Siaaall

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 15 April 2014

Kriiinnnggg…
Jam weker mungil di samping tempat tidur Agan terdengar meraung raung. Agan terbangun sebentar, ngulet ngulet, lalu mematikan jam weker itu. Kemudian dia melirik jam weker itu. Setengah enam, tidur lagi bentar ah… lima belas menit aja, batin Agan. Kemudian dia mulai merapatkan selimut lagi.

Agan berada di sebuah taman yang indah. Penuh bunga. Dia duduk di sebuah bangku kayu panjang bersama sesosok cewek manis, Anin namanya. Anin yang selama ini memang sudah jadi inceran Agan, lagi merem melek dirayu Agan.
“Nin, aku cinta kamu” Rayu Agan.
“Gombal ah…” Kata Anin sambil mencubit pinggang Agan
Sakittt… tapi enak, batin Agan lagi.

Adegan berikutnya adalah adegan paling lebay bila dilakukan oleh pasangan kekasih di jaman sekarang. Tetep simak ya.. hehehehe..

Agan kemudian curi-curi kesempatan mencium pipi mulus Anin. Kemudian berlari. Anin mengejarnya. Di antara pepohonan, rumput, semak berbunga, mereka main kejar kejaran. Mirip banget film india. Agan ngumpet di balik semak semak. Tampak jelas wajah bingung Anin yang mencari-cari Agan.
“Gan… Agan…” Anin memanggil nama Agan
Di balik semak-semak Agan tersenyum seneng.
“Agaaannn…” Kembali Anin memanggil-manggilnya dengan suara yang…
Ahhh, Agan makin nggak kuku ngedengernya…
“GAN… AGAN… GAN…”
Loh? Suara Anin kok jadi cempreng begitu? Mana pake teriak teriak segala.
“AGAAANNN…!!!” Kemudian Agan membuka mata. Sementara teriakan itu masih terdengar jelas sekali. Memekakkan telinga. Ternyata bukan suara Anin, tapi suara Dina, adeknya.
Oohhh, ternyata aku ngimpi ya? Agan ngebatin.
“HEH, GAN… LO MAU SEKOLAH NGGAK? UDAH SIANG NIH… BANGUN DONG…”
Agan melirik jam wekernya, “BUSEEETTT..!! Setengah tujuh?” Nyawanya langsung terkumpul di ubun ubun semua. Kemudian cepat-cepat keluar kamar. Menabrak adeknya yang masih ngomel-ngomel.
“Kok lo nggak bangunin gue?” pelotot Agan.
Dina yang sudah rapi balik melotot, “Lo sendiri yang bilang mau pake weker”
Agan mendesah sebal. Dina masi tetep melotot.

Kemudian Agan berlari ke kamar mandi. Lalu mandi. Ya iyalah, masa mau maen bola di kamar mandi. Mandinya juga ngasal banget. Ngasal basah. Mandi bebek. Tau deh udah sabunan atau belum. Soalnya gue juga nggak ngintipin dia mandi. Hohoho…

Jam tujuh kurang lima menit, si Agan baru siap berangkat. Dina adiknya yang galak itu sudah dijemput pacarnya tadi. Agan sekarang lagi nyegat angkot di jalan besar dekat rumahnya, nasib nggak punya pacar. Huhuhuhu. Jarak rumah ke sekolah kira kira 15 menit, itu pun kalau nggak macet. Ya ampuuun, angkotnya penuh penuh pula…
“telat deh gue..” Agan menepuk jidatnya ketika berdesakan di angkot.

Jam pertama kimia. Gurunya bu Indah, super sadis. Dia mungkin bisa saja tega ngebunuh Agan kalau telat. Hahaha, agak lebay emang.
Di luar masih hujan rintik-rintik. Jalanan basah sisa hujan deras semalam. “Hari ini hari peperangan, gue harus semangat, GUE HARUS DAPETIN ANIN” Agan berkata dalam hati.

Sudah jam tujuh limabelas ketika angkot berhenti tepat di depan sekolah Agan. Agan turun dari angkot. Tapi… Gubrak… Tiba tiba Agan terjatuh.
“SIAL. Ada yang dorong gue tadi”, Agan bangkit sambil nyumpah nyumpah. Saking sibuknya nyumpah nyumpah dia nggak lihat ada sebuah mobil melaju kencang dan menabrak… bukan, bukan menabrak Agan, tragis amat endingnya kalau gitu ceritanya. Menabrak genangan air maksudnya. Dan Agan yang berdiri nggak jauh dari situ, beruntung banget “hanya” terkena genangan air jalanan di baju dan wajahnya.
“brengsek…”, kembali dia mengumpat. Nggak berani ngelihat seperti apa bentuknya sekarang. Kemudian dia masuk ke kelas.
Bu Indah menatapnya bengis. Dan satu kelas tiba tiba ketawa ngakak ngelihat penampilan Agan.
“JELEK BANGET LO, GAN..” celetuk salah satu temannya kemudian disambung dengan tawa yang lain.
Bu Indah mengedarkan tatapan bengis ke seluruh kelas, hebatnya semua manusia yang ada disitu langsung terdiam. Bahkan mungkin nyamuk yang ada disitu juga ikut terdiam..
“Maaf, bu. Saya terlambat.”, Setengah gemetar Agan mengucapkannya. “saya kesiangan, bu”
Bu Indah masih diam. Hanya menatap dengan tatapan yang sangat menyeramkan. Semua mata tertuju pada Agan, termasuk mata indah Anin.
“oke” tiba tiba Bu Indah berkata datar. “Karena kamu memang tidak pernah terlambat sebelumnya. Saya maafkan. Cepat duduk. Tapi sebelumnya kumpulkan dulu PR kamu” Perintah bu Indah.
Yess.. Gini doang ternyata naklukin guru killer itu? Gampang banget ya.. AGan ngebatin sambil ngeluarin buku PR di tasnya. Wajahnya senyum senyum sendiri sampai dia sadar ada satu hal yang salah. Buset, buku PR gue kemana ya? Agan mulai mengaduk-ngaduk isi tasnya. Perasaan udah gue taruh di tas semalem. Mukanya tiba-tiba berubah jadi pucat.

Bu Indah menyadari perubahan muka Agan langsung menegur, “kenapa? Kamu nggak buat PR?”
Ada jeda sebentar setelah ini.
“nggg… anu, bu, Buku saya kayaknya ketinggalan deh..” Agan membuat mukanya jadi se-innocent mungkin. “Tapi….”
“ALASAN” Tiba tiba gurunya membentak keras. Agan sampe hampir meloncat kaget “bilang saja kamu nggak mengerjakan”
“Tapi, Bu. Saya mengerjakan. Tapi…” Agan berusaha membela diri.
“Agan, TIDAK ADA YANG TAU KAMU MENGERJAKAN ATAU TIDAK. SEKARANG KELUAR…” katanya tegas.

Agan melangkah berat keluar kelas. “Ya ampun, sial banget sih gue…” katanya dalam hati. Dipandanginya penampilannya sendiri. Jelek banget. Aduhh, apa anin ngetawain gue?

Agan duduk di pinggir lapangan basket yang sepi. Sejenak dia termenung sedih. Tapi beberapa saat kemudian dia tesenyum, “oohh.. mungkin kesialan gue ini bakal berubah jadi kemenangan nanti. Gue pasti bakal diterima Anin. Ahh, cinta memang butuh pengorbanan” Agan senyum senyum sendiri.

Teeet… teeet… teeet…
Bel panjang tiga kali menandakan waktu istirahat sudah tiba. Bak detektif kesiangan Agan mengamati gerak gerik anin. Wah, kebetulan target sedang duduk sendirian di bangkunya. Agan nggak mau kehilangan kesempatan lagi, Anin langsung disamperin.

“Sendirian aja, Nin?” Sapa Agan.
Anin tersenyum, manis sekali. Agan sampe kebat kebit. “Iya nih… mau nemenin?” Goda Anin.
Agan langsung mendarat di bangku depan Anin. Agan terdiam sejenak. “Nin, gue pengen ngomong nih…”
Kening Anin berkerut “Yah, sok atuh ngomong, Gan… ngapain pake ijin dulu…” Anin tertawa.
Hmmm, kocak juga nih cewek. Kayaknya peluang buat gue nih… banzaaaiiii… Agan nyemangatin diri sendiri.
“gan?” Panggil Anin “kok diem? Emang mau ngomong apa sih? Serius amat kayaknya…”
“gue malu, nin…”
Anin bingung.
“mmmm, gini loh, nin…” Agan tergagap. Sial, ternyata lebih gampang ngapalin kimianya si Indah daripada nembak cewek. “Nin, anu… gue… gue… gue mau…”
“oohhh… Lo pasti mau minjem duit ya, Gan? Ya ampunn… gitu aja pake malu. Emang lo butuh berapa?” Anin nyerocos aja gitu.
Agan langsung pucat pasi. Sadis amat sih ni cewek, masa gue dikira mau minjem duit sih? Tapi Agan tetep nggak mau nyerah. “nggak, nin… masa minjem duit sih… bukan….”
“Trus?”
Agan bertekad buat ngomong, “Nin, gue suka sama lo” kata Agan pelan. Tapi tegas. “Jadi pacar gue ya…”
Anin setengah nggak percaya, setengahnya lagi percaya. Dia bengong sejenak. Kemudian dia tersenyum, manis sekali. Agan suka sekali melihat matanya yang menyipit setiap kali tersenyum. Ih, agan jadi pede. Optimis.
“waduh, Gan. Maap. Udah ada yang punya nih gue…” Anin berkata tanpa dosa.
Jderr… Agan langsung tewas.
“Lagian lo bukannya pacaran sama Evi ya? Anak kelas sebelah? Lo kan tiap hari bareng dia mulu. Evi kan temen SMP gue, gan. Dia pinter loh… trus dia juga…” udah nggak didenger lagi celotehan Anin. Agan sedih, tiba tiba aja ngerasa sedih. Ahhh, masih sial juga gue…

Koridor sekolah memang rame banget kalau waktu pulang gini. Huh…
Di bawah ring basket ada Evi, sendirian. Evi kelasnya sebelahan sama Agan. Sering pulang bareng Agan karena rumahnya searah. Deket sih, mereka juga care satu sama lain. Sering ngerjain PR bareng, yah, lebih tepatnya nyontek bareng sih. Mungkin karena itu Anin mengira Agan pacaran sama Evi.
“Vi..” panggil Agan.
Evi menoleh. Heran. “Ya ampun, Gan… Lo lecek banget hari ini”
Agan tersenyum pahit, “bawel ah. Gue kecelakaan tadi pagi.”
Evi nggak sanggup nahan ketawa, “hahahaha, paling jatoh dari angkot kan? hahahaha. dari jauh tadi gue pikir ondel-ondel mau pawai lo”
“Sialan lo, Vi.” Mau nggak mau Agan ikut ketawa. Menertawakan kebodohannya sendiri. “Yah, seenggaknya ada Evi. Dia pasti bisa ngehibur gue yang lagi galau ini.. huh…” Agan ngebatin lagi.

Sebuah motor berwarna merah menyala tida tiba nyerempet Agan, membuatnya jatuh terjengkang.
“astaghfirullah, Gan…” Evi berteriak panik. “Lo nggak papa kan?” katanya sambil menolong Agan bangkit.
“nggak papa, Vi. Sialan banget tuh orang” maki Agan. Sial lagi nih gue.
Tiba tiba motor itu berbalik arah menghampiri agan dan evi.
“Evi, kamu disini ternyata…” Danang, si pengendara motor itu menyapa Evi. “aku cari dari tadi”
“Ya ampun, danaaaang…” Desah Evi. “kamu tuh gimana sih, maen serempet kanan kiri aja. Liat nih, si Agan jadi kena serempet juga kan…” Evi mulai ngomelin danang.
Danang cuman garuk garuk kepala. “sori, Vi. aku buru buru tadi, nyariin kamu tau”
“Loh… kamu minta sorinya ke agan dong…”
“iya deh, maapin gue ya, Gan… gue bener bener gak sengaja tadi” Danang mengulurkan tangannya.
Agan mengangguk sambil mesem.
“Yuk pulang, vi..” Ajak Danang. Evi menangguk. Detik berikutnya dia tersenyum pada Agan dan mereka cabut entah kemana.
“Yaaahhh, gue lupa kalau evi udah punya danang sekarang” ratap Agan.

Dengan pasrah dia melangkahkan kaki sendiri menuju gerbang sekolah. Bergabung dengan para penunggu angkot di luar sana. Sendiri.

Satu lagi kesialan yang bakal nimpa si Agan kita ini. Nggak sadar dompetnya jadi sasaran empuk tukang palak yang demen nongkrong di depan sekolahan. Disaat lagi rame dan Agan lagi lengah, tuh tukang palak merogoh saku belakang Agan dan mengambil dompetnya. Agan anteng aja, yah namanya juga nggak sadar. Lagian tukang palaknya nggak kreatif, bukannya malak, malah nyopet.

Setengah sebel karena angkotnya penuh mulu. Agan jadi haus, kemudian dia merogoh dompet untuk beli minum. Saat itulah dia sadar kalau dompetnya raib.
“alamak, dompet gue minggat kemana..” Agan berteriak dalam hati. Diaduk aduk tasnya, nggak ada juga. Ternyata dompetnya memang bener bener ilang. “Mampus gue, nggak bisa balik nih gue…”
Agan memutuskan jalan kaki. Otaknya udah nggak bisa mikir lagi. Yah, jauh memang. tapi dia nggak tau harus ngapain lagi. “sial banget ya gue hari ini” sesalnya. “abis ini apa lagi yang bakal nimpa gue, Ya Tuhan…”
Agan terus berjalan, sambil berharap ketemu seseorang dan ngasih dia tumpangan. Tapi mulunya terus mengumpat sepanjang jalan, “SIAL…”

Cerpen Karangan: Rintoarjani
Facebook: Enggar Rintoarjani Purba

Cerpen Siaaall merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kisah Hari Ini (Part 1)

Oleh:
Karena Dokter bilang bahwa aku harus istirahat, jadi aku tak masuk sekolah di hari Sabtu. Padahal hari itu sebenarnya banyak kepentingan yang harus aku selesaikan di sekolah. Tapi, Ibu

Indahnya Hanya Sebulan

Oleh:
Di kantor RW yang saat itu disulap menjadi warung kecil. Pak…pik…puk… krek..krek.. Suara meja, kursi yang digusur di lantai hendak dikeluarkan, lengkap dengan peralatan lainnya. “Vi, sapuin tuh ruangan

Menanti Senja

Oleh:
Terlihat seorang pria bertubuh tinggi dan tampan ditambah kacamata yang dikenakannya membuat dia terlihat sempurna. Pria itu sedang duduk di pinggir pantai sambil menatap pada senja yang mulai tenggelam,

Usia 18 Tahun

Oleh:
Hari ini tepat hari kelahiranku. Hari dimana seluruh masyarakat Indonesia merayakan kemerdekaan RI. Aku merasa beruntung karena aku dilahirkan di tanggal Ir. Soekarno memproklamirkan proklamasi. Namaku Keisya. Sebagian orang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *