My First Love is Failed

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 20 September 2012

*Namaku gadis , aku baru berusia 10 tahun dan tepatnya aku masih kls 6sd .. aku berasal dari keluarga yang berkecukupan .. aku mempunyai 1orang kakak perempuan yang usianya di atasku 2tahun .. suatu hari aku diperkenalkan dengan keluarga yang begitu dekat dengan keluargaku dan seorang cowok , anak tunggal dari keluarga itu .. awalnya aku begitu cuek dengannya .. aku yang selalu mementingkan sekolahku tidak pernah melihat dunia luarku .. perlahan-lahan cowok itu selalu mendekatiku .. namanya chiko , usianya di atasku 1tahun tapi karena 4tahun aku sudah sekolah jadinya kami sama-sama kls 6sd , tapi kami beda sekolah .. dia termaksud cowok yang malas , lebih mentingi dunia luarnya daripada sekolahnya .. setiap hari dia selalu berusaha mendekatiku .. tapi aku tidak memperdulikannya .. hingga suatu hari , saat aku tidak dijemput orang tuaku .. aku kaget melihat dia di depan sekolahku dengan sepedanya yang begitu bagus ..

‘’ heii ‘’ sapa chiko sambil melambaikan tangannya .

‘’ iya , ngapaen kamu di sne ‘’ sapaku dengan rada jutek .

‘’ jemput kamu ‘’

‘’jemput aku ? ‘’ jawabku kaget

‘’ayu aku bonceng , daripada kamu pulang nae becak , angkot ataupun kaki .. hhe , nanti anak mami kesasar lagi ‘’ ledeknya

‘’kamu kira aku balita apa ?’’ jawabku dengan sedikit marah

‘’uda nae cepat’’ paksanya

Tanpa berpikir panjang aku pun menaikin sepedanya .. di tengah jalan ..

‘’nanti sore jalan-jalan yuk , aku jemput ea .. dan ga boleh nolak , kalau nolak berarti sombong ‘’ pintanya degan tegas

‘’maksa ne ? aku mau belajar , kan sebentar lagi ujian akhir sekolah’’

‘’maksa biar kamu mau .. nanti aja belajarnya’’ paksanya kembali

‘’nyebelin kamunya’’ jawabku kesal

‘’biar aja , biar kamu mau ‘’

‘’ea uda dach’’ jawabku

Sampainya di rumah .. mama membukakan ku pintu dan menyuruhnya masuk .. tetapi chiko menolaknya dengan alasan takut di cariin mama .. aku pun langsung masuk ke dalam rumah tanpa mengucapkan terima kasih kepadanya .. bukan karna sombong tapi itulah aku , tidak suka berbicara terlalu banyak dengan orang yang belum begitu aku kenal walau siapapun ..

Sore harinya pun tiba .. aku yang baru selesai mandi langsung bersiap-siap menunggu jemputan chiko .. beberapa lama kemudian chiko sampai dan aku pun berpamitan sama mama .. aku menaikin sepedanya ..

‘’mau kemana’’ kataku

‘’kesuatu tempat’’ jawabnya

‘’kemana sih ?’’

‘’ikut aja napa , ga usa banyak tanya , kae nenek-nenek kamu ..’’

Aku pun langsung diem , setelah 10menitan perjalanan akhirnya kami pun sampai .. ternyata dia membawaku ke sebuah taman yang indah .. aku hanya diem ..

‘’ suka ga sama tempatnya ?’’ tanyanya

‘’biasa aja’’

‘’biasa atau biasa’’ ledeknya

Aku pun hanya diem saja .. beberapa lama kemudian lewatlah tukang ice cream dan dia memanggilnya ..

‘’ada ice kesukaan kamu ntu , aku beliin ea’’

Tanpa mendengarkan jawaban ku dia pun langsung menghampiri tukang ice cream itu dan kemudian membelinya , setelah itu dia membawakannya padaku .. begitu kagetnya aku , dia tau rasa kesukaanku .. coklat , iya coklat adalah salah satu penyemangatku .. bukan hanya kaget tapi ini pertama kalinya seorang cowok selaen papaku memberiku sebuah ice cream ..

‘’ne makan’’

‘’mksih’’

‘’aku nanya boleh ga ?’’

‘’nanya apa ?’’

‘’kamu kenapa cuek sama aku .. aku buat salah sama kamu ? aku ga boleh berteman sama kamu ?’’

‘’ntahlah’’

Aku yang begitu cuek sama dia .. tiba-tiba tersadar oleh ucapannya .. padahal dia begitu bae padaku .. tapi aku hanya membalasnya dengan cuekan .. aku pun mencoba akrab dengannya dan mencoba mencari tau karakternya .. mungkin saatnya aku merespon kebaikannya ..

‘’keluarga kamu kenapa baru muncul di keluargaku ?’’

‘’oh itu , kan baru pindah balik ke sne , selama ne kami di luar kota karna kerjaan papa’’

‘’oh gitu , lalu kenapa ga 1scul sama aku ?’’

‘’kamu maunya gitu ea ? nanti aja kalau uda lulus’’

‘’GR kamu .. kan aku Cuma nanya .. ‘’

‘’hhe , yuu pulang anak mami , uda sore ne , nnti kamu ga belajar’’

‘’ayu dach’’

Kami pun pulang menuju di rumah , sampainya di depan rumah , kudengar keributan dari dalam rumah .. iya itu kericuhan keluargaku .. akhir-akhir ini keluargaku lagi kacau balau .. aku yang biasanya di manja oleh orang tuaku terutama papaku jadi tercuekin .. tapi aku ga begitu peduli , bagiku yang terpenting adalah belajar dan membuat mama papa bangga terutama papa .. karna aku begitu sayang papa .. jika di suruh memilih , aku lebih memilih papa ..

‘’kamu pulang aja sana , oh iya .. makasih ea ice nya ..’’ usirku , karna aku tidak mau ada orang laen yang tau tentang pertengkaran keluargaku

‘’lalu kamu ? masuk dulu sana’’

‘’ga akh , aku di sene aja ..’’ jawabku dengan rada sedih

‘’aku tungguen kamu aja .. aku mau nemanen kamu ..’’

Aku pun tidak menjawab apa-apa karna saat itu pikiran ku sedang kacau .. tiba-tiba air mataku menetes ..

‘’hei .. kenapa nangis ?’’

‘’ndapapa’’

‘’jangan bohong , sene di bahu aku .. tumpahin semua problemmu’’

‘’makasih ea’’

Tanpa rasa sungkan aku pun langsng menumpahkan semua air mataku di bahunya hingga baju nya sedikit basah ..

‘’kamu ga boleh sedih ea .. semua ne pasti akan berakhir .. keluarga emang begitu .. mungkin mereka ada sedikit masalah ..’’

‘’sedikit ? uda terlalu banyak .. uda terlalu sulit untuk di selesaikan .. aku hanya bisa menangis’’

‘’kamu berdoa aja , Tuhan akan kasih jalan terbae buat kamu tutup botol’’

‘’kenapa tutup botol ?’’

‘’ga kenapa-kenapa’’

Aku pun bingung dengan ucapnya , kemuadian dia pergi sebentar dan gak beberapa lama kemudian dia kembali dengan membawakan coklat berbungkus warna merah .. dia memberikannya padaku ..

‘’ntu buat kamu tutup botol .. biar kamu ga nangis lagi ..’’

‘’makasih ea chiko’’ pertama kalinya aku memanggil namanya

‘’uda sana masuk .. nanti kamu sakit kalau telalu kena angin luar’’ ledeknya

‘’kamu kira anak kecil apa’’ jawabku kesel

Aku pun masuk ke dalam rumah .. seketika aku masuk , pertengkaran orang tua ku pun berakhir .. mungkin mereka takut aku mengetahuinya .. padahal aku memang suadah mengetahuinya ..

Aku menuju kamarku .. tiba di kamar , aku termenung .. tiba-tiba terlintas dipikiranku adalah tentang chiko .. cowok keras tapi mempunyai hati yang lembut .. aku sama sekali gak nyangka bisa menerima dia masuk dalam kehidupanku sebagai sahabatku .. aku berharap dia bisa menjadi sahabatku selamanya ..

*keesok harinya*

Seperti biasa papaku kembali tidak menjeputku .. mungkin karna sibuk bekerja atau karna kelupaan .. aku memutuskan untuk berjalan kaki .. dan di tengah jalan aku kembali bertemu chiko .. dia sengaja menjemputku .. aku pun pulang bersamanya .. dari sinilah keakrabanku semakin bertambah .. bukan karna jemputannya ataupun ice cream dan coklatnya , tapi karna aku merasa nyaman dekat dengannya ..

‘’mama ngundang keluarga kamu untuk BBQ’an di rumah aku , kamu ikut ea’’

‘’kalau mama papa ok , aku jua ok’’

‘’oke deh’’

Sesampainya di rumah , dia pun mengatakan kepada mama tentang ajakan keluarganya dan mama menyetujuinnya .. hatiku pun rasanya senang sekali .. itu tandanya aku bisa melewatin 1malam bersama dia ..

‘’lihat bintang itu ga?’’ katanya kepadaku

‘’lihat .. emang kenapa ?’’

‘’aku ga mau jadi dia ..’’

‘’loh kenapa ? dia kan indah .. ‘’

‘’indah ? keindahannya itu hanya sebentar aja , bila saatnya tiba , dia akan musnah .. lebih bae aku jadi bulan biar bisa nemanen malam kamu dan ga akan musnah-musnah’’

‘’tapi aku suka sama bintang , aku ingin seperti dia , berusaha memberikan keterangan walaupun aku tau aku ga bertahan lama di dunia ne’’

‘’ea uda .. kamu bulan , aku bintangnya’’

‘’kok gtu ?’’

‘’karna aku mau jadi apa yang kamu mau’’

Aku pun tidak terlalu menghiraukan perkataannya , bagiku itu Cuma basa basi biasa .. malam pun terlewatin , aku semakin senang dengannya .. dan hari-harikupun terlewati bersamanya .. dia selalu menjemputku dengan sepedanya dan selalu mengantarku kemana aku mau .. menemaniku melewatin hari yang aku anggap berubah menjadi nerakah , karna pertengkaran keluargaku yang semakin hebat .. dia selalu ada di saat aku membutuhkan .. dan di saat ulang tahunku dia memberikan surprice untukku .. dia begitu mempedulikanku ..

Hingga suatu saat , seketika itu , papaku meninggalkan aku , mama dan kakakku .. entah pergi kemana , tanpa kabar , tanpa sedikitpun kepeduliaanya terhadapku dan mama juga kakakku .. saat itu aku hanya bisa menangis .. tapi dia yang menghapus air mataku , memintaku menjadi sesosok gadis yang tegar dan kuat .. dia mengatakan kepadaku , apapun yang terjadi , sepahit apapun itu .. dia akan selalu ada untukku .. saat aku membutuhkan ataupun tidak membutuhkan .. aku sangat bersyukur kepada Tuhan , Tuhan memberikanku cobaan tapi jua memberikan sesosok cowok yang membantuku melewatin ini semua ..

Dan ketika di akhir ujian sekolahku .. mama memutuskan untuk merantau keluar kota demi mebiayain kehidupanku dan kakakku karna semua yang kami punya , mobil , rumah , usaha keluarga , tanah dll habis karna papa .. saat ini aku benar-benar terpuruk , aku yang biasanya di manja , hidup berkecukupan dan mempunyai kasih sayang yang utuh harus hidup sendirian , harus kehilangan semuanya .. harus menjalaninya dengan rasa kepahitan .. namun dia ..

‘’kamu ga sendirian kok tutup botol ..’’

‘’kan ada aku , aku ga akan pernah ninggalin kamu’’

‘’makasih .. tapi aku tetap ga bisa lewatin ini semua’’

‘’pasti bisa , aku akan temanen kamu .. aku akan jadi nafas kamu ..’’

‘’chiko , makasih banyak ea .. tapi besok apa aku bisa tanpa mama ?’’

‘’pasti bisa .. kamu harus tegar .. kalau kamu ga tegar , kasihan mama kamu’’

‘’aku akan coba ..’’

Kata-kata darinya membuat aku kembali semangat .. dan keesokan harinya , hari di mana mama pergi meninggalkan aku .. mama yang selama ini selalu ada di hari-hariku harus meninggalkan aku sendirian .. tapi aku berusaha tidak menyalahkan mama , aku menganggap ini permintaan Tuhan agar aku lebih mandiri ..sedikitpun dalam benakku , aku tidak pernah mengeluh atas cobaan ini ..

Chiko menemani hari-hariku .. dia selalu berusaha membuat aku agar aku tersenyum .. saat ini aku dan kakakku di jaga oleh adiknya mama aku ‘paman’ .. aku merasa tidak nyaman dengan paman ku tapi apa boleh buat , ini permintaan mama .. aku hanya bisa menurut karna aku gak mau menambah bban mama lagi .. aku hanya ingin mama tersenyum bahagia , hanya itu ..

Dan saat kelulusan sekolah dasarku .. aku memilih melanjutkan ke sekolah yang lebih murah .. bukan karna otakku gak mampu melanjutkan ke sekolah lain hanya saja aku gak mau mamaku jadi memikirkan biaya yang lebih untukku .. cukup sekolah yang biasa aja .. tapi chiko tidak 1sekolah denganku , di karenakan orang tuanya tidak suka dengan sekolahku .. tapi persahabatan kami tidak terputus .. hari-hari kami tetap seperti biasanya ..

Saat ini aku suda SMP dan umurku sudah 11tahun dan chiko 12tahun .. setiap hari aku juga pulang bareng dengannya walaupun sekolah kami jauh dan aku sudah tinggal dengan nenekku .. padahal jarak rumah nenekku dengan sekolahku sangatlah dekat tapi chiko tetap menjemputku dan mengantarku .. kali ini bukan dengan sepedanya yang bagus tapi dengan motor barunya .. entah kenapa aku lebih nyaman nae sepedanya , sehingga sering sekali saat sore hari aku memintanya menjemputku jalan-jalan nae sepedanya dan dia pun sama sekali tidak menolaknya .. semakin hari dia semakin memanjainku .. ku dapat sosok seorang papa , abang sekaligus sahabat dari dalam dirinya .. dia selalu mengatur waktuku , kegiatanku bahkan terkadang aku yang manja ini minta dia yang memilih harus mengikutin escull yang mana .. dia menjadi orang kedua yang terpenting dalam hidupku .. entah mengapa aku selalu menurutin semua kata-katanya .. aku jua mulai merasakan perasaan yang aneh di dalam hati aku .. tapi aku anggap cuek , karna perasaan apapun itu hal yang penting adalah chiko tetap sahabat terbaeku ..

Pulang sekolah , sudah 10menit aku menunggu di depan gerbang sekolah tapi chiko tak jua muncul .. aku mengira chiko sibuk dan tak sempat menjemputku .. aku pun memutuskan jalan kaki untuk pulang ke rumah .. tapi di tengah jalan aku malah di halang oleh preman-preman sekitar 3orang .. akupun sangat takut karna aku cewek feminim dan manja , tidak berane menghadapin mereka .. saat mereka mau merampas tasku , chiko pun muncul di belakangku .. terjadi perkelahian hebat antara chiko dan preman-preman itu .. untung ada temanku yang lewat dan jua membantu chiko , hingga akhirnya preman itu kabur ..

‘’kamu gak apa-apa gadis ?’’ tanya temanku

‘’nda apa-apa , makasih ea wan ‘’ jawabku , nama temanku iwan

‘’aku antar kamu pulang ea’’ katanya

‘’ga usa , gadis sama aku aja ..’’ sambung chiko

‘’aku nanyanya sama gadis bukan sama elu’’

‘’sewot lu ? ga usa gitu bahasamu , dia cewekku .. jadi aku aja yang antar ..’’ jawab chiko dengan nada tinggi

‘’uda-uda , aku pulang sama dia wan .. maaf , dan sekali lagi makasih ea’’ sambungku

Aku gak mau ada pertengkaran lagi .. iwan pun kemudian pergi .. dan chiko ..

‘’kamu ngapaen sih , kalau tadi kamu kenapa-napa gimana ? bukannya nungguen .. lagian ntu cowok siapa sih nyolot banget .. cewek-cewek aku , suka-suka dia pula mau nganterin , minta di gonyoh juga ntu orang’’

‘’uda ko , aku kira kamu ga jemput .. lagian aku nda apa-apa kok .. dia ntu teman 1scull aku , kakak kelas aku .. anak pindahan dari luar kota ..’’

‘’kalau aku ga datang tadi gimana sm kamu hah ? lagian ga mungkin aku ga jemput kamu .. 1kali lagi dia berane mau antar kamu pulang , habis dia aku buat’’

‘’maaf botol , jangan bahas dia dong’’

‘’tumben mau manggil aku botol’’

‘’suka ati aku’’

‘’hhe , yu pulang sayang’’ katanya sambil membelai manja rambutku

‘’ayu’’

Dia pun mengantarku pulang ke rumah .. hari demi hari pun berlalu , kurasa getaran yang dahsyat di hatiku , aku merasakan perasaan yang begitu aneh dan dalam kepada chiko .. tapi aku mencoba membiarkannya .. bulan demi bulan berlalu ..tepat pada saat hari ulang tahunnya .. chiko mengajakku ke taman dimana taman itu tempat pertama kali dia membelikan aku ice cream ..

‘’tutup botol , ne coklat buat kamu .. ‘’

‘’botol , ne kado buat kamu , met ultah ea .. moga tambah jelek’’ kataku meledek sambil memberikan kado dan kue tar munggil yang sengaja aku siapkan untuknya

‘’makasih sayang , aku buka ea kadonya’’

‘’jangan , nanti isinya ga bagus , kamu nda suka , aku jadi malu’’

‘’ga usa bawel ..’’

Dia pun membuka kado dari aku , isinya hanya sebuah kalung yang bergambar botol .. aku membelinya 1minggu sebelum dia ultah .. memang tidak terlalu mahal tapi aku berharap dia tidak menilai harganya melainkan ketulusannya ..

‘’aku suka banget , makasih ea tutup botol .. pakeen dumz’’

‘’hhe , aku kira kamu nda suka , sne aku pakeen’’

‘’nah ganteng dach’’ kataku usai memakaikannya

‘’kalau gne ganteng , biasanya jelek’’

‘’emang’’

‘’kamu ne’’ jawabnya sambil mengelus rambutku

‘’gadis .. ada hal yang pengen aku bilang sama kamu’’ katanya lagi

‘’apa ntu ?’’

‘’aku pengen hubungan kita lebih dari sahabat , aku pengen kamu jadi pacar aku , jadi seseorang yang berarti dalam hidup aku , jadi cewek aku untuk selamanya sampai tua nanti .. kalau kamu nerima aku , kamu buka kotak ne dan kamu pakai tapi kalau kamu nda terima aku , kamu simpan dulu sampai kamu bener-bener siap nerima aku dan baru kamu pakai’’ katanya sambil mengeluarkan kotak kecil

‘’pacar ea ?’’jawabku sambil membuka kotak itu

Dan ternyata isinya adalah cincin .. cincin munggil ..aku sangat senang , tapi bukan berarti aku menerimanya sebagai pacarku .. bukan karna aku gak mempunyai rasa yang sama dengan dia , hanya saja aku gak mau persahabatan aku jadi hancur Cuma karna rasa cinta dan sayang yang berstatuskan pacar .. aku ingin dia selamanya , walaupun gak sebagai pacar ..

‘’botol , kalau aku ga nerima cincin ne dan kamu , apa kamu bakal jauhin aku ? apa kamu bakal benci sama aku ? terus gimana selanjutnya ..’’tanyaku kepadanya

‘’jauhin kamu ? benci kamu ? ga akan sayang , kamu ntu separuh diri aku .. dan aku akan tetap menunggu kamu sampai kapanpun .. dan nanti di umur kamu ke 21 aku bakal lamar kamu ..’’ jawabnya

‘’bener kah ? lamar ? jadi kalau seandainya aku ga nerima lamaran kamu gimana ?’’

‘’bener sayang .. aku sayang kamu lebih dari apapun .. aku botol dan kamu tutupnya , hanya kamu gadis .. kalau kamu ga nerima lamaran aku , aku kasih kamu waktu 1tahun .. jika di umur aku yang ke 23 kamu belum jua dapatin cincin lain di jari kamu maka aku akan maksa kamu buat nerima cincin dari aku’’

‘’makassih ea botol , aku simpan dulu cincin dari kamu dan aku tunggu waktunya yang tepat .. aku ingat loh semua kata-kata kamu botol’’ kataku sambil memeluknya erat

‘’ea sayang’’ jawabnya dengan hangat

Ku lihat tak ada kebencian , kekecewaan , dan kesedihan di matanya .. mungkin dia tau kalau aku jua mempunyai rasa yang sama dengannya , hanya saja waktunya belum tepat .. belum tepat karna takut merusak persahabatan kami yang sudah 2taun berjalan ..

‘’botol , arti tutup botol apa ?’’ tanyaku sambil melepaskan pelukanku

‘’artinya itu lelet , keras kepala , cuek , cengeng dan manja’’

‘’loh kok lelet ?’’ tanyaku sambil melotot

‘’lelet karna kamu selama ne ga tau kenapa aku perhatian sama kamu’’

‘’wih , karna ntu ta .. kamu ntu expres ‘’ kataku sambil mengelitiknya

Canda tawapun terjadi .. aku menyimpan perasaan yang lebih untuknya .. aku akuin aku menyayanginya , ya aku mencintainya ..

Hari pun berlalu , aku tidak menganggap dia sebagai sahabat ku tapi kekasih ku ‘my first Love’ my memory love story ‘ dia cowok perfect untukku .. semangat yang luar biasa selalu aku dapatkan dari dirinya .. Aku berharap Tuhan selalu menjaganya ..

*1taun berlalu , taun ini taun ke 3 untuk persahabatan kami , dan 1 minggu lebih lagi dia ultah ke 13 dan saat ini kami sudah duduk di bangku 2smp .. aku pun mulai sibuk mencari kado untuknya , aku ingin memberikan dia sebuah cincin karna pas di hari ultahnya aku ingin dia jua memakai cincin pemberianku , begitu jua aku , memakai cincin pemberian darinya .. aku tidak peduli lagi tentang persahabatan , aku ingin dia jadi pacarku .. namun waktu tidak mengizinkan , keluargaku memutuskan untuk pergi liburan ketempat mama dikota mama tempat bekerja .. mau tidak mau aku harus ikut karna uda 2 taun aku gak ketemu mama .. lagian kata keluargaku liburannya Cuma 1minggu , berarti masih sebelum hari ultahnya aku pulang .. aku mengajaknya bertemu 1 hari sebelum aku pergi ..

‘’botol , besok aku akan liburan ketempat mama , tapi aku janji akan pulang sebelum kamu ultah karna di hari kamu ultah ada yang ingin aku kasih ke kamu ..’’

‘’kamu janji sama aku ? aku tau kamu kangen mama tapi hanya 1minggu ea .. nanti kalau kamu masih kangen sama mama , setelah kita rayakan ultahku kita ke tempat mama lagi .. kamu juga jangan nakal di sana .. jangan sembarangan keluar dan jangan pernah 1kalipun kenal cowok lain’’ katanya dengan penuh harapan

‘’aku janji botol jelek’’ kataku sambil menunjukan jari kelingkingku

Untungnya dia begitu pengertian .. aku gak ingin dia kecewa , aku ingin berikan kado terindah untuknya .. keesokan harinya aku berangkat dan kami hanya melakukan komunikasi via handpone .. setiap saat dia menelponku , sms dan tidak lupa selalu mengingatkanku untuk menjaga kesehatanku ..

Tapi ternyata keluargaku keasyikan berlibur , mereka memutuskan untuk melanjutkan liburan 1minggu lagi .. hari itu tanggal 04-09-2002 , hari di mana seharusnya aku pulang .. aku menghubunginya , mencoba memberitaunya tapi dia marah , dia mengatakan aku tidak mempedulikannya , aku melupakan janjiku , dan aku pembohong .. aku bingung harus bagaimana lagi , aku selalu memberikan pengertian kepadanya tapi entah kenapa kali ini dia berubah , keegosiannya membesar dan amarahnya meluap .. dia beda dari biasanya , aku seperti tidak mengenalnya .. dia seperti bukan chiko yang aku kenal .. akh mungkin karna kesalahan aku uda terlalu besar .. dia gak pernah mengingkarin janjinya sekalipun , namun aku kali ini mengingkarinya ..

Tepat tgl 06-09-2002 pertengkaran yang begitu hebat lewat sms terjadi antara kami .. aku sedih , amarahku jua tak tertahakan .. hingga saat ultahnya tiba 09-09-2002 waktu itu jam 12 malam aku sms dan mengucapkan selamat ultah kepadanya namun dia cuek terhadapku .. dia marah dan emosi ku pun membakar diriku .. aku marah , mungkin karna emosi dan egoisku masih labil .. hingga tiba-tiba jam 01.00 wib masuk sms darinya ..

Kamu emang ga peduli aku lagi .. kamu biarkan aku sendirian saat ne .. kamu ga sayang sama aku .. kalau malam ne terjadi apa-apa sama aku , aku harap kamu puas dan semoga kamu bisa bahagia selamanya .. aku sayang kamu sampai kapanpun itu ..

Aku emosi dan membalas smsnya dengan isi :

Terserah kamu mau bilang apa .. yang tau isi hatiku Cuma aku dan Tuhan , hanya kami .. kamu Cuma tau menyalahkanku , menghakimiku .. terserah apa mau mu , aku uda coba minta maaf namun kamu tetap marah sama aku ..

Kemudian dia pun membalas :

Oke kalau terserah aku , jangan pernah nangis ea , jangan pernah nyesal jika kamu ga bisa liat aku lagi ..

Kembali aku pun membalas :

Maksud kamu ? ninggalin aku ? oke silakan , apapun kamu lakukan , terserah !!

Balasannya :

Terserahkan ? bahkan jika saat ne aku matipun kamu ga peduliin aku ?

Emosiku pun semakin meluap dan aku membalasnya :

Mati aja sana , aku ga peduli dan ga akan pernah peduli ..

Dia pun membalas :

Oke , makasih sayang ..

Setelah itu aku tidak lagi membalasnya , hingga 1 minggu berlalu , aku dan dia tidak ada komunikasi apapun .. aku kangen dia tapi aku tau dia marah besar sama aku .. besok waktunya aku pulang dan aku berharap bisa ketemu dia dan baikan sama dia .. aku ingin minta maaf .. aku ingin dia tau perasaanku yang sebenarnya ..

Sesampainya aku di kota ku , aku langsung bergegas mencarinya .. aku ke rumahnya ternyata kosong tapi aku tidak bertanya ke tetangganya .. aku beranggapan bahwa mereka sedang keluar jalan-jalan .. aku pun menghampirin taman di mana pertama kali dia membelikanku ice cream .. aku mengeluarkan cincin pemberiannya 1tahun yang lalu .. hati kecilku pun berkata :

Kamu dimana botol ? aku kangen kamu .. aku pengen ketemu kamu , aku pengen kamu lihat aku pakai cincin pemberian kamu .. aku mohon datanglah menemuin aku .. aku di sini .. aku di taman ini nungguen kamu .. aku pengen bilang aku sayang sama kamu .. aku mau nerima kamu ..

Gak beberapa lama kemudian datanglah temannya menghampiri aku ..

‘’gadis , sedang apa kamu ?’’ tanyanya

‘’nungguen chiko , tadi aku kerumahnya tapi nda ada ..’’

‘’kamu nungguen dia di sne ?’’

‘’ea , mngkn nanti dia ke sne ..’’

‘’sampai kapan kamu nungguen dia ?’’

‘’sampai dia datang’’

‘’kamu yakin ? kamu yang sabar ea gadis ..’’ ucapnya sambil mengelus pipi ku

‘’aku yakin dia bakal datang’’

‘’apa kamu ga tau yang sebenarnya ?’’

‘’sebenarnya ?’’tanya ku heran

‘’chiko uda pergi untuk selamanya , dia uda ga ada lagi dan ga akan pernah datang ke sne’’

‘’maksud kamu apaan ? chiko pindah ? pindah rumah ke mana ?’’ tnyaku dengan mata yang mulai berlinang

‘’ea dia uda pindah alam , dia pindah ke rumah barunya yang selamanya dia akan di stu , kamu jangan nangis , jangan sedih , aku Cuma di suruh mamanya sampaikan ne ke kamu jika ketemu kamu .. dan sekarang mama papanya pindah keluar kota karna ga bisa di sne , ga mau teringat chiko terus .. mamanya jadi sakit-sakitan sekarang .. sabar ea gadis ‘’

‘’ga .. ga , kamu bohong , kamu nipuen aku .. chiko uda janji ga akan ninggalin aku , chiko ga akan biarin aku sendirian .. dia uda janji sama aku .. kamu cm becanda .. kamu jangan maenen aku’’

‘’demi Tuhan aku ga becanda gadis’’

‘’gaaaaaa .. aku ga percaya’’ tangisku sambil memukul-mukulnya

Dan akupun pingsan .. setelah aku sadar aku bertanya kepada temannya dimana makam chiko , namun temannya bilang gak tau .. keluarganya berpesan kepada semua orang yang hadir di acara pemakaman chiko untuk tidak boleh memberitahuku dimana makam chiko karna mereka menyalahkanku ..

Bagiku My First Love is FAILED .. aku ga seberuntung orang laen .. aku memang bodoh .. aku membiarkan semua yang indah hancur brgitu saja .. sekarang hari-hariku menjadi buruk , aku melewatin semuanya tanpa dia .. aku benar-benar sendirian .. ini yang membuatku berubah .. yang dulunya aku periang dan feminim sekarang menjadi pemurung dan tomboy .. andai waktu bisa di putar kembali , aku gak akan membiarkan hal ini terjadi .. aku rela menukarkan umurku agar dia bisa kembali lagi di sini .. bisa bersama-samaku walaupun gak bisa aku milikin ..

*hingga saat ne 10tahun berlalu dan usia ku memasukin 22tahun tapi aku tetap ga bisa melupakan dia .. aku jua sudah berusaha mencari informasi makamnya dan orang tuanya namun hasilnya nol .. mungkin ini balasan untukku .. ini kepahitan untukku .. sampai kapapun aku akan tetap mengingatnya , bagiku dia selalu ada untukku .. meski gak bisa aku lihat tapi aku bisa merasakan getaran kalau dia selalu bersamaku , menemani hari-hari ku .. aku kangen dia (‘:

Cerpen Karangan: zee choco
Facebook: http://www.facebook.com/choco.chofamz
Pin : 21DCC7D6
This is My ReaL Story (‘:

Cerpen My First Love is Failed merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kertas Kosong

Oleh:
Sunyi yang selalu menemani malam ku beserta nyanyian jangkrik di sekelilingku. Hampa sudah terasa, pupus sudah smuanya dan kini ku hanya mengharapkan kenangan yang telah sirna itu. “Dooorrr….!” Seketika

Gadis Bengawan Solo

Oleh:
Gemulung air bercampur lumpur menggerus harapanku dan harapan para warga yang tinggal di bantaran bengawan solo. Resah dan gelisah selalu menggulana dalam jiwa. Tak ada setitik pun kedamaian jiwa

Mutiara Hati

Oleh:
Saat aku melihat fotonya di handphoneku, aku merasa begitu bangga karena aku mempunyai seseorang yang bisa membuat aku bangkit dari keterpurukanku. Bagaikan tanaman yang layu disiram air hujan apabila

Terima Kasih Takhayul

Oleh:
Masih adakah Takhayul di era modern ini? Tidakkah teknologi dan pengetahuan sudah canggih? Entahlah. Mungkin kebanyakan orang percaya dengan Takhayul karena mereka tidak banyak mengerti tentang pengetahuan yang sudah

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

3 responses to “My First Love is Failed”

  1. Anuri says:

    Hmm, mengharukan, tapi bagus cerpennya :’)

  2. arsy says:

    Ceritanya bagus deh!

  3. yasmin says:

    baru ini aq baca crpen yg ending ny gini.. bkin nangiz.. bguz bgt.. jd mikir”aq g akan nyia2in waktu&kesempatan&smuany” tq yach

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *