Our Friendship (Part 5)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 28 August 2016

“Diva, kamu dan Alvin tolong belanja bahan bahan kue ini ya.. Semuanya tante udah tulis disini.” Ujar Tante Rida sambil menyerahkan secarik kertas yang berisi sederetan barang barang yang harus dibeli pada Diva.
“Emang, Mama mau kemana sih. Mama gak ikut belanja?” Tanya Alvin sambil menatap Mamanya bingung.
“Mama mau ke Toko Accesories teman Mama dulu. Ntar kalau Mama baliknya lama kalian nunggu aja di Restaurant Green. Mama akan nyusul kalian disana.” Ujar Tante Rida sambil melangkah pergi sedang Diva dan Alvin segera pergi membeli barang barang yang dimaksud Tante Rida.

Setelah sejam muter muter toko, akhirnya mereka pun berhasil membeli semua bahan bahan kue yang ada di kertas yang dikasih Tante Rida.
“Huft, akhirnya selesai juga beli nih barang barang..” Ujar Diva sambil menenteng banyak belanjaan di tangannya.
“Iya nih.. Oh iya, Div.. Kita ke Restaurant Green aja yuk, Mama kan nyuruh kita tunggu disana.” Ajak Alvin.
“Yaudah, yuk..” Alvin dan Diva pun menuju Restaurant Green.

Sesampainya disana mereka memesan makanan dan duduk di meja dekat pintu.
“Eh, Vin.. Lo sering ya belanja bareng Mama lo?” Tanya Diva membuka percakapan.
“Gak. Paling kalau belanja baju buat lebaran baru gue ikut.”Jawabnya singkat.
“Oh gitu..”
“Ehm.. Div! ” Kata Alvin sambil menundukkan kepalanya. Diva langsung menoleh.
“What’s up?” Tanya Diva sambil menatap Alvin yang kayaknya sedang gelisah. ‘Ni anak kenapa sih? mendadak gelisah.. Aneh banget..’ Batin Diva.
“Eh, gue.. Div, gue.. Maksud gue,..” Ujar Alvin grogi. ‘Ngomong apa sih gue, pasti Diva udah nganggep gue aneh. Apapun yang terjadi gue harus ngomong perasaan gue sekarang..’Batinnya.
“Lo ngomong apa sih, Vin.. Yang jelas donk.” Tukas Diva bingung.
“Eh, Div.. gue.. gue mau ngomong kalau…” Alvin menggantung ucapannya.
“Kalau apa? to the point aja bisa gak sih. Lo mau bikin gue mati penasaran?” Ujar Diva kesal.
“Oke oke, fine.. Gue mau ngomong kalau… kalau omongan gue waktu dimobil itu benar..”
“Omongan di mobil?” Tanya Diva.
“Iya, omongan kalau.. ehm, kalau.. gue suka sama lo.!” Tukas Alvin to the point dan itu langsung membuat Diva terdiam. ‘Ah, pasti Alvin lagi ngerjain gue nih.. Gak mungkin dia suka sama gue.’ Batinnya tak percaya.
“Lo pasti bercanda kan, Vin..” Seru Diva.
“Gue serius, Div. Dan gue punya satu permintaan dan gue udah tau lo pasti nolak itu.. Please be mine..” Ungkapnya sambil menatap Diva. Diva langsung kaget dan specless. ‘Ini, pasti mimpi. Ini pasti mimpi..’ Serunya dalam hati.
Tanpa Alvin dan Diva sadari seseorang tengah berdiri mematung dan menyaksikan mereka dari balik pintu kaca. Hatinya hancur mendengar semua percakapan mereka itu. Dia pun berbalik dan melangkah pergi dari restaurant itu dengan air mata yang tak bisa berhenti mengalir. Dia tak menyangka hatinya akan dihancurkan seperti ini. Dan yang paling tak dia sangka yang menghancurkan hatinya adalah sahabatnya sendiri.

Esok harinya, usai memarkirkan si pingko Diva berjalan menuju kelasnya. Sebenarnya hatinya benar benar gelisah saat ini karena memikirkan kejadian kemarin. Entah apa yang harus dia lakukan seandainya Rieta tahu apa yang terjadi kemarin, kalau Alvin menembaknya.

FLASHBACK ON
“Gue punya satu permintaan dan gue tahu lo pasti bakal nolak… Div, Please be mine..” Ujar Alvin sambil menatap Diva.
“Al, lo pasti udah tahu kan kalau gue punya prinsip gak bakalan pacaran. Gue gak mungkin ngelanggar prinsip gue sendiri. So, Al.. Sorry, gue nolak lo..” Ujar Diva sambil.
“Gak apa apa kok, Div..” Balas Alvin. ‘Gue akan selalu nunggu lo, Div..’ Batinnya.
“Tapi kita bakalan tetap jadi sahabat kan.. Best Friend Forever..” Seru Diva. Alvin pun langsung tersenyum.
“Yapz.. Sahabat..”
FLASHBACK OFF

“Hai, Div.. Pagi” Ujar Rey tiba tiba nongol di samping Diva sampe Diva aja hampir serangan jantung saking kagetnya.
“Gak usah nongol tiba tiba gitu juga kali. Lo kayak hantu tahu gak..” Seru Diva kaget sedang Rey hanya nyengir.
“Kayak hantu? hoho… It’s imposible.. Mana ada hantu yang kece kayak gue..” Ujar Rey sambil memasang tampang sok cool .
“Oh ya? kalau menurut gue sih lo itu kece kalau diliat dari sedotan..” Kata Diva sambil ngakak. Rey monyong.
“Jahat banget sih lo, Div. Seharusnya lo tuh bersyukur punya sobat paling ganteng seseantero jagat raya.” Jelas Rey.
“Serah lo dah kalau gitu.. serah..” Kata Diva malas sambil melangkah memasuki kelas diikuti Rey.

Di dalam kelas, pandangannya menangkap sosok Rieta yang sedang duduk sambil membaca novel. Diva pun menghampirinya sambil tersenyum.
“Assalamualaikum, Riet.. Pagi!” Sapa Diva.
“Waalaikumsalam..”Balas Rieta datar sambil tetap fokus pada novelnya dan tak melirik Diva sedikitpun. Diva langsung merasa aneh.
“Aneh banget lo hari ini, Riet. Apa lo marah ama gue karena kemaren kita gak jadi shoping?”
“Marah? Gak mungkin lah.. Gue gak berhak marah ama lo gara gara hal sepele kayak gitu.” Ketus Rieta masih menatap lurus tuh novelnya.
“Terus? ngapain sikap lo dingin kayak gini.?” Tanya Diva menatap bingung sobatnya. Perasaannya menjadi gak enak. Rieta menoleh ke arah Diva, menatapnya tajam.
“Lo mau tahu? Datang ke taman sekolah saat istirahat..”Ujarnya lalu fokus kembali ke novelnya. Diva mengernyitkan dahinya ‘Ni Rieta kenapa lagi sih. Aneh banget.. pake nyuruh gue datang ke taman sekolah segala lagi. Emang ada apa sih sama Rieta..’ Batinnya penasaran.

“What’s up, Riet? sampe lo pake nyuruh gue datang kesini. Emang ada hal penting apa sih?” Tanya Diva saat dia dan Rieta berada di taman sekolah.
“Diva lo suka kan ama Alvin?” Tanya Rieta langsung tanpa mempedulikan pertanyaan Diva. Diva menatap Rieta bingung.
“Ngapain sih lo nanya gitu.. Lo udah tahu kan kalau gue gak suka ama dia..” Alibi Diva.
“Lo harus jawab jujur. Lo suka kan ama Alvin?”
“Gue gak suka ama Alvin, Riet.” Tegas Diva.
“BOHONG… Lo bohong, Div! Kenapa sih lo gak bisa jujur ama gue. Kenapa lo selalu bohongin gue. Sahabat macam apa sih lo?” Seru Rieta emosi. Diva tambah bingung.
“Maksud lo apa sih, Riet.. ?”
“Gak usah alasan deh lo. Kemaren lo jalan kan ama Alvin? kenapa lo bilang ama gue kalau lo nganterin Tante Rida. Kemaren gue udah liat lo berdua di Restaurant Green. Gue denger semua apa yang lo berdua bicarain. Lo kenapa sih, Div.. selau bohongin gue, lo udah nusuk gue dari belakang tahu gak..” Jelas Rieta sambil menatap Diva dengan mata berkaca kaca.
“Tapi, Riet… itu gak..”
“Gue udah tahu selama ini lo suka ama Alvin dan lo bohongin gue kalau lo gak suka sama dia. Please, Div.. selama ini gue udah percaya ama lo karena lo sahabat gue, kenapa lo nusuk gue dari belakang. Lo batalin janji dan bohongin gue hanya demi ketemuan ama Alvin, orang yang sahabat lo selalu mengharapkan dia. Lo udah janji, Div ama gue kalau lo mau ngebantuin gue dekat ama dia. Lo udah ngebuat gue punya harapan besar, Div. Dan sekarang lo udah ngehancurin harapan gue itu. Lo bener bener jahat, Div..”
“Riet, lo itu salah paham.. Gue dan Alvin..”
“Salah paham maksud lo? Lo pikir gue bego apa. Kemarin gue lihat lo ama Alvin jelas jelas di Restaurant Green. Duduk berdua, saling tatap tatapan lagi. Dan lo mau bilang gue salah paham.. Please, Div.. Lo gak usah lagi ngebohongin gue..”
“Bukan itu maksud gue, Riet…”
“Sudahlah, Div.. Gue gak butuh penjelasan lo. Satu hal yang harus lo ingat, You’re the bad friend I ever have.” Seru Rieta lalu melangkah meninggalkan Diva yang terpaku mendengar semua penjelasan Rieta. Ternyata apa yang dia takutkan telah terjadi. Apa yang harus dia lakukan sekarang? dia tak mau persahabatannya dengan Rieta berakhir hanya gara gara Alvin. Diva termenung, ‘Lo salah paham, Riet. Kenapa sih lo gak percaya ama persahabatan kita..’Batinnya sedih.
“Nah, ketemu..” Ujar Rey sambil muncul dihadapan Diva.
“Gue udah nyari lo tahu di kantin, taunya lo disini..” Lanjutnya. Diva tak merespon perkataannya. Dia masih bergulat dengan pikiran pikirannya. Rey langsung menatapnya. ‘Ni anak kenapa sih.. Gue datang langsung dikacangangin..’ Batinnya.
“Lo ama Rieta ada masalah ya, pas gue baru mau kesini gue papasan ama Rieta. Mukanya suntuk banget.” Kata Rey. Diva hanya ngangguk.
“Emang masalah apa? cerita donk ama, gue..” Desak Rey. Diva pun menarik napas.
“Jadi gini…” Diva menceritakan semuanya pada Rey tanpa terlewat satupun. Sedang Rey cuma ngangguk ngangguk kayak burung beo.
“Okelah, gue bakalan nyeritain semuanya pada Rieta. Tapi gue ragu kalau dia bakalan dengerin gue..” Ujar Rey.
“Please, Rey.. Gue berharap ama lo. Lo mau kan persahabatan kita kembali kayak dulu.. Lo harus usaha ngeyakinin Rieta..” Ujar Diva memohon.
“Oke, demi persahabatan..” Seru Rey tegas and PD kayak di film film superhero gitu…

Hari demi hari berlalu, usaha Rey meyakinkan Rieta selalu gagal. Rieta sepertinya tak mau lagi mendengar alasan apapun yang berhubungan dengan masalahnya dengan Diva. Alvin juga sudah membantu Rey dan Diva meyakinkan Rieta, tapi hasilnya Rieta selalu menghindar dari mereka. Hingga akhirnya tibalah hari dimana kelas Diva mengadakan camping bersama.

Seluruh siswa di kelas Diva turun dari bus yang membawa mereka ke lokasi camping. Udaranya sejuk dan pemandangan sore harinya sangat indah. Diva, Alvin dan Rey juga ikut turun bersama. Diva membuang pandangannya kesekeliling. Dia menangkap sosok Rieta yang sedang tertawa bersama dengan (mungkin) sobat barunya. Hatinya meringis, dia ingin Rieta kembali bersahabat dengannya seperti dulu.
“Lo masih berharap dia kembali kayak dulu. Sudahlah, Div.. Berdoa aja semoga nanti dia bakal sadar..” Ujar Alvin. Sedang Rey
“Bener bener tu anak. Lama lama eneq juga gue ngeliatnya. Egois banget jadi orang..” Kata Rey. “Gue harus bicara lagi dengan dia nih” Lanjutnya sambil melangkah pergi namun ditahan sama Diva.
“Gak usah, Rey.. Kita udah coba ngeyakinin dia kan tapi dia selalu ngehindar. Semoga aja suatu saat nanti dia bakalan nyadar.. Hal yang paling penting sekarang kita harus bangun tenda dulu..” Ujar Diva. Mereka pun segera membangun tenda masing masing.

Malam hari tiba, usai shalat Isya, seluruh siswa duduk diluar mengelilingi api unggun. Ada yang main gitar, dan ada yang nyanyi nyanyi bareng. Pokoknya seru banget, mungkin hanya Diva yang gak ikut bernyanyi ria. Dia hanya fokus pada layar handphonenya.
“Hey, Div.. Gak ikut nyanyi lo. Padahal hobi lo kan nyanyi.” Seru Rey yang duduk disampingnya.
“Gue lagi puasa nyanyi.. Lagian gak ada ruginya kalau gak ikut nyanyi..” Ujar Diva sambil masih fokus ke hpnya.
“Oh ya Div, tunggu ya..” Tukas Rey tiba tiba dan langsung ngacir. Diva melirik ke arah perginya Rey. Ternyata dia sedang menghampiri Rieta. Mereka seperti tengah membicarakan sesuatu. ‘Pasti dia lagi ngeyakinin Rieta lagi nih.’ Batin Diva.

Esok hari, Diva terbangun lebih awal. Usai shalat shubuh, dia duduk di sebuah batu besar depan tenda. ‘shubuh yang dingin’Batinnya sambil memasukkan tangannya ke kantong jaketnya. Diva menatap sekeliling, masih gelap. Pasti Rey dan Alvin masih tidur nih. Saat dia sedang duduk sendirian, tiba tiba sebuah tangan menyentuh pundaknya. Diva langsung menegang. ‘Siapa sih nih.. Jangan bilang ini hantu..’ Batinnya.
“Eh, Div.. Udah bangun lo..” Seru seseorang, Diva langsung mengenali suaranya.
“Rieta.. Lo ngapain disini?” Ujarnya tak percaya. Seorang Rieta yang selama ini jutek dan mendiamkannya, tak ada angin tak ada hujan langsung menyapanya. Amazing..
“Gue udah tahu lo pasti kaget… Diva, sorry..” Tukas Rieta.
“Maaf, buat?”
“Gue udah tahu kok semuanya.. Rey yang nyeritain.. Ternyata selama ini gue udah salah paham sama lo. Sorry ya..” Ujar Rieta sambil duduk di samping Diva
“Gak apa apa kok.. Oh ya, karena sekarang lo udah tahu semuanya, lo masih bisa kok deket ama Alvin..”
“Gak usah deh, jadi teman dia aja udah cukup. Karena sekarang gue udah make prinsip lo juga.. hehe.. No Pacaran Until Akad. Oh ya, gue mau ralat ucapan gue waktu itu, Div.. Gue mau bilang kalau You’re the best friend I ever have” Serunya sedang Diva hanya tersenyum. Dia sangat bersyukur sahabatnya telah kembali lagi.
“Hay guys.. Rajin bener udah bangun pagi pagi..” Ujar Rey tiba tiba muncul diikuti Alvin.
“Kita emang rajin bangun pagi kok.. Lo pikir kite kayak lo ape..” Balas Rieta sambil ngakak. Rey langsung manyun.
“Oh ya, guys.. gue ama Rey mau ngajak kalian ke suatu tempat. Kalian pasti takjub banget…” Kata Alvin.
“Buat ngeliat sunrise..” Tukas Rey, Alvin langsung memelototinya.
“Aelah, kagak bisa jaga rahasia lo..” Ujar Alvin. Rey langsung nyengir.
“Yaudah, tunggu apa lagi capcuss, yuk..” Seru Diva.
Empat sahabat ini pun menuju bukit yang tak jauh dari lokasi camping. Mereka di puncak bukit bersamaan dengan matahari terbit.. Mereka langsung takjub.
“Sunrise..” Desis Diva kagum.
“Baru kali ini gue ngeliat sunrise seiindah ini..” Ujar Rieta.

Mereka semua menatap lurus ke langit. Menikmati indahnya sunrise. Sebuah hari baru telah muncul mewarnai kembalinya persahabatan mereka. Persahabatan yang sempat retak karena sebuah kesalah pahaman. Sejenak mereka melupakan cinta segi 4 mereka karena sekarang persahabatan sangat penting bagi mereka. Dan yang paling penting sekarang mereka semua telah mengerti bahwa saat ini mereka belum pantas melabuhkan cinta mereka pada orang yang belum tentu menjadi jodoh mereka.

THE END

Cerpen Karangan: Dian Safitri
Facebook: Dhian Safitri
Hi guys! Perkenalkan
Namaku Dian Safitri. Umur 16 tahun. Aku bersekolah di MAN 2 AMBON. Hobiku menulis cerpen dan membaca.

Cerpen Our Friendship (Part 5) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kado Natal, It’s a Great Miracle

Oleh:
Semuannya diam, tak ada satupun yang bicara. Padahal di sana ada Papa, Tere, dan Sera adiknya. Mereka masih dalam balutan kesedihan. Kepergian sang mama mebuat mereka sangat terpukul. Kini,

Aku Merindu

Oleh:
Sebuah gelas pun enggan diisi air yang butek, sekali saja diisi air butek, tak terbayang bagaimana bekasnya, bakal susah dibersihkan. Yaa seperti halnya manusia, makan dan minum pun harus

Ditooo… Apa Lagi (Part 4)

Oleh:
Sore yang dingin, Dito memandang ke langit yang semakin lama beranjak gelap. Tak sampai lima menit kemudian tetes-tetes air hujan mulai jatuh ke bumi. Hiks… hujan lagi… musim apa

Hari Terakhir

Oleh:
Pagi itu aku berangkat sekolah dengan gembira, sampai di sekolah entah mengapa saat aku melihat sahabatku hatiku merasa kesal, tiba tiba reza musuh bebuyutanku itu menghampiriku sambil berkata “mereka

Cinta Untuk Sahabat

Oleh:
Malam begitu sunyi ketika ku berjalan di sisi kota tua itu…yang terasa hanya dingin menyengat jiwa-jiwa yang kesepian… Jalan_jalan itu nampak sepi..Hanya terlihat beberapa kendaraan yang lalu lalang…hmmm…benar-benar malam

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *