One Time

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 27 August 2016

“Felly! Gue tunggu di studio, ya?!,” ucap Bram dengan semangat saat mereka telah menjalani mid-semester di hari terakhir.
Felly hanya dapat mengangguk mantap dengan senyuman yang lebar. Dan juga, membalas lambaian tangan Bram.

Felly mulai menghirup udara segar selama ia berjalan di area parkir yang penuh dengan pepohonan rindang. Jalan untuk sampai ke arah studio.
Ia sangat terkejut saat tiba-tiba ia mendapat tepukan di kedua pundaknya. Billy Wirastyo. Rekan bandnnya. Pemegang bazz sekaligus koordinir untuk penyewaan Pro Techno di beberapa undangan ataupun pesta. Serta, kontrak kerja dengan beberapa caffe, model brand alat musik terbaru dan juga kontrak distro baju remaja. Mengingat, separuh dari mereka memiliki fasilitas fisik yang memadai untuk berhadapan dengan camera. Terutama, Felly.

Gadis dengan nama Felly Anggi Wiraatmaja adalah kapten dari band Pro Techno. Selain memiliki tallent dan suara yang menggelegar ia juga kerap menjadi kerubutan para wartawan untuk mewawancarainya sedikit mengenai karirnya yang tengah melejit di kalangan remaja.
Banyak artikel yang memuat tentang Felly. Terutama kisah cintanya. Sehingga, banyak gosip yang beredar di sekitar Felly hingga membuat Felly risih. Bagaimana tidak? Mereka semua selalu menyangka bahwa Felly memilik hubungan bersama Bram ataupun Billy. Kalau tidak mereka, berarti dengan Rendy. Kapten basket sekolah mereka. Padahal, di balik itu semua Felly telah memiliki cinta yang membuatnya bahagia dan berbunga-bunga setiap saat.

“Felly, gue boleh nanya sesuatu nggak sama lo?,” tanya Bram dengan ragu-ragu.
“Lo kayak curut habis masuk ke got tahu, gak?! Mau tanya aja kayak ngadep kejaksaan aja!,” jawab Felly dengan menghentikan petikan gitarnya.
“Hari ini, gue mau minta tolong sama lo. Boleh nggak?”
“Minta tolong?!,” tanya Felly balik dengan mengerutkan dahinya heran.
“Minta tolong apa?,” lanjut Felly saat kerutan dahinya telah menghilang.
“Temenin gue ke cafe! Setelah kita latihan band hari ini. Bisa, kan?!,” tanya Bram dengan tatapan yang mengharap dan nada ragu-ragu.
“Cafe?! Tumben banget lo minta temenin?! Kenapa nggak sama Billy aja?! Bisa juga sama Riska. Lagipula, kalau dilihat lagi kalian cocok loh!”
“Kan gue maunya sama lo dodol! Kenapa lo nawarin Billy sama Riska?! Tahu gitu, kalau gue pergi sama Billy mending ke bar aja! Lebih asik daripada caffe! Lo pikir gue g*y apa?!”
“Hahaha, ok, ok. Gue akan nemenin lo ke tempat itu. Apa.. lo mau nembak cewek?,” tanya Felly dengan nada berbisik.
“Tch! Apaan sih, lo?!”
“Felly, gue juga mau nanya sesuatu tentang lo?,” lanjut Bram.
“Ah… apakah hari ini gue apat bayaran khusus untuk pertanyaan itu? Ok! Akan gue jawab, hahaha!”
“Nih cewek, cantik-cantik ngakaknya kayak singa ngamuk aja!,” gumam Bram dengan memakan snack yang dibawa oleh Riska.
“Lo kayak nggak tahu Felly aja, sih?! Oh ya, by the way ada apaan lo ngajakin Felly ke cafe?! Kalian, mau kencan?,” tanya Riska.
“Mau tahu aja!,” jawab Bram dengan tetap asik memakan snacknya.
Riska pun memanyunkan bibir sensualnya. Kemudian, meminum minuman yang baru ia beli bersama dengan Billy saat mereka belum sampai di studio. Kemudian, Riska mengambil buku musiknya. Untuk sekedar mengahafal cord ataupun not lagu. Mengingat, dua minggu lagi mereka akan berdiri di panggung regional dalam turnamen band terbaik tingkat nasional. Maklum saja jika ia mempersiapkan hal itu demi pencapaian yang ia inginkan.

“Bil, bentar ya gue angkat telepon dulu,” ucap Felly kepada Billy saat ponselnya berbunyi.
Felly pun ke luar dari ruangan. Ia pun berbincang dengan orang yang menelponnya beberapa menit. Setelah itu, Felly masuk kembali ke ruangan studio. Mengambil ranselnya, dan mengajak Bram untuk pergi ke caffe saat itu juga. Billy dan Riska sempat terkejut dengan hal yang dilakukan oleh Felly.
Akan tetapi, apa daya jika mereka harus melihat kedua temannya bahagia dengan rasa kasmaran meski mereka menyembunyikan semuanya dengan kebohongan yang mereka ucapkan.

“Mbak, pesen ini!,” ucap Bram dengan menunjuk gambar makanan yang ia inginkan. Begitu juga dengan Felly.
Saat pelayan mempersiapkan pesanan mereka, Felly dan Bram bergurau ria di cafe itu. Hingga akhirnya, datanglah seseorang yang menghampiri meja mereka. Untuk sejenak, Felly hanya bisa terdiam heran saat orang itu duduk di depannya. Kemudian, Bram berpamitan untuk pulang.
“Sial!,” batin Felly.
“Anak itu njebak gue lagi! Tahu gitu, gue nggak bakalan mau dateng. Oh Tuhan.. tolonglah aku!,” gumam Felly dalam hati.
“Kamu udah pesen, Fel?,” tanya Rendy.
“Udah kok. Tadi, gue dipesenin sama Bram. Lo mau pesen juga?,” tanya Felly untuk menjaga imagenya.
“Boleh deh! Tapi, Bram kan udah pulang.”
“Iya deh! Terserah lo aja mau pesen atau nggak.”
“Sip!”
Suasana hening menyelimuti mereka. Bagaimana tidak? Felly tidak memiliki pikiran untuk bertemu dengan laki-laki ini. Rupanya, Bram akan membuat hot news yang akan mencairkan kartu kreditnya. Canggung. Itu pasti. Namun, semuanya berubah saat seseorang menghampirinya lagi. Tertutama, ia datang dengan senyuman yang begitu manis. Dan, memabukkan bagi Felly.
“Arka!,” panggil Felly kaget.
“Nikmati malam kalian!,” ucap Arka dengan meninggalkan Felly di cafe itu.
Seketika Felly beranjak dari tepat duduknya. Kemudian, ia berlari mengejar Arka yang semakin menjauh. Seluruh langkahnya terasa begitu berat. Badannya terasa begitu lemas. Jantungnya berdetak begitu kencang. Lutunya terasa membeku dan tak kuat lagi untuk menyangga tubuhnya. Hingga akhirnya, ia terjatuh lemas.

Arka menghentikan langkahnya saat melihat Felly terjatuh tak berdaya. Ia pun berlutut untuk membantu Felly berdiri. Namun, Felly sudah tidak mampu lagi untuk menyangga tubuhnya. Sehingga, Arka mempobong Felly.
Rendy memanggil-manggil nama Felly berulang kali. Tapi, Felly membiarkannya.Sebagai orang yang normal, ia akan lebih mempedulikan kekasihnya. Yah.. kekasih hatinya yang telah kembali setelah perpisahan mereka selama 7 tahun. Arka. Lebih tepatnya, Arkana Aditya.

Felly tidak dapat membayangkan bagaimana dia akan gila apabila ia kehilangan Arka untuk yang kedua kalinya. Membayangkan, hal yang pernah terjadi padanya selama kepergian Arka dari sisinya. Dan, hal itu membuat Felly memaksa mulutnya untuk terbuka meski ia tak mampu membukanya.
“Maafkan aku,” gumam Felly dalam rengkuhan Arka dengan posisi tangannya yang menggelayut erat leher Arka agar tidak terjatuh.
“Harus berapa kali aku melihatmu dengan laki-laki lain, Felly?”
“Aku dijebak Bram.”
“Tetap saja semua itu terasa menyakitkan.”
“Arka… maafkan aku,” gumamnya sedih.
“Felly, bolehkan aku meminta sesuatu padamu?”
“Apa itu?”
“Bisakah kau fokus denganku?”
“Aku nggak pernah mengalingkannya, Ka.”
“Aku percaya itu. Tapi, aku hanya ingin mengatakan sesuatu.”
“Apa? Katakan padaku!”
“Semua ini terasa begitu menyakitkan. Dadaku terasa begitu sesak. Jantungku terasa berhenti bekerja saat aku harus melihatmu dengan laki-laki itu. Di tambah lagi, banyak artikel mingguan remaja yang mengungkap hubunganmu dengan dia. Aku terus memberontak untuk tidak mempercayainya. Tapi, semua itu rapuh saat aku melihat kau seakan berkencan dengannya.”
“Lantas apa maumu?”
“Aku hanya ingin, apakah kamu keberatan apabila kamu mengungkapkan bahwa kita memiliki hubungan yang khusus?”
“Tch!,” jawab Felly dengan senyum simpulnya.
“Kenapa?”
“Aku hanya merasa senang. Ternyata, dengan gosip-gosip itu beredar masalah hubunganku dan Rendy aku akhirnya bisa mendapatkan apa yang aku inginkan selama ini.”
“Jikalau begitu, kenapa kamu baru bilang sekarang?”
“Karena aku hanya ingin kamu yang menginginkannya.”
“Itulah kenapa aku masih ada meskipun kita teripisah selama 7 tahun. Terimakasih untuk segalanya.”
“Kau itu!,” kata Felly dengan menempelkan dahinya ke arah pipi Arka.

Setelah kejadian itu, beredarlah berita tentang hubungan mereka. Sehingga, membuat Bram merasa bersalah. Dan, ia bersedia untuk meluruskannya dengan cara bebricara empat mata dengan Arka tanpa Felly memintanya.
Namun, penjelasan yang diberikan oleh Bram sia-sia. Karena, Arka telah mepercayai cinta yang dimiliki oleh Felly. Cinta. Itulah masalahnya. Cinta akan terasa begitu lengkap saat adanya kepercayaan. Begitu juga dengan kesetiaan. Kesetiaan ada karena kepercayaan. Mengingat, kepercayaan adalah hal yang sulit untuk dilakukan setelah melihat dugaan yang siap ada di depan mata.

Cerpen Karangan: Pratiwi Nur Zamzani
Facebook: Pratiwi Nur Zamzani (Pakai Kerudung Putih)
Nama saya Pratiwi Nur Zamzani. Dapat menghubungi melalui akun facebook saya yaitu Pratiwi Nur Zamzani ( Pakai kerudung putih ) , twiiter @nur_zamzani atau E-mail pratiwinurzamzani[-at-]yahoo.co.id. Dengan no Telepon 085-852-896-207. Dengan alamat, Jl. Rambutan, Pesanggrahan selatan, Bangil, Pasuruan. Prestasi yang pernah saya raih adalah juara 3 Mading, puisi dan cerpen pernah diterbitkan di majalah SPEKTRUM dan berbagai buku antologi. Antara lain adalah, Menjembut Ridhomu, Sapa malam teriak rindu, Dream Wings, dll.

Cerpen One Time merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Janda Perawan

Oleh:
Cerita ini berawal dari cerita kisah percintaan guru les komputerku, sebut saja dia adalah kak Padil, Kisahnya sangat unik dan menarik bagi aku bahkan kami semua yang mengikut pembelajaran

Tulang Rusukku

Oleh:
Jika memang dirimulah tulang rusukku Kau akan kembali pada tubuh ini Ku akan tua dan mati dalam pelukmu Untukmu seluruh napas ini Ya itulah sepenggal lirik lagu band Last

Inilah Aku

Oleh:
Aku adalah perempuan pengecut yang hanya bersembunyi dibalik tembok disaat orang-orang berlomba-lomba mengejarnya. Aku hanyalah gadis kaku yang tak tahu caranya untuk menarik perhatianmu. Aku hanyalah gadis yang berani

Janji Leria

Oleh:
“Jadi, Anda adalah tuan Radiskh yang dulu pernah menjadi hakim di kerajaan?” tanya Leria agak terkejut setelah ayahku banyak bercerita pada gadis itu tentang masa lalunya. Ayah mengangguk. Seketika,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *