Menanti Karel

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Perpisahan
Lolos moderasi pada: 14 May 2013

Weekend.. yeay! gak ada yang spesial juga sih buat gue, mau weekend, weekday sama aja. Sabtu ini bingung gue mau ngapain dan ke mana. Berhubung kemaren gue kesel sama nyokap karena di omelin gara-gara pulang malem, gue pun memutuskan hari ini untuk keluar. Ke mana yaa? pikir gue sejenak. Udah yang penting mandi dan siap-siap dulu lahhh.. “mau ke mana kamu?” tanya mama waktu liat gue mau mandi. “Kuliah” jawabku singkat. Tak ada lagi jawaban dari mama. Kayaknya sih masih kesel dia. Gue pamit sama nyokap dan bokap buat ke kampus, padahal sih gue maen ke Cafenya Sinta, sahabat gue yang ada di daerah Kebon Jeruk.
“Kak… udah lama gak ketemu” gue menyapa.
“Iaa, lo sama siapa dek?“ tanyanya.
“Sendiri lah! masa sama peliharaan, ha ha ha. Yang lain mana kak?“ tanya gue.
“Si Dina sih katanya nanti jam 2 dia mau ke sini, kan dia kerja dek setengah hari. Kalo Nuri, gak tau bisa atau nggak sedangkan si Wina katanya jagain keponakannya” jawabnya.
Gue duduk di salah satu bangku, “ohh… hmm.. kangen banget yah! kangen banget pengen kumpul ber-6 lagi kayak dulu SMA” ucap gue.
“Keadaan udah lain dek, udah sibuk masing-masing, kan Yani udah married sekarang hamil lagi” balas Sinta.

Oiaa.. waktu gue SMA, gue punya sahabat yang baik banget. Awal gue masuk SMA, gue Cuma kenal sama 1 orang yaitu Yani. Dia sahabat gue waktu SMP. Kita emang nyari sekolah bareng-bareng dan akhirnya terdampar di sekolah yang adanya di tengah komplek. Dengan adanya acara MOS, gue dan Yani pun kenal sama Wina. Yaap.. Wina, dia berasal dari purwokerto. Dan baru sekolah di Jakarta saat SMA. Penampilannya dewasa, tidak seperti kami, tapi Wina sangat baik. 3 hari saat Masa Orientasi Siswa (MOS) kami bertiga pun mendapatkan ruang kelas yang sama kelas X.1. Aku sebangku dengan Yani, sedangkan Wina sendiri di depan meja gue dan Yani. “Sorry kamu duduk sendiri?” tanya perempuan berambut ikal dan panjang.
“Iaaa..” jawab Wina.
“Aku boleh duduk di sini?” pintanya dengan sopan.
“Ohh boleh banget.. silahkan” ucap Wina sambil menggeser duduknya.
“Sinta,” ucapnya memperkenalkan diri.
“Wina,” balas Wina sambil mengulurkan tangan, Gue dan Yani pun memperkenalkan diri sama Sinta.

Seminggu gue di kelas, hanya beberapa yang gue kenal dan Cuma Yani, Wina dan Sinta yang jadi teman akrabku. Hei aku baru sadar di kelas ini cuma ada 10 orang cowok dari 35 murid dan sisanya pasti cewek. Kuperhatikan satu-satu, teman-temanku. “Yan, ini kelas gak ada yang keren apa cowoknya” bisik gue.
“Hehh, ini anak malah nyari cowok! Bukannya lo belum putus sama Karel?” balasnya.
“Yahh lo malah ingetin dia lagi, lo kan tau dia menghilang setelah perpisahan SMP kita di Puncak. Sampai saat ini gak ada kabar dari dia. dan gak ada kejelasan sama hubungan kita” ucap gue.
Yani pun melihat sekitar, “iya juga sih, gak ada yang kece yak! ha ha ha”.
“hmm dasar lo, sama aja kan kaya gue” balas gue.
Oia.. Karel adalah mantan SMP gue. 2 bulan sebelum kelulusan SMP, Karel nembak gue di depan kelas. oh my God, this is at the first time gue di tembak cowok di kelas pula. Rasanya seneng tapi sekaligus malu, karena harus jadi tontonan temen-temen, adik kelas dan Guru pula.. MEMALUKAN! Karel yang dari awal masuk SMP jadi sahabat gue saat itupun berubah jadi pacar gue. Uhuyyy kalo waktu itu lagunya Zigas yang “Sahabat Jadi Cinta” udah keluar, kita pasti nyanyiin lagu itu. He he he..

Lupakan Karel, pikir gue saat ini. Itukan Cinta Monyet, sekarang gue udah beranjak dewasa. Sekolah Menengah Keatas, 3 tahun aku harus belajar dengan sungguh-sungguh supaya bisa melanjutkan ke perguruan tinggi. Aku sangat mudah beradaptasi hingga aku mendapatkan dua sahabat baik lagi yaitu Dina dan Nuri. Kami pun ber-6 sepakat untuk menjadi sahabat. Yaa.. ke mana-mana kita selalu ber-6, saat jam istirahat kekanting bareng, olahraga bareng, hangout bareng sampai bolos sekolah pun bareng-bareng. ha ha ha ha yaa itulah kita, kita memang nakal. Tapi kenakalan kita tidak melampaui batas, kita tau mana yang negatif dan positif. (bolos itu kegiatan negatif atau pasitif yaa?). gue punya 5 orang sahabat baik, tapi bukan berarti gue gak punya musuh, alias orang yang gue benci. Ada satu orang cowok yang kelakuannya nyebelin banget, Hidsan namanya. Dia orang yang selalu membuat kegaduhan di kelas. sering gangguin temen cewek gue, terus kalau ngomong suaranya gede banget apa lagi kalo ketawa udah kaya di hutan aja.

Suatu hari dia pernah coba buat iseng sama gue, tapi gue gak pernah tanggepin. Dia lakuin itu berkali-kali dan hampir tiap hari. “Heii gue emang sabar, tapi manusia itu punya batas kesabaran kali..” saat itu gue marah saat dia coba menjahilin gue dengan cara mencoret-coret buku catatan gue. Dia Cuma ketawa tanpa rasa bersalah, “okeh mending gue tinggalin aja dia. dasarrr otak udang! ini cowok harus gue bales” pikir gue. Gue coba cari cara buat bales kelakuan dia, dan biar dia kapok. Tapi gimana ya caranya.. “bikin Hidsan suka sama lo Lesh!” Ucap Sinta.
“Apa? gak ada cara laen apa! males ah gue” balas gue.
“Tauuu si Lesha kan masih cinta banget sama Karel, jadi mana bisa dia bikin Hidsan suka sama dia” sambung Yani.
“Tapi gue setuju sama pendapat Sinta loh Lesh” ucap Wina begitu juga Nuri dan Dina.
“okeh, tapi Cuma sekedar suka yaaa!” ucapku.

2 bulan awal semester gue berusaha menjadi Lesha yang lembut, dan sabar liat kelakuan Hidsan. Apapun yang dia lakukan gue coba buat gak ngebalesnya. Keesokan harinya gue temuin selembar surat dan cokelat Toblerone di kolong meja gue, “heyy that’s my favorite chocolate! tapi dari siapa ini?”. Wina, Sinta, Yani, Dina dan Nuri pun sudah ada di kelas.
“kalian tau gak siapa yang ngasih ini?” tanya gue sambil memperlihatkan amplop pink dan cokelat itu. Mereka hanya menggeleng.
“nih buat kalian!” gue kasih cokelat itu buat mereka. Gue emang suka banget cokelat itu, tapi gue udah janji gak mau makan cokelat Toblerone lagi, karena itu mengingatkan gue tentang Karel. Gue pun buka amplop itu dan gue baca tulisannya..

Heii cewek nyebelin, hari ini gue gak masuk sekolah. Tolong ijinin ya sama Pak Gusti. Oh iya.. ada yang mau gue omongin sama lo nanti pas pulang sekolah, gue tunggu di Kantin ya!
Hidsan.

Bell tanda pulang sekolah berbunyi, gue langsung membereskan buku dan alat-alat tulisku. “gue pulang duluan ya teman-teman” pamit gue sama kelima sahabat gue.
“loh lo bukannya ditungguin sama Hidsan di kantin Lesh” ucap Yani mengingatkan. Gue pun menggeleng, tak ada jawaban dan langsung menarik tangan Yani meninggalkan kelas dan sekolah. Sementara di kantin, Hidsan menunggu gue yang tak kunjung datang.
“lo masih nunggu Lesha?” tanya Doni sahabat Hidsan.
“iya, gue mau nunggu dia Don. Lo duluan aja, nanti gue nyusul ke tempat biasa”.
“yakin lo gak apa-apa nunggu dia sendiri?” tanya Doni. Belum sempat Hidsan menjawab, Wina, Dina, Sinta dan Nuri datang menemui Hidsan “percuma San, dia udah pulang!” ucap Dina.
Hidsan tercengang, “tapi dia baca surat gue kan?” tanya Hidsan.
“iya, dia baca. Dan ini cokelat dari lo” ucap Sinta sambil menyerahkan Tobleronenya.
“lo beneran suka sama Lesha, san?” tanya Nuri. Hidsan pun mengangguk.
“kalo lo suka, rubah sikap dan sifat lo, jangan iseng jadi orang. Lesha gak suka orang kaya lo!” ucap Sinta.
“iaa San, lo mundur aja mending, lagian lo bukan tipenya Lesha” balas Wina.
“emang si Lesha suka sama cowok yang kaya gimana sih?” tanya Doni.
“Lesha pernah cerita sama gue, kalo dulu dia punya pacar SMP. Namanya Karel. Hubungan mereka sampai saat ini gak jelas, karena Karel menghilang sejak perpisahan sekolah. Dan menurut dia Karel itu cowok yang perfect” jelas Dina.
“Emang kaya gimana ciri-cirinya?” tanya Hidsan.
“karel itu pintar, sederhana, sopan, dan selalu bisa bikin Lesha ketawa. Beda banget kan sama lo” sindir Nuri.

Entah kenapa semenjak itu Hidsan berubah, dia jadi sosok pendiam. gue juga mulai merasa ada yang aneh sama perubahan sikapnya. Jam istirahat pun tiba, gue memilih untuk tinggal di kelas bersama Sinta. “Lesh, boleh ngomong. Sebentar aja” ucap Hidsan.
Gue berdiri dari kursi dan ingin pergi menghindar, tapi tangan gue di tahan sama Sinta. “udah duduk aja, coba denger Hidsan mau ngomong apa”.
Gue urungkan niat untuk menghindar dan kembali duduk. “mau ngomong apa?” tanya gue.
Hidsan pun duduk bersebrangan dengan gue, Sinta pergi keluar. “Lesh, gue minta maaf kalo sifat gue nyebelin. Gue kaya gini karena gue Cuma mau cari perhatian lo aja Lesh. Gue suka sama lo Lesh”. Suasana mendadak hening, deg… jantung gue berdebar. gue jadi ingat kejadian saat Karel menyatakan cintanya di dalam kelas. Karel.. di mana kamu? gue belum resmi jadi mantan kekasihnya, berarti gue masih jadi kekasihnya. “Lesha!” suara Hidsan memecahkan pikiran gue.
“itu hak lo san, buat suka sama gue ataupun orang lain. Tapi.. maaf gue gak suka sama lo. Gue udah punya pacar”. Hening..
“Karel? bukannya dia udah ninggalin lo? Kenapa lo masih nunggu dia?” ucap Hidsan. Gue tertegun, bingung.. kenapa Hidsan tahu semuanya? Karel… suasana masih hening.
Hidsan pun menggenggam tangan gue, “kasih gue kesempatan buat bantu lo lupain Karel. Karel udah ninggalin lo begitu aja Lesh. Gue bener-bener sayang sama lo! Biarkan gue mengisi kekosongan hati lo saat ini“.
Gue berpikir sejenak “apa mungkin dia bisa ganti posisi Karel di hati gue? Hidsan dan Karel jelas beda. Tapi.. gak ada salahnya kalo gue coba”. Hidsan memandang sagat tajam, gue menarik nafas panjang dan mengangguk sebagai tanda gue menerima dia sebagai pacar gue. “Tuhan semoga keputusan gue gak salah” pikir gue.
Tatapan itu berubah, pancaran mata yang menandakan kebahagiaan, “thanks Lesh, gue janji gue akan berubah buat lo Lesh” pelukan singkat mendarat buat gue.

Hampir 5 bulan gue dan Hidsan berpacaran, tapi bayang-bayang Karel masih ada di benak gue. Gue memang mulai menyukai Hidsan, tapi masih ada Karel dan Karel. “Lesh.. masih nunggu Karel?” tanya Dina.
Gue terdiam, menatap satu-satunya foto gue bersama Karel saat SMP dulu. “udahlah Lesh lupain.. Hidsan udah berubah kan? Masa lo masih belum sayang sama dia, kasiaan tau” ucap Wina.
Hidsan masuk ke kelas, gue langsung menyembunyikan foto itu. “Kamu gak makan Lesh?” tanya Hidsan.
“gak, tadi aku udah sarapan di rumah”.
“Lo sih ninggalin dia ke kantin, orang tuh ngajak-ngajak dong ke kantin” ledek Sinta.
“yaa..abis gue pikir kan lo kemana-mana ber-6 mulu. Tar kalo gue ngajak Lesha, lo pada ikut lagi. Ha ha ha ha” ucap Hidsan. Hidsan, yaah dia memang Iseng, tapi dia selalu coba buat gue ketawa sama candaannya. Dia memang sudah menepati janjinya buat berubah, kenapa gue gak bisa buat terima dia.

Dalam hitungan hari, umur gue akan bertambah. 17 tahun, pertama kali gue akan dapet Kartu Tanda Penduduk. Huhhh makin tua aja dong gue, paling gak suka sama pertambahan umur. Mama, dan ketiga kakak gue sibuk deh mempersiapkan Sweet Seventeen Party gue. Apa yaah yang gue mau di acara gue nanti? Cuma mau Karel, Karel dan Karel… tapi itu Cuma mimpi gue. Di mana dia sekarang? Udah 2 tahun menghilang, tapi gue masih menanti Karel. Menanti orang yang belum tantu mikirin gue, oarang yang gak tahu ada di mana dan apa dia masih menjaga cintanya buat gue.

“Leshaa… ada bungkisan buat kamu Lesh!” panggil Papa.
“Langit masih terlihat gelap, jam berapa ini?” pikir gue sambil beranjak dari tempat tidur menuju ruang tamu. Gue pun langsung mengambil kotak biru, warna favorite gue. “Selamat ulang tahun Lesha…!” gue lihat sekeliling, Papa, Mama, ketiga kakak perempuanku, kelima sahabatku dan Hidsan. “hmm.. makasihh ya! Seneng.. ihhh kok kalian ada di sini?” tanyaku bingung.
“Surprise!” ucap Yani.
Hidsan memberikan sebuah boneka Hello Kitty besar. Hampir setinggi gue. “Thank you Hisan”. Papa, Mama dan kakak-kakakku meninggalkan aku bersama Hidsan dan kelima sahabatlku.
“Ciee… so sweet “ ucap Yani, Wina, Nuri, Dina dan Sinta kompak.

Kotak itu.. gue lupa sama kotak biru itu. Gue pergi menuju kamar, meninggalkan mereka dan boneka pemberian Hidsan dan membawa kotak yang tadi diberikan Papa. Gue buka, jam tangan berbentuk Hello Kitty. “Siapa pengirimnya?” tanya Nuri. Gue buka amplop itu.. belum sempat gue baca, handphone gue berbunyi. Private Number… “haloo..” sapa gue.
“Happy b’day Lesha.. Happy b’day Lesha.. Happy b’day.. Happy b’day Happy b’day Lesha..!”. deg… suara itu,
“Karel, ini kamu?” tanya Lesha.
“Iya Lesh, ini Karel. Kamu masih inget?”. Air mata pun jatuh ke pipi gue, segera gue berlari menuju kamar meninggalkan yang lain.
“Lesh…!” panggil keluarga dan sahabat-sahabat gue. Gue gak peduli, saat ini yang terpenting adalah Karel, dia menghubungi gue sekarang.
“Karel, kamu ke mana aja.. aku kangen kamu Rel…” gue gak peduli gengsi, sekarang gak ada gengsi.
“Maaf ya Lesh, aku ninggalin kamu gitu aja” ucap Karel.
“Lesh, jangan nangis dong! o ia kamu udah terima paket dari aku kan? Kamu suka?” tanyanya.
“iaa.. aku suka, kamu masih inget kesukaan aku. Tapi aku lebih seneng lagi kalo kamu di sini Rel..”
Sekarang Karel yang tidak bersuara
“Lesh, kalo permintaan kamu itu, aku gak bisa. Sekarang aku lagi gak di Jakarta Lesh!”.
“kamu di mana Rel? terus kenapa kamu ninggalin aku?” tak ada jawaban darinya… dan tut…tut..tutt.. telepon terputus. Ku buka Amplop itu…

Happy B’day Lesha Sayang!

Selamat ulang tahun untukmu yang tatapannya pernah membuat rona merah pada pipi. Bagaimana keadaanmu sekarang? Sudah lama aku tak melihat atau bertukar sapa.. Kepindahanku banyak membantuku untuk berhenti memikirkan segala tempat yang penuh kenangan tentang KITA, sekarang kamu tak lebih dari sekumpulan buku memori yang tak pernah ku kunjungi lagi.

Aku masih ingat ucapmu sore itu, “Aku sayang kamu.” Begitu ucapmu. Namun kali ini aku mengerti, bahwa kita tak akan pernah satu. Aku memilih pergi, dan saat itu aku yang memilih. Pergi bukan bagian dari rencana, namun harus terlaksana. Saat bersamamu memang bahagia. Namun bahagia saat bersama, bukan berarti aku siap jika suatu waktu kamu bisa pergi meninggalkanku. Jujur aku tidak bisa! Aku sudah sepenuhnya mengerti, kita hanya ada untuk dipisahkan.

Ini adalah surat terakhirku, aku memang bukan untukmu, tapi adalah bayanganmu. Kita sudah lama terpisah, walau bayanganmu yang masih tak hentinya nyata dalam ingatan. Anggaplah surat ini sebagai ucapan selamat tinggal, sebagai salam perpisahan. Aku hanya ingin kembali sepenuhnya jatuh cinta, tanpa dibayangi masa lalu tentang kita. Aku hanya ingin kembali bahagia, bahagia tanpamu dan tanpa kenangan KITA.

Semoga bahagia akan jadi milik kita. Walaupun KITA tak akan pernah bersama.

Selamat tinggal, Lesha!

Cerpen Karangan: Yulia Murniningsih
Blog: http://liayu3.blogspot.com

Cerpen Menanti Karel merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cinta Putih Kayla

Oleh:
Sebuah rasa yang terlahir dalam hatiku, sejak enam tahun yang lalu hingga kini masih tetap setia kujaga. Rasa yang kusebut cinta, rasa yang menumbuhkan bunga-bunga semangat dalam hidupku dan

Nindia and Twin Prince

Oleh:
Nindia adalah mahasiswi semester pertama salah satu Universitas di Jakarta, cewek ini sih asli Yogyakarta tapi dia memilih jalan hidup yang berbeda. Dia rela meninggalkan Keluarga dan semua kemewahan

Jalan Untuk Kembali

Oleh:
Bintang-bintang di galaksi kian redup. Sang venus mulai terlihat jelas. Jauh di ufuk timur sana. Tapi, siapa yang tahu luka ini. Seredup bintang itukah kalutnya perasaanku. Semerah Venus-kah goresan

Equity Tower I’m In Love

Oleh:
Setahun bagiku seperti seribu tahun ku menunggumu di sini, andai kau tahu perasaanku saat ini… semua berawal dari tempat ini SCBD SUDIRMAN tepatnya di gedung equity tower. Namaku Nisa,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Menanti Karel”

  1. Maria Ulfhaa says:

    Akku ngefans banget sama kareL..
    D’kamar sama hape akku penuh banget amah foto kareL..
    Apa lagi BD, makin hari makin kece ajh..
    Oo, yaaa..
    Akku pengen tau doong, ciri2 cewek yng d’sukai BD amh kareL kek g’mana.. ??

    :* love you kareL and BD :*

  2. Nadya kartika dewi says:

    Lumayan kok aq suka cerpennya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *