Move On? Gak bisa

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 2 November 2012

“Neisya ” Deg, hati gue serasa ada yang mukul setelah baca PM nya Arya.
“heh, kenapa lo? Galau?” Seru Bella yang tiba tiba nyamperin gue.
“Apaan sih, engga lah. Emang masih musim galau? Iywh”. Gue coba jelasin dengan sedikit bohong. Karena gue memang galau saat itu. Tepatnya sih sakit hati liat PM si Arya mantan gue.
“Bohong lo. Pasti gara gara liat Pmnya si Arya kan, jadi mendadak galau gitu. Haha” . anjirt kenapa si Bella mesti tau kalo gue emang Galau gara gara liat PM nya Arya.
“Apa? Enggak banget lah” gue coba bohong
“Ah masa sih. Bener nih engga? Semua orang udah tau kali mereka pacaran ehh” tambahnya sambil berlari ninggalin gue.
Ah sial kenapa coba gue punya sahabat yang gak bisa ngertiin perasaan sahabatnya sendiri. Gak tau apa gue lagi kesel eh malah di panas panasin. Heuh.

“mau jajan apa Nay?” tanya Bella
“mmm” sesaat kata kata gue terhenti. Gue liat Arya lagi makan berdua sama Si Neisya. Hati gue serasa ada duri yang nancep daleeemm banget.
“heh, bengong lagi. Mau beli apa nonn?”
“eu gak jadi, gue pengen pipis” gue berlari ninggalin Bella. Sebenernya sih gue gak pengen pipis, tapi gue sakit aja kalo terus berlama lama disana sambil nonton si Arya sama Neisya suap suapan kayak di sinetron gitu. Gue coba ke taman belakang. Dan itu tempat yang cocok buat hati gue saat ini. Tapi di taman ini juga Arya nembak gue.
“Nayaa”
“Apa Arya?”
“Kamu sigle yah” katanya basa basi
“Mmm, emang kenapa?” gue sedikit bingung
“Mau gak jadi pacar aku?”
Deg. Hati gue saat itu kayak daun di musim gugur. Luluh. Dan gue pun mengiyakan, karena gue juga udah lama suka sama Arya. Mmm. Tapi itu dulu, sebelum semuanya terjadi. Arya berubah setelah dia tau kalo Neisya sekolah disini. Dia mulai jarang sms gue, ngasih kabar ke gue, dan pulang berangkat bareng gue. Disitu gue mulai curiga. Gue coba jadi informan kenapa arya berubah sikapnya sama gue. Dia ngejauhin gue. Dan yang paling sakit adalah waktu gue buka hpnya Arya dan liat smsnya. Ternyata semua dari Neisya. Darisitu kita bertengkar hebat. Sampai akhirnya.
“Ya udah kita putus Nay!!” kata kata itu terlontar dari mulutnya Arya
Dan sejak saat itu. Kita gak pernah lagi saling sapa. Dan di tempat ini juga gue sering flashback tentang Arya.

“abis dari mana Nay?” tanya Bella yang udah duduk di kursinya.
“WC” gue jawab singkat.
“Di Wcnya gak sambil nangis kan?”
“sial. Enggaklah”
“Tapi airmatanya masih mata tuh, hayo nangis yah” bella terus mendesak gue. Dan memancing gue agar gue jujur, kalo gue abis nangis. Gue coba ambil kaca dan hemm. Mata gue sembab pantesan si bella nanya mulu.
“tuh abis nangis kan” katanya lagi. Gue menganggukan kepala.
“mmm, sabar yaw” bella coba nenangin gue.
“iya udahlah, woles aja Bell” gue tersenyum meski jauh dalam hati gue nangis.
“emang nangis kenapa Nay? Gara gara Arya yah?”
Gue mengangguk lesu.
“kenapa lagi? Cerita Nay”
“gitudeh, udah ah jangan bahas itu. Mmm biologi ada tugas?” gue coba ngalihin pembicaraan.
“gak ada. Nay, lo masih sayang yah sama Arya?” pertanyaan Bella ini bener bener bikin mulut gue bingung buat jawab apa. Gue Cuma diem.
“Nay,jawabbbb” desak Bella.
“Iya, Bell” jawab gue dengan nada sedih.
“Lo, belum bisa moveon?”
“Belum. Sebenernya dari dulu gue udah coba moveon dari dia tapi gak bisa Bell” kini gue mulai serius nyeritain sama Bella.
“kenapa gak bisa?”
“gak tau Bell, mungkin gue terlalu sayang sama Arya”
“Lo udah hapus foto foto lo sama Arya?” bella terus bertanya. Kayak tukang investigasi.
“Belum” jawab gue singkat.
“yah gimana mau moveon kalo lo masih nyimpen foto arya” Bella mendengus kesal.
“Tapi, kalo di buang sayang Bell” gue coba ngejelasin.
“Mmm, ya udah sih. Itu emang lo terlalu sayang sama Arya aja.

Cerpen Karangan: Fidya Istika
Facebook: Fidya Istika
X-5 Samansa Subang

Cerpen Move On? Gak bisa merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Seindah Mimpi

Oleh:
Seorang cowok berambut cepak sudah berdiri di depan sebuah danau, memegang sebuah gitar berwarna cokelat. Dia yang dari tadi menunggu kedatanganku. Aku pun berjalan mendekatinya. “maaf kalau kelamaan nunggu.”

Semua Tentang Senyum

Oleh:
DUGHH!! Sebuah bola basket mendarat di kepalaku diikuti dengan tawa brengsek dari seorang cowok yang juga brengsek. Siapa lagi kalau bukan Ivan, si mantan pacar yang sok ganteng itu.

Hadiah Pertama

Oleh:
Di bulan desember tahun 2011 adalah bulan yang penuh ceria bagiku, yeah… begitulah. Aku banyak menghabiskan waktu bersama dengan teman-temanku sesudah pulang kerja. Kadang aku tidak langsung pulang ke

Rahwana dan Shinta

Oleh:
Dibalik keindahan dari senyumnya, menyimpan airmata yang mampu membasahi hati ini. Tak dapat dan mungkin tak pernah aku lupakan apa yang telah aku lihat hari ini. Cinta yang amat

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *