Realistis

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 31 August 2016

“Maaf! Maafkan aku! Maafkan aku, Arka. Aku tidak bisa melakukan apa yang kau inginkan.”
“Kenapa, Felly?! Kenapa?! Bukankah kita saling mencintai?! Kenapa kau menolak orang yang kau cintai?! Apa mungkin, kau hanya berdusta mengenai cintamu itu?”
“Tidak, Arka! Tidak! Maafkan aku! Waktunya belum tepat.”
“Belum tepat katamu? Sampai kapan? Fel, aku ingin menikahi kamu karena aku benar-benar mencintai kamu!”
“Aku tahu Arka. Aku tahu hal itu. Tapi, posisi ekonomi kita masih tidak menentu.”
“Jadi kau mencintaiku karena uang?,” tanya Arka lirih dengan mata yang deras dengan air mata.
“Bukan! Bukan itu! Aku hanya berpikir tentang masa…,” ucapnya terputus saat Arka sengaja memutusnya.
“Yah… aku tahu siapa diriku dan dirimu. Tapi harus kau tahu, yang kumiliki hanyalah cinta untukmu. Bukan uang. Jika itu maumu, aku akan menurutimu. Lakukan apa yang kau mau. Sesukamu. Bebas,” ucap Arka dengan melangkahkan mundur kakinya. Kemudian meninggalkan Felly yang masih terdiam membeku dalam tatapan nanarnya.
“Arka! Tunggu! Berhenti Arka!,” teriak Felly.
Namun, Arka tetap berjalan meninggalkan Felly. Menjauh hingga bayangan itu menghilang. Yah.. menghilang bersama dengan derasnya air mata Felly saat ini. Saat ia kembali mengingat kejadian menyakitkan itu. Saat ia harus merasakan sesaknya dada untuk yang ke sekian kalinya. Mengingat, kejadian itu telah terjadi tuju tahun silam. Tepat di detik ke empat. Dan berhenti di menit ke empat pula.

“Manager, Felly! Anda sudah ditunggu oleh para dewan direksi di ruang meeting,” ucap Rina. Sekretaris Felly.
“Oh, ya. Saya akan ke sana lima menit lagi. Ada yang harus saya ambil sebentar!,” ucapnya dengan menghapus bekas air matanya yang telah mengalir beberapa waktu lalu.

Felly berjalan menelusuri ruangan. Hingga akhirnya, ia tiba di tempat yang ia tuju. Meeting Room. Sesampainya di sana, ia memberikan presentasi mengenai kenaikan saham yang telah meningkatkan produk perusahaan mereka. Banyak yang menanggapi akan hal tersebut.

“Permisi, Pak. Ada telepon dari perusahaan lain.”
“Oh, ok. Felly kamu lanjutkan, ya presentasinya. Saya, akan menerima telepon dulu.”
“Baik, Pak!,” ucap Fellu dengan menundukkan badannya.

Di tengah rapat tersebut, semua dewan direksi begitu terkejut saat Pemimpin direksi datang dengan nafas terengah.
“Felly! Siapkan semua bahan presentasi mengenai perusahaan kita! Investor dengan saham terbesar akan datang ke sini hari ini. Dan, ia akan menyetujui semua kerja sama kita setelah mengetahui profil milik kita.”
“Baik, Pak.”
“Untuk tim yang lainnya. Bantu Felly untuk mengumpulkan semua bahannya.”
“Felly! Keluarkan kemampuan bahasa asing kamu saat mereka memintanya, Ok?!”
“Baik, Pak. Saya akan berusaha.”
“Ya sudah, sekarang kalian kembali ke ruangan masing-masing dan persiapkan semua yang dibutuhkan. Dia akan datang dalam waktu lima menit.”
Mereka pun bubar. Kemudian, kembali ke ruang meeting saat panggilan dari bagian radiologi memberitahukan bahwa mereka harus siap sebelum lima menit investor datang.

“Silahkan duduk, Pak!,” pinta Manager Bram mempersilahkan duduk orang itu.
Investor itu pun duduk dengan begitu elegan. Kemudian disusul oleh Felly dan manager lainnya yang sudah siap masuk dengan bahan presentasinya.
“Selamat siang semuanya,” salam Felly kepada semua orang dengan menatap mereka secara menyeluruh.
Matanya terhenti tepat di pusat utara depan projector. Nafasnya terasa begitu sesak. Tatapannya seketika nanar. Jantungnya seakan berhenti bergerak. Mulutnya, mengatup begitu rapat. Lututnya terasa begetar. Hingga ia hanya bisa membeku dengan tatapan yang begitu sendu.
“Felly!,” panggil Manager Bram dengan memberikan isyarat untuk memulainya.
Namun, Felly hanya terdiam mematung di tengah dinginnya ruangan itu. Yah.. sedingin hatinya.
“Felly!,” ucap Manager Bram untuk kedua kalinya. Dan, barulah Felly memulainya meski dengan hembusan nafas yang begitu berat.

Waktu terus berjalan hingga akhirnya, investor tersebut mulai angkat bicara.
“Apakah anda mempunyai pegawai yang penuh dengan kesalahan?”
Seketika suara bisik berdesus di sana-sini. Membicarakan Felly. Bagaimana tidak? Felly telah memberikan penjelasan dengan keseluruhan dan sesuai dengan yang ia minta. Namun, tetap saja salah di matanya.
“Maksud anda apa?,” tanya pemimpin Direktur.
“Ahhhh… tidak! Saya akan mempertimbangkan mengenai kerja sama kita,” ucap investor itu dengan menundukkan badannya. Kemudian, merapikan jasnya dan melangkah pergi dengan langkah yang begitu elegan.
Kemudian diikuti oleh Felly. Ia berlari ke arah taman kantor yang begitu sepi. Sejuk dengan pohon rindang yang ada di sekitarnya. Dan, disanalah ia duduk menyendiri dalam tangisnya yang kembali datang.

“Untuk apa kau menangis?,” tanya seseorang yang tengah berdiri dengan gayanya yang begitu keren.
Felly membalikkan tubuhnya. Ia hendak berbicara. Namun, semua itu tak mampu ia lakukan.
“Ini!,” ujarnya dengen memberikan sapu tangan dengan simbol itu. Yah.. simbol yang pernah ada tuju tahun silam.
“Maaf… dan… selamat.”
“Tch! Apakah kau mengira aku sudah menikah?”
“Itulah nyatanya.”
“Terlalu polos dan bodoh jika Felly yang ku kenal adalah gadis yang pintar.”
“Maksudmu?”
“Apakah kau berfikir aku mengeluarkan dana sebesar itu untuk perusahaan ini hanya semata-mata? Aku akan meminta imbalannya. Aku tidak butuh uang. Tapi aku butuh kenangan itu. Dan perusahaan ini harus membayarnya.”
“Arka…”
“Yah.. aku adalah Arkana Aditya. Orang yang kau tolak tuju tahun silam. Apakah aku salah jika aku mengatakan cinta padamu saat ini?”
Felly hanya terdiam. Menarawang apa yang harus ia lakukan.
“Aku tidak bisa.”
Seketika mata Arka terasa begitu pekat dan panas. Terasa seperti terbakar. Hingga ia harus mencengkeram kedua bahu Felly.
“Apa yang harus kau tunggu lagi?!!!”
“Aku belum…”
“Belum apa?! Jadi direktur? Jadi pemilik perusahaan? Jadi apa yang kau mau? Felly! Sadarlah untuk 4 menit saja. Tataplah mataku! Aku ingin kau melihat semuanya dengan jelas!”
“Arka…,” ucap Felly lirih dengan tetesan air mata yang semakin deras.
“Apakah kau melihatnya sekarang?! Di sini, aku menunggu meski aku harus tersakiti. Di sini, aku masih memegangmu. Dan di sini, aku kembali dengan cinta. Felly! Uang bisa kita cari bersama. Apakah kau harus mengorbankan cintamu dengan uang?! Apakah selama ini aku hanya sebagai udara? Apakah selama ini…,” ucap Arka terhenti saat Felly merapatkan jemarinya di dalam dada Arka yang begitu terasa hangat. Penuh kedamaian, dan juga kenyamanan. Di sanalah Felly menangis sejadi-jadinya.

“Semuanya telah usai. Jangan pernah membohongi dirimu lagi. Aku tidak akan menerima apapun kata yang keluar dari mulutmu.”
“Termasuk cinta?,” tanya Felly dengan merapatkan pelukannya dan menggeser kepalanya hingga ke tengkuk Arka.
Dengan cepat tangan Arka merapatkan pelukan itu. Kemudian, mengangkat kepala Felly dengan lembut hingga mereka betatapan sejajar. Terlihat begitu jelas kerinduan mereka. Begitu juga dengan cintanya.
“Jangan pernah pergi. Cukup sampai di sini kau berlari, sayang. Kumohon, genggalah aku cantik. Yah?!,” tanya Arka lirih.
Felly menganggukkan kepalanya. Mengingat, perjuangan Arka yang begitu berat hanya demi Felly agar mau menerimanya. Tapi nyatanya, Fely sadar uang bukan segalanya. Namun, uang hanyalah pelengkap cinta mereka. Mengingat, cinta tak hanya sekedar cinta. Melainkan, cinta juga berdasarkan realistis. Salah satunya adalah faktor finansial yang mereka miliki. Mengingat, di dunia tidak ada yang didapatkan secara gratis. Dan apapun yang kita inginkan tak akan mudah mendapatkannya selama tidak ada usaha. Meskipun, usaha tersebut hanya setitik debu.

Cerpen Karangan: Pratiwi Nur Zamzani
Facebook: Pratiwi Nur Zamzani (Pakai Kerudung Putih)
Nama saya Pratiwi Nur Zamzani. Dapat menghubungi melalui akun facebook saya yaitu Pratiwi Nur Zamzani ( Pakai kerudung putih ) , twiiter @nur_zamzani atau E-mail pratiwinurzamzani[-at-]yahoo.co.id. Dengan no Telepon 085-852-896-207. Dengan alamat, Jl. Rambutan, Pesanggrahan selatan, Bangil, Pasuruan. Prestasi yang pernah saya raih adalah juara 3 Mading, puisi dan cerpen pernah diterbitkan di majalah SPEKTRUM dan berbagai buku antologi. Antara lain adalah, Menjembut Ridhomu, Sapa malam teriak rindu, Dream Wings, dll.

Cerpen Realistis merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Loves Bloom in Their Heart (Part 2)

Oleh:
“Gimana soalnya?” tanya Fiane. Rizkia dan Fiane sedang berada di kantin karena sekarang jam istirahat. “Gila, beuh! Susahnya minta ampun, deh, Ne! gue akhirnya cuma ngerjain 4 soal kecuali

Cinta Dua Sisi Berbeda

Oleh:
Tuuuttt…! bunyi kardiograf yang menunjukkan jantung tak berdenyut lagi. Tepat pukul 00.01 Aji, kekasih Angel menghembuskan nafas terakhir. Malam itu adalah malam bahagia untuk angel karena usianya genap 19

Harapan Dalam Genggaman

Oleh:
Kamu lihat itu? Iya 2 tangan berbeda yang saling menggemgam. Saling melengkapi.. Kita pernah seperti itu, bukan? Iya aku rindu genggaman mu. Bagiku genggaman itu yang membuat aku takut.

Bukan Yang Dulu

Oleh:
“Udah gak usah diliatin terus, dulu aja disia-siain” ucap zidan sambil menepuk pundak iqbal yang sedari tadi asyik memandangi seorang perempuan yang sedang asyik dengan laptopnya. “Apaan sih lo?”

Long Distance Relation OH NO!

Oleh:
Hari ini telah siap diriku dengan dress batik dan pita coklat yang menghias di rambut. “Anggun” Mungkin kata itu yang tepat untukku di tanggal 25 juni ini. Pasti kalian

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Realistis”

  1. Deco says:

    cerita yang bagus. Saya suka. Salam kenal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *