Sesuatu Di Balik Penyesalan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Penyesalan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 22 November 2013

Desember 2012, Siang yang indah dengan deburan ombak menjadi instrumen merdu dan mengahantarkan gue menuju kedamaian, seakan tak kenal lelah mereka menabrakan dirinya ke karang hanya untuk membuat gue merasa damai dan tenang di bawah pancaran hangat mentari di musim semi, namun saat gue baru saja berada di puncak kedamaian itu, tiba-tiba laksana dihantam tsunami semua sirna. Ternyata itu bukanlah tsunami melainkan teriakan seseorang, dan dia telah merenggut kedamaian itu, ternyata adalah Pa Joni guru PKn gue di SMA Negeri Bintang ini, dia adalah guru killer.
“Harii!!! BANGUN” bentak Pak Joni
“…” Gue hanya diam dan masih merasa masih dalam mimpi.

Pak Joni akhirnya menghampiri tempat duduk gue dan memukul kepala gue dengan buku yang cukup tebal, sontak gue pun kaget dan sepenuhnya tersadar dari mimpi indah itu.
“HAHAHA” Semuanya ngetawain gue
“Sial!! Cuma mimpi doang, kampret!!” gumam gue dalam hati
“Kamu itu selalu saja tidur di kelas!!” Pak Jon yang masih dengan nada
yang tinggi.
“Maafkan saya Pak” Jawab gue pelan
“Sekarang kamu keluar!!!” perintah Pak Jon tanpa ada keringanan buat gue
“iya Pa” Gue gak bisa berkutik lagi kalau dia yang nyuruh

Siang itu gue gak diizinin masuk lagi sampai bel pulang berdering. Budaya jelek tidur di kelas udah jadi image gue di mata para guru sejak gue masih SMP, mungkin pas waktu SMP gue tinggal di pesantren meskipun sering tidur di kelas jadi alasan yang baik, dan guru-guru dapat mentolelir karena emang kegiatan ngaji di pesantren selalu sampai larut malam. Jadi gak ada pengaruh sama prestasi gue, nilai gue selalu bagus waktu itu. Semua berubah semenjak gue masuk SMA, alasan buat gue tidur di kelas itu gak pantas lagi buat dapet toleransi dari guru dan gue pun gak berani bilang yang sejujurnya sama guru, kalau gue bilang yang ada gue malah makin diperberat sama hal itu.

Sebelum dari semuanya …
Juni 2011, Hari pertama Hari Dirgantara masuk SMA, gue masuk kelas X8. Meskipun gue sekolah di daerah tempat lahir gue sendiri, tapi gue agak asing dengan mereka karena 3 tahun gue dipesantren membuat gue gak terlalu banyak temen di kampung halaman sendiri, hanya segelintir aja yang kaya nya gue kenal, dan beberapa diantaranya temen TK gue dulu, itu pun gue tau dari nama-nama yang ada di foto wisuda TK dan gak tau wajah-wajah mereka.
Yang gue masih inget jelas itu NIzar, temen TK sekaligus temen ngaji gue waktu SD kelas 4. Gue duduk bareng dia.
“apa kabar Ri?” Nizar mengawali percakapan
“Sehat zar, lo sendiri?”
“ya begini aja, lo kemana aja sih? Kok gue baru liat lo lagi sekarang sih?” Sambung Nizar
“gue SMP di Bogor zar, di rumah Cuma 2 minggu dalam setahun” jelas gue
“Pantesan aja” Nizar singkat
“Eh zar, itu temen TK kita dulu kan! Tuh yang badannya gede” tunjuk gue ke cewek agak gemuk yang duduk paling depan
“Oh, iya itu temen TK kita dulu, si Septi” jelas Nizar
“Iya, dia gak berubah ya, malah makin gede aja, Hahaha” kita bedua ketawa
“bukan dia doang kali temen TK kita dulu, noh si Gita” Nizar nunjuk cewe yang duduk di pojok depan
“Gita mana ya? Kok gue lupa ya” gue sambil garuk kepala
“aaah lo pikun, nanti di rumah lo liat lagi deh foto wisuda TK kita” Saran Nizar
“Ya udah nanti gue liat lagi deh” jawab gue sambil manggut
“oke” Nizar singkat

Jam sekolah berakhir, gue pulang dengan rasa penasaran gue sama cewek temen TK gue itu. Sampai di rumah, Sepi menyambut namun gue gak hiraukan itu karena gue terlalu penasaran buat liat foto wisuda TK gue. Setelah gue berhadapan dengan foto itu, Gita Puspita di foto adalah gadis kecil dengan rambut pendek dan jauh beda dengan yang gue liat tadi di kelas.

Semenjak gue tinggal di rumah bareng ibu bapak gue yang telah, menganugrahi gue nama ‘Hari Dirgantara’, gue lebih suka ngumpul sama temen-temen dari pada diem di rumah. Rasa sepilah yang ada saat gue di dalam rumah, kedua orang tua gue menunjukkan ketidak harmonisan mereka di depan gue, dan itu lantas bertanya-tanya “ada apa dengan mereka?”. Pertanyaan itu gak pernah terjawab. Hal itu memberi gue pearsaan tidak nyaman yang sangat berpengaruh untuk semua keseharian gue, sangat jauh berbeda dengan kehangatan saat gue tinggal di pesantren, gue rindu kehangatan itu.

Bulan-bulan berikutnya gue sudah mulai banyak temen dan menikmatinya, Canda tawa dengan mereka mampu mengisi sedikit kehampaan di hari-hari gue. Gita temen TK gue sekarang udah jadi pacar gue. Gue deketin Gita adalah karena gue penasaran dengan dia yang selalu jadi topik obrolan temen-temen sekelas gue. Cowok sebagai makhluk terkompetitif, gue tertantang untuk coba deketin dia dan akhirnya gue berhasil bersaing dan ngalahin temen-temen sekelas gue dan pacarin dia, gue juga gak tau dan gak mau tau apa alasan Gita nerima gue, Bodo amat yang penting gue yang menang.

11 November, 2011
Seorang guru memberi tugas kelompok untuk membuat majalah dinding, dan gue sekelompok sama Gita, dan beberapa temannya. Perasaan gue jadi agak kacau waktu itu, karena baru bisa bareng sama dia di luar jam sekolah setelah beberapa bulan jadian. Bel istirahat pulang gue sampairin Gita
“Git, kita mau ngerjain tugas bikin mading dimana?” tanya gue
“Gak tau, tanya yang lain dulu aja!” jawabnya
“loh? Kan tugas ini penting, mana gurunya killer. Mau di suruh jalan jongkok keliling lapangan?” tegas gue
“iyaaa… kecil kemungkinannya aku di kasih izin sama orang tua aku buat keluar rumah” jawabnya agak sedikit kebingungan
“oh, ya udah aku yang minta izin sama mereka” gue dengan santai
“JANGAN!!” nadanya naik seketika
“loh emangnya kenapa lagi? Aku bakal ngomong baik-baik sama mereka” gue mencoba meyakinkannya
“apalagi kalau cowok yang mintanya, yang ada kamu bisa-bisa dapet di bully orang tua aku” dia menegaskan
“hmmm, terus gimana dong?” gue bingung
“nanti aku suruh devi yang jemput aku, kita ngerjain di rumah Devi nanti jam 3 sore” katanya
“ya udah terserah” Jawab gue sambil nyelonong pergi

Saat itu gue baru tau kalau dia punya orang tua yang kejem segitunya. Tapi gak ngaruh bagi gue, toh gue masih SMA gue gak terlalu berharap lebih dengan hubungan gue sama Gita.

Sore yang di janjikan awalnya gue pesimis kalau dia bisa dateng, jadi gue santai dulu di rumah sambil nyari beberapa artikel yang mau gue muat di tugas mading itu. Gak lama habis itu hape gue getar dan ternyata itu SMS masuk dari Devi, dia ngasih alamat rumahnya. Segera gue siap-siap dan langsung meluncur ke rumah Devi. Sampai disana gue disambut senyum manis Gita, itu senyum termanis darinya dari sejak gue jadian. Tugas selesai dan kami semua pulang
Semenjak itu gue terus-terusan kebayang senyum Gita tadi, sorot matanya, it’s so beautifull. Setelah gue jadian baru sekarang gue merasa jadi pacar benerannya, meskipun tanpa sepengetahuan orang tuanya. Gue tetep seneng, sering kali dia bikin gue merasa berbuat hal aneh, gue jadi jarang tidur di kelas, mungkin itulah cinta. Presentase kehampaan hati gue berkurang menjadi 50%.

Selama di rumah gue gak berubah sama-sekali, tetap dingin dan membosankan. Gue selalu pergi keluar mencari kesenangan lahiriah bareng temen-temen, kesenangan yang diperoleh secara instan dan hilang dengan cara yang sama. Kesenangan itu kami dapat segala hal yang dilarang penggunaannya di Agama gue. Ajaran yang gue peroleh di pesantren hilang tak berbekas sama sekali. Gue sadar akan hal itu, namun entah setan apa yang telah merasuki gue sampai-sampai segala peringatan dari orang-orang bahkan Gita gak mampu merubah haluan gue ke jalan yang bener, gue malah asik menikmati nikmat yang fana itu DIMANAPUN, betapa kotornya gue.

Oktober 2012, Kelas XI gue pisah kelas sama Gita, gue IPA dia IPS, gue masih pacaran sama Gita, kami udah saling menguatkan, meskipun keluarganya tetep belum izinin dia pacaran. Sampai saat Gita tahu semua aktivitas gue dengan nikmat instan itu.

“Aku cape kalau kamu terus-terusan kaya gitu Ri!!”
“Gitu gimana?” gue gak tau apa yang lagi dia bahas

“semua temenku laporan sama aku apa aja aktivitas kamu, mereka selalu tanya kenapa aku masih mau sama kamu, meskipun aku nilai kamu dari sisi lainnya juga dan aku coba yakinkan mereka, tapi kalau gini terus, mau sampai kapanaku dikatain temen-temen?”
“…” gue cuma bisa diem dan gue pergi begitu saja

Hari-hari berikutnya gue belum berani nyamperin Gita, gue masih ngerasa bersalah, tapi gue masih pada jalan yang salah. Kata-kata dia gak mampu bikin hati nurani gue gerak untuk berubah.

Gue berkunjung ke rumah temen gue Yoga bermaksud buat ngobrol dan minta saran. Setelah gue ceritain semuanya dia bilang gini
“udah lah bro, ngapain lo pacaran kalau dia gak bisa nerima lo apa adanya, jelas-jelas dia gak bahagiain lo, yang bisa bahagiain kita itu ya kaya gini” sambil dia menghisap rokok mari*uana
“tapi, yang gita bilang ada benernya juga bro. Gue gak mungkin gini terus!!” jawab gue
“eh, Ri kita masih muda, jangan terlalu mikir jauh-jauh deh, kelarin aja dulu hari ini” dia terus berusaha meyakinkan gue.
“gue sayang dia yud!!” gue juga terus coba ngeyakinin diri gue sendiri untuk gak terpengaruh
“cewek masih banyak Ri, kalau lo mau, gue kasih ke lo yang lebih cantik dari gita” dia bersikeras merubah haluan gue
“alah paling gue cewek busuk lo mah” jawab gue
“nih lo liat dulu akun facebooknya” sambil menyodorkan hape miliknya dan tampillah wajah berjilbab nan cantik
“Dewi… ini yang cewek yang sering jadi bahasan temen-temen gue di tongkrongan, apa dia mau sama gue?” mulai lagi rasa kompetitif gue terpacu
“yaelah, belom lo coba mana lo tau!! Coba dulu, nih kontaknya” dia sambil ngasih nomer hp Dwi ke gue
“ya udah sini, gue coba” gue ketik nomernya di hp gue dan langsung gue sms dia.
“Lo ga usah pikirin Gita lagi, itu Cuma bakal jadi beban buat idup lo”
“ya udah gue bakal coba” akhirnya gue terpengaruh oleh Yuda.

Beberapa minggu gue kenalan dan PDKT sama Dwi, akhirnya gue berhasil dapetin dia, setelah gue piki-pikir lagi, dan yang gue pikirin itu adalah semua saran dari Yuda. Gue pengen seneng!!! Cuma itu
5 November, Gue putusin Gita dengan alasan gue pengen masih pengen hidup bebas, tanpa membebani Gita.
“Git, kita udahan ya” Gue tanpa banyak basa-basi
“iya” jawab gita singkat
“ya udah” sambung gue. Kami terdiam beberapa lama.
“Tapi kenapa?” Dia baru meminta alasan.
“gak papa” gue beranjak, penyesalan gue dimulai dari saat itu.

Gue coba untuk jalani hari-hari baru dengan penuh rasa bersalah, Dwi yang sekarang jadi pacar gue ternyata malah memperburuk gue, emang dari Dwi gue dikasih apa yang gue ingin meski gak gue minta. Semua itu gak bisa nutupin rasa sesal gue, setiap gue ketemu Gita dimanapun gue selalu sembunyi, gue malu. Mungkin dia udah tau gue punya Dwi.

Penyesalan memuncak saat gue denger kabar dari temen Gita kalau dia ada yang deketin, gue gak terima. Langsung saat itu juga gue putusin Dwi tanpa ada alasan. Gong pencarian kembali Gita gue pukul. Tentunya Gita gak bakal nerima gue lagi gitu aja, banyak yang software-software gue yang harus di perbaharui dan di benahi.
Kemudian hari gue hampiri Gita
“Git, maaf ya”
“semuanya udah di maafin kok, gak usah ngerasa bersalah gitu. Emmh dan selamat udah dapet yang lebih baik” Jawabnya ketus
“Justru aku minta maaf buat itu”
“gak perlu Ri”
“aku udah putus sama dia, aku mau kita ngulang lagi dari awal” gue langsung ke inti
“akan percuma ngulang tanpa persiapan yang matang, yang ada gue bakal dikecewain 2 kali”
“aku janji, semua gak bakal terulang” gue coba meyakinkannya
Tanpa kata lagi dia ninggalin gue.

Setelah itu gue berpikir, adalah terbaik gue memprogram ulang diri gue untuk lebih baik. Kalaupun gue yang baik gak bisa jadi cowok terbaik buat Gita, gue yang baik bisa untuk yang terbaik minimal untuk diri gue sendiri, dan itu berhasil.

Gita akhirnya nerima gue kembali setelah beberapa bulan gue memprogram ulang diri gue, ya meskipun masih ada yang belum bisa gue ubah semuanya, yaitu tidur di kelas 😀 hahaha

Cerpen Karangan: Cecep Febri Bahari
Facebook: facebook.com/febri.forgit

Cerpen Sesuatu Di Balik Penyesalan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Queer (Coquettish Girls)

Oleh:
Suara jeritan murid-murid perempuan terdengar bergemuruh memecah keheningan ruang laboratorium. Mereka begitu hebohnya saat melihat seorang murid baru pindahan dari SMA di Kota Bandung. Namanya Riki. Perawakannya bisa dibilang

Kau Yang Pertama dan Aku Yang Terakhir

Oleh:
Mungkin kebahagiaan hanyalah impian yang tak pernah terwujud, kebahagiaan mungkin hanyalah harapan palsu yang datang tiba-tiba dan menghilang saat itu juga. Aku merasa di hidupku hanya ada kesunyian, kesepian

Benang Merah Penghubung

Oleh:
Jam menunjukan pukul dua siang. Pukul dimana saat-saat yang bagus untuk menikmati tidur siang. Di sebuah kelas terlihat beberapa murid melakukan rutinitas mereka yaitu tidur siang. Termasuk siswi yang

Akibat Susah Tidur

Oleh:
Mata Sally tak mau terpejam, dia sudah berusaha keras agar dia bisa tidur, maklum karena dia akan mempersentasikan hasil tugas sejarahnya yang sudah dia siapkan satu bulan yang lalu,

Ruang Kehampaan

Oleh:
Hidup bagai ruangan yang hampa. Tanpa seseorang yang kita sayang. Hidup bagai ruangan yang hampa. Penuh tekanan, kekangan, paksaan. Selasa pagi, gerimis masih saja datang dan terpaksa aku harus

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *