Rasa ini Bukan Kepalsuan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Nasihat
Lolos moderasi pada: 7 May 2013

Pergi meninggalkan orang yang dicintai terkadang akan menjadi pilihan terbaik, ketimbang harus bersamanya tanpa ada rasa yang sama seperti diri sendiri yang mencintainya. Dan kalimat “cinta tak harus memiliki” memang bisa saja menjadi benar. Bukan saja dusta bila dijalani dengan terpaksa, itu juga menjadi pembodohan cinta sebelah mata setengah hati. Jika tangan Tuhan enggan menyatukan mungkin itu karena dia bukanlah yang terbaik.

Sinta pun seperti itu, mencintai orang yang tak pernah mencintainya. Menyayangi orang yang tak pernah menyayanginya, selalu berkorban karena perasaanya. Bahkan dia mejadi manusia yang terlalu bodoh untuk merubah dirinya sendiri agar orang itu bisa memiliki rasa yang sama untuknya. Terlalu besar rasa cinta itu, terlalu meluap-luap perasaa itu, hingga dia buta dengan beberapa hal buruk yang memang konyol untuk di perbuat, buta dengan apa yang telah dia lakukan. Yang hanya di pandang sebelah mata, yang hanya mejadi tangga terendah yang di pijak.

Indry: Sin, kamu tu kayak gak ada cowok lain aja. Kamu tuh gak sadar udah di sia-siain sama dia. Tiap hari yang kamu fikir cuma Dika, Dika dan Dika. Hasilnya apa? Justru pelajaranmu merosot, sakit lah, kamu tuh mendadak bego tau karena dia. sampe kapan? Kamu harusnya mikir juga dong kondisi kamu
Sinta: iya, tapi In aku tuh terlanjur cinta sama Dika. Kamu gak tau kan gimana Dika? Gak ada ngaruhnya Dika sama nilai dan kesehatanku. Aku yakin suatu saat nanti dia pasti paham kok gimana rasa ini buat dia. Tuhan pasti ngasih jalan. So enjoy aja
Indry: kamu nih emang keras kepala, jangan terlalu berlebihan sama perasaanmu sendiri. Ntar kamu juga yang sakit hati. Lagian belum tentu dia bisa ngerti kamu. Move on aja kenapa sih? Dia kan lebih dekat sama Nisa ade kelas kita itu Sin..
Sinta: Paling mereka cuma teman biasa, Dika pernah bilang kok kalo dia sayang sama aku. tapi ada kesepakatan kami yang buat hubungan kami kayak gini. udah deh, gak usah bahas ini dulu. Aku lapar nih, kantin yuk..
Indry: ehmm, ya udah terserah kamu aja lah Sin. Toh kamunya juga tetap aja ngeyel gitu ck ck

Berkali Sinta di nasehati teman-temannya tapi dia tetap saja mempertahankan perasaanya. Tanpa Dika pernah tahu bahwa sering kali Sinta menjadi orang yang konyol karena cintanya itu. Setiap hari Sinta memang SMSan dengan Dika, tapi bukan hanya Sinta teman SMSan Sinta.
Sinta: Dika lagi apa?
Dika: main gitar, kamu?
Sinta: baca komik, udah makan?
Dika: iya,
Sinta: ehm, kamu bareng siapa di situ?
Dika: Nisa dan Ranty
Sinta: Sorry ganggu kalian.
Dika: gak merasa terganggu kok, biasa aja. Ehm, udah dulu ya Sin kami mau hang out dulu nih. Ikutan gak?
Sinta: lain kali aja, selamat bersenang senag aja deh. Salam buat mereka berdua.
Dika: iya

Keesokannya Sinta curhat sama temannya, Indry. Berulang kali pula Indry menyuruhnya lupain Dika.
Sinta: In, kemaren aku di ajak hang out bareng Dika. Tapi aku tolak -_-
Indry: Loh, kenapa? Jarang kan dia ngajak kamu hang out?
Sinta: iya sih, masalahnya hang outnya bareng sama Nisa dan Ranty. Hu hu aku tu jealous tau sama mereka. Masa aku jadi obat nyamuk sih In
Indry: ha ha ha, aku bilang juga apa Sin. Udah lah move on aja deh kamunya. Jangan mau bego terus donk karena cinta. Jomblo asik kok, bukti nih aku 😀 bebasss
Sinta: ehmm, iya tapi aku tuh emang bener sayang sama Dika. Tapi dia kok gak ngerti ya? Padahal kan akunya tulus, aku gak pernah ngeliat dari apa yang dia punya
Indry: aduhh, cape deh! mungkin karena dia lebih sayang sama cewek lain.
Sinta: maksud Lo? Lebih sayang sama Nisa?
Indry: maybe..
Hening sekejap.. beberapa detik kemudian Indry terkejut.
Indry: Sin, liat deh cowok pake baju merah sama cewek baju biru itu?
Sinta: yang mana sih?
Indry: ihh, di meja nomor 5 tuh liat betul-betul.
Sinta: 😮 itu kan Nisa sama Dika. Romantis banget sih, pake acara suap-suapan lagi. iihh maksudnya apaan sih
Indry: denger deh Sin, ini tuh bukti dan petunjuk Tuhan kalo dia tuh gak cinta sama kamu. Udah lah, gak usah terlalu ngarep sama yang gak pasti. Kamu tuh udah cukup disakitin sama dia, kamu tuh gak bakalan ngerasa sakit karena rasa kamu sendiri. Cukup lah Sin, kamu mau sampe kapan terus-terusan kayak gini?
Sinta: stop!! belum tentu juga mereka Saling cinta, lagian mereka belum jadian kok. masih ada waktu donk buat aku berjuang. Ya gak? Kamu tuh harusnya ngedukung aku Indry, kamu gak boleh jelek-jelekin dia gitu. Positif thinking aja
Indry: kamu tuh ya bawell, cuma makin nyakitin diri sendiri aja tau. liat aja nanti gimana respon Dika ke kamu. Awas kalo kamu nangis-nangis ke aku ceritain Dika.
Sinta: he he he oke deh sob.

Cinta memang penuh bumbu kaya rasa, untuk yang sudah sayang dan cinta bukan lah pilihan yang mudah untuk melupakan. Rasa itu memang lebih sering datang tak, tak pernah di harapkan tak pernah disadari namun terus saja tumbuh. Seperti biasa, Sinta memang selalu gelisah jika tak berkomunikasi dengan Dika terlebih dalam jangka waktu yang lama. Segera dia meraih HP butut kesayangannya dan dikirimnya SMS ke Dika meskipun terkadang responnya tidak seperti yang di harapkan. Jutsru hanya menambah luka dan luka yang tak kunjung kering.
Sinta: Dika, lagi apa?
Dika: ini Nisa, sorry ini siapa ya?
Sinta: ohh gitu ini Sinta temennya Dika, kamu kok pake nomornya Dika de’?
Dika: oh kakak toh. Kemaren malam kami tukeran nomor kak
Sinta: kakak boleh nanya gak de’?
Dika: boleh donk, kenapa engga?
Sinta: kalian udah jadian?
Dika: he he kok tau k’?
Sinta: he he tau aja 😉 selamat ya, semoga langgeng deh de’. Dika nih gak cerita sama kakak, udah lama?
Dika: amin, makasih ya kak. Baru seminggu yang lalu kok kak, masih seumur jagung lah kata orang jaman doeloe 😀

SMS itu memang bagaikan petir yang menyambar hebat, mereka jadian itu Cuma bikin Sinta jadi nyesek bukan kepalang. Dinyalakannya laptop kesayangannya dan dia tatap foto Dika dalam-dalam. Sambil meneteskan air mata, dia meluahkan kekecewaanya..

Aku memang gak sempurna buat jadi pacarmu, aku gak secantik Nisa, gak sepintar Nisa, gak sebaik Nisa, gak pintar nyanyi kayak Nisa, tapi aku punya ketulusan hati untuk cinta kamu Dika. Sayangnya mungkin kamu gak pernah sadar itu. Aku kecewa tau kamu pacaran sama Nisa. Aku fikir kita bisa jadian, kenapa kamu bilang sayang kalo kamu akhirnya giniin aku. Kenapa kamu jadiin aku korban PHP gini Dika? Kamu gak tau kan kalo aku tuh jadi konyol banget karena ini semua. Tapi cinta memang gak bisa di paksa, semoga dia yang terbaik. Aku sadar kok aku gak pantes buat kamu. Lagian sudah jelas Nisa lebih baik dari aku, aku akan jauh lebih senang kalau kamunya bahagia. Mulai sekarang aku akan lupain semua tentang kamu. Kamu jangan cari aku #ngareepp, lagian gak mungkin sih kamu nyari aku ha ha, aku kan gak penting. Jangan datang kalau Cuma nyakitin gini. Dan aku nyesal gak dengerin kata Indry. Thanks sob buat semuanya, tapi sekarang aku udah tau gimana rasanya.

Sekarang Sinta baru ngerti kalau cinta memang gak harus saling memiliki dan gak bisa di paksa. Sinta juga belajar move on dari Dika. Dihapusnya semua foto, SMS, atau apa pun yang berhubungan dengan Dika. Malam itu juga dia menelfon Indry buat ceritain semuanya. Karena Indry lah ladang curhatnya di saat-saat seperti ini.
Indry: kenapa Sin? Tumben kamu nelfon aku jam segini. Kan udah malam, kamu kok gak tidur? Ntar sakit loh kurang tidur kamunya
Sinta: hiks hiks :’( maafin aku ya In. Harusnya dari awal aku percaya kata-katamu. Akhirnya sekarang aku bener-bener ngerasain sakit yang bener-bener sakit itu.
Indry: kamu nangis? ya ampunnn ini nih yang paling aku malas. Kamu nangis karena cowok yang gak pernah peduli kamu itu ka?, gak ada gunanya kalau kamu nyesel sekarang. Udah tau kan gimana akhirnya. Harusnya dari awal kamu tuh sadar. Aku gak nyalahin kamu kok cinta sama Dika, lagian dia emang anak baik-baik. Masalahnya kamu tuh terlalu ngarep sama dia, terlalu cinta sama dia, terlalu over lah sama dia. jadi pas disakitin gini sulit buat kamu nerima. Udah kamu sabar ya.. dia jadian sama Nisa?
Sinta: iya In, malah udah seminggu yang lalu. Aku baru tau tadi, malah tau dari Nisa.. sekarang aku mau move on dari Dika kok In. Aku mau lupain dia, bener yang kamu bilang. Buang-buang waktu aja kalo aku sayang dia tapi dia gak peduli, mending aku fokus aja ke sekolahku. Lebih bebas tanpa urusan cinta. Hmm meskipun sakit, aku rela asal mereka bahagia lah
Indry: iya sob, harusnya ini tuh kamu lakuin dari dulu. Udah, tidur gih. Ntar sakit lagi karena cinta. Besok aja lanjut di sekolah..
Sinta: iya, thanks banget ya Indry. Miss you sobat.

Sudah 2 mingguan lebih Dika gak pernah dapat kabar dari Sinta. Ini sedikit mengherankan, karena biasanya ada saja SMS masuk dari Sinta. Di sekolah dia juga gak pernah ketemu Sinta. Dika merasa ada yang hilanng. Dan hari ini Dika ke kelas Sinta untuk bertanya.
Dika: In, liat Sinta gak?
Indry: kamu gak tau ya, hari ini Sinta berangkat ke Belanda buat wisuda kakaknya yang pertama sekaligus ngurus surat pindah.
Dika: apa? Pindah? Dia mau pindah sekolah? kapan berangkatnya?
Indry: memangnya kamu peduli sama dia? kamu tuh gak tau gimana dia karena kamu? hari ini jam 10.15
Dika: dia yang gak pernah tau gimana perasaanku sama dia In.. aku sayang sama dia, aku cinta sama dia. Selama ini aku emang salah, arrgh!
Indry: cinta? Sayang kamu bilang? Basi tau gak! Kamu tuh PHP banget ya? Udah deh gak usah bikin dia sakit, jangan bikin dia kacau dan jangan bikin dia nangis. Aku gak suka itu! aku gak suka dia sedih Cuma karena cowok yang gak tau diri kayak kamu.
Dika: Indry, denger aku.. hubunganku sama Nisa itu sebenarnya palsu, aku sama Nisa gak jadian. Sebenarnya itu karena Nisa menyuruhku, mantannya ngajak dia balikan dan ngejar dia terus. Nisa Cuma bisa minta tolong sama aku. yang lain udah pada punya cewek jadi Nisa takut minta tolong, jadinya status palsu sama aku. kamu boleh tanya langsung kok sama Nisa. Plisss kamu percaya sama aku In..
Indry: terus ke mana kamu selama ini? kemana saat Sinta nyari kamu? Dia rela ke Belanda pindah sekolah demi move on dari kamu! kamu tau dia sampe sakit dan di infus di rumah sakit karena kamu, dia sampe rela tidur jauh malam Cuma buat nunggu satuu aja SMS dari kamu, kamu gak tau kan?
Dika: Indry, Hpku hilang sejak 2 minggu yang lalu. Maaf kalau selama ini aku gak pernah SMS atau nelfon Sinta. Itu karena aku fikir dia pacaran sama Dimaz! aku jealous In, makanya aku lebih milih mundur.
Indry: Dimaz tuh Cuma minta bantuan aja kok sama Sinta, mereka ada bisnis. Kenapa kamu gak tanya aja ke Sinta. Kalau kamu ngomong dari awal gimana perasaanmu semua gak bakal gini Dik. Dia sampe nangis-nangis dan sakit waktu tau kamu jadian sama Nisa. Ibunya sampe khawatir mikirin dia yang sengedrop itu, sampe papa nya aja pulang dari Bandung buat jengukin dia. kamu tuh udah cukup nyusahin dia dan nyakitin dia. kamu tuh gak sesayang dia.
Dika: suer itu status palsu In. Terserah lah kamu mau percaya atau gak, aku udah jelasin ke kamu semuanya. jam berapa sekarang?
Indry: jam 10 kurang 20 menit. 30 menit lagi pesawat terbang ke Belanda. kalau kamu memang sayang dan cinta. Kejar dia sekarang, suruh dia batalin penerbangan dan surat pindahnya ke sana. Buruan Dika, sekarang!!!
Dika: ok, makasih banyak In. Aku pergi dulu! bye.

Dika menyusul Sinta di bandara dengan segera, masalahnya adalah macet! 15 menit lagi pesawat berangkat ke Belanda. Setelah bebas macet dengan kelajuan tinggi Dika menyetir mobil tepat di bandara dia segera memanggil Sinta dari sebrang jalan yang sedang membeli minuman.
Dika: Sinn, Sintaaa.
Sinta mendengar namanya di panggil, segera dia menoleh ke arah Dika. Dia terkejut heran melihat Dika ada di andara ini. mendadak ada taxi melaju cepat saat Dika hendak menyebrang menyusul Sinta di sebrang. Bunyi tabrakan yang hebat dan mengucurkan banyak darah dari tubuh Dika membuat Sinta panik melihatnya.

ya Tuhan, selamatkan lah nyawanya.. aku tak kan pernah memaafkan diriku sendiri jika dia Kau panggil ke sisi Mu.
Sinta menghubungi Indry dan mengatakan bahwa dia sedang di Rumah Sakit. Indry segera menyusul mereka di rumah sakit itu.
Indry: kamu yang sabar ya Sin. Dia pasti sembuh kok.
Sinta: iya In, aku gak sanggup liat dia kayak gini. Kenapa gak aku aja sih? Kenapa harus dia?
Sinta membatalkan penerbangannya ke Belanda, dia ingin menjaga Dika sampai pulih. Setelah 2 hari di ruang ICU, kini Dika sudah di kamar rawat inap biasa. Dan hari ini Dika sudah sadar.
Dika: Sin..
Sinta: maaf Dik, karena aku kamu jadi gini.
Dika: aku rela merasakan ini karena aku cinta sama kamu Sinta. Aku sayang sama kamu, aku udah cerita semuanya ke Indry. Makanya aku nyusul ke bandara waktu itu. Please kamu jangan ke Belanda. Aku mau kamu tetap di sisi aku. aku tulus sayang sama kamu Sinta. Aku gak sanggup liat kamu kayak gini terus.
Sinta: kenapa kamu gak ngomong dari dulu Dika? kenapa baru sekarang?
Dika: biar Indry yang jelasin ke kamu nanti. Dia udah tau semua kok. Tolong jangan tinggalin aku di sini. Aku gak mau kamu ke Belanda, aku gak bisa jauh dari orang yang aku cinta. Kamu mau kan? Kamu mau kan jadi pacarku?
Sinta: tak ada kata telat buat semua ini Dika, aku gak bisa bohong sama perasaanku. Aku juga cinta sama kamu.
Indry: yessss, akhirnya bisa juga aku liat kalian kayak gini
Sinta segera mengubungi ortunya yang udah nyampe di Belanda untuk batalin pindah sekolahnya di sana. Ternyata selama ini mereka punya rasa yang sama. Cinta itu banyak arti, salah satunya adalah misteri. Segala sesuatu yang berlebihan memang tidak baik, ya hal ini juga berlaku pada cinta. Tapi tetap perasaan yang menjadi alasan yang paling kokoh. Dan rasa itu juga bukanlah kepalsuan.

Cerpen Karangan: Rahimah Permata Sari
Facebook: Imahgsp Bellpercuassion Ilmuwan

Nama: Rahimah Permata Sari
TTL: 24 Mei 1996
Asal sekolah: SMA NEGERI 1 Bunyu, Kalimantan Timur
Facebook: Imahgsp Bellpercuassion Ilmuwan
Twitter: Q imah ?@imah37435718

Cerpen Rasa ini Bukan Kepalsuan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Alphaterrania (Part 1)

Oleh:
Bag. 1 Kenyataan Aku terbangun dari mimpi indahku, di mimpi itu, aku berada di hutan yang sangat indah, hutan yang memiliki bunga-bunga berwarna-warni, serangga yang beraneka ragam jenisnya, bahkan

Selalu (Part 1)

Oleh:
“Jangan beri pupuk atas cinta yang tak pantas ini. Jangan beri harapan kepada rasa yang tak wajar ini,” – Keena untuk Nubie. Gadis itu duduk termangu di seberang sungai

Akhir Sebuah Penantian

Oleh:
Gelisah dalam penantian, resah yang mengganggu jiwa, dan khawatir yang menggerogoti hati, kini telah diusir pergi oleh pelukan cowok berperawakan tinggi, putih, dengan rambut tertata rapi dan hidung mancung

MImpi dan Pilihan

Oleh:
Ada temanku yang bertanya, “jika kamu mengalami kejadian di mana kamu memegang tangan dua orang lelaki yang akan tenggelan ke danau. Yang satu orang yang kamu cintai tapi dia

Segelas Susu Chocolate

Oleh:
Arien bangkit dari tempat tidurnya ia beralih ke dapur untuk membuat segelas susu panas sambil mengaduk aduk susu tersebut ia duduk di ruang tamu. Keadaan rumah sudah sepi. Papa

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *