah ya. yah lupa pake jam tangan lagi. eh tapi kan ada hp. yah hp ketinggalan juga masyaallah bella teledornya.

Jam 11.00…
Astagfirullah sudah jam sebelas. pasti tu cowok sudah pulang. ya ampun bella kenapa elu malah begini sih. lima menit kemudian…

“mba tadi ada cowok gak duduk sendirian gitu, putih tinggi.kayak lagi nunggu seseorang sekitar jam 10an”
“oh ada tadi mba duduk di bangku nomor lima. tapi sudah sepuluh menit yang lalu dia meninggalkan kafe ini”
“oiya mba makasi infonya ”

Duh apes banget sih gue dari kemaren. kenapa nasib gue gini banget yaallah. masa iya gue pulang dengan hati begini. yang ada ntar nyak ngomel lagi. gue cari kerja aja kali yak. tapi gue cari kerja dimana. jakarte gede gini. mulai dari mana. aaaaa pusing gue.

Tiba-tiba ada yang ngomong dari belakang dan bilang gini,
“kerja di kantor gue aja gimana”
“ah elo. lo kok bisa di sini? kok tau gue lagi cari kerjaan?”
“abis lo kelamaan sih. gue sudah pupus harapan aja buat ketemu lo. jadi gue duduk di taman sini kalau lagi bete”
“terus elo kok tau gue lagi cari kerjaan”
“loooo tadi ngomongnya kenceng banget”
“oh heheh maap ya soal kemaren sama yang tadi. gue udah ngrepotin lo dua kali”
“iya sih lu udah repotin gue dua kali. sebagai ganti nya. lo harus mau ngikutin gue”
“apa? tapi jangan aneh-aneh ya”
“iya gak bakal yang aneh-aneh kok. tapi sebelum itu kita kenalan dulu dong. udah ngobrol banyak tapi gak tau nama masing-masing kan jadi aneh haha”
“astaga sampe lupa nanya nama haha. kenalin nama ku bella irish. panggil aja gue bella”
“nama gue dion permana. panggil aja gue dion. oke saat ini kita teman ya”
“oke kita teman”

Mulai saat itu hubungan kita mulai asik. haha asik eh bukan deket deh. entahlah ini di sebut jatuh cinta pandangan pertama atau jodan alias jodoh dari Tuhan. yang aku tau, hati ku berbunga-bunga kayak syahrini yang lagi tiduran di atas bunga. kebayang kan i feel freenya yang begitu bahagia.

hp bunyi, sms masuk
“Hai selamat malam bell. sudah tidur belum? Besok aku mau nunjukin sesuatu sama kamu. jam 10 aku jemput kamu. ntar kasih tau alamat rumah mu ya. by dion”.

Hah dion sms gue… dion sms gue
Pake aku kamu lagi ahaha ya ampun dion muah muah lope lope deh sama elo. tapi gue takut jatuh cinta ‘lagi’. au ah gak mau terlalu seneng dulu. sudah cukup cinta-cintaannya.

Dan hari kedua gue nyari kerja di tutup dengan bahagia tapi mudahan di hari ketujuh gue udah bisa dapat kerjaan. oke good night *nulis buku harian*

Keesokan harinya…
“dion alamat rumah gue di jalan manggis rt 10 rw 5 nomor 70. tanya aja disitu rumah pak rojak orang betawi. tetangga pada tau semua. by bella”. sms terkirim.
Dua menit kemudian…
“thanks bel. dandan yang cantik ya” sms diterima.

Dandan yang cantik? apa maksud ni orang. baru juga kenal. eh tapi kok gue nyaman ya sama ni orang. ah perasaan gue aja kali ya karena kelamaan jomblo. duh mirisnya.

“nyak… bella lagi deket ni sama cowok. bukan deket sih cuman baru kenal. tapi bella kayak sudah kenal lama gitu. kayak nyaman aja. menurut enyak gimana? ntar bella ijin ya jam 10 jalan di jemput sama dia”
“ya kalo enyak sih terserah elunya aja. senyaman lu aja”
Perkataan enyak gue bikin gue bingung. dan tiba-tiba tittt… bunyi klakson mobil.
Yah datang tu orang. cepet banget.

“assalamualaikum”
“waalaikum salam. mau nyari bella ya?”
“iya bu.sekalian saya mau ijin ngajak bella jalan. boleh bu?”
“oiya tentu aja boleh tapi jangan malam-malam ya pulangnya”
“iya bu”
“eh lu ion” bella nyahut dari dalam.
“yuk brangkat. saya pergi dulu ya bu”
“nyak, bella brangkat dulu ya assalamualaikum”

Selama di perjalanan kita bedua diem-diem gak jelas. lirik-lirikkan. kayak anak kecil sih tapi rame haha.

“kita mau kemana? jangan sok misterius gitu deh”
“udah lo diem aja deh mendingan”
“yee sok misterius lu”
“biarin”

Tiga puluh menit kemudian…
“oke kita sudah sampe. tapi tutup dulu matamu”
“kan kan sok surprise lagi kan”
“sudah ikutin aja”
“lo kenapa sih? aneh banget”
“gue gapapa. ayo sudah turun”
“pegangin gue ntar gue jatoh lagi”
“sebelum gue bilang buka, jangan di buka dulu ya”
“iye lu bawel”

Sementara itu, di tempat yang sama namun di dalam pasti nya. sudah ada teman-teman dari bella maupun dion yang sudah siap memberikan surprise. sebenarnya sih waktu itu ulang tahunnya bella. so dion ngasih surprise ke bella. jangan ditanya dion tau dari mana ulang tahun bella karena sebenarnya dion adalah teman sewaktu smp dengan bella.

“oke lo maju tiga langkah dan dalam hitungan ketiga lo buka penutup mata nya. satu.. dua.. tiga”
“surprise”
“hari ini lo ulang tahun kan? ini hadiah buat lo”
“lo kok bisa tau? ahhhh makasi guys makasi yaa ion”
“ada deh haha. iya sama-sama ya”

Sejak saat itu hubungan gue sama dion makin bagus deh pokoknya. yang tadinya sering berantem jadi gak berantem lagi. aneh ya.

Udah mau seminggu aja dan gue belum dapat kerjaan. apa karena gue main mulu ya dari kemaren. ah ribet banget ya jadi orang dewasa ini. harus ini dan itu.

Gak lama kemudian ada seseorang yang nelepon gue.
“selamat siang, dengan ibu bella?”
“siang juga. iya dengan saya sendiri. ada apa ya?”
“saya dengan Rini dari PT. MANDIRI. ibu mendapat panggilan untuk interview”
“interview? tapi sa..yaa. oiya mba sebentar lagi saya kesana”
“terima kasih mba selamat siang”

Interview? pt mandiri? sejak kapan aku masukin lamaran ke situ? atau aku aja yang lupa taroh lamaran di situ? au ah mending gue siap-siap aja.

Tiga puluh menit kemudian…
“permisi mba saya bella yang tadi di telfon sama mba rini. katanya mau interview”
“iya mba bella silakan ke lantai dua, ruangan direktur utama sebelah kanan”
“iya mba terima kasih”

Yakin kah aku bakal diinterview. belum siap eh

Oke gue siap, gue siap. bella pasti bisa

“permisi pak saya bella”
“iya silakan masuk”
“silakan duduk di depan meja saya. sebelumnya saya minta maaf karena duduknya membelakangi begini”
“iya pa tidak papa”
“sekarang jelaskan tentang dirimu dan keahlian mu apa saja dan motivasi kamu apa”
Ya Tuhan gini amat interview. “nama saya bella irish. anak tunggal. bapak saya kerja sebagai wirausaha dan ibu saya ibu rumah tangga. keahlian saya, saya anak yang rajin. motivasi saya adalah selalu semangat semangat dan semangat. terima kasih”
“Cuma begitu? bagaimana saya bisa terima kamu kalau hanya begitu”
“sebelumnya saya minta maaf, saya juga bingung kenapa saya bisa di panggil interview ke sini. padahal saya gak ada naroh lamaran di sini perasaan”
“jadi kamu tolak rejeki ini?”
“bukan menolak pak. tapi saya bingung aja gitu pak”
“jadi sebenarnya yang masukin lamaranmu adalah… saya”
“dionn… ih gak lucu”
“lucu kok buat gue haha”
“lo kok bisa dapet surat lamaran gue? bete gue”
“surat lamaran loe ketinggalan di mobil gue pas kemaren. ya berhubung di kantor gue butuh karyawan. jadi lo gue panggil. loe mau kaga? lumayan loh. lo juga lagi nyari kerjaan kan. rejeki mah gak boleh ditolak”
“oke gue mau. tapi urusan lo sama gue belum selesai ya tentang ini”
“haha masih bete ya. oke deh. lo sekarang kerja di tempat gue”

Sejak saat itu gue sudah gak nganggur lagi. dan projek seminggu gue udah terlaksana dengan baik. walaupun gue sempat gak yakin bakal dapat kerjaan dalam seminggu. ternyata gue dapat juga. dari orang terdeket lagi. gue yakin, selama kita baik sama orang, selama kita ada niat. pasti akan ada jalan.

Dan kehidupan gue berubah 180 derajat. gue bahagia dengan pekerjaan gue. gue sama dion juga ikut bahagia seiring berjalannya waktu. orangtua gue pun ikut bahagia dan bangga melihat anaknya yang susah di atur ini menjadi orang yang sukses. Cuma satu yang bisa gue lakukan saat ini. bersyukur. iya bersyukur karena hari-hari gue menjadi lebih baik. gue berharap ini akan menjadi selamanya.

Cerpen Karangan: Devi Juliasari
Blog: devijulia96.blogspot.com
Balikpapan, 18 Juli 1996
instagram : devijuliasari

Cerpen Lembaran Baruku Telah Terbuka merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Perpisahan

Oleh:
Sungguh aku sangat membenci kata ‘perpisahan’ apapun bentuk dan kalimatnya aku membencinya. Iya aku tau dimana ada pertemuan pasti akan ada perpisahan. Tapi taukah kau kalau perpisahan yang kau

Ditembak Brondong

Oleh:
Sejak satu jam yang lalu Liza duduk di bawah pohon, lebih tepatnya di taman kampus di mana dia berkuliah. Gadis berambut sebahu dan memiliki mata coklat itu tengah melamunkan

Teman Jadi Pacar

Oleh:
Berawal dari aku masuk SMK dan aku bertemu dia (cewek loh bukan cowok). Pada hari pertama MOS aku tidak sengaja menemukan topi dia yang terjatuh dari ranselnya. Lalu ku

Tentang Mencintai dan Dihianati

Oleh:
Suara gemuruh sorak bergembira teman teman sekolahku memenuhi halaman sekolah mendengar pengumuman hasil UN di SMA ku (Salah satu SMA di Pekalongan) 100% lulus. Begitupun aku dan teman teman

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *