Masih Ada

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Patah Hati
Lolos moderasi pada: 4 May 2013

Tik… tik… tik… dentuman detik waktu membawaku berlari begitu cepat. Memaksaku untuk cepat melupakan masa lalu. Ya, masa lalu. Masa lalu yang sulit terdefinisikan. Bahagiakah? Senangkah? Sedihkah? Pilukah? Aku tak tahu apa yang aku rasakan.
Yang jelas, ketika aku mengingatnya aku seolah mati rasa, tak dapat merasakan apapun. Bagiku semua sama, bahagia, sedih, suka dan duka hanyalah sebuah nama. Sama-sama tak lagi indah, sama-sama tak menyakitkan dan tak bermakna.

Pagi ini hari pertama kelas 2 SMA, waktu mempertemukan aku dengan seseorang. Sesosok roh yang sekejap merasuki hambar hatiku.
“Tar..” ku dengar seseorang membangunkanku dari lamunanku.
Aku diam, mencoba menerawang wajahnya, ternyata ia si Yoga teman sekelasku. Ia tersenyum lalu menegup bahuku dan duduk disampingku. “Kenapa?” tanyanya.
Akupun berkata, “Ng, nggak, kamu.”
“Oh, ini (menunjuk kaca matanya)? Kenapa aneh ya?” potongnya.
Sejujurnya, Yoga mirip dengan Riko, seseorang dalam masa laluku. Semua yang ada dalam diri Yoga ku lihat sama dengan Riko. Sejak kelas 1 SMA, sejak aku kenal Yoga sejak saat itu pula sosok Riko seolah kembali hadir dalam hidupku dengan nama Yoga. Jujur, walau tak sepenuhnya nama Riko dapat ku hapus bersih dalam hati tapi kehadiran Yoga cukup membuatku mampu melupakan melupakan nama Riko.

Wajahnya sama persis, physicly, senyumnya, tapi kenapa sekarang dia harus pake kaca mata yang bikin dia mirip banget sama Riko. Aku jadi rindu dengan kehadiran Riko. Sepertinya kehadiran Yoga kali ini yang membuatku merindukan Riko dan malah membuatku ingin kembali kepada Riko.
“Hai!!! Tari, what happen?” sapa Yoga lagi. Tanpa menunggu jawabanku dia menarikku untuk masuk kelas, ternyata bel masuk sudah berdering tapi aku tak mendengar.

Sesampainya di kelas, Yoga malah duduk disampingku. Ingin rasanya aku meminta Yoga untuk melepas kaca matanya tapi bagaimana mungkin aku dapat menyuruh orang terpopuler di sekolah hanya untuk kepentinganku pribadi.
Aku mencoba mengunci hati, melupakan semua tentang Yoga dan Riko. Ku lihat cewek-cewek kanan kiriku melipat muka, sepertinya mereka cemburu karena Yoga duduk disampingku. Siapa sih yang nggak suka dengan cowok seperti Yoga. Cakep, pintar, baik, pokoknya perfectionist. Aku pun juga demikian, tapi kayaknya mimpi deh dia bisa suka sama aku. Berapa ribu cewek yang mesti aku kalahin. Ah.. menghayal.

Bel istirahat berdering, aku tak bergegas keluar kelas. Aku masih ingin memandangi wajah Yoga yang sedang tertidur pulas dari tadi. Sayangnya, tiba-tiba Pak Itok memanggil Yoga dan dengan terpaksa aku membangunkannya. Ketika dia bangun dan bergegas meninggalkan kelas aku seolah tak ingin pisah, rasanya aku bakal kangen dia. Sepertinya berlebihan, tapi ini kenyataan.
Sepertinya kebersamaan di hari pertama kelas 2 SMA Yoga telah berhasil mewarnai kanvasku yang sudah lama kusam. Entah kenapa dalam hatiku, ingin rasanya Yoga mewarnai kanvasku untuk selamanya.

Hari-hariku benar berwarna dengan kehadiran Yoga. Nggak terasa 1 bulanpun berlalu, berarti 1 bulan pula kebersamaanku dengan Yoga. Ternyata dalam waktu 1 bulan itu telah banyak hal yang sudah kita ceritakan terkecuali ceritaku tentang kemiripannya dengan Riko. Yoga orang yang asik, baik, perhatian, pendengar setia dan saran-sarannya benar jitu. Aku ingin cepat menghapus Riko agar tak terus menjadi luka. Suatu malam aku bertekad untuk menceritakannya namun sebelum aku ingin bercerita sebuah pesan singkat di handphoneku, dia mengirimkan pesan untukku.
Isinya seperti ini: Tari, maaf ya tadi pagi aku lupa pamit. 1 bulan kedepan aku karantina di Surabaya pelatihan Olimp robotic. Aku berangkat malam ini jam 11. Kamu baik-baik ya di kelas! Oya, jangan hubungi aku soalnya di sana HP di nonaktifkan.
Pesannya membuat senyumku keruh. Akupun membalasnya: Ah Yoga, ya udah kamu juga baik-baik ya di Surabaya! Aku bakal kehilangan kamu banget soalnya kalo ada soal-soal yang aku nggak tahu aku nggak bisa tanya ma kamu donk?

Malam itu waktu menunjuk jam 10, biasanya aku sudah tertidur pulas tapi kali ini tidak. Aku mencoba berkali-kali mengatupkan mata tapi nihil. Akhirnya, aku menghubungi Yoga tapi HPnya mati. Nggak tahu rasanya aku pengen nangis. Aku nggak mau jauh dari Yoga. Tiba-tiba ada pesan: Tari, suatu saat nanti pasti datang. Tunggu aku! Yoga.
Sebenarnya isi pesan Yoga membuatku penasaran, namun rupanya pesan itu mampu membuatku tenang. Dalam pikirku, apapun yang Yoga katakan, yang penting dia mengirimkan pesan ini untukku yang artinya dia mengerti tentang perasaanku.

Esoknya, aku merasakan hari-hari hambar tanpa Yoga. 1 hari saja sepertinya aku tak mampu tersenyum tanpa kehadiran Yoga. Tiap kali memandangi bangkunya aku merindukannya, hari-hari tanpa Yoga nggak asik.
Ketika aku mencoba berbaring dibangkunya aku lihat di kolong mejanya ada sebuah kotak. Aku ragu untuk menyentuh kotak itu. Rasa penasaranku membuatku mencoba mengambil kotak itu namun saat aku mencoba meraih kotak itu Pak Itok memanggilku beliau memberiku telfon dari Yoga.
“Hallo?” suara dari telfon itu.
“Ya, hallo?” Jawabku.
“Ini Tari? Tar, ini Yoga.” Suara dari telfon itu.
“Ya, Yo ni aku Tari. Kamu baik di situ? Ada apa ya kok telfon?” Jawabku.
Rupanya Yoga tak menjawab, akhirnya aku lanjut bertanya, “Yo, katanya HP di nonaktifkan? Tapi kamu kok? Bohong ya? Loh, karantinanya udah tah? Apa lagi istirahat? Hallo? Yoga? Hallo?”
“Ehm, ya maaf. Tari, baik-baik ya? Tunggu aku! Udah dulu tentornya datang nih. Assalamu’alaikum,” jawab Yoga dan dia menutup telfonnya.
“Wassalamu’alaikum,” jawabku.

Sejak saat itu aku tak pernah tahu kabar Yoga lagi, dia tak pernah menghubungi aku lagi begitupun aku. Mau tak mau aku harus jalani hari-hari tanpa Yoga, lagian siapa aku. Hari-hari tanpa Yoga tak beda jauh dengan hari-hari yang aku jalani setelah putus dari Riko, semua serba nggak asik.
Saking kangennya sama Yoga sampe aku sering ngehayalin dia dan nggak jarang ke bawa mimpi. Aku sering berhayal dia mengatakan cinta dan di setiap hayalanku jawabanku berbeda-beda begitupun dengan tingkahku, salting. Hal itu sering pula bikin aku tertawa sendiri. Aneh…!!!
Meski kangen aku berusaha tegar dan berusaha untuk tak memberi tahu teman-teman yang lain. Aku tak mau mengulang hidup seperti saat-saat setelah putus dari Riko. Aku masih penasaran dengan pesan Yoga untuk menunggunya. Ternyata 1 bulan menunggu Yoga benar menyiksa. Aku terus bertahan, berusaha berdiri tegak dan bersabar menunggu Yoga.

Suatu hari aku jumpai Riko di depan sekolahku. Aku kangen banget sama dia. Dalam pikirku, untuk apa dia ke sini? Mungkinkah dia ingin bertemu denganku? Rupanya dia menjemput seorang cewek, yang nggak lain teman sekelasku, Revi. Akupun bergegas menunjukkan diri kepada mereka.
“Eh, Revi.” Sapaku.
“Tari?” Respon Revi bingung.
Riko memalingkan muka, mencoba mengalihkan pandanganku. Mungkin dia pikir aku tak tahu bahwa itu diriya. Riko bergegas pergi bersama Revi, dia mencoba menutupi wajahnya tapi sayangnya aku tahu siapa dirinya.
“Ehm…” Seruku.
“Ada apa ya, Tar?” Tanya Revi.
“Emm, dia siapa?” Tanyaku.
Revi hanya diam dan seolah memberi isyarat kepada Riko tentang sesuatu. Begitu pula Riko, dia diam dan sibuk memalingkan muka. Akupun memilih untuk diam juga dan seolah menahan mereka. Setiap mereka akan melangkah pergi aku menegurnya yang akhirnya Riko membuka helmnya dan membentakku.
“Mau kamu apa sih? Nggak usah seperti ini dong! Ternyata kamu nggak berubah ya.” Bentaknya.
“Maksud kamu?” Tanyaku sok polos, sejujurnya aku mangkel.
“Biarin kita pergi dari sini! Kamu nggak perlu bikin aku tertekan, apa lagi menekan Revi!” Bentaknya lagi.
“Oh..” Jawabku.
“Kamu itu masa lalu. Masa lalu yang nggak banget untuk di kenang, terlalu menyakitkan. Kamu kan yang mau hal ini? Kamu toh yang memulai ini? Nggak nyangka, ternyata kamu nggak sepolos yang aku kira, naif. Harusnya kamu bisa lepasin aku dan relakan aku dengan Revi, toh kamu sendirikan yang bilang kalau kamu nggak cinta sama aku. Terus pengorbananku untuk meraih cinta kamu itu bohong, sia-sia. Kamu cuma manfaatin aku, cuma pengen hartaku aja, cuma pengen numpang beken aja. Jahat ya..!!” Bentaknya.
Aku hanya bisa menangis dan membiarkan setiap pasang mata menontonku.
“Ah.. udah ah!!” Seru Riko melangkah pergi.
“Berarti kamu buta.” Kataku tiba-tiba, Riko menghentikan langkahnya.
“Harusnya kalau kamu memang cinta sama aku, kamu bisa merasakan apa yang aku rasakan ketika bersama kamu. Memang benar, aku yang bilang kalau aku nggak cinta sama kamu waktu itu, tapi kamu nggak ngerti. Kamu nggak bisa ngerasakan kalau aku sayang banget sama kamu. Kamu nggak tahu, betapa berusahanya aku belajar mencintai kamu. Karena aku nggak pengen ngecewain kamu. Aku nggak pengen kamu sakit. Namun semua membuatku masih sulit untuk mencintai kamu. Akhirnya aku mencoba berani mengatakan itu semua dengan banyak pertimbangan, dengan korban perasaan. Mengorbankan cinta dan pacar pertamaku yang sangat aku cinta. Harusnya aku yang membenci kamu. Aku sudah tahu. Kalau kamu sengaja membuat kesalah pahaman antara aku dengan Fio. Semua yang aku lihat tentang keburukan Fio itu rekayasa kamu. Ternyata kamu hebat, hebat banget.”
“Nggak… Sama sekali nggak!!!” bantah Riko.
Seketika suasana menjadi hening. Aku, Revi dan Riko sama-sama membungkam seribu bahasa. Namun tiba-tiba seseorang dari arah lain berkata, “Tari…” Aku menoleh dengan perlahan bersama dengan langkah Riko menjauh, namun Revi menahannya.
“Tari, sejujurnya aku suka kamu. Mau nggak kamu jadi yang spesial dalam hatiku?” tembak Yoga di depan umum.
“Nggak!!!” jerit Revi dengan isakan tangisnya. Lantas jeritan Revi membuat semua pasang mata kebingungan, termasuk Riko, Yoga dan aku.
“Apa sih maksud kamu?” tanya Riko kepada Revi.
“Yoga, aku sayang sama kamu. Mulai kelas satu SMP kita sekelas aku sudah suka sama kamu. Aku sengaja pendam perasaan ini karena aku yakin kamu nggak bakal pacaran sebelum lulus SMA. Aku pengen kamu jadi pacarku.” Kata Revi.
Perkataan Revipun kembali membuat kita bingung. sementara Yoga terpaku mendengar sahabatnya sejak SMP diam-diam memendam hati untuk dirinya.
Akupun bertanya, “Lantas kenapa kamu pacaran dengan Riko?”
Namun rupanya Riko marah dan salah paham, “Oh, rupanya kamu sekongkol dengan Tari?”
“Apa maksud kamu? Nggak lah, ngapain.” Jawabku.
“Kalian nggak perlu bertengkar! Karena ini semua kesalahanku. 1 tahun yang lalu waktu kelas X, Yoga curhat kalau dia suka ke Tari, aku tahu kalau itu pertama kalinya Yoga jatuh cinta. Mengetahui hal itu aku kecewa dan di tempat lesku mempertemukan aku dengan seorang murid baru, seorang cowok yang mirip banget dengan Yoga yaitu Riko. Semua yang ada di diri kalian sama. Riko sepertinya menyukaiku dan akhirnya kita jadian. Riko, sebenarnya yang aku cinta bukan kamu tapi Yoga.” Panjang lebar Revi.
“Sejujurnya aku dan Riko pernah pacaran. Aku deketin kamu Yoga karena tiap kali aku deket kamu aku seakan kembali bersama Riko. Aku masih cinta sama Riko.” Kataku mencoba menjelaskan semua itu.
Ternyata tambatan hatiku dan Revi masih ada. Meski Riko dan Yoga dua orang yang berbeda tapi buat aku dan Revi kalian serasa orang yang sama.

Cerpen Karangan: Fani Desy Lestary
Facebook: Fani Desy Lestary

add my fb : Fani Desy Lestary
follow n mention : @fandesyla
salam sahabat all…

Cerpen Masih Ada merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Semua Kerena-Nya

Oleh:
Tahun ini adalah tahun yang menyedihkan bagi icha, karena dia harus kehilangan kedua orang tuanya saat kecelakaan maut, saat itu icha sedang mengikuti acara pepisahan di sekolahnya, akhirnya diapun

Cry For Love (Part 2)

Oleh:
Kulihat wajah mama yang terlihat panik. Kuhentikan mobil di depan mall. “Mama!” seruku pada mama. Melihatku datang, mama langsung berlari menuju mobil dan tanpa berkata langsung masuk ke dalam

Cinta 18 Hari (Part 2)

Oleh:
Aku tersadar di sebuah tempat luas yang gelap, apakah ini akhir hidupku? Oh, tidak… Aku masih merasakan usapan lembut seseorng di rambutku, aku juga merasa ada sesuatu terdapat di

Pertemuan Singkat Alia

Oleh:
Sesuatu yang tak pernah dibayangkan telah terjadi, dia seorang yang memberi apa yang didapatnya kepadaku ternyata memberi perhatian dan tatapan yang lebih, dia bahkan seorang yang telah kuanggap sahabat.

Goodbye Tegar

Oleh:
Tegar, nama lengkapnya Berani Tegar. Seorang cowok yang kurang lebih satu tahun mengisi hatiku. Ya! hanya mengisi tidak untuk memiliki. Aku menyukainya, sangat sangat menyukainya. Sosoknya yang perfectionist dengan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *