Maling Bertobat

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Ramadhan
Lolos moderasi pada: 26 September 2013

“Sauurr! Sauur!” teriak Gentong sambil memukul-mukul kentongan yang besarnya hanya sepersepuluh dari bobot tubuhnya.
Salah seorang menimpuknya dengan roti kecil yang langsung mendarat tepat di pipi kanan Gentong. Tanpa pikir panjang, Gentong pun meraih kue itu dan langsung melahapnya habis.
“Woy.. Jam berapa ini? Lo gak liat, ini tuh baru jam 1. Paling, cucu adam baru pada teler.” sahut temannya.
Gentong hanya menggeleng sambil memainkan tangannya kayak guru yang lagi ngejelasin materi. “Sodara-sodara.. Kita itu harus bergerak lebih dulu daripada mereka. Nanti kalau kita kesiangan, misi kita ga berhasil lagi. Ada juga mereka bangun, trus ngabisin makan saurnya. Gimana nasib kita sodara? Masa kita ga kebagian makanan lagi?” jelas Gentong berpidato.
“Ah lu Tong, otaknya penuh sama makanan mulu! Kita tuh maling professional, ngeburu tv, kulkas atau ngga ipod. Bukannya ngeburu makanan, huh ngga level lo. Dasar Gentong!” timpal salah sorang temannya lagi.

Tak lama, lampu petromaks bewarna pink kemerahan menyilaukan mata kantuk mereka. Seorang bapak tua menghampiri Gentong dengan jalan yang sudah bertopang kayu namun rambutnya masih klimis, karena baru dicuci sama rinso anti noda terbaru. Haha x_x
“Tong, kok belom pada bangun sih? Bentar lagi proyeknya kan dimulai.” tanya Bapak tua sambil meluruskan rambutnya ke atas bak naruto jompo.
Gentong menghela napasnya, namun anehnya bapak tua itu langsung menutup hidungnya. Gentong nyengir sendiri, ia baru teringat kalau semalam, ia baru saja menghabisi sekeranjang pete ijo.
“Anu pa.. Anu.. Pada kaga mau bangun.” Gentong berlaga gagap. Pikirnya, ia baru saja berhasil menirukan gaya aziz gagap. Sempat terlintas di otaknya untuk mengganti nama jadi Gentong Gagap.
Bapak tua menatap bingung Gentong yang masih nyengir gak jelas. Sambil mengernyitkan kening ‘Duh, gue jadi tambah ngeri sama dia. Jangan-jangan dia naksir lagi sama gue, gara-gara rambut klimis yang baru di rinso-in ini.’
“Tong, Oyy!” seru bapak tua itu.
Gentong mengerjap-ngerjap dan langsung bersikap ibarat anggota PBB yang lagi hormat. “Siap, pak!”
“Tong, lu napa sih? Senyum-senyum sendirian, ngga ngajak-ngajak gue.” keluh bapak tua, keki.
Gentong malah tambah cengengesan sambil garuk-garuk kepala. “Maap pak. He..he..”
Pa tua menaikan celana jins nya yang agak kedodoran akibat nyolong punya temen sebelahnya. Di belakang celana terdapat tulisan ‘Maling-maling kece’
“Udah sana, bangunin temen-temen lu. Heran gue, kok yang rajin bangun cuma lu doang ya.”
“Ya, begitulah pak. Kan kalau saya yang bangun pertama, saya pasti dapet jatah makanan paling banyak.” timpal Gentong masih dalam ekspresi yang sama.
Pa tua menggeleng. “Dasar emang, otak lu otak gentong. Ya udah, gue tunggu di pos ronda. Sumpeh, nyamuknya banyak banget kalau nunggu di pohon beringin. Ada juga, nanti rambut klimis gue jadi butek gara-gara dijilatin nyamuk.”
Gentong tergelak puas. Sedangkan si bapak tua tadi udah cepat melesat dari hadapannya. Takut nanti, tawa Gentong mecahin gendang telinganya.

Semuanya telah beres. Dari mulai tas, senter, maupun sarung buat menaruh cadangan makanan apabila tasnya nggak muat. Gentong men-cek kembali perlengkapannya. Oke, sempurna! Sebelumnya saya ingin jelaskan, kalau disini setiap maling yang masuk ke rumah itu ada dua. Bukan dua-duanya bantuin gotong. Tapi, yang satu tugasnya nyanyi, biar orang yang mau dirampokin tidurnya tambah nyenyak. Dan satu lagi tugasnya buru barang yang ingin dirampok. Wkwk 😀 #tamplok penulisnya
“Ehm, tes.. tes..” Gentong men-cek pita suaranya
“Nyanyi apaan ya ntar gue?” tanyanya sendiri
“Nina bobo udah sering. Potong bebek udah pernah. Emm Happy Birthday, ah yang ini gue ngga bisa ngomong inggrisnya.” Gentong menyibakkan rambutnya yang agak kedepan. “Gue kan cinta Indonesia” pikirnya, lalu tersenyum renyah.

“Tong, lama amat sih lu. Udah mau berangkat nih..” panggil salah sorang teman Gentong, yang menjalani misi rampok bersamanya.

Gentong pun terkesiap. Ia melesat dengan baju yang sama seperti kemarin-kemarin dulu. Pakaian yang serba hitam. Kuku di menipedi hitam, lipstik & eyeshadow nya hitam, tak lupa juga sarung penutup tubuhnya yang didapat dari warisan kakeknya pun bewarna hitam. Gentong berpikir sejenak
‘mungkin lebih cucok, kalau sarungnya jadi warna pink kali yah.’

Tujuan pertamanya adalah rumah si Somad. Seorang bocah kecil yang selalu pake sorban dan peci kemana pun ia pergi. Dan pastinya selalu pakai baju koko, masa iye pake sorban trus pake kaos oblong? Ada juga diketawain sama anaconda yang diperut. Ha..ha.. 😀
Gentong menyelusup lewat pintu belakang. Jleep. Jidat Gentong langsung beradu dengan tembok beton di sebelahnya. ‘Aduh sungguh sial..’
Pintu pun terbuka dengan sendirinya. Gentong langsung melesat cepat, ia sangat tau tujuan pertamanya, sebelum ia menyanyi ia harus mengisi perutnya dulu, yaitu ke D-A-P-U-R., tempat favoritnya. Beberapa kue-kuean yang kayaknya buat persiapan lebaran, telah berhasil masuk ke dalam tas Gentong. Gentong tersenyum lega ‘Lumayan nih, lebaran ga usah ngredit kue ke pa tua.’
Sayup-sayup Gentong mendengar suara lantunan ayat-ayat suci yang bergetar lembut membangunkan bulu kuduknya yang selama ini tertidur pulas.

Di dalam kamar, Somad memang sedang mengalunkan ayat-ayat suci itu tiba-tiba mendengar suara dentingan piring pecah. Somad terkaget dan bangkit.
“Astagfirullah.. Perang dunia ke-3 meledak. Bersiap, waa caw haa.” Somad melancarkan aksi karate yang baru kemarin ia dapat dari tukang bakso sebelah.
“Jurus bakso pedes.” Somad kembali melancarkan salah satu jurus karatenya.
Nyak dan babe Somad yang masih tertidur dalam dekapan guling yang agak pesing itu sontak terbangun dan ikut-ikutan menggerakan kedua tangan mereka meniru gaya si Somad.
Gentong yang masih berpijak di dapur pun panik. Kakinya gemeteran kayak orang lagi nahan sesuatu*. Mukanya yang udah pake blash on warna hitam terlihat makin item. Cukup lama Gentong terpaku dalam kepanikannya. Sampai dari kejauhan ia melihat 3 superhero yang siap beraksi.
Seorang bapak renta berkumis tebal yang mirip chaplin tapi lebih mirip chaplin yang versi indonesiannya yakni jojon, membawa ban motor dan kaca spion yang kacanya udah almarhum karena keinjek sendiri. Lalu ada wanita tua yang hanya pake kupluk serta daster panjang yang agak sedikit robek sambil membawa bantal gulingnya. Dan satu lagi, sorang anak kecil bersorban membawa gayung sekaligus embernya.
Lengkaplah sudah. Superman, Catwomen dan Batman.. #eh ralat, karena keluarga Somad lebih suka yang ke-indonesiaan. Maka jadilah.. jreeng – jreeng – jreeng ~~ Gatot kaca, Cat wadon dan Unyilman ~~

Degup jantung Gentong semakin cepat tak terkendali. Keringat dingin mulai mengaliri tubuhnya. Gentong mencoba menghela napas untuk menenangkan pikirannya. Sebutir darah pun akhirnya berhasil masuk ke otak Gentong setelah melewati perjalanan sulit karena terhimpit sisa makanan.
Cliing. Gentong baru teringat.
“Oiya, gue kan pake item-item, kalau ngumpet di bawah meja pasti ngga keliatan. Huh.” Otot nya langsung melemas. Sedangkan otaknya masih berpikir betapa bodohnya dirinya.
“Ema gue ngga pernah nyekolahin gue sih, makanya gue jadi bego gini.” pikirnya sendiri.

Si Gatot kaca, Cat wadon, dan Unyilman masih terus mencari sosok misterius itu. Cat wadon memilih mencari ke kamar mandi, karena dari tadi dia udah kebelet. Gatot kaca malah memilih ke tempat motor otentiknya disimpan, karena takut ada sesorang mengambil bagian dari motor yang merupakan pewarisan kakeknya dulu.
Nah.. yang paling pinter kayaknya cuma si Unyilman alias Somad, Somad tau pasti bunyi yang terdengar tadi adalah bunyi piring pecah. Dan piring itu pasti adanya di dapur. Somad melangkah kesana dengan harap-harap cemas, takut, kalau kue nastar yang dibeli pakai hasil rengekan pada babenya itu hilang. Karena butuh berhari-hari buat Somad ngumpulin air mata buayanya untuk minta duit ke babe. Sedangkan air matanya habis diperes kemarin pagi, jadi sekarang pasokan air matanya belum cukup banyak.

Ketiga superhero itu saling berpandangan karena belum juga menemukan sosok itu. Somad memberanikan diri membuka lemari es dan mendapati kue nastarnya yang benar-benar hilang.
“Nyaak, babe.. Kue nastar somad …ilaang.”teriak Somad yang membuat semuanya tutup kuping, termasuk si kulkas sendiri.
Air mata yang membendung pun ga bisa ditahan Somad. Namun setelah beberapa detik, Somad cepat-cepat menghapus air mata itu, dia sadar ini bukan waktu yang tepat untuk merengek pada babenya buat beliin kue nastar baru lagi. Lebih baik ia menyimpan air matanya untuk saat yang tepat

“Ada apa sih umi, abi?” tanya seorang wanita yang turun menekuri anak tangga dengan anggun. Dihiasi jilbab oranye dan gamis bermotif sakura yang membalut tubuh mungilnya.
Sontak semua mata tertuju pada sosok itu. Termasuk, Gentong yang masih ngumpet di kolong meja pun ikut mesem-mesem sendiri karena mengira wanita tadi adalah bidadari yang baru saja turun dari kayangan untuk berjodoh dengannya 😀 geer banget
Namun tak satupun dari mereka yang angkat bicara. Suasana hening sejenak. Tak lama, kumandang adzan memenuhi lorong-lorong sunyi di telinga mereka. Semua mata itu beradu kembali, tak percaya. Sudah berapa banyak waktu yang dihabiskan untuk ini? Semua menggeleng dan meraba perut mereka masing-masing.
Somad berpikir sejenak. ‘untung aku makan banyak pas tadi malem. Ya, seenggaknya lumayan buat makan anaconda ini biar ngga ngamuk sampe ntar buka.’
Sedangkan si babe dan nyak hanya geleng-geleng kepala. Sambil terus meraba perutnya yang udah kepalang laper. ‘Bobo yang nyaman ya anaconda. Bangunnya nanti pas buka’ pikir mereka bersama.
Dan Aisyah, mpo’ nya somad langsung tancap gas menuju masjid dengan Somad yang masih melingkari sorban di lehernya. Gentong malah terenyuh, melihat kekompakan keluarga tadi. Tapi, hatinya begitu teriris untuk pertama kalinya karena telah mencuri setoples kue ini, semua jadi kacau.

Gentong mengikuti langkah Aisyah dan Somad menuju masjid. Sedangkan ia hanya berdiri di luar masjid yang ditutupi pohon mahoni yang tumbuh subur di antara pelataran masjid ini. Gentong berjanji, tidak akan pergi, sebelum melihat senyum merekah di bibir Aisyah dan Somad. #Hehew maling berperasaan nih..

‘Allahu Akbar’
Aisyah dan Somad mengikuti sholat berjamaah dan dilanjutkan kultum singkat dari Pa ustad. Sedangkan Gentong masih berdiri di luar masjid, karena ia sempat teringat perkataan dari kakek buyutnya
‘Untuk semua maling dan keturunannya tidak diharapkan untuk memasuki tempat-tempat suci karena tubuh ini terlalu kotor.’
Gentong teringat kembali. ‘iya yah, gue udah berapa minggu ya ngga mandi?’

Pusat perhatiannya kembali pada sosok-sosok itu. Terlebih kepada Aisyah. Gentong geleng-geleng kepala sendiri setelah ia menyadari begitu cantiknya wanita yang sedang dalam pandangannya ini.
“Gue baru tau, kalau Somad punya mpo yang secantik ini.” gumam Gentong
Pandangan Gentong kembali menerawang. Tampaknya sedang banyak hal yang menari-nari dalam bayangnya.

“Mad, nape lu. Daritadi kayaknye ngelamun terus?” tanya Pa ustad, memfokuskan kembali pandangan Gentong pada sosok itu.
Somad yang ditanya tadi malah menggeleng. “Itu pa, emm itu..”
“Itu, itu apa?” cecar Pa ustad.
Somad menghembuskan napas pasrah. “Kue nastar Somad, ilang pa. Somad takut, nanti Somad ngga bisa lebaran.”
Pa ustad berganti menggeleng. Sontak semua mata tertuju pada Somad kemudian tergelak bersama.
“Eh, udeh udeh. Jadi pade rebut sih. Somad, lebaran itu kaga tergantung sama kue nastar. Emang lu mau, lebaran sendirian bareng kue nastar doang?”
Somad menggeleng dan menerawang.
“Ya udeh gak usah sedih lagi ye. Muka lu udah kaye empang retak. Ha..ha. Kan kata lagu, ‘Ngga punya kue pun ngga apa-apa, masih ada kue tetangga.” Jawab Pa ustad seraya bernyanyi, menghasilkan senyum renyah untuk semua, termasuk Somad dan Aisyah.

Gentong yang masih setia berdiri di luar masjid pun jadi semakin terenyuh. Dalam hati ia bernapas lega, karena tidak jadi membatalkan lebarannya si Somad. Ya kalau sampe lebaran itu diundur, Gentong ngga tahan lagi pengen nyobainn ketupatnya Ma Ijah, ibunya si somad.

Lantunan ayat suci keluar dari bibir mungil Aisyah. Begitu merdu, menenangkan jiwa. Untuk kesekian kalinya Gentong kembali terenyuh. Ia merasa, angin sepoi-sepoi sedang mengipasi tubuhnya. Tapi ternyata, itu memang benar. Gentong mencium sendiri bau tubuhnya yang begitu semerbak, karena sudah hampir se-abad belum mandi bunga 7 rupa. 😀
Gentong terpaku dalam lantunan ayat-ayat suci itu. Ia terharu, begitu lincahnya Aisyah mengalunkan ayat itu dalam padanan simphony yang indah. Gentong kembali memperhatikan tubuh Aisyah dari atas kembali ke bawah. Sungguh sempurna dan makin sempurna. Wanita idamannya hadir dalam dunia nyata.
Akhirnya Gentong kembali ke persinggahan dalam langkah gontainya.

Langit membiru. Angin menghembus. Gentong terduduk di atas kursi panjang di bawah sinar mentari yang tak begitu cerah hari ini. Tenggelam dalam pikirannya yang merampas alam sadarnya. Burung berkicauan dalam symphony-nya. Gentong kembali dan berpikir sejenak
‘Ga enak ya, jadi maling. Mending kalau berhasil, kalau ngga harus lari-larian atau digebukin warga. Masa gue harus jalanin sisa hidup gue untuk jadi maling selamanya? Gue kan juga mau, hidup damai sama mereka. Dihargai, dihormati, bukan dicaci maki.
Apalagi liat mpo nya somad, Aisyah. Duuh, kaya liat air di gurun pasir. Seger, cantik. Lagian, mana mau si Aisyah pacaran ama gue, kalau gue masih jadi maling gini. Huh.’

Petang hampir sirna. Kemilau senja yang elok berganti dengan serinai malam yang perlahan jatuh di altar langit. Indah dan sempurna. Ciptaannya saja seindah ini, bagaimana dengan penciptanya? Pasti Ia lah maha dari segala maha keindahan. Namun, beginikah rasa syukur kita atas semua keindahan yang telah Ia berikan? Mari kita merenungi hati kita masing-masing. Terkadang, mulut dengan gamblang menyatakan kesalahan orang lain, tanpa pernah berpikir dulu sebenarnya kita pun juga punya kesalahan. Gajah dipelupuk mata tak tampak, semut diujung lautan kelihatan. Udah ah, ngga usah panjang-panjang pidatonya. Hahaa 😀

Kembali pada sosok Gentong. Sosok yang hatinya sedang diserang kalut yang makin berkecamuk. Bimbang, bingung, galau hingga ia tak tau lagi, apa yang seharusnya ia rasakan.

“Gue mau tobat, Le.” Gentong memulai curhat pada sohibnya.
Sule mengernyitkan keningnya yang bergurat roma keheranan. “Hah? Serius lo, Tong?”
Gentong mengangguk. Pandangan mereka beradu. Namun cepat kembali pada alam pikiran mereka masing-masing.
“Bukannya gue mau ngelarang lo. Tapi.. bukannya kita harus ngehargain sesepuh kita yang dari bayi dulu udah jadi maling? Ditambah kakek kita yang kemaren dapet maling award. Kita semakin digembleng juga untuk mendapat itu. dan pastinya kita harus mengorbankan seumur hidup kita untuk jadi maling.” lanjut Sule dengan perasaan bersalahnya.

Gentong menyergah. “Le, lo ngga ngerti. Gue tuh mau hidup damai, bukan jadi buronan warga mulu. Gue mau le, hidup kayak orang lain. Gue bahkan benci, kenapa gue harus di lahirin di keluarga seperti ini.”
Mereka berdua menarik napas dalam. Lalu dihembuskan bersama.
“Ya, kalau emang itu keputusan lu, gue cuma bisa ngedukung, Tong. Semoga lu bisa bahagia atas keputusan ini. Goodluck sobat.” Sule menepuk bahu Gentong dan segera berlalu menghapus jejak nya yang terbawa riuh angin.

“Pipih.. Mimih..” sahut Gentong, kembali berpikir sejenak ‘kok gue kaya aulel & aziel ya?’
“Aurel Azriel kali.” jawab Mimih menghentakan pandangan Gentong. Ia tercengang ‘gimana nyak bisa tau, suara hati gue ya? Punya kontak telepon kali ..’ batin Gentong.
Si Nyak malah melempar lampu teplok yang sudah tak berapi lagi. “Kontak batin beg*”
“Hehe, nyak kok tau sih.” tanya Gentong kesekian kalinya, kali ini benar-benar terucap dari mulutnya.
“Iya lah.” jawab Nyak keki.

“Ada apa, Tong?” giliran Babe bertanya.
Lama Gentong terpaku, menekuri lantai yang kini dipijaknya. Kedua orang tuanya saling berpandangan. Pikiran mereka sama, bertanya-tanya ‘ada apa gerangan dengan si Gentong ..’

Gentong mengambil napas dalam, menghembusnya tenang. “Nyak, beh, Gentong mau .. bertobat. Gentong mau berenti jadi maling.” ucapnya, menatap kedua orangtuanya dengan penuh pengharapan.
Sontak mata-mata itu menatap balik Gentong geram, tapi tak sempat terlukis dengan kata-kata karena lebih dulu diteduhkan oleh rintik hujan yang perlahan jatuh menuruni bumi dari khayangannya.

“Tong, lu kan tau. Lu adalah harapan satu-satunya nyak dan babe untuk meneruskan bisnis keluarga ini. Lu juga tau, gimana sikap kakek lu nanti kalau lo bener-bener mau…” ucap Nyak yang tak sanggup lagi meneruskan kata-kaya karena terpotong oleh air mata yang mengaliri pipinya.
“Maap Nyak, beh. Tapi Gentong gamau, untuk seumur hidup jadi maling. Gentong punya impian, Nyak. Gentong punya cita-cita untuk dicapai. Dan cita-cita Gentong bukan untuk jadi maling kayak gini.” Jelas Gentong panjang kali lebar.

Semua terenyak. Berkutat dengan imajiner mereka masing-masing.
Sedangkan Babe telah tak sanggup menahan air mata nya yang telah memanas sejak tadi. Babe menatap Gentong, teduh. “Tong, babe bener-bener terharu. Lu bisa ngambil keputusan sebesar ini.” Babe menepuk bahu Gentong.
“Dulu.. babe juga punya cita-cita untuk jadi perwira TNI. Tapi babe terlalu kecil untuk impian itu. Babe takut, ngga berani, untuk mengambil keputusan yang sebetulnya sederhana ini, ya kayak lu gini. Tapi babe ngga mampu. Babe hanya pasrah atas jalan takdir yang sama sekali bukan impian babe. Lebih tepatnya mimpi buruk.”

Semuanya menarik napas dalam. Lepas dalam kehangatan.
“Babe harap, lu bisa jadi anak berguna ya, Tong. Babe ingin liat lu bisa meraih cita-cita. Maafin babe tong, maafin babe, karena babe udah ngebesarin lu di tempat yang ngga baik gini. Maafin babe yang udah nyuruh lu jadi maling. Maafin babe karena belum bisa ngedidik lu dengan baik.”

“Beh.. Babe ngga perlu minta maaf gini. Gentong yang banyak terimakasih, karena babe sama nyak udah mau ngerawat Gentong sampe gede gini. Gentong janji, Gentong akan jadi anak yang membanggakan untuk kalian.” Gentong mencium tangan kedua orang tuanya.
“Doa’in Gentong ya Nyak, ya Beh.” pinta Gentong lagi. Tulus.

Sudah seminggu dari peristiwa mencengangkan itu. Tapi kini, semua orang telah menerima dan bersikap layaknya biasa terhadap Gentong. Tali silaturahmi antar sesama maling pun masih berjalan baik. Sedang si Kakek Gentong yang dulu sangat mengecam keras keputusan Gentong, perlahan akhirnya menerima dan berusaha memahami.

Mulai saat ini, Gentong jadi rajin mengunjungi masjid. Ia mempelajari ilmu agama mendalam. Dari mulai belajar membaca Al-Qur ‘an, fiqih, tauhid dan tafsir ia tekuni dengan mantap. Semua jama’ah masjid, menerima kehadirannya. Walau mereka tau, si Gentong adalah mantan maling paling terkenal dikampung mereka. Tapi, semua orang bisa bertobat bukan? Dan Allah maha penerima taubat hamba-hambanya sebesar apapun dosa itu.
Ilham telah memasuki tubuh Gentong. Langkahnya menjadi ringan untuk menuju masjid, walau terkadang salah satu alasannya karena ingin menemui Aisyah, tapi sholat berjama’ah tak luput ia tinggalkan.

Pertemuan Gentong dengan Aisyah menjadi rutin belakangan ini. Karena Gentong telah mengikuti pengajian rutin Ust. Riza. Ham[ir setiap sore mereka bertemu, bertegur sapa, ataupun sedikit berbincang di sela waktu senggang.

Sore ini Gentong kembali ke pengajian. Dengan langkah semangan ’45, ia menyusuri jalan berkelok yang dipenuhi tanah becek akibat hujan pagi tadi. Pucuk dicinta ulam pun tiba. Langkah anggun Aisyah menyilaukan mata besar Gentong. Perlahan, dada Gentong mendadak penuh sesak. Lidahnya berubah kelu. Ototnya meregang. Semua system tubuhnya seperti tak berfungsi lagi, tatkala Aisyah semakin melangkah mendekatinya.
“Assalamuaikum. Bang Gentong, kenapa ngga masuk ke dalem?” tanya gadis itu. lembut.
Pipi Gentong semakin menunjukkan rona merahnya. Masih dengan napas yang terengah, Gentong mencoba menghelanya. “Iya, kan nunggu neng Aisyah.”
Aisyah pun tersenyum membalasnya. Langkahnya berirama dengan langkah Gentong memasuki rumah pengajian, sore itu.

Malam ini terlihat begitu cerah. Bulan bersinar setitik melengkuk. Bintang berkelip bergantian, memperlihatkan rasi bintang centaurus yang menawan. Belum lagi, Mars si planet merah yang menampakkan diri diufuk timur. Semuanya begitu indah. Tak satupun kata yang dapat melukiskan.
Gema takbir bersahut-sahutan. Iring-iringan sholawat memper-eloknya. Lidah seperti tak terasa berucap lagi karena begitu seringnya kalimat itu terucap.

Allahu akbar Allahu akbar wa lillah hil hamd
Kata itu terucap berulang kali dimulut Gentong sambil memukul-mukul kentongan yang dibawanya. Sejenak pikirannya seperti terempas ke lorong waktu. Dulu, ia juga menggunakan kentongan ini untuk membangunkan temannya untuk ber-maling, tapi kini dirinya sangat bersyukur. Dihari suci nan fitri, ia telah bersih. Bukan hanya bersih fisik, namun semoga juga bersih hati. Tak ayal, ucapan syukur itu berulang kali terlontar.

Usai melaksanakan sholat ied, Gentong langsung bergegas ke luar rumah menyusuri jalan setapak yang bertempok bata di kedua sisinya. Langkahnya terlihat gugup namun berusaha setenang mungkin dengan napas yang berulangkali dihelanya. Tangan kirinya melingkari tas kecil yang dipenuhi makanan ringan.
“Assalamualaikum” Gentong mengetuk pintu kayu itu.
Selang beberapa detik, pintu itu terbuka. “Waalaikumsalam. Eh Gentong.. Masuk sini..” Wanita setengah baya itu menyambut.
“Lagi pade makan. Lu udah makan belom? Makan bareng aja ye.”
“kalau mpo ngga keberatan sih. hehe..” Gentong berlagak malu-malu kucing. Eh asal jangan malu-maluin deh. x_x

Semua orang terpaku pada sosok Gentong. Hening. Riuh angin yang perlahan menghembus dari sela-sela jendela mencairkan suasana.
“Eh Gentong, sini-sini makan. Syah, ambilin makanannye buat Gentong.” sapa Babe.
Aisyah pun mengangguk, tanpa banyak tanya ia langsung mengambil seporsi nasi, sayur beserta lauk pauknya.
Kebiasaan Gentong masih sama, senyum-senyum ngga jelas di depan Aisyah yang tampak sangat anggun siang ini. “Makasih ya..”
Aisyah membalas senyum itu dan terduduk kembali dikursinya.

“Gimana Tong? Enak ngga masakannya? Ini si Aisyah nih yang bikin.”
“Wah enak banget beh, apalagi kalau bidadari yang bikin. Tambah wuenak.” jawab asal Gentong.

Semua tenggelam dalam gelak tawa.
“Oh ya, ngomong-ngomong ada apa nih Tong, kok tumben lu kesini?” tanya Babe setelah usai makan bersama.
Gentong tersentak seperti kehabisan kata-kata. “Emm, ini beh. Oh ye, ini ada sedikit kue-kuean buat semuanya. Maksud Gentong dateng kemari, Gentong mau ngelamar Aisyah beh.”
Kembali. Semuanya saling berpandangan bertanya-tanya.

“Iye iye. Itu sih terserah Aisyah aja. Gimana Syah?” Babe melempar pertanyaan, mencairkan suasana.
Aisyah tersenyum, mengangguk. “Aisyah.. mau.”
“Oke lah kalau begitu, langsung aja.” Nyak menimpali.
Air muka Gentong berubah. Pipinya memerah. Rasa bahagianya tidak dapat disembunyikan.

“Tapi.. Apa bang Gentong mau, nunggu Aisyah untuk menyelesaikan studi di maroko 4 tahun lagi?”
Gentong terdiam cukup lama. Namun kembali, dan tersenyum. “Nunggu 100 tahun lagi unutuk Neng Aisyah, bang Gentong juga mau.”

Semua kembali dalam gelak tawa.

– Tamat –

Cerpen Karangan: Tutut Setyorinie
Facebook: Tutut Setyorinie

Cerpen Maling Bertobat merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Tanya

Oleh:
Tanya diam terpekur, matanya nanar menatap kabut. Ada sesal dalam hatinya dan ada sedikit kesenangan di dalamnya. Menyesal telah mengkhianati hatinya dan senang telah membalas kesal masa lalunya. Dulu

Rindu Senja (Sebelum Senja Part 2)

Oleh:
“Terkadang hidupku, hidupmu dan hidupnya saling berhubungan. Terkadang hidup ini tak menentu dan tak sesuai dengan apa yang kita inginkan. Terkadang juga hidup ini tak kita mengerti. Namun bagaimanapun

Hanya Dia

Oleh:
Entah apa yang terpikirkan olehku saat melihat malam ini. bagiku, malam ini penuh kedamaian. Kelamnya malam yang berhiaskan bintang-bintang. Kilauan bulan purnama yang menerangi langit. Mendengarkan suara serangga malam

Dia Kapten Hatiku

Oleh:
“Pada rindu, wajahmu serupa senja, Captain of my heart. Sungguh, menutupi air mata dengan bayang hitam yang pekatnya tak lebih pekat daripada penantian.” Sudah barang tentu aku mulai menyadari,

Butiran telur

Oleh:
Rara berjalan gontai menyusuri lantai atas gedung kantor. Rara berjalan dengan tatapan yang kosong, di tangannya memegang sebuah kotak berwarna hijau. Sembari ia berjalan lambat dan sesekali rambutnya berterbangan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Maling Bertobat”

  1. Amirah lubis says:

    Cerpen.nya bagus ,aq smpe nangis!!:'(:'(:'(
    Ke.inget sma dosa2 qw ,apalagi dosa2 sma mama aq .Jdi tmbah nangis !!:'(:'(:'(

    Makasih y cerpennya ,buat aq sadar :-):-)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *