Si Romlah

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Bahasa Sunda, Cerpen Cinta, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 15 June 2013

Pagi itu seperti biasa Romlah sedang menyapu di halaman rumah Nyi Sari yang merupakan majikannya sendiri. Seperti biasa juga, dia selalu memperhatikan si Jaja, supir tetangga sebelah.
“Heh, melamun mulu!” Ucap Jeje yang merupakan supir di rumah Nyi Sari sekaligus teman baik Jaja.
“Eheheh, Kang Jeje. Itu loh, saya nuju (lagi) ngeliatin si Kang Jaja. Dia kasep pisan (ganteng banget) eung.” Tukas Romlah dengan logat Sundanya yang kental.
“Ya iyalah kasep. Namanya juga cowok. Kalo istri, cantik Lah.” Ucap Jeje sambil memandikan mobil.
“Iya, kumahanya (Gimana ya)? Saya teh, pengeennn banget jadi pacarnya si Kang Jaja. Gayanya itu keren banget, – Keren sebagai supir – kayak Mikel Jeksen.” Ucapnya sambil menghentak-hentakan kakinya seperti greget.
“Hahah, Mikel Jeksen? Udah almarhum kali itu mah. Ada-ada aja ah si Romlah ini, kalau diliat-liat, si Jaja sama saya perasaan gantengan saya deh.” Ucap Jeje narsis. Romlah masih terus senyam-senyum.
“Jeje, jeje!” Tiba-tiba terdengar suara Nyi Sari manggil-manggil Jeje. Serentak, Jejepun langsung membalikkan badan. Tak sadar, selang air yang dari tadi dia pegang belum dia matikan. Ketika dia menghadap Nyi Sari, spontan airnya langsung menyembur Nyi Sari.
“Byurrrr!”
“Jeje!” Teriak Nyi Sari. Refleks Jeje dan Romlahpun terkaget. Segera, Jeje mematikan air dan Romlah berlari ke dalam mengambil handuk.
“Ini Nyai,”
“Aduh Nyi, maaf, maaf!” Ucap Jeje, karena memang tak sengaja.
“Ya sudah, nggak papa. Lihat, make up saya jadi luntur nih gara-gara kamu. Baju saya juga jadi basah. Ahh!” Keluh Nyi Sari. Nyi Saripun segera masuk rumah dan kembali membereskan dandanannya.

“Nyi kenapa suka dandan?” Tanya Romlah pada Nyi Sari yang tengah bersandar di kursi.
“Ya biar keliatan cantik lah Lah. Emangnya kenapa?” Tanya Nyi Sari. Romlah hanya memanyunkan bibirnya.
“Kenapa Rom?” Tanya Nyi Sari lagi. Kini Romlah malah menabrak-nabrakkan telunjuknya sambil tetap manyun.
“Ah, kamu ini, kalo sudah kayak gini nggak bisa jawab. Kenapa Rom?”
“Anu, Nyi, saya juga pengen dandan kayak Nyi Sari. Biar saya keliatan cantik gitu. Saya teh, biar di taksir sama si Jaja. Saya teh cinta sama dia.” Ujar Romlah sambil senyam-senyum sendiri.
“Maksud kamu si Jaja? Supir tetangga sebelah?” Tanya Nyi Sari. Romlah hanya mengangguk centil so keimutan. Nyi Sari hanya senyum kecil.
“Emang kenapa kamu cinta sama si Jaja?”
“Itu Nyi, Jaja itu keren banget. Dia teh kasep ya. Menurut Nyi, saya pantes nggak kalo jadi istrinya si Jaja. Menurut saya mah, pantes pisan.” Gumam Romlah ke-GR-an. Nyi Sari masih senyam-senyum sendirian.
“Pantes sih, soalnya sama-sama pembantu. Kalo kamu sama suami saya, baru nggak pantes.”
“Ah Nyi Sari, tenang aja. Saya nggak bakal ngerebut Pak Ari. Saya mah, cuma cinta sama Kang Jaja. Mirip sama Mikel Jeksen.” Ucap Romlah.
“Hah Mikel Jeksen? Michael Jackson kali Rom?” Tanya Nyi Sari.
“Iyalah pokoknya itu Nyi.” Jawab Romlah. Nyi Sari hanya menggeleng-geleng saja melihat tingkah aneh Romlah.

Malamnya, Nyi Sari menceritakan hal itu pada Pak Ari. Pak Ari hanya tertawa-tawa mendengarnya.
“Hahaha, ada-ada aja pembantu kita ini. Untungnya aja dia naksir sama Jaja. Hahah, kalo naksir sama anaknya Bu Fatwa, bisa gawat, haha.” Tawa Pak Ari dari dalam kamar.
“Hahah, jangan kenceng-kenceng Pak. Nanti si Romlah denger.” Ucap Nyi Sari. Pak Aripun hanya mangut-mangut sambil menahawan tawa.
“Kasih pinjem nggak ya Pak? Kasian si Romlah, kitakan udah anggap dia sebagai keluarga sendiri. Berhubung dia dari kampung, dan sudah tiga tahun bekerja di rumah ini. Kasian ya Pak, kita juga bisa percaya sama dia. Dia tuh nggak bakal apa-apa.” Pinta Nyi Sari. Pak Aripun hanya mengiyakan hal itu.
“Ya sudah, kalo gitu maunya mah. Terserah aja Bapak mah.”

Seperti biasa, pagi itu Romlah masih menyapu halaman sambil memperhatikan Jaja. Dia senyam-senyum sendiri. Bagi Jeje, hal itu sudah tak aneh. Romlah sering merhatiin Jaja yang wajahnya itu mirip dengan Michael Jackson era zaman megalitikum. Menurut Romlah, Jaja yang tampangnya 0, 1 di bawah rata-rata itu tampan banget. Pantas saja jika berpacaran dengan dia yang 0, 5 di bawah rata-rata. Tapi, Romlah tetap PD walau wajahnya itu sedikit berantakan. Dia masih bergaya so imut, ketika dia bertemu dengan Jaja. Apalagi kalau Jaja senyum sama dia, bisa-bisa salto dia.
Tapi, pagi itu beda. Tak biasanya, Nyi Sari manggil-manggil Romlah pagi-pagi gini.
“Romlah, Romlah sini!” Teriak Nyi Sari. Romlahpun langsung menghampiri Nyi Sari.
“Ya, Nyi. Aya naon (ada apa) Nyi manggil-manggil saya?” Tanya Romlah masih dengan logat sundanya yang kental.
“Kemarin kamu bilang pengen dandan?” Tanya Nyi Sari.
“Muhun (iya) Nyi. Emang kunaon (kenapa) Nyi?”
“Ya kalo kamu mau dandan, dandan sana. Kamu tahukan cara make sama fungsi-fungsinya? Misalnya lipstik buat apa, gitu?”
“Oh, tahu Nyi, tahu.” Ucap Romlah sambil mangut-mangut bahagia.
“Ya udah, rumah saya titipin ke kamu. Saya mau pergi dulu ya.”
“Iya Nyi, makasih Nyi.” Ucap Romlah. Bersamaan Nyi Sari pergi, Romlahpun masuk ke kamar Nyi Sari dengan bahagia. Nyi Sari memang sangat percaya padanya. Dia tak mungkin melakukan hal-hal yang buruk. Dia juga sudah tak segan meminta sesuatu pada Nyi Sari. Mereka sudah akrab.

Sepulangnya Nyi Sari ke rumah, Nyi Sari melihat Romlah dengan tampilan yang sangat jelek. Lipstik yang berlepotan, eyeliner yang meleber, blush on berwarna oranye, sedangkan eyeshadow berwarna merah muda. Bulu mata yang lentik sebelah. Bedak yang tebal.
“Ya ampun, apa yang telah dia lakukan?” Batin Nyi Sari.
“Romlah, kok dandanan kamu jelek begitu?” Tanya Nyi Sari. Romlah malah memanyunkan bibirnya.
“Ini cantik, Nyi!” Ucapnya percaya diri. Nyi Sari hanya menggeleng-geleng saja melihat perlakuannya.
“Kamu sudah ketemuan sama Jajanya?”
“Belum Nyi, tadi Kang Jajanya lagi ngantar Bu Fatwa.” Ucap Romlah. Nyi Saripun menghela nafas. Dia bersyukur, Romlah belum menemui Jaja, memalukan saja. Pikirnya.
“Kamu bersihin dulu wajah kamu. Nanti saya dandanin biar wajah kamu naik selevel. Cepet!” Titah Nyi Sari. Sementara Romlah keheranan.
“Kok dibersihin sih Nyi? Nggak mau ah, nanti saya jadi jelek.” Ucap Romlah.
“Nggak, kamu bakalan lebih cantik.”
“Beneran ya Nyi?”
“Iya cepet!”
“Ya udah Nyi.”
Sementara Romlah pergi, Nyi Saripun bergegas menuju kamarnya. Seketika sampai, dia terkaget melihat meja riasnya acak-acakkan. Dia hanya menghela nafas panjang melihat tingkah pembantunya yang sangat menjengkelkan. Sudah minta, ngacak-ngacak, ngerusak, ngerepotin lagi. Begitulah pikirnya. Nyi Saripun segera memeriksa keadaan kosmetiknya. Dia kaget, semua kosmetiknya hampir habis, padahal dia baru membeli tiga hari yang lalu.
“Romlaaaahhhhh!?”

Kejadian tiga bulan lalu itu sudah terlupakan. Keadan sudah jadi lebih baik. Saat itu, Romlah tak diterima oleh Jaja. Alasannya sih, karena Jaja sudah tunangan. Sejak saat itu, Romlah jadi sering murung. Dia sering nangis sama Jeje – ceritanya caper -. Waktu itu juga, Nyi Sari mendandani Romlah. Saat didandani, dia tak bisa diam. Sedikit-sedikit komentar, sedikit-sedikit komentar juga. Jadinya, Nyi Sari tak sabar saat itu. Tapi, dandanannya berhasil juga. Lumayan, Romlah sedikit terlihat cemerlang. Tangan Nyi Sari bisa merubah seekor itik buruk rupa menjadi angsa yang kurang cantik. Walaupun begitu, seperti biasa, Romlah percaya diri saja. Sampai saat menyatakan perasaannya pada Jaja, dia di tolak. Dia benar-benar kecewa. Berhubung, Jaja adalah cinta pertamanya. Hingga sekarang,
“Nyi,” Panggil Romlah malu-malu kucing.
“Apa?” Tanya Nyi Sari sambil membaca majalah.
“Anu Nyi, saya..” Romlah seperti gugup. Dia menggigit bibirnya.
“Mau apa? Mau kawin?”
“Bukan Nyi,”
“Mau pacaran sama si Jaja? Udah tunangan Rom,”
“Bukan juga Nyi,”
“Mau naik gaji? Segitu juga udah gede Rom,”
“Bukan juga, Nyi.”
“Lah, terus mau apa?” Tanya Nyi Sari. Romlah hanya nyengir.
“Hehe, saya pengen dandan lagi, Nyi.”
“APA?! Kan udah! Kemarin aja kamu udah ngerusak dan ngabisin kosmetik saya. Saya baru beli 3 hari itu!” Nyi Sari membentak Romlah. Romlah masih nyengir.
“Nggak papa Nyi potong gaji saya bulan depan. Saya pengen dandan lagi, Nyi. Kemaren saya nggak diterima sama Jaja, itu gara-gara dandanan Nyi Sari. Sekarang saya harus berhasil, Nyi. Saya harus jadi pacarnya Jeje, Nyi!”
“APA?! JEJE? JEJE ITU?!” Tanya Nyi Sari kaget.
“Heheh, iya, Nyi.”
“ROMLAAAAHHHHHH!?”

Cerpen Karangan: Selmi Fiqhi
Facebook: http://facebook.com/selmifiqhikhoiriah/
Ini adalah cerpen humor saya yang pertama.
Semoga terhibur 🙂

Cerpen Si Romlah merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Senja di Bawah Pohon Mahoni

Oleh:
Senja di sore itu. Tidak akan pernah Xiaolia Shan lupakan. Waktu dirinya dan Lyu Chen mengikat janji setia di bawah Pohon Mahoni. Saat itu mereka sama-sama berumur 10 tahun.

Cahaya Cinta Sejati

Oleh:
Impian adalah sebuah keinginan, bayangan masa depan yang diharapkan. Aku punya banyak sekali impian, dari yang sederhana sampai yang terasa mustahil untuk terwujud. Aku ingin membanggakan kedua orangtuaku dengan

Without Me

Oleh:
Semerbak cahaya matahari pagi, masuk ke celah-celah kebahagian baru yang datang menyelimuti semangat baru beserta menggantikan secercah luka dengan kedamaian. “feb, cepetan udah nunggu temannya tuh!” teriak mamaku dari

Mengapa Harus Kembali

Oleh:
Sepanjang hari kucoba usir segala perasaan rindu di hatiku ini, namun semakin kucoba rasanya aku semakin lemah, “kumohon pergi” desahku. Semuanya percuma karena perasaan ini seakan bersahabat dan tak

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *