Regret

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Penyesalan
Lolos moderasi pada: 12 June 2013

Pernahkah kau berpikir tentang aku yang selalu menemanimu dalam keadaan apapun? Pernahkah kau menyadari betapa aku menyayangimu? Pernahkah terlintas di benakmu tentang aku dan perasaanku padamu? Hal itulah yang selalu membayang-bayangi benakku setiap aku bertemu denganmu, Andreas Ferdinand. Aku Christabel Abchail, orang yang dari dulu kau anggap sebagai sahabatmu. Memang, sudah lama kita bersahabat, tapi jujur kuakui sudah lama juga aku menyayangimu lebih dari sahabat, dan aku berharap keajaiban akan datang padaku.

Aku selalu tersenyum melihatmu tersenyum, selalu tersenyum mendengar ceritamu tentang gadis itu. Tapi sesungguhnya, hati ku tersayat saat itu juga. Aku tak mungkin menunjukkan kecemburuanku di hadapanmu, kau sahabatku. Aku harus tahu diri, aku harus sadar! Kau hanya sahabatku, bukan yang lain. Aku hanya berharap harapanku padamu segera pudar.

Aku selalu mencoba melupakanmu, tapi aku tak bisa. Tiap kali aku menjauh darimu, kau datang dan memberiku hal baru yang membuatku semakin menyayangimu. Pernahkah kau sadar akan hal itu? Bagimu aku sahabatmu, tapi bagiku kau adalah segalanya.

Ingatkah kau bintang itu? Bintang yang dulu pernah bersinar di antara kita. Ingatkah kau kejadian 1 tahun yang lalu? Kejadian saat aku dan kau berdua di bawah bintang terkagum-kagum akan keindahannya. Ingatkah kau saat aku dan kau sama-sama berharap di bawah bintang yang bergerak entah kemana? Aku tak pernah tau harapanku, dan kau pun begitu.
Hari ini, aku melihat kau dengannya. Kau memandanginya dengan penuh kasih. Cecile, dia memang gadis yang sangat beruntung bisa memiliki orang sebaik dirimu. Aku bahagia melihatmu bahagia, tapi hatiku tetap menangis melihat apa yang kurasakan.

“Bel. Aku mau ngomong!” Cecile menghampiriku dengan wajah masam. Wajahnya terlihat kesal sedih, dan kecewa, namun kecantikannya tak pernah pudar.
“Ngomong apa?”
Cecile menarik nafas panjang, “Aku mohon kamu jaga Andre. Aku nggak tahan dengan sikapnya”
“Maksud kamu, Cil?” aku benar-benar bingung dengan Cecile, yang kuketahui tentang Andre, dia sangat baik. Dari SD sampai sekarang akulah sahabatnya, dan aku benar-benar mengenal dia.
“Aku benar-benar gak bisa melanjut hubungan ini, aku sudah memutuskannya tadi. Aku merasa tidak ada kecocokan di antara kami. Setiap kali kami ngobrol dan pergi, tak henti-hentinya dia berkata: kalo Abel sukanya ini.. kalo abel sih gini.. kalo abel blablablabla. Aku rasa dia tak pernah menyayangiku. Kaulah orang yang menjadi idaman hatinya selama ini” Cecile menerangkan semuanya sambil meneteskan air matanya.
Aku memeluknya, menepuk pelan pundaknya seolah mengatakan sabar. Aku shock dan tidak menerima apa yang dikatakannya. Seharusnya aku senang, orang yang kusayangi diputuskan pacarnya. Tapi ini tidak, aku benar-benar sedih karena orang yang kusayangi membuat Cecile menangis karena aku.

Pagi yang cerah, aku bangun dari tidur ku yang nyenyak. Merasakan hangatnya sinar mentari pagi menembus jendela kamarku. Aku bergegas keluar kamar memakai baju tidurku, melihat bunga-bunga yang berbaris di halaman rumahku. Hari yang indah memulai sesuatu yang baru, sejenak aku melupakan Cecile dan Andre.
“Halooo!!!” Andre tiba-tiba muncul di hadapanku membawa bola basket. Oh tidak! Dia mengajakku main basket. Namun, tiba-tiba aku teringat Cecile dan aku mendadak marah padanya.
“Ngapain kamu halo halo!”
“Kenapa Bel? Aku ada salah apa kok jawabnya gitu banget?”
“Aku kesel sama kamu! Udah kamu pergi aja sana!” aku langsung masuk ke rumah membanting pintu dengan kerasnya. Aku mengintip dari jendela, melihat ekspresi kecewa dan heran Andre. Aku tak mengerti tentang apa yang baru saja terjadi. Aku sangat heran kenapa aku bisa berbuat seperti itu.
Malamnya Andre sms aku, “Abel kamu kenapa? Aku pengen tau kenapa kamu marah sama aku. Please nanti jam 7 datang ke tempat biasa, meja nomor 9”
Aku tak membalas sms itu sama sekali, bahkan aku tidak datang ke tempat itu. Aku tak mengerti apa yang terjadi padaku. Satu sisi aku senang dia mengajakku ketemu, di sisi lain aku sedih karena dia membuatku seolah menjadi alat pemisah antara Andre dan Cecile.

Aku memutuskan menonton televisi sampai malam. Jam 10 malam aku melihat berita tentang kecelakaan hebat seorang laki-laki yang mobilnya menabrak pohon di dekat café tempat aku dan Andreas harusnsya bertemu. Plat itu.. mirip plat Andre, dan mobil itu mirip mobilnya. Bulu kuduku naik. Aku shock. Memastikan semuanya aku langsung pergi ke café itu malam itu juga. Aku mencari pelayan café.
“Mbak permisi, saya mau nanya. Tadi ada nggak sih cowo datang kesini, duduknya di meja nomor 9. Orangnya tinggi, gak gemuk, gak kurus juga, em.. teruus teruus” air mataku mulai menetes, aku tak sanggup, dan pelayan café itu pun bingung melihatku. Aku mengutak-atik handphone ku dan menunjukkan foto Andre pada pelayan café itu, “Orangnya seperti ini, Mbak”
Wajah pelayan itu terlihat shock, “Oh.. orang itu. Dia baru saja pergi, dia sudah di sini dari jam 7 malam sampai jam 9 dia ketiduran di café dan malangnya, dia kecelakaan tidak jauh dari sini setelah dia meninggalkan café, Mbak. Oh iya, nama Mbak Abel ya? Ini ada titipan dari temen Mbak itu” katanya sambil memberiku sebuah surat, kotak kecil dan setangkai mawar merah.
Badanku bergetar, air mataku mulai menetes, “Mbak.. sekarang.. sekarang.. di..di..dia didi.. dimana?” aku berusaha menahan semua kesedihan, tapi air mataku tak bisa berhenti.
“Rumah Sakit Kasih Bunda, Mbak”

Aku langsung berlari ke rumah sakit itu, aku pergi dan berharap masih bisa bertemu dengannya dan berbicara sedikit dengannya. Tanpa berpikir panjang aku langsung masuk ke ruangannya. Sudah di pasang infus dan bantuan pernafasan. Kepalanya di bungkus dan dia terlihat sangat lemah. Saat aku datang dia membuka matanya.
“A.. abel.. a..a.. akhir.. nya.. kaamu da..tang.. ju..ju..ga”
“Andre.. maafin aku aku marah sama kamu, maafin aku udah diemin kamu, jauhin kamu, dan gak datang pas kamu minta aku datang. Aku minta maaf karena gak bisa jadi sahabat yang baik buat kamu” aku menangis dihadapannya.
“Ssst.. hapus air mata kamu, Bel. Harusnya.. a..aku yang mi..minta maaf. A..a..aku.. ga..gak bi..sa.. te..ter.. terus ja..ga..in kamu” dia tampak lemah dan susah berbicara. Membuatku sangat sakit, aku tetap menangis, “Bel.. aku pamit ya.. ka.. kamu.. ja..ga.. diri ba.. baik..baik. jangan tangisin aku.. sa.. sahabaat ku, sa.. sayang..” ia menutup matanya dan berhenti berbicara. Dia sudah pergi.. jantungnya tak berdetak lagi.

Betapa sakitnya aku melihat orang yang kusayangi terbaring kaku tanpa nyawa di hadapanku, jika aku bisa mengulang waktu, aku akan mencegah semua ini terjadi padanya. Dan surat terakhirnya membuatku sangat pilu, “Buat Abel tersayang. Sahabatku, aku tau apa yang terjadi antara kita. Itu memang benar, aku sangat menyayangimu, dan aku sadar akan hal itu. Maafkan semua kesalahanku, Abel. Terimakasih untuk segalanya. Aku akan pergi, aku mohon tetaplah tersenyum meskipun aku tak bersamamu lagi.. – Andre”

Andre, maafkan aku sudah membuatmu sepi dan menunggu, aku menyayangimu selamanya!

Cerpen Karangan: Anggi Doloksaribu
Blog: anggidoloksaribu.blogspot.com
Facebook: Anggi Doloksaribu

Cerpen Regret merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Rasa Dalam Jarak

Oleh:
Sore itu di bawah terali sakura yang menaungi gang kecil tempat kita bertemu, dengan semburat sinar dan semilir angin menyusup melalui celah ranting yang terkembang mekar, kau bilang bahwa

Ular yang Licin

Oleh:
Suatu siang di dalam hutan, hiduplah seekor ular. “Ular.” sapa siput. “Ehh.. Siput, kenapa?” balas ular. “ular besok adalah hari ulang tahunku, kamu datang yah.” “siap siput” Siput mengajak

It’s Raining

Oleh:
“Ah, sial. Lagi-lagi aku harus sekelas dengannya.” Gilang mengacak-acak rambutnya. Buku catatannya penuh coretan tidak jelas. Kevin, teman sebangkunya, hanya bisa tersenyum melihat temannya kesal karena satu kelas lagi

Rapuh (Part 1)

Oleh:
“Hilda tunggu…” Andre mengejar Hilda yang terus berlari menghindar dari Andre. Pada saat yang bersamaan Hujan turun mengguyur kota itu dengan derasnya. Diselingi gemuruh petir yang nyaring dan menggelegar

Hibernasi

Oleh:
“Maafkan aku Ham, aku udah bener-bener gak bisa sama kamu, aku tuh udah terlanjur mencintai dia, bahkan lebih dari cinta aku ke kamu, maaf.” Kalimat yang terdengar sangat menyakitkan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *