Senyum Dari Mantan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Galau, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 31 May 2014

Aku melangkah melewati koridor sekolah. Sungguh sangat malas rasanya. Nah loe tau gue dari mana? Gue dari jogja pagi-pagi banget. Gila dinginnya minta ampun, untung aja gak minta duit gue jadi gue aman sampai sekolah. Maaf, maaf ini kok malah jadi ngelantur gini ya? Rumah gue di daerah Gunungkidul, saptosari lebih detailnya. Daerah gue ini ada sinyal lhoo… Beneran ada sinyal! Kagak plosok-plosok amat kali.

“Brukkk!” aku tersungkur jatuh ke lantai akibat cowok yang menabrakku barusan. Dasar nyebelin banget sih, kagak punya mata apa? “Maaf!” Ucap cowok itu sok berlagak gak berdosa. Kenapa gak berdosa? Habis dia malah senyum-senyum sendiri. Pengen gue bawain golok, terus gue potong deh kaki gue. Ehh. Kok malah jadi kriminal gini? Terus kenapa kaki gue jugaaa? Aku bangkit dengan dibantu cowok itu. Jujur gue pengen bangun sendiri. Beneran! Tapi kok gak enak banget mau nolak bantuan cowok itu terlebih dia udah minta maaf juga. “Maaf ya!” sekali lagi dia meminta maaf sedangkan aku malah merintih kesakitan. Karena malas berantem aku langsung aja ngeloyor pergi tanpa menjawab permintaan maafnya tadi. So, kagak penting juga kan? Tapi jujur cowok itu ganteng. Beneran ganteng. Isss.. Kenapa jadi ngomongin tu cowok sih? Gue gak suka sama dia. Beneran gue gak love at first sight (sok gaul banget pake ngomong bahasa inggris segala). Gue pengen nengok terus ngelihat tu cowok lagi, tapi kok rasanya malu jadi gue langsung aja menuju kelas. Gue gak tau apa yang tu cowok katakan dan pikirkan setelah gue ninggalin dia pergi.

Di dalam kelas gue jadi gak konsen, kenapa tu cowok menari-nari di otak gue? Gak enak banget rasanya. Pengen gue tarik turun dari panggung, terus gue marahi karena udah make panggung otak gue suka suka dia.

Setelah kejadian itu gue sebel banget karena harus ngelihat tu cowok lagi di kantin sekolah. Oke, gue ngaku! Gue seneng tapi plis jangan timbukin gue lagi. Dia natap gue seolah itu tatapan terakhir dia. Sumpah bener-bener lama. Gue jadi ngerasa berdosa udah ninggalin dia tanpa maaf gue tadi. Gue kasian sama diri gue, apa jangan-jangan dia masih dendam sama gue. Gue jadi parno, gue takut! Ahaha kenapa gue jadi lebeh gini sih?

Gue seneng karena gue harus balik ke Jogja lagi ngelanjutin PKLan gue. Dan yang pasti gue ngerasa rindu banget sama tu cowok. Salah salah! Maksud gue, gue ngerasa bebas dari beban yang gue pikul ini. Kalian jangan terharu gitu! Udah udah jangan nangis, beneran jangan nangis dan terharu gitu. #Dibawaingolok.

Setiap balik ke sekolah gue selalu ketemu itu cowok, dan gue sadar dia emang ganteng. Yah, sedikitlah. Mantan-mantan gue gak kalah gantengnya lho. Kalian pikir gue gak laku gitu? Gue laku, bahkan banyak cowok-cowok yang ngedeketin gue sampai ngemis-ngemis cinta gue tapi sayang gue bukan dermawan cinta. Gue buka akun facebook gue, “Ferbita Keylla” ya itu nama gue. Terpajang foto imut gue disana. Banyak inbox-inbox yang gak gue tanggepin. Gue bener-bener sok acuh, sok cuek, sok sombong dan sok sok lainnya. Ya itulah gue. Kerjaan sampingan gue kalau lagi BT di PKLan ya Cuma facebookan, mau ngapain orang gak ada kerjaan juga. Jadi ngerasa gak jelas, update-update status gak jelas. Upload foto gak jelas. Entahlah akhir-akhir ini gue jadi ngerasa kesepian tanpa pacar. Apa hubungannya BT sama pacar? Gue juga gak tau sih tapi entahlah gue KESEPIAAAN. Gue butuh elo car… pacar. Elo kemana aja sih?

Akhirnya tiga bulan terlewati begitu saja. PKLan udah selesai dan gue harus menjalani rutinitas gue sebagai anak sekolah lagi. Jangan-jangan gue ngomong PKL dari tadi kalian gak tau itu apa namanya? Oke, gue jelasin. PKL itu dimana kita dilatih bekerja. Namanya juga Praktik Kerja Industri. Praktik Kerja selama gue sekolah, tanpa ada tugas. Isss… Siapa bilang gak ada tugas, justru banyak tugas-tugas dari Pak Guru dan Bu Guru yang harus gue selesaiin selama PKL. Maless gila kan?

Rasanya udah beda banget, enakan di PKLan. Beneran. Gue kangen sama temen-temen PKL gue. Jujur gue kangen ditraktir mereka. Karena merasa males akhirnya gue putusin ke toilet sebentar. Otak gue juga belum mau dipaksa belajar lagi. Gue galau, gue gelisah, gue risau dan hal-hal yang gak enak lainnya. Dengan langkah kaki gontai gue balik ke kelas. Gak sengaja gue berpapasan sama tu cowok yang pernah nabrak gue. Gue ngerasa bersalah dan dengan tidak ikhlas gue tersenyum. Bener-bener senyum yang tidak ikhlas. Gue bingung dia malah diem aja gak balas senyum gue. Gue nyesel kenapa gue pake senyum segala. Bego banget sih gue. Pengen tarik senyum palsu gue tadi.

Satu minggu kemudian gue jadi sering ketemu tu cowok. Gue jadi jijik, habis dia senyum-senyum terus. Iya, oke gue gak jijik! Bahkan gue seneng. Iya gue JUJUR gue SENENG. Puasss? Sepulang sekolah gue buka akun facebook, ada empat inbox. Kenapa gue jadi kepo gini? Gue ngebukain itu akun satu-satu. Mataku membelalak kaget, hampir aja keluar. Fotonya mirip banget sama itu cowok yang udah nabrak gue. Lalu gue ngechat balik, gue bales itu inbox masih dengan gaya sok-sokan gue.

Ferdinand Rama
Hay!

Febrita Keylla
Siapa?

Ferdinand Rama
Ferdinand.

Febrita Keylla
Jangan bilang kamu yang nabrak aku dulu itu.

Ferdinand Rama
Kamu masih inget?

Febrita Keylla
Ya jelas masih lah, itu kejadian tidak bisa gue lupain.

Ferdinand Rama
Gue kan udah minta maaf? maafin ya? :3

Febrita Keylla
Kalau gue kagak mau gimana? Elo kan belom ganti rugi, udah ngejatuhin gue seenak elo.

Ferdinand Rama
Yeilee.. Kan gua gak sengaja, terlebih gue udah minta maaf. Maafin ya? >.< Febrita Keylla Oke, tapi ada syaratnya. Ferdinand Rama Apa? Febrita Keylla Traktiran ya? :3 #moduss :p Ferdinand Rama Oke, besok gue tunggu di kantin. Gue yang bayar. Gue tunggu. See you! :* Entah seneng atau susah, tapi bener gue gak berniat nguras duit ini anak. Gue Cuma bercanda, kenapa dia serius? Gue jadi tambah bersalah. Gue gak tau dia mikir gue matre atau apalah. Yang jelas gue gak mau punya gelar MATRE gue bener-bener gak mau. Jam istirahat pertama gue jalan ke kantin. Entah gue harus ngomong apa entar. Gue lihat dia senyum sok manis ke gue. Gue jadi illfeel. Ini anak kebanyakan makan gula atau apa ya, kok manis banget? Dia melambai ke arah gue ngebuat gue menengok ke belakang. Otak gue jadi gak bisa berputar. Gue deg-degan, jantung gue serasa digoncang. Kalau boleh gue pengen pingsan sekarang juga. Emang bener-bener gak bisa natap mata dia, jadinya gue ngeloyor melewati dia. Jantung gue malah berdetak gak karuan lagi setelah dia pegang tangan gue. Nahan gue supaya balik ke kantin. Gue luluh, gue hanya nurut, gue gak bisa melakukan apa-apa. Dia senyum-senyum terus, gue takut jadi diabetes gara-gara ini anak. “Oke mau makan apa?” tanyanya setelah berhasil ngebawa gue balik dan duduk di meja. Ehh, maksud gue di kursi. Begonya gue malah nyengir, gak tau mau ngomong apa. “Gue kayaknya udah gak laper deh, jadi gue minta duit lo aja” ia terbengong sambil mencerna kata-kata gue “Ahahaha, bercanda. Biar gue aja yang traktir loe” sahutku lalu beranjak memesan makanan. Gue keringat dingin setelah dia pegang tangan gue lagi. “Udah biar gue aja yang traktir!” bantahnya dengan senyum manis. Sumpah, senyumnya itu loh manis banget. Gue pasrah aja, toh ini kan emang harusnya dia yang nraktir. Gue gak MATRE ya? Gue tegasin gue gak MATRE. Gue makan dengan lahap, yah namanya juga gratis jadi rasanya lebih enak. *gue gak MATRE* “Elo masuk jurusan apa sih?” tanyanya sembari melahap makanan yang ada di hadapannya. Gak bisa ngebayagin kalau itu makanan muncrat di muka gue. Isss... Jadi ngeri gue. “Emm... Gue ambil jurusan Audio Video, gak bisa lihat seragam gue? Ini seragam kan belom kusut-kusut amat” ini anak bego apa gak pinter sih? Nanyanya asal-asalan. “Ehh, Iya deh. Ahaha gue boleh minta nomor telfon kamu? Gue bingung mau panggil elo apa? Kamu, elo atau Feb aja? Kayaknya bagusan Feb aja deh” dia nanya, minta pendapat gue atau ngomong sendiri sih? Gue sebenernya mau nolak dia jadi temen gue. Tapi kok sayang banget kalau gak gue kasih. Gue kasih aja nomor telfon gue. Gue jadi deket sama dia, gue juga jadi sering main bareng sama dia. Dia anaknya asik, kita deketan terus tiap hari. Dan yang gak gue sadar ternyata dia kakak kelas gue. Dia pinter, bener-bener pinter. Ketua tim basket, dan juga anaknya orang kaya *gue gak MATRE* gue tegasin sekali lagi. Kemarin dia mohon-mohon sama gue biar gue dateng dan ngasih supprot ke dia pas dia tanding basket. Gue sih gak bisa nolak, apalagi udah dijanjiin bakalan ditraktir kalau dia menang. Kenapa ini ujung-ujungnya duit sih? Gak enak banget *gue gak MATRE*. Dia memang pantas menjadi ketua tim basket. Dia sangat lincah bener-bener licah. Berkali-kali dia masukin bola ke ring. Akhirnya score mutlak dimenangkan oleh timnya. Gue ikut seneng karena sebentar lagi bakalan makan-makan *Kenapa jadi ngomongin ini lagi sih?* “Itu tadi buat kamu Feb” aku melongo, apaan? Orang dia gak bawa apa-apa “Gue menang buat kamu” Ohh.. Jadi itu toh. “Oke, Oke makasih” kataku sok cuek. “Feb, kamu nyadar gak sih kalau gue suka sama elo? Dari dulu sebelum kita kenal, dari dulu sebelum gue nabrak elo. Dari waktu elo masih kelas satu dulu? Gue pengen elo jadi pacar gue Feb” O.o aku melongo, gak sadar dengan apa yang dia katakan barusan. Jujur gue juga suka sama dia. Gue mikir-mikir ini mau gimana? Gue jadi bingung. “Gue yakin elo pasti nerima gue Feb, Iya kita jadian ya?” “Hah? Gimana ya?” Aku jadi tambah bingung. Degup jantungku memacu tak beraturan. Aku sedikit shock (kenapa jadi aku kamu? Kan harusnya ngomong pake gue elo). Gue, iya maksud gue, gue jadi gak bisa mikir. “Pokoknya kita jadian, loe harus mau! Iya kita jadian. Deal!” Ia memaksa dan gue masih melongo ngeliat dia megangin tangan gue. “Loh kan gue belom jawab!” Gue sedikit ngebantah tapi dia langsung aja meluk gue. Gue jadi bingung. Pengen gue dorong tapi kok sayang plus kasian juga akhirnya gue Cuma diem dan nerima kenyataan pahit kalau akhirnya kita emang jadian. Iya, bukan kenyataan pahit. Oke gue ngaku gue beruntung bisa dapet cowok sekeren dan secakep dia. Gue ngaku, ntar gue dosa kalau gue bohong. Entah perasaan apa yang ada dalam tubuh gue yang mungil ini. Gue gak tau sepertinya gue mulai sayang sama dia. Dia memang baik dan perhatian. Dia selalu smsin gue, ngajak gue chatting, telfonan dan hal-hal gak jelas lainnya yang nyita waktu gue. Dan ini ngebuat gue sedikit gak ngerasa KESEPIAN lagi. Suatu hari gue buka akun facebooknya dia, tentu aja setelah gue memeras paksa email dan kata sandinya. Gue buka pemberitahuannya, gue kaget dia dicolekin cewek-cewek. Mana ceweknya lebih cantik dari gue. Gak! Maksud gue, gue emang gak cantik. Gue cantik ding, masak gak cantik! Gue kan bukan semacam bencong gitu! *gue tegasin gue bukan bencong*. Gue parno cowok gue digodain cewek-cewek centil. Gue bener-bener parno, gue takut dia berpindah ke lain hati. Sejak itu gue jadi sering marah-marah gak jelas. Dia mungkin juga udah bosen gue marahin terus. Sampai suatu hari hanya karena hal yang sepele ngebuat kita berantem. KITA? Gue aja kali kalian enggak. “Kenapa kamu gak putusin aku aja yang? Aku kan nyebelin, aku Cuma bikin kamu marah terus” ucap Ferdinand. “Ohh, jadi kamu minta diputus?” tanyaku sedikit marah. “Gak kok yang. Aku gak mau kita putus!” dia sedikit lembut. Sedangkan aku dihantui oleh keparnoan gue tentang cewek-cewek ganjen itu. “Aku mau kita putus” entahlah, gue emang parno dan gue begitu takut ngelihat dia sama cewek lain, tapi gak tau kenapa gue malah minta putus. Apa? Gue bego? Iya bego. Selain matre gue juga bego. Isss... Ini kenapa malah bahas matre lagi sih? “Yaudahlah kita putus aja..” dia pasrah dan ini bukan jawaban yang gue minta. Oke, gue sadar akhir-akhir ini gue kebawa emosi. Pengen narik omongan gue tapi gak mungkin kan? Sesayang-sayangnya gue gak mungkin gue nglakuin itu. Deal. Kita putus tepat tiga bulan kita jadian. Maksud gue bukan kita (aku dan kamu) tapi gue sama Ferdinand Rama. Jangan GR ya? Gue gak mungkin mau sama elo. Sekarang gue jadi dilanda galau. Gue gak tau kaya ada yang sakit tapi entah dimana. Gue ngerasa kesepian lagi. Gue bener-bener ngerasa jadi anak yang labil. Gue juga ngerasa gak tau ngomong apa dari tadi? Bener-benar gak tau. Galau, ya? Gue lagi galau kalau bahasa anak gaul zaman sekarang dan gue risau kalau bahasa zaman anak purba dahulu. Gue jadi mikir-mikir zaman dahulu ada galau gak sih? KENAPA GUE JADI NGEBAHAS YANG ENGGAK-ENGGAK GINI? KENAPA? Tapi gue ikhlas, biar aja dia jadi kenangan dalam hidup gue, sama kayak mantan-manta gue lainnya. “Brukkk!” kembali terulang masa-masa itu. Gue ngelihat cowok yang nabrak gue lalu gue sadar kalau itu bukan Ferdinand Rama. Bahkan gue jadi males ngelihat cowok ini. Gue beranjak tanpa bantuannya. Ketika dia menulurkan tangannya, gue lebih memilih berdiri sendiri. Dengan langkah kaki gontai gue jalan melewati koridor sekolah. Pandangan gue tertuju pada cowok yang sedang main basket di lapangan. Ngenes, gue hampir aja nangis. Dia natap gue dan gue natap dia. Lengkuan manis muncul dari bibirnya. Bener-bener ngebuat gue pengen nangis jungkir balik, tapi gak lucu kan kalau gue kaya gitu? Jadi gue hanya bisa bales senyumannya lalu masuk ke kelas gue dan ngejalanin kehidupan gue seperti dulu, sebelum gue kenal sama Ferdinand Rama. Gue cantik, dan gue sadar gue bisa ngedapetin hati cowok semudah gue ngedapetin Ferdinand Rama. Tapi gue juga sadar senyumnya dia ngebekas di hati gue. Senyum mantan gue. Gue gak bakalan lupain elo Fer. Terlebih kita satu sekolah, tentu gak semudah gue suka sama elo. Dan asal elo tau Fer sampai detik ini gue masih mencintai elo. Cuman gue pengen nyimpen perasaan ini di hati gue yang paling dalam. Satu yang selalu gue inget yaitu senyum manis loe, yang sampai saat ini masih bisa gue nikmatin. Makasih Fer, buat tiga bulan yang elo ukir di kehidupan gue. THE END Cerpen Karangan: Meviani Murtiningsih Blog: Meviany.blogspot.com Facebook: Meviani Qurotulaini

Cerpen Senyum Dari Mantan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Putri Senja

Oleh:
Entah apa yang sedang dirasakan oleh Senja siang itu. Pria berambut panjang itu memegang erat gelas cappucinno-nya di sudut salah satu kedai kopi di Cimahi. Hati dan pikirannya masih

Akankah Menjadi Nyata?

Oleh:
Tak tahu apa yang akan ku lakukan lagi. Di sekolah aku hanya diam dan tersenyum saat temanku membuat adegan lucu. “kamu sakit, cit?” tanya sari kepadaku. Aku hanya memandangi

Sekelumit Kisah Masa Lalu

Oleh:
Dulu, setiap kali aku menonton sinetron atau film yang alur ceritanya rumit, aku selalu berkata, kelak aku tidak mau menjalani kehidupan seperti itu. Kelak aku harus bisa menjalani hidup

Bertepuk Sebelah Tangan (Part 1)

Oleh:
Malam minggu di sebuah caffe… “Begini nasib jadi bujangan. Kemana-mana, asalkan suka. Tiada orang yang melarang. Hati senang walaupun tak punya uang, ooh. Hati senang walaupun tak punya uang,”

How Can I Say

Oleh:
“Kak? apa kamu sudah sarapan pagi?” Sadewa telah terbiasa dengan ucapan kekasihnya itu, bahkan tiap hari Mira menanyakan hal itu kepada Sadewa. Suara lembutnya selalu membuat Sadewa luluh. Wajahnya

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

5 responses to “Senyum Dari Mantan”

  1. rie says:

    “Deal. Kita putus tepat tiga bulan kita jadian. Maksud gue bukan kita (aku dan kamu) tapi gue sama Ferdinand Rama. Jangan GR ya? Gue gak mungkin mau sama elo.”
    (gue juga kagak kali, hahaha)
    bagus gan ceritanya, terus berkarya !!!

  2. Ali razak says:

    Mantap cerita na

  3. Cahayuninsih's says:

    Yeey…
    Seneng bget bisa baca cerpen mbae,
    mf sok akrab.

    Ceritanya bener2 kocak abiz bikin gue ngakak sambil jungkir balik

    #Hehe just kidding
    pokoknya keren deh cerpen’a

  4. Elisa says:

    Cerpennya lucu bingitzz,jdi kcanduan pgn bca yg lainnya nich.. 🙂

  5. sangada says:

    hhhhmmmm ,,,
    ceritanya seru bingitz ,,,,, ^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *