My Name Is Angel Part 8

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 16 November 2012

Angel membuka matanya, matanya terasa sangat berat. Lalu diambil nya Blackberry nya. Seketika Angel terperanjat, karena jam di Blackberry nya telah menunjukkan pukul 09.38 Wib. “Yaahhh.. Telat dong !! Kalau telat ga bakal bisa masuk ? Yaudah dehh.. Hari ini tempo aja” kata Angel dengan wajah sedih. Lalu Angel pergi ke kamar mandi nya untuk mencuci muka. Setelah selesai mencuci muka, Angel keluar kamar, dan dia bertemu Bi Surti. “Bi .. Kok ga bangunin aku sih???” tanya Angel kepada Bi Surti. “Aduuh non.. Pintu kamar non malah udah bibi gedor-gedor. Tapi non tetap juga ga bangun-bangun.” Jawab Bi Surti. “Hmmm.. Yaudah deh Bi.. Toh sekarang juga ga ada ulangan kok” kata Angel dengan senyuman. “Yaudah non.. Sarapan gih, udah bibi siapin daritadi” kata Bi Surti kepada Angel. “Sip bi” jawab Angel kemudian menuju ruang makan.

“Aduuhh.. Angel mana ya ?? Daritadi kok ga keliatan sih ?? Di BM juga ga di bales.. Gue juga ga punya nomer nya lagi” kata Vano didalam hati. Kemudian bel istirahat berbunyi. Vano langsung menuju kelas XI IA 3, yaitu kelas Angel. Vano bertemu dengan Sunny dan Safa, “Eh.. Lu pada liat Sabel gak ??” tanya Vano kepada Sunny dan Safa. “Sabel siapa ???” jawab Safa heran, sambil melihat ke arah Sunny. Sunny pun geleng-geleng kepala tanda tak tau. “Maksud gue Angel. Lu liat ga ??” jawab Vano. “Ohh. Angel.. Angel hari ini ga datang.. Lu tau ga Angel kemana??” jawab Safa. “Hah ?? Ga datang ?? Hmm.. Lu punya nomer Angel ga ??” tanya Vano lagi. “Belum sempet tukeran nomer sih” jawab Safa. Vano terdiam dan berpikir keras kenapa Angel tidak datang. Vano takut terjadi apa-apa pada Angel. Vano begitu mengkhawatirkan Angel, Vano sangat merasa bersalah karena kemarin tidak mengantarkan Angel pulang, padahal dia telah berjanji kepada Angel. Vano melihat Rio, Vano awal nya merasa sakit hati karena melihat wajah Rio, karena dia teringat dengan kejadian yang dilihatnya kemarin. Tapi Vano melupakan itu, karna Vano ingin menanyakan Angel kepada Rio. “Hey lu.. Lu tau ga Angel kenapa ga datang ??” tanya Vano sambil menghampiri Rio. Rio menatap Vano sinis, “Apa penting nya buat lu??” jawab Rio. Emosi Vano pun naik secara drastis. “Eh.. Gue nanya baik2 ya !! Tolong jawab baik2 juga dong !!” kata Vano berapi-rapi. “Eh.. Lu sadar diri ga sih ??!!! Lu itu cowok sejati apa bukan ??!! Kemaren lu udah janji buat nganterin Angel pulang sekolah kan ??!! Tapi apa ??!! Lu pergi entah kemana !! Angel udah nungguin lo sangat lama !! Kebetulan gue lewat sekolah ini kemaren, jadi gue liat Angel, dan gue anterin dia pulang !! Lu tau ?? Mata Angel tuh merah !! Gue tau itu karna dia abis nangis !! Tapi Angel tetap senyum !! Dan lu tau apa ??!! Sedikitpun dia ga nyeritain apa-apa tentang lu yang udah ingkarin janji lo ke dia !! Dia itu cewek Vano !! Lu sebagai cowok, ga seharus nya berjanji dan membatalkannya secara sepihak, tanpa lu kasih tau Angel terlebih dahulu !!!” jawab Rio tak kalah berapi nya sambil menunjuk-nunjuk wajah Vano. Semua mata tertuju kepada mereka. Vano adalah cowok paling populer di sekolah. Dan begitu juga Rio. Tapi semenjak kedatangan Vano di sekolah itu, kepopuleran Rio menurun. Vano begitu terkejut dengan perkataan Rio, dia sangat sakit hati dengan kata-kata Rio yang memaki dirinya. Tapi tak ada waktu untuk melanjutkan perkelahian dengan Rio, karena Vano begitu khawatir dengan keadaan Angel. Vano pun langsung berlari menuju parkiran motor, mengambil motor nya, dan langsung pergi menuju rumah Angel.

Angel sedang asik dengan BB baru nya dikamar. Tiba2 Bi Surti mengetuk pintu kamarnya. “Masuk” sahut Angel dari dalam kamar. Bi Surti membuka pintu, “Maaf Non.. Ada temen non tuh nyariin” kata Bi Surti. Angel mengangguk, kemudian Bi Surti pergi keluar kamar Angel. Angel bingung. “Temen ?? Siapa ??” tanya Angel dalam hati. Angel beranjak dari duduk nya, dan pergi kebawah, tepatnya ke teras rumahnya. Dia sangat terkejut ketika melihat Vano telah berdiri diteras rumahnya dengan keringat yang bercucuran, dan dengan wajah kusut. “Angel !!!” kata Vano ketika melihat Angel. Angel semakin kaget karena Vano memanggil nya dengan Angel. Angel tersenyum. Kemudian dia teringat akan kejadian kemarin, yaitu ketika Vano mengingkari janji nya. Angel pun sangat sedih, Angel menunduk. “Ngel.. Maafin gue Ngel.. Gue tau gue salah Ngel.. Maafin gue… Gue udah ngebatalin janji secara sepihak !! Maafin gue Ngel.. Gue seneng banget sekarang liat lo ternyata baik2 aja.. Gue khawatir sama lu Ngel.. Gue kemaren itu cabut Ngel.. Gue sakit hati waktu liat lu dicium sama Rio dikelas.. Jadi gue cabut .. Dan gue lupa akan janji gue sama lu..” jelas Vano sambil berlutut dihadapan Angel. Angel pun terharu, lalu air matanya menetes, dan dia mengangguk. Angel memang gadis yang pemaaf. Dia tak bisa lama2 sakit hati kepada seseorang. Sebesar apapun kesalah orang kepadanya. Tapi bisa saja suatu saat Angel betul2 merasa sakit hati dan tak mau memaafkan. Vano lalu berdiri dan memeluk Angel, tanpa disadarinya, air mata nya berlinang begitu saja. Vano pun tersadar, lalu menghapus air matanya, dia malu jika dilihat oleh Angel. Vano kemudian melepas pelukannya terhadap Angel. Vano memegang tangan Angel “Ngel.. Makasih ya lu udah maafin gue” kata Vano dengan wajah yang sangat bahagia. Angel mengangguk. Vano kemudian menghapus air mata Angel. “Kok gue BM ga di bales sih Ngel??” tanya Vano pada Angel. “BB gue kemaren di curi waktu nungguin lu depan gerbang sekolah Van..” jawab Angel dengan wajah yang terlihat santai. Vano kaget, dan sangat merasa bersalah. “Yaudah.. Gue beliin lu BB baru ya” kata Vano sambil menarik tangan Angel untuk naik ke atas motor nya. “Eh eh.. Gue udah beli BB baru kok Van.. Kemaren Rio yang nemenin” jawab Angel sambil tersenyum dan mengajak Vano masuk keruang tamu. Vano merasa cemburu, sangat cemburu. Tapi Vano tak bisa marah kepada Angel, karena itu bukan salah Angel, Vano tau itu salah dia. Lalu Vano meminta nomer hape dan pin BB Angel yang baru. Kemudian mereka berbincang-bincang. Lalu Angel sadar akan sesuatu, “Eh.. Lu ga balik ke sekolah Van?” tanya Angel. “Gak deh Ngel.. Tanggung, bentar lagi pulang kok” jawab Vano santai. Angel mengangguk. Kemudian Angel sibuk dengan BB barunya, Vano memperhatikan Angel. “Cewek ini baik banget deh. Polos lagi. Gue rasa gue jatuh cinta sama dia. Oke.. Pertarungan dimulai.. Gue harus lebih dulu merebut hati nya Angel, sebelum Rio ngerebut hati Angel..” kata Vano dalam hati. “Van.. Lu mau minum apa??” tanya Angel pada Vano, membuat lamunan Vano terhenti. “Terserah lu aja deh” jawab Vano sambil tersenyum. “Yaudah.. Gue buatin jus strawberry aja ya.. Jus kesukaan gue, biar jadi kesukaan lu juga. Bentar ya” kata Angel sambil berdiri, diiringi dengan senyum yang menjadi ciri khas nya. Kemudian Angel beranjak ke dapur. Vano mengangguk seraya tersenyum. Tiba-tiba Bi Surti datang dan melihat Angel, “Mau kedapur non??” tanya Bi Surti. Angel berhenti, dan menoleh kepada Bi Surti, “Iya bi” kata Angel kepada Bi Surti dengan begitu semangat. “Mau bikin apa non?? Biar bibi bikinin” kata Bi Surti. “Ga usah deh Bi, aku bisa bikin sendiri kok” jawab Angel dengan tersenyum. “Aduuhh non.. Gimana sih ?? Itu udah jadi tugas bibi. Ntar bibi diomelin sama Nyonya” jawab Bi Surti khawatir. “Bi.. Vano kan tamu aku, bukan tamu bibi, jadi aku yang bertanggung jawab buatin minum buat Vano. Lagian kan Mommy ga bakal tau Bi.. Kapan aku bisa mandiri coba kalau bikin minuman buat tamu aja ga bisa??” jawab Angel. “Tapi kan dari dulu sampe sekarang, bibi ga pernah buatin minuman buat tamu nya non.. Ntar bibi dikira ga becus lagi jadi pembantu nya non” jawab Bi Surti. “Oke” jawab Angel sambil mengedipkan sebelah mata. Angel kemudian berbalik keruang tamu dan menuju ketempat Vano berada, Vano daritadi mendengarkan percakapan Angel dan Bi Surti, dan Vano berpikir, mungkin Angel mengalah. Ternyata dugaan Vano salah. “Oke Van.. Bi Surti bukan berarti pembantu yang ga becus karena ga bikinin tamu gue minum, tapi itu atas kemauan gue sendiri. Sekian, terimakasih.” Kata Angel kepada Vano dengan begitu semangat. Vano pun tersenyum melihat kelakuan Angel. Bi Surti kaget mendengar itu. Lalu Angel kembali ke dapur, ketika melihat bi Surti, Angel berkata, “Udah aku bilang tuh bi sama Vano, kalau Bi Surti itu ga buatin tamu aku minum bukan karena bibi ga becus, tapi karena itu kemauan aku.” Kata Angel sambil tersenyum. Bi Surti hanya bisa geleng-geleng kepala. Kemudian Bi Surti keruang tamu, Bi Surti melihat Vano dan berkata “Angel itu selalu begitu nak Vano. Ga pernah mau kalau Bi Surti buatin minum buat tamunya. Mau nya dia bikin sendiri. Baru kali ini Bibi liat anak kaya’ dia.” Jelas Bi Surti kepada Vano seraya tersenyum. “hahah.. Iya bi.. Mungkin itu juga salah satu alasan baru yang bikin aku jatuh cinta sama dia” jawab Vano. Vano tak sadar dengan yang diucapkannya. Bi Surti tersenyum mendengar itu. Lalu Bi Surti pergi keluar rumah untuk menyiram bunga. Setelah Bi Surti pergi, Vano baru tersadar dengan apa yang telah diucapkannya. “Gila.. Gue tadi ngmong apa ?? Bisa gawat kalau Bi Surti kasih tau Angel. Gak surprise deh jadi nya..” kata Vano dalam hati. “Semoga aja deh Bi Surti ga ngomong apa-apa ke Angel” pikir Vano lagi.

Cerpen Karangan: Chintya Widanti
Blog: chintyawidanti.blogspot.com
Twitter : @chintyawidanti

Cerpen My Name Is Angel Part 8 merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sempat Bicara

Oleh:
Hallo, Bandung hujan lagi, siang-siang. Macet dimana-mana, pengemis di jalanan makin banyak, air got membludak, sampahnya keluar kemana-mana. Entah kenapa saya suka memperhatikan semuanya dari dalam mobil. Di luar,

Dreams

Oleh:
“Brak!” suara tumpukan benda berat yang sengaja ku jatuhkan. “Huh.. akhirnya selesai juga!” kataku sambil mengelap keringat yang ada di dahiku. “ini akan menjadi malam yang panjang!” Namaku Dev

Renungan “NASIB”

Oleh:
25 tahun yang lalu, Inikah nasib? Terlahir sebagai menantu bukan pilihan. Tapi aku dan Kania harus tetap menikah. Itu sebabnya kami ada di Kantor Catatan Sipil. Wali kami pun

Antara diPHP Atau Tidak

Oleh:
Aku senyum-senyum sendiri. aku suka sama dia sudah lama banget. saat pertama kali ketemu di lapangan sekolah, aku senang banget dia sekolah sama dengan sekolahan aku. pertamanya berawal dari

Jalan Untuk Kembali

Oleh:
Bintang-bintang di galaksi kian redup. Sang venus mulai terlihat jelas. Jauh di ufuk timur sana. Tapi, siapa yang tahu luka ini. Seredup bintang itukah kalutnya perasaanku. Semerah Venus-kah goresan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *