My Name Is Angel Part 5, 6 & 7

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 15 November 2012

Part 5
Angel merebahkan dirinya dikasur nya yang empuk. Angel melihat sebuah boneka Teddy Bear nya yang berwarna pink yang dibelinya ketika liburan di London. Angel mengambil boneka itu dan memeluknya sambil tersenyum yang tiada henti. “Cutie.. Kamu tau ga ?? Hari ini gue tuh seneng bangett !!!! Lu mau tau ga kenapa ?? Pasti mau tau kan !! Karna gue tadi nangis dipelukan seorang cowok ganteng yang bernama Vano !!! Terus tadi waktu pulang , gue di anter juga tuh sama si Vano !!! Ih.. Gila.. Tuh cowok kaya’ nya udah ngambil hati gue !!!” Angel bercerita kepada Cutie. Cutie adalah Teddy Bear yang sedang dipeluk nya. Angel pun mengulang-ngulang memori ketika dia sedang berada di pelukan Vano, ketika Vano mengelus kepalanya, ketika Vano mengkhawatirkannya, dan ketika Vano mengantarnya pulang. Karena begitu asik mengingat-ngingat memory itu, Angel tak sadar bahwa sudah jam 7 malam. Pembantu nya yang biasa dipanggil Bi Surti pun heran, karena tak biasanya Angel berada dikamar selama itu. Takut terjadi apa-apa, Bi Surti lalu menuju kamar Angel dan mengetuk pintu. Angel pun tersadar dari memory-memory nya bersama Vano. Lalu pergi menuju pintu dan membuka pintu itu, “Ada apa Bi ??” tanya Angel kepada Bi Surti. “Alhamdulillah, ternyata Non baik-baik aja. Bibi Cuma heran, kenapa non daritadi ga keluar kamar. Bibi kira ada apa-apa. Ga biasanya non ga keluar kamar selama berjam-jam” jawab Bi Surti dengan wajah lega. “Berjam-jam ?? Bibi lebay deh” jawab Angel dengan tertawa. “Lebay gimana sih Non ?? Non sampe rumah jam 2, dan ga keluar kamar sampai sekarang. Itu kan berjam-jam non.” Jawab Bi Surti dengan tampang heran. “Sekarang kan baru jam 4 Bi..” jawab Angel dengan wajah yang tak kalah herannya. “Jam 4 ?? Sekarang udah jam 7 non ! Udah waktu nya makan malam.. Dan, non kok masih pakai seragam sekolah ?? Jadi daritadi non di kamar ngapain ??” Jawab bi Surti dengan wajah yang makin heran dan penuh tanda tanya. “Apa ????!!!! What ????!!! Jam 7 ????!!!” , Angel kaget, lalu melihat jam dinding berwarna pink dikamar nya. Memang benar kata Bi Surti, waktu telah menunjukkan pukul 19.00 Wib. Angel tersentak, “Ohhh.. Iya Bi.. Udah jam 7 yaaa.. Tadi aku ketiduran Bi. Karna kecapekan. Heheh.. Aku mandi dulu ya bi” jawab Angel berbohong, lalu menutup pintu kamarnya. Bi Surti geleng-geleng kepala, “Yasudah.. Nanti habis mandi langsung makan malam ya non” kata Bi Surti, lalu Bi Surti pergi ke ruang makan untuk menyiapkan makanan untuk Angel.

“Sumpah ya !! Gue ga nyangka !! Jadi daritadi sampe sekarang, gue sibuk memutar memory tentang Vano sampe gue ga sadar sekarang udah jam 7 malam ???!!!! Ga biasanya gue kaya’ gini. Emang deh si Vano udah menghipnotis gue banget !!!” teriak Angel dari dalam kamarnya. Lalu Angel pun menuju kamar mandi. Setelah selesai mandi, Angel menuju ruang makan. Makanan sudah tertata rapi. Angel pun duduk sendiri di meja makan, kemudian menikmati makanannya. Tapi beberapa saat kemudian Angel menjadi sedih, sedih karena merasa sangat kesepian, dia teringat ketika dia masih kecil, dia makan malam selalu bersama kedua orang tua nya. Tapi itu tidak bisa dirasakannya lagi sekarang, karena orang tuanya begitu sibuk. Untuk menelepon Angel saja, orang tuanya hanya bisa satu kali dalam tiga hari. Bahkan bisa saja, dalam satu minggu itu orang tua nya tidak menelepon Angel untuk menanyakan kabar Angel. Tanpa sadar, air matanya menetes. Angel pun langsung menghapus air matanya, dan melanjutkan makannya. Tapi ternyata, Bi Surti melihat ketika Angel melamun dan meneteskan air mata, Bi Surti mendekat ke Angel dan bertanya “Non kenapa ?? Kok non nangis ??” , “Hah ? Nangis ? Ga kok Bi.. Bibi ngigau ya ?? Angel mana pernah nangis bi..” Angel lagi-lagi berbohong. Angel tidak pernah ingin jika orang mengetahui bahwa dia sedang sedih atau menangis. Bi Surti tau bahwa Angel berbohong, dan Bi Surti tau bahwa Angel menangis karena rindu akan kehangatan bersama orang tuanya. “Yang sabar ya nak Angel” kata Bi Surti sambil mengelus pundak Angel, kemudian Bi Surti pergi menuju kamarnya. Angel pun tersenyum.

Angel berada di kamar nya. Mengingat kembali masa-masa indah bersama orang tuanya. Dan kemudian air mata nya menetes lagi. Tapi kali ini Angel membiarkannya, dan menangis sejadi-jadinya. Tiba-tiba, Blackberry nya berbunyi, menandakan ada BBM masuk. Angel lalu mengambil Blackberry nya yang terletak di atas tempat tidur, dan melihat siapakah yang mengirim pesan BBM kepadanya. Ternyata sipengirim bernama “Ivano Stone” . Kemudian bibir Angel tersenyum dan Angel langsung menghapus air matanya. Angel berjalan menuju tempat tidur, dan merebahkan badannya disana. Lalu Angel membuka pesan dari Vano.
Vano,
“Malam Ngel ?”
Angel,
“Malam juga Van.. Eh, tumben lu manggil gue dengan sebutan Angel ?? :p”
Vano,
“Hahha.. Sekali2 boleh dong .. Jadi lu ga suka nih gue panggil Angel ??”
Angel,
“Hmmm.. Gimana yaaa.. Tapi ga tau juga, gue rasanya lebih suka di panggil Sabel deh kalau sama lu”
Vano,
“Hahaha 😀 iya dong.. Sabel itu kan panggilan sayang gue buat elu :p”
Angel,
“Haha 😀 Ciyusss ???”
Vano,
“enelan… :D”
Angel,
“Miapah ??”
Vano,
“Mi cintaku padamuuuuu :*”
Angel,
“Hahaha :D”
Vano,
“Ngomong2 lu udah makan belum ?? ?”
Angel,
“Udah dong Van.. Lu sendiri gimana ??”
Vano,
“Udah nih ?”
Angel,
“Van.. Gue ngantuk nih.. Gue tidur dulu yah ?”
Vano,
“Okay .. Goodnight Sabel Cantik ? Sampe ketemu besok ya ?”
Angel,
“Oke Vano ?”
Angel kemudian meletakkan Blackberry nya di atas meja kecil disebelah tempat tidur nya.
Angel kemudian tidur dengan senyuman manis sambil memeluk Teddy Bear nya yang bernama Cutie.

Part 6
Angel terbangun karena alarm hape yang telah disetel nya. Angel membuka mata dengan sangat susah payah, karna sebenar nya dia masih sangat ngantuk. Lalu dia terduduk, dan mengambil hape nya. Dilihatnya lampu merah tanda ada sms atau BBM masuk telah berkedip-kedip di hape nya itu. Dengan penasaran Angel membuka kunci hape nya, lau mendapati bahwa ada BBM dari “Ivano Stone”. Angel membaca BBM itu sambi tersenyum , kemudian membalas BBM itu, lalu bergegas mandi dan bersiap. Setelah selesai bersiap-siap, Angel langsung turun ke lantai satu menuju ruang makan untuk sarapan. Seperti biasa, sarapan telah tertata rapi. Angel pun duduk di kursi dan memulai sarapannya. Angel sarapan dengan sebuah roti tawar yang di panggang dengan selai stroberi, dan segelas susu vanila. Angel kemudian melihat Bi Surti, “Bi.. Bilang sama pak Rudi, hari ini pak Rudi ga perlu anterin aku, karna aku berangkat bareng sama temen” kata Angel kepada Bi Surti sambil tersenyum. Ternyata BBM dari Vano tadi pagi adalah ajakan Vano untuk Angel agar berangkat bareng. Angel dengan senang hati menerima ajakan itu. Setelah sarapan, Angel langsung bergegas memakai sepatu dan keluar rumah. Dilihatnya di depan gerbang, Vano telah menunggu dengan motor yang berbeda, bukan Ninja Putih seperti kemarin, tapi kali ini motor Vixion Putih. Angel pun mendatangi Vano, “Van.. Ini motor siapa?” tanya Angel dengan keheranan. “Ya motor gue lah.. Motor siapa lagi Bel..” jawab Vano santai. “Udah.. Lu naik gih, ntar telat lagi” kata Vano sambil memberikan helm kepada Angel. Kemudian mereka berangkat menuju sekolah.

Angel turun dari motor Vixion Putih milik Vano, lalu melepas helm nya dan memberikan helm itu ke Vano. “Hmm.. Thanks ya Van.. Gue kekelas duluan ya” kata Angel dengan senyuman khas nya. “Ga bareng sama gue aja ??” jawab Vano sambil turun dari motornya. “Ga usah.. Ntar diliatin kaya’ kemaren.. Gue jadi ga enak.. Gue ga biasa” jawab Angel sambil malu-malu. “Oh.. Oke deh” jawab Vano dengan senyuman yang super duper manis membuat hati Angel luluh. Kemudian Angel berjalan menuju kelas nya.

Sangat sangat ribut. Ya, begitulah keadaan kelas Angel pada pagi hari itu. Ribut oleh murid-murid yang sibuk bermain dan bernyanyi-nyanyi. Angel berdiri di pintu kelas, dan melangkahkan kaki menuju tempat duduk nya. Ketika dia telah sampai di tempat duduk nya, didapati nya teman sebangku nya telah datang terlebih dahulu. “Hy ?” sapa Angel kepada cowok itu. Cowok itu hanya menatap Angel tanpa membalas senyuman atau sapaan Angel. Angel kaget bukan main, tapi dia tidak terlalu peduli. Kemudian dia meletakkan tas nya. Saat itu juga Safa dan Sunny menghampirinya, “Hey Ngel… Ke kantin yuk” ajak Safa. “Yukk” jawab Angel dengan antusias. Mereka pun meninggalkan ruang kelas dan menuju kantin. “Eh Fa.. Cowok yang jadi temen sebangku gue itu kok sombong banget yaa??” tanya Angel kepada Safa. “Dulu dia ga gitu kok.. Beberapa hari ini aja dia kaya’ gitu. Dulu tuh, dia yang paling ribut di kelas. Ya gak Sun??” jawab Safa kemudian melirik Sunny. “Betul betul betul” kata Sunny dengan irama Upin Ipin. Angel hanya mengangguk, kemudian bertanya dalam hati “ Hmm.. ada apa sama tuh cowok ya ?? Gue jadi penasaran..”.

Mata pelajaran Olahraga pun tiba, Angel tidak diperbolehkan olahraga karena dia belum mendapat baju olaharaga sekolah itu, dan bodoh nya Angel, dia juga lupa untuk membawa baju olahraga dari sekolah nya dulu di Bandung. Tak hanya Angel, cowok yang menjadi teman sebangku Angel juga bernasib sama, dia tidak diperbolehkan mengikuti olahraga karena tidak membawa baju olahraga, tapi sepertinya itu bukan masalah besar untuk cowok itu. Sekarang tingallah mereka berdua di dalam kelas. “Hey.. Dari kemaren kita kan belum kenalan. Gue pengen kenalan sama lu” Angel memulai pembicaraan. “Gue udah tau nama lu Angela Isabel, cewek pindahan dari Bandung. Dan gue Rio Vernando. Lu bisa panggil gue Rio” jawab Rio dengan senyum yang nampak dipaksakan. Tapi itu bukan masalah bagi Angel, karena dengan Rio menjawab nya saja telah membuat Angel senang. “Oh.. Rio ? Hmm.. Ngomong-ngomong, lu kok jutek banget sih??” tanya Angel tanpa merasa bersalah atau tanpa merasa takut menyinggung perasaan Rio. Rio hanya membalas dengan senyuman kecut. “Sorry sorry.. Tapi kata Safa dan Sunny, lu jutek gini baru beberapa hari ini aja. Jadi gue rasa lu ada masalah ya ?? Kalau lu punya masalah, cerita aja sama gue” kata Angel panjang lebar. “Kalaupun gue punya masalah, lu juga ga bakal bisa bantu nyelesain kok” jawab Rio. “Karna belum dicoba, makanya kita ga tau. Coba deh lu cerita dulu sama gue. Gue bakal bantu sebisa gue” celoteh Angel. Rio pun sudah habis kesabarannya menghadapi Angel “Lu anak baru tapi udah sok ya !! Lu ga tau apa-apa tentang gue !! Dan lu juga ga berhak untuk tau mengenai gue !! Baru kali ini gue temuin cewek kaya’ lu !!! Cewek paling nyebelin dan paling sok tau !!!” Rio membentak Angel. Angel pun kaget bukan main. Air matanya mengalir di pipinya yang mulus. Angel tetap terpaku, tak menyangka bahwa Rio akan membentak nya. Rio pun juga kaget dengan kata-kata yang telah diucapkannya. Melihat Angel menangis, Rio menghapus air mata Angel. Sekarang Rio tepat berada di hadapan Angel. Rio memegang tangan Angel, dan mencium kening Angel “Ngel.. Maafin gue yah.. Gue ga bermaksud ngebentak elu.. Tadi gue kebawa emosi aja.. Maafin gue ya” . Angel mengangguk pelan. Tanpa mereka sadari, Vano melihat kejadian itu dari jendela kelas, Vano merasa sakit hati. Vano hanya melihat ketika Rio mencium kening Angel, dan Angel hanya diam ketika kening nya dicium Rio. Vano merasa sangat sakit hati, karena ternyata Angel tidak menghargai perasaannya. Memang Vano belum mengutarakan perasaan nya ke Angel, tapi Vano yakin bahwa dari sikap nya kepada Angel, Angel pasti tau bahwa Vano menyukainya. Vano pun berlari menuju tempat dia biasa nongkrong ketika sedang sakit hati.

Part 7
Angel telah berdiri di depan gerbang sekolah nya. Mencari-cari Vano, tapi Vano tidak juga dilihatnya. Tadi pagi Vano telah berjanji kepada Angel untuk mengantar Angel pulang. Sekolah tampak telah mulai sepi, tapi Vano tidak juga dilihatnya. Angel menjadi takut. Angel lalu mengambil hape nya dari tas, dan ingin mengirim pesan BBM ke Vano, tapi ketika hendak mengirim pesan, tiba-tiba ada tangan yang mengambil hape nya secara paksa. Kemudian laki-laki itu berlari, Angel hendak mengejar, tapi niat nya dibatalkan, karena Angel yakin, dia tak akan bisa mengejar laki-laki itu karena lari nya sangat cepat. Angel pun makin takut. Tiba-tiba ada suara yang mengagetkannya, “Belum pulang neng?” ternyata pemilik suara itu adalah satpam sekolah. “lagi nunggu jemputan nih pak” jawab Angel sambil tersenyum, senyum Angel dipaksakan, karena dia sangat sedang ketakutan, tidak tau mau pulang pakai apa. “Oh yasudah.. Bapak pulang dulu ya” kata pak satpam tersebut, Angel hanya mengangguk. Sekarang tinggallah dia seorang diri di depan gerbang sekolah. Angel semakin takut, matanya telah berkaca-kaca, tapi Angel menahan air matanya agar tidak jatuh. Angel sebenar nya bisa pulang naik bus, tapi dia tidak pernah pulang naik bus, dan dia tidak tau bagaimana caranya. Jadi Angel tidak berani naik bus, takut tersesat. Dilihatnya jam tangannya, telah menunjukkan pukul 4 sore.

Vano sedang asik menikmati bir nya. Vano sekarang berada di sebuah Club di jakarta. Dia lupa akan janji nya kepada Angel karna kejadian yang membuat dia sakit hati. Begitulah Vano, ketika sedang sakit hati, dia akan melupakan segalanya.

Angel tak bisa menahan air matanya, air matanya tumpah begitu saja. Dia sangat ketakutan, lalu dia menghapus air matanya, dan mencoba memberanikan diri untuk pulang pakai taksi saja. Ketika sedang berjalan mencari taksi, ada sebuah motor berhenti didekatnya, Angel melihat. Si pengendara motor itu membuka helm nya, dan ternyata dia adalah Rio. “Ngel.. Lu ngapain disini ?? Mata lu merah ?? Lu abis nangis ya ??” tanya Rio dengan khawatir. Angel hanya menggeleng, tapi dalam hati, dia sangat bersyukur bertemu dengan seseorang yang dikenalnya. Rio tak mau ambil pusing, diberikannya helm kepada Angel, dan disuruh nya Angel naik. Angel mengikuti yang diperintahkan Rio.

Mereka telah sampai di rumah Angel, Angel turun dari motor, dan langsung memeluk Rio, “Makasih ya Rio. Berkat lu gue bisa pulang juga” kata Angel sambil berlinang air mata. Rio membalas pelukan Angel, kemudian melepasnya. Rio tersenyum sangat manis. “Oh ya.. Lu mampir dulu ya” kata Angel, Rio mengangguk dan turun dari motornya. Ketika di dalam rumah hendak ke kamar, mereka bertemu Bi Surti “Non Angel kok baru pulang ?? Kemana aja Non??” tanya Bi Surti dengan nada khawatir. “Iya Bi. Tadi kan aku udah janji sama temen buat nganterin aku pulang, eh ditunggu-tunggu, temen itu ga datang juga nemuin aku. Terus waktu mau ngeBM dia, hape aku dicuri lagi Bi. Ya aku nunggu aja sampe temen aku tuh nemuin, tapi dia ga datang-datang juga. Waktu mau pulang pake taksi, aku ketemu Rio, Rio deh yang nganterin aku. Oh ya Bi, kenalin Bi, ini Rio nya Bi” jelas Angel panjang lebar sambil melirik Rio. Rio kemudian berjabat tangan dengan Bi Surti, kemudian Angel dan Rio kekamar Angel.

“Temen yang lu maksud tadi tuh siapa?” Rio memulai pembicaraan ketika sampai di kamar Angel. “Temen siapa sih maksud lu ??” Angel bertanya dengan bingung. “Itu, yang janji mau nganterin lu” jawab Rio. “Oh.. Itu.. Vano.” Jawab Angel dengan wajah yang sangat sedih dan kecewa. “Hah ?? Vano ???!!! Bukan gue mau buat lu bertengkar sama dia ya, Cuma gue usulin, lu ga usah deket-deket sama dia. Dia cowok ga bener !!!” jelas Rio dengan nada yang sangat serius. Angel seperti tidak peduli dengan perkataan Rio, karna menurutnya Vano tidak begitu. Angel menunduk “Maksud lu ga bener gimana ?? Vano baik kok sama gue.” Kata Angel dengan nada sinis. “Yaudah itu terserah lu. Ntar kalau lu kenapa-napa, gue ga tau ya, inti nya gue udah ngingatin lu” jawab Rio. “Okay.. Hmm.. Oh ya, lu mau ga nganterin gue?” tanya Angel sembari tersenyum. “Kemana??” tanya Vano dengan heran. “Ke Bank, terus beli BB baru” jawab Angel santai. “hah? Beli BB di bank??” tanya Rio berlagak bego. “Bukaaan !!! Maksud gue ke Bank dulu, abis itu ke Mal buat beli hape” kata Angel dengan wajah kesal. Rio tertawa, kemudian mengangguk.

Setelah membeli BB dan kartu perdana, Rio mengajak Angel makan. Angel menerima ajakan Rio. Ketika makan, Angel dan Rio tukeran nomor hape dan pin BB. Setelah makan, Rio mengantar Angel pulang. Sesampai dikamar, Angel terbayang wajah Vano, Angel tak menyangka Vano tega kepadanya. Kemudian Angel pun tertidur.

Cerpen Karangan: Chintya Widanti
Blog: chintyawidanti.blogspot.com
Twitter : @chintyawidanti
Facebook : selenamarie797[-at-]yahoo.com (Chintya Gomez)

Cerpen My Name Is Angel Part 5, 6 & 7 merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Playboy Jatuh Cinta

Oleh:
Awalnya aku bingung, kenapa harus ada cinta di dunia ini. Karena menurutku, cinta itu tidak begitu penting dan juga cinta itu hanya untuk kesenangan sesaat saja. Tapi entah kenapa,

Janji Si Musim Hujan

Oleh:
Setelah musim hujan terlama dalam sejarah. Setelah hari-hari mendung itu berlalu. Setelah suasana dingin, sendu dan senyap musnah. Setelah matahari bersinar secerah harapan. Burung-burung berterbangan menghiasi langit, terbang bebas

Dalam Mimpi

Oleh:
Langit masih biru, aku melihatnya. Dihiasi putihnya awan awan nan lembut. Tuhan telah mengarak awan dan mengumpulkannya, bergumpalan dan mungkin nanti akan ada air menetes dari celahnya. Tapi semoga

Long Holiday

Oleh:
Aku membuka tirai apartementku. “Uhh sudah pagi rupanya,” kataku sambil mengikat tirai pada sisi jendela. Langit Las Vegas memang favoritku di pagi hari. Huhhh… Hari ini hari pertama libur

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “My Name Is Angel Part 5, 6 & 7”

  1. eka d'arnadal says:

    Cerpennya bagus,, tapi kurang banyak.. Tambahin lagi dong!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *