Posisi Sepihak

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 11 July 2017

“Bil! Billy!,” panggil Riska saat melihat pandangan Billy berlari entah kemana.
“Hmmmm?,” tanya Billy.
“Lo kenapa? Galau?,” tanya Bram menebak.
“Sotoy lo!,” jawab Billy dengan menghembuskan nafasnya santai.
“Fel! Gue boleh nanya sesuatu nggak?,” tanya Billy membuyarkan konsentrasi Felly yang tengah memetik gitarnya.
“Posisi sepihak itu apa?,” tanya Billy polos saat Felly mulai menatapnya.
“Kenapa lo nanya gue?!,” tanya Felly heran.
“Bram lebih pengalaman masalah cinta kali daripada Felly, Bil!,” ucap Riska mengingatkan.
“Tahu nih! Lo nggak pernah lihat kemampuan gue taklukin cewek-cewek?,” tanya Bram tak menyangka.
“Bukannya gitu. Lo kan mana tahu artinya jatuh cinta yang sebenernya kek gimana? Maknanya cinta itu gimana? Dan cara menyikapinya itu gimana,” jelas Billy.
“Lo lagi jatuh cinta sama orang?,” tanya Bram.
“Iyalah! Masak sama kucing! Lo ada-ada aja sih?!,” jawab Billy.
“Ya tembak aja kenapa susah? Lo nggak bisa bilangnya? Mau gue bantuin bilang? Atau sekalian gue bantuin pacarannya gimana?,” tawar Bram.
“Tahu lo Bil! Tumben banget lo bego masalah beginian!,” cetus Riska.
“Apa yang lo rasain tentang cewek itu?,” tanya Felly di tengah perdebatan teman-temannya.
Billy terdiam. Ia menghembuskan nafas beratnya saat pertanyaan Felly berhasil menohok pikiran dan juga hatinya. Sebuah rasa yang membingungkan bagi Billy hingga ia tak mampu harus mengatakan apa tentang perasaan itu. Sebuah dilema dalam satu waktu yang bersamaan dan terus mengiringi langkah Billy sampai Billy mengharuskan dirinya menentukan satu keputusan dengan beribu pertanyaan yang berhasil membuat penat otaknya.

“Kalau emang itu cewek berarti untuk lo karena lo merasa dia berbeda dari cinta yang pernah lo temukan sebelumnya atau yang sebelumnya pernah lo rasakan, kejar dia sampai dapet dan lupakan ambisi lo. Karena itu bisa bikin rasa lo ke dia bisa retak. Begitu juga dengan sebaliknya.”
“Tapi gue nggak tahu, Fel. Apakah dia bener-bener cinta sama gue atau gimana? Ucapannya seakan menunjukkan kalau dia bener-bener kangen sama gue. Sikapnya juga begitu. Dan satu lagi, biasanya saat gue tanya apa dia kangen sama gue, dia selalu jawab iya dengan malu-malu Tapi terakhir kali, dia nggak kasih jawaban apapun ke gue!”
“Dan lo mengharapkan itu?,” tanya Riska.
“Itu namanya, dia udah kehilangan rasa yang pernah ia ungkapkan ke lo! Udah nggak usah galau! Cewek masih banyak!,” kata Bram menenangkan.
“Yeeee… lo mah emang begitu! Dasar Play Boy!,” ejek Riska.
“Dia bilang apa ke lo terakhir kalinya?,” tanya Felly.
“Dia nggak mau ada di posisi sepihak. Dan gue nggak ngerti maksudnya apa?,” tanya Billy polos.
“Lo udah pikirin matang-matang nggak maksud dia apa?,” tanya Felly.
“Dia nggak mau gue hubungin lagi!,” jawab Billy.
“Bego! Dia nggak mau hanya dia yang mengungkapkan perasaannya. Dia juga ingin lo ngungkapin perasaan lo ke dia. Dan satu lagi, posisi dia cewek. Kalau dia bilang kayak gitu, wajah. Posisi cewek adalah untuk dipilih. Bukan memilih!,” jelas Felly.
“Lo tahu darimana, Fel?,” tanya Bram menyelidik.

Felly terdiam. Ia tak mampu menjawab pertanyaan Bram. Mereka terus menyelidiki Felly dengan berbagai pertanyaan yang terus terlontar secara bergantian. Sampai akhirnya, Felly mengalihkan pembicaraan ke arah yang lain dengan menanyakan hasil karya Billy yang sempat mereka bicarakan.
“Ini semua lo yang ngarang?,” tanya Felly.
“Ya… gitulah! Itu waktu gue suntuk banget. Tapi, syukur ajalah masih nyambung sama otak!,” kata Billy.
“Kok kayak cerita lo! Jangan-jangan lo terinspirasi dari cewek itu, ya?,” tanya Bram.
“Menurut lo?!,” tanya Billy dengan menyesap minuman sodanya.
“Tch! Bagus juga!,” decah Riska.
“Gimana kalau kita coba sekarang?,” tanya Felly.
“Sekarang?!!!,” tanya Riska dan Bram secara bersamaan.
Billy tersenyum. Ia pun mengikuti langkah Felly yang sudah beranjak dari tempat duduknya dan memulai intruksi Felly untuk mencoba beberapa babak. Dalam petikan gitarnya, Felly kembali dalam ingatan masa itu setelah apa yang dikatakan oleh Billy. Hal yang dialami Billy, sama persis dengan hal yang dialami olehnya. Posisi sepihak yang akan menjadi posisi tersulit apabila posisi itu ada di pihak wanita.

Dalam sejarah dunia, Kodrat seorang wanita adalah untuk menolak dan dipilih. Berbeda dengan laki-laki yang memiliki kodrat untuk memilih dan ditolak. Keduanya memiliki kesempatan yang sama dalam relevansi waktu yang berbeda, peristiwa yang berbeda, atau hanya sekedar alasan yang berbeda.
Saat kata ditolak bertemu dengan kata memilih, kedua belah pihak bisa menentukan untuk mencari sisi lain yang bisa melengkapi dengan meninggalkan satu sisi. Tapi apabila kedua saling mempertahankan kodrat dengan kata menolak dan memilih hingga menjadikan keduanya menunggu keputusan yang tak kunjung berakhir. Maka di sanalah ada posisi sepihak yang akan menjadikan salah satu pihak kesulitan untuk menentukan pilihan dan keputusan.
Apabila posisi sepihak ada di pihak perempuan, ia akan bercermin bahwa kodratnya adalah dipilih dan ia baru bisa menentukan keputusan saat pihak laki-laki memberikan kodratnya untuk memilih dengan menyatakan perasaannya. Begitu juga dengan posisi sepihak yang ada di pihak laki-laki. Ia akan berikir kembali apabila pihak wanita tidak memberikan keputusan, ada dua kemungkinan yang datang. Laki-laki itu akan ditolak atau diterima.

Sebuah definis sederhana. Cinta yang berdasarkan dengan fisikal egois akan menyulitkan kedua pihak untuk saling memahami satu sama lain. Berbeda dengan cinta yang berdasarkan dengan fisikan jujur pada diri sendiri akan menjadikan kedua belah pihak memiliki suatu hubungan yang patut untuk dijaga dan dipertahankan.

Cerpen Karangan: Pratiwi Nur Zamzani
Facebook: Pratiwi Nur Zamzani (Pakai Hijab Putih)
P.N.Z adalah nama yang selalu tercantum dalam setiap karya gadis ini. Ia lebih akrab di panggil Pratiwi Nur Zamzani. Terkadang, banyak orang yang memanggilnya nama Felly. Karena, ia selalu menggunakan nama tersebut di setiap karyanya.
Ia lahir dengan kelahiran Pasuruan, 4 Juli 1999. Gadis ini telah menempuh pendidikan Menengah ke atas di SMA NEGERI 1 BANGIL, dan Menengah Pertama di SMP NEGERI 1 BANGIL. Ia memiliki cita-cita sebagai seorang Dosen dan motivator. Ia berharap, dengan tulisan yang ia buat, ia dapat mengisnpirasi dan memotivasi kalian dengan karyanya. Sehingga, karya tersebut dapat bermanfaat dalam kehidupan kalian. Banyak karyanya yang sudah di muat di media masa. Kalian juga bisa melihat karyanya di cerpenmu.com dengan mengetikkan namanya di search pencarian. Atau menjadikan namanya sebagai kata kunci pencarian di google.
Jika kalian berminat, kalian bisa menyapanya dengan alamat Facebook Pratiwi Nur Zamzani (Pakai Hijab Putih), IG pratiwinurzamzani (Pakai Hijab Putih) atau melalui E-mailnya pratiwinurzamzani[-at-]yahoo.co.id

Salam dan Peluk Hangat
Pratiwi Nur Zamzani

Cerpen Posisi Sepihak merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Relation Goals

Oleh:
Nama gue Rina. Gue punya cowok, dia bernama Nugie. Gue dan dia sudah menjalin hubungan selama 3 tahun. Dari awal kita pacaran, kita tidak pernah bertengkar hingga berlarut-larut. Kita

Tak Mau Lagi

Oleh:
Sakit… sakit dan sakit!!! Perih hati tergores sembilu tajam. Mati rasa ini. Ku ingin tenggelamkan segala cerita cinta dengannya di Samudera Pasifik. Ku banting hati dan segala janji manisnya

Menunggu Kehadiran Cinta

Oleh:
Bagi orang-orang Menunggu memang adalah hal yang membosankan, tapi bagi satria yang asli minang ini menunggu suatu hal yang biasa bagi dirinya sebab yang di tunggu oleh dirinya adalah

My Feel

Oleh:
Sebuah halusinasi datang menghampiriiku, aku hanya terdiam tanpa berkata apapun. Hari ini aku sungguh kesal, masalahnya aku selalu dikhianati oleh temanku sendiri. Aku berasal dari keluarga yang kaya dan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *