One and Zero (Where One is Fortune and Zero is Bad Luck)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 7 October 2012

Sebelum membaca cerita ini gue mau berterima kasih sudah sudhi mau membaca cerita ini dan udah sedian waktu yang berharga lo cuma buat baca cerita ini. Cerita ini bila ada kesamaan atau hampir sama dengan nama dan kejadian itu hanya kebetulan bekala.
Hai…Nama gue Steven Lee, tinggi gue 176 cm berat badan gue 74kg berkulit putih dan memiliki wajah yang cukup tampan(hehe). Gue kuliah di Bina Nusantara University Alam Sutra. Gue masuk jurusan Teknik Informatika. Gue tinggal di Karawaci bersama keluarga paman gue semenjak gue SMA, orang tua gue tetap di Surabaya.
Hoammm…nyam…nyam….gila gue baru bangun kaya babi yang tidurnya lama banget orang-orang di rumah gue udah pada sibuk, gue mendenger orang lagi ngepel lantai itu udah pasti mbak Ranny pembantu paman gue, dengan setengah sadar gue bertanya kepada mbak Ranny,
“mbak Ranny, sekarang sudah jam berapa dan tanggal berapa?”
Mbak Ranny dengan cepat membalas pertanyaan gue,
“sekarang udah jam 8 dan tanggal 26 Oktober 2011 steven”,
Mendengarkan jawaban tersebut gue masih tiduran berusaha mengumpulan nyawa gue yang masih jalan-jalan di kamar gue. Akhirnya nyawa gue terkumpul setelah setengah jam kemudian. Gue langsung ngambil handuk dan peralatan mandi gue, setelah itu masuk kekamar mandi. Selesai mandi gue langsung mengenakan pakaian baju kaos berwarna putih, bercelana blue jeans, dan mengantung Flazz Card gue ke leher gue. Setelah itu gue ambil tas gue yang super gede gue masukkin buku LnT buat mengikutin kelas di UKM BNCC pada jam 11.20 dan buku Mandarin buat mengikutin kelas di UKM BNMC pada jam 15.20. Gue langsung sarapan pagi dengan susu Milo dan Oreo Star. Setelah itu gue pake switer putih yang agak tebal(switer kesayangan gue)dan sepatu running putih merk Adidasgue, pasang headset di kuping dan pake helm full face kesayangan gue yang berwarna putih. Jam gue udah nunjukin jam 09.26, saatnya gue ke Binus Kebun Jeruk. Gue ngeluarin motor Mio putih yang biasanya yang gue pake buat kuliah di Binus Alam Sutra. Gue nyesel juga milih kuliah di Alam Sutra, soalnya UKM tetap di Jakarta. Cape deh. Waktu gue hampir keluar dari ruko gue, ada seorang ibu lagi bawa motor Mio merah dan ga pake helm mau ke jalan raya ke arus kendaraan ke kiri sedangkan disebalah kanannya ada pos polisi yang tertutup sama pohon gede dan kabar baiknya ada tiga orang pahlawan perdamaian(polisi nilang). Parahnya polisinya itu memberhentikan semua kendaraan bermotor bodo amad mau orang itu benar kek atau salah tetap diberhentikan. Gue binggung deh kenapa cuma motor?dan kapan gilirian mobil diberhentiin semua?akhirnya ada tukang parkir yang baik suruh ibu itu berbalik arah, gue pun langsung melewati ibu itu dan ngikutin arus kendaraan kekiri dan gue muter balik arah untuk ke arah Kalideres.
Sebelum gue kesana gue isi bensin dulu ke Pertamina di deket ruko gue, saat gue datang masih sepi dan gue langsung menuju stand premium khusus motor, saat gue standarin gue motor terus gw miringin ke kiri motor gue, tiba-tiba motor gue tumbang gara-gara standarnya cuma diturunin setengah sampesedikit mengenai mbak yang mau ngelayani gue, dengan cepat gue bangunin motor gue. Setelah motor gue udah gue standarin dengan benar gue meminta maaf ke mbak yang jadi korban. Gue udah ngerasa bersalah banget, eh malah ditertawain ama dua teman seprofesi sama dia sedangkan mbak yang jadi korban nahan senyum. Setelah gue selesai isi bensin gue melanjutkan perjalan gue ke Binus Kebun Jeruk, mengenderai dengan santai dan lagu yang gue dengerin Michael Buble– Home. Saat di jalan gue sempet memikirkan tentang kejadian yang terjadi di Pertamina tadi, apa yang lucu dengan kejadian itu, akhirnya gue bosan mikirin hal itu dan gue lebih fokus liat di sekitar jalan ntah itu ada mobil yang melewati gue atau sebaliknya, spanduk, dll. Saat di lampu merah yang berada di fly overgue membaca stiker motor yang ada di depan gue yang bertulisan “cowok sejati pasti oper gigi” dalam pikiran gue yang terlintas belum jadi cowok sejati dong gue, kalau belum ngoper gigi gue ke nenek-nenek yang gigi-nya udah ompong.
Akhirnya gue sampai di gedung BNCC, gue langsung parkir motor gue dan bawa masuk helm gue. Gue lepas sepatu gue, dan masuk kedalam ketemu kak Tania pengajar Java di kelas LnT yang lagi duduk di depan meja komputer dan komputernya yang pasti ada, jam dinding nunjukin jam 10.39. Gue taruh helm gue di belakang pintu dan duduk di kursi plastik yang udah disediain, gue dan kak Tania pun ngobrol.
“hallo…” sapa kak Tania
“hallo juga..”balasan gue
“kamu mau masuk LnT kelas?”
“iya.” Jawaban dari pendek gue
“Yang jam berapa?”
“Yang jam 11.20.”
“Ooohhh..masih lama kok”
Gue cuma anggukan kepala doang. Beberapa saat kemudian kak Tania bertanya ke gue.
“gimana dosen-nya enak ga?”
“ga ada yang enak kak, apalagi matematika diskrit tugasnya 4bab”
“selamat ya…(tersenyum), oh iya kamu masuk kelas LnTapa?”
“masuk Mobile Application”
“Pengajarnya siapa?”
“Pengajarnya Kak Irwan yang ganteng itu kak…(haha)”
“(haha)” kak Tania tertawa sambil menutup mulutnya,
Setelah pembicaraan gue dan kak Tania selesai gue ngeliat ada majalah, terus gue ambil dan gue baca.
Jam dinding sudah nunjukin jam 11.00. LnT kelas yang jam 09.20 keluar. Kak Irwan pun turun kebawah dan mengajak masuk anak Mobile Aplication yang jam 11.20 masuk kelas. Tidak lama kemudian kelas LnT pun dimulai. Di kelas LnT gue lagi belajar bab Intent. Selesai LnT kelas kak Irwan bilang kalau minggu depan ada kuis. Buset…KUIS!!!SDK-Android-nya aja ga bisa jalan di laptop gue gimana gue mau belajar buat kuis. Ya sudahlah pasrah gue.
Selesai kak Irwan mengatakan ada kuis minggu depan gue langsung turun kebawah dan pake sepatu, jalan kaki menuju ke kampus Anggrek buat nyalin catatan punya teman gue Suhendry. Sesampai gue di kampus Anggrek ternyata ada banyak stand, gue ga tahu dah stand apaan itu. Gue langsung naik ke lantai tiga buat cari teman-teman gue, pas gue lagi mau naik escalator ke lantai tiga ada sms dari BNMC lagi ada kunjungan ke pabrik teh botol Sosro jadi akan ada kelas penganti. Setelah gue mengitari lantai tiga gue ga nemuin teman-teman gue. Gue ingat ada Martin karena dia ada Briefing BEE+ di Anggrek.Gue langsung sms Martin
“Mar masih di Binus Jakarta?”
“Gue di Alam Sutra”
Haduh…Martin malah di Alam Sutra lagi berarti Briefing-nya udah lama selesai. Akhirnya gue smsin Nicky yang kuliah di Binus Kebun Jeruk, gue berharap dia lagi ada UKM di Binus Kebun Jeruk.
“Nick lu dimana?”
“Gue lagi ikut Java GUI HIMTI. kenapa stev?”
“Gue ga ada teman neh di Anggrek. T.T”
“lu nunggu Java BNCC ya? Maenlah di Empo.”
“Ga. Gue ambil Mobile Application dan udah selesai kelasnya, ya sudah gue ke empo”
Ga di bales lagi sama Nicky.
Gue memutuskan untuk keluar dari kampus Anggrek, setelah gue keluar dari kampus Anggrek diperjalanan gue langsung menuju ke warnet Emporium yang deket sama gang keluarga dan gue duduk di komputer nomor 48 lalu gue taruh tas gue yang super gede disebelah bangku gue, tujuan gue ke Empo cuma buat Dota mumpung BNMC lagi ada kunjungan ke pabrik teh botol Sosro. SIALAN!!!Gue maen Dota tiga game berturut-turut kalah terus lagi, akhirnya gue stop billing gue, laluambil tas gue yang super gede dan bayar billing gue ke penjaga warnet Empo, setelah itu gue liat handphone gue udah nunjukin jam 05.02 pm.
Setelah gue keluar dari warnet Empo, gue ngeliat lagi sedikit gerimis dan gue mutusin buat ke warteg pink(recommended untuk anak Binus) yang dekat Syadan. Saat gue merhatiin sekitar sangat sepi mungkin karena tadi ada hujan gede, gue udah hampir sampai di Binus Center dari jarak 9 meter gue ngeliat seorang cewek cakepberkulit putih yang lagi berjalan cepat ke arah gue, di tambah lagi aura-nya bagus banget dan gue baca sifat dia mengunakan fisiknya maklum gue dulu peramal(haha). Ceweknya itu bermata agak besar, berambut hitam sepanjang dada lalu rambutnya di layer habis itu di blow berponi rata pas di alis mata kaya Korean style, kira-kira tingginya kurang lebih 170 cm dan menggunakan bajunya T-shirt putih(pendapat gue berukuran M) yang di depannya bertulisan agak berbesar “I?? SG” yang menghiasi baju T-shirt-nya. Terus memakai celana black jeans. Pake sepatu ket warna dominan putih dan bergaris tiga di kiri kanan warna biru muda.Cewek itu pake tas tali satu merek export berwarna pink.Saat gue berpapas sama cewek itu disebelah gue ada genangan air yang besar tanpa ragu-ragu cewek nginjek genangan air tersebut dan kepleset. Gue ga ngeliat pas cewek itu jatoh soalnya gue udah ngelewatin cewek itu dan gue ngerasa ada cipratan air yang mengenai celana jeans gue, gue langsung berbalik badan dan gue ngeliat cewek itu sedang berusaha berdiri. Tanpa berpikir panjang gue langsung membantu cewek itu berdiri. Gue tanya ke cewek itu
“kamu ga apa-apa?”
Jawaban yang gue denger cuma tangisan kecil dari cewek itu.
“Kamu mau kemana?”
“Mau ke Sevel”
Saat cewek itu bilang mau ke Sevel, air mata dari kedua matanya keluar.
Setelah itu gue langsung melepaskan tas gue dan gue taruh di bawah. Lalu,gue melepaskan switer gue, gue pakaiin ke cewe itu switer kesayangan gue. Gue juga ga tahu kenapa itu cewek mau gue pakein switer mungkin karena ngeliat Flazz Cardyang gue gantungin di leher gue makanya cewek itu mau. Setelah gue pakelagi tas gue yang super gede tiba-tiba hujan turun lagi dengan deras. Dan gue am dia panik berjalan agak cepat menuju kearah Sevel, cewek itu kedua tangannya memegang switer gue, lalu tangan kanan gue memegang pundak kanan cewek itu dan tangan satunya lagi gue menutup dan memagang kepala cewek itu dengan kuplok gue(berasal dari bahasa jawa yang artinya topi switer). Pas sampai di Sevel hujan tiba-tiba redah, gue pun melepaskan kedua tangan gue dari pundak dan kepalanya. Lalu terdengar suara klakson mobil yang berasal dari parkiran Sevel, cewek itu langsung lari menuju ke arah mobil masda 6 berwarna putih yang membunyikan klakson itu.Dan cewek itu langsung masuk ke dalam mobil lewat pintu depan sebelah kiri mobil. Gue cuma terdiam didepan Sevel melihat mobil itu keluar dari parkiran Sevel dan belok ke kanan dengan cepat. Setelah mobil udah pergi jauh, gue berniat mau balik ke BNCC ngambil motor buat balik ke Tangerang(udah lupa mau makan ke warteg pink), ditengah perjalan gue mikirin apa yang kurang, gue mencoba mengingat-ingat kembali sesampainya gue di parkiran 51(kalau ga salah, yang pasti ada parkiran sebelum gedung BNCC) dari jauh gue ngeliat ada seorang cewek anak perhotelan Binus. Saat gue am anak cewek perhotelan Binus itu berpapasan, gue ngeliat anak cewek perhotelan itu berkulit putih, berambut hitam sepanjang bahu, jasnya ga di kancing, pake kemeja putih polos dan tipis banget, keliatan bh warna ijo muda(beruntung banget gue bisa ngeliat pemandangan kaya gitu haha..haha…). Anak cewek perhotelan itu jalan dengan PD(Percaya Diri)-nya, setelah melewati anak cewek perhotelan itu gue langsung ke gedung BNCC.
Sesampainya gue disana depan pintu masuk BNCC, gue ngeliat ada teman gue yang bernama Benny yang lagi duduk di kursi plastik, gue langsung minta Benny ngambil helm kesayangan gue yang berwarna putih(ribet kalau mau buka sepatu lagi) yang gue taruh di belakang pintu, gue pun berterima kasih dan gue pamit pulang sama Benny. Saat gue duduk di motor gue,10 detik gue diam gue inget sesuatu yaitu SWITER GUE!!!Oh my God masih di cewek yang kepleset itu. Ini pasti dingin banget kalau balik ke Tangerang sekarang, ya sudah lah bodoh amad gue liat jam di handphone gue udah jam 05.31 pm. Gue nyalain motor gue dan pake helm gue terus gue pulang ke Tangerang lewat jalan yang sama, yang ada di pikiran gue selama perjalanan, gue seneng banget tadi bisa mesra ama cewek yang kepleset itu waktu hujan, lalu gue inget switer gue masih ada ama cewek yang kepleset itu gue jadi kesel, ga terasa gue udah nyampe di lampu merah di bawah di fly over, sambil gue nunggu lampu merah menjadi lampu ijo gue buka kaca helm gue dan gue ngeliat kebelakang kanan gue, gue ngeliat ada bajaj yang lagi ngakut tiga malaikat naik bajaj. Lho kok malaikat naik bajaj?dimana-mana malaikat turun dari langit. Gue dan tiga malaikat itu bertatapan muka sebentar, gue pun langsung balik melihat lampu merah dan gue menutup kaca helm gue. Beberapa saat kemudian udah lampu ijo gue langsung belok kiri menuju jalan pulang kerumah. Sesampai gue di rumah paman gue langsung masukin motor Mio gue ke dalam rumah dan gue ngelepashelm gue terus gue gantungin di spion kanan motor gue. Gue langsung naik ke lantai tiga sambil liat handphone gue udah jam 07.11 pmsampai di lantai tiga gue taruh kunci motor gue dan tas gue di meja belajar gue. Gue ambil handuk dan mandi di lantai dua. Selesai mandi gue, gue naik ke lantai tiga masuk ke kamar gue buat pake baju kaos berwarna biru dan celana basket berwarna merah. Setelah itu gue turun makan malam, saat gue lagi makan gue ingat lagi tentang kejadian gue lagi mesra am cewek yang kepleset itu yang bikin gue senyum-senyum sendiri. Ternyata mbak Ranny yang lagi motongin wortel di dapur udah merhatiin gue dari tadi yang lagi senyum-senyum sendiri ga kaya biasanya, lalu gue di tanya sama mbak Ranny.
“steven kamu kok senyum-senyum sendiri?”
“ga apa-apa kok mbak”
“masa sih?”
“ia mbak”
“oh ya sudah kalau gitu”
Mbak Ranny pun melanjutkan memotong wortelnya. Gue selesai makan, gue taruh piring gue ke tempat cuci piring, dan gue pergi kekamar mandi gosok gigi dan cuci muka. Setelah itu gue keluarin buku LnT dan buku Mandarin gue, lalu gue masukin binder gue, laptop gue dan resleting tas gue yang super gede itu, gue tinggal masuk ke kamar gue nyalain AC siap tidur deh. Sebelum gue tidur biasanya gue mikirin hal-hal yang bisa bikin gue tidur. Gue lagi mikirin punya mobil Pajero Sportputih tiba-tiba khayalannya berganti jadi kejadian gue lagi mesra amacewek yang kepleset itu, gue udah mencoba memikirkan hal yang lain tapi tetap aja yang muncul cewek yang kepleset itu. Haduh gawat neh susah tidur mikirin cewek yang kepleset itu terus, jangan-jangan gue falling in loveama cewek yang kepleset itu lagi. Terus gue ingat lagi switer kesayangan gue masih ama cewek yang kepleset itu gue jadi kesel lagi. Dan gue meremin mata gue akhirnya gue tertidur.

Cerpen Karangan: Wenz
Blog: www.allaboutmyself-wenly.blog.com

Cerpen One and Zero (Where One is Fortune and Zero is Bad Luck) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pengharapan Pasangan LDR

Oleh:
Aku wanita berusia 22 tahun, di sini aku bercerita tentang pengharapan dan pengorbanan pasangan LDR seperti aku dan kekasihku. Saat itu aku berusia 20 tahun dan aku masih menjalankan

Kabar Yang Ku Nanti

Oleh:
Sejak kemarin diriku selalu menanti kabar darinya, namun ia tak kunjung memberiku kabar. Sungguh gelisah rasanya, bingung harus bagaimana. Diriku mengkhawatirkannya di sana tapi diriku juga malas kalau harus

Kirito san (Part 4)

Oleh:
In The World. Sima pov’s Sudah satu minggu ini aku tidak bertemu dengan Kirito. Entah kenapa aku merasa kurang sesuatu saat tidak melihat Kirito semingu ini. dan saat bertemu

Ketika Hati Yang Memilih

Oleh:
Apakah kita hanya melihat seseorang hanya dari penampilan luarnya saja? Apa ada yang salah ketika orang yang kita cintai itu memiliki kekurangan? Bukankah di dunia ini manusia tidak ada

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “One and Zero (Where One is Fortune and Zero is Bad Luck)”

  1. AmalSant says:

    Cerpennya rumit ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *