Tentang

Judul Cerpen Tentang
Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Galau, Cerpen Motivasi
Lolos moderasi pada: 30 April 2013

Kenalkan aku Laura, seorang gadis muda dan pemimpi yang cukup sukses di muka bumi ini. Aku memimpikan banyak hal. Mimpi punya banyak sahabat sejati. Mimpi punya banyak waktu untuk mereka. Mimpi punya banyak waktu untuk tersenyum. Mimpi punya banyak waktu bersyukur, berterimakasih, aku masih bisa bermimpi!
Tentang mimpi-mimpiku itu, ada banyak masa-masa kelam di baliknya. Tapi sudah, lupakan saja. Aku takkan menceritakannya. Karena aku tak pernah bermimpi memiliki banyak waktu untuk mengenang masa-masa kelamku.

Pagi ini suasana kampus tak seperti biasanya. Tak banyak mahasiswa yang duduk-duduk manis di bawah pohon ketapang kembar dekat tempat parkir itu. Aku berjalan menyusuri koridor kampus yang panjang ini tanpa seseorang mendampingi, hanya sebaris cerita yang mengiringi setiap langkahku.

“Just..!”
“Apa?”
“Aku cinta kamu!”
“APA?!”
Sebuah pengakuan konyolku sehabis ujian semeter 1 dulu. Wajah manis Justin itu mendadak berubah tanpa ekspresi.

Setelah itu tak ada cerita tentang aku dan dirinya. Kita saling diam dengan gaya masing-masing. Tentang pengakuan itu, tentang penolakan tanpa penjelasan itu, tentang perubahan itu, tak apa. Justru dari sana aku belajar banyak hal.

“Kamu masih marah sama aku, Just?”
“Aku tidak pernah marah.”
“Syukurlah. Thanks! Jadi kita masih temenan, kan?”
“Ya.”
Singkat, jelas, dan seperlunya.
Setelah itu keadaan mulai membaik. Justin dan aku mulai berbicara lagi meski dengan rentang waktu yang tidak lama. Masih ada tawa, kok. Tentang keadaan yang mulai membaik itu, aku sangat berterimakasih. Doaku siang dan malam dikabulkan oleh Tuhan. Justin dan aku kini adalah teman. Tentang apa yang dulu pernah kuungkapkan padanya, aku tak mengharapkannya di masa sekarang.

Dalam mimpiku, aku dan Justin adalah sepasang kekasih. Saling melengkapi. Dia dengan senyum manisnya, aku dengan segudang mimpiku. Dan tentang itu, aku tak mengharapkan itu terjadi, karena pasti sulit untukku untuk harus selalu memimpikan yang indah tentang itu.

Sekarang aku di semester 3 di sebuah fakultas sastra. Tugas pertama di minggu pertama semester 3. Bermimpi. Ya! Dosen yang mengajariku meminta kami semua untuk belajar bermimpi. Karena hidup berawal dari mimpi. Seperti lagu Bondan & Fade2Black.
“Tentang tugas dari saya ini, silahkan kalian bermimpi, berimajinasi, berkhayal, saya memberikan nilai A+ pada kalian semua untuk tugas ini!” setelah itu ia memberi kami acara bebas. Kuliah hari itu hanya setengah jam. Ini kesempatan untuk kami tidur sepuasnya di rumah. Untuk bermimpi.

Aku berada di depan cermin untuk melihat kenyataan pada diriku. Aku muda, punya banyak waktu untuk melakukan hal-hal positif, lalu untuk apa memperbanyak mimpi? Mau di pajang? Ah. Pajangan semu. Tak ada yang melirik.
“Dan bahkan sekarng tiba-tiba aku tak ingin bermimpi. Mungkin kan kudapatkan nilai C untuk tugas mengkhayal ini.” Bergumam di depan cermin.

Tugas di serahkan besok, seminggu lalu aku sama sekali tak bermimpi. Mau menyerahkan apa besok? Nyawa? Mimpi!!
“Siapa yang belum mengumpulkan tugas dari saya?” tanya dosen meninggi. Tak ada satu pun dari kami yang menjawab; saling tuduh.
“Tak ada yang mau mengaku, ya?” semakin meninggi.
“LAURA!!” bentaknya. “Kemari!” panggilnya.
“Maaf, Pak..” aku pasrah menerima nilai C. Namun dosen malah tertawa terbahak-bahak sambil menepuk pundakku.
“Bagus-bagus! Kau memang hebat, Laura!” pujinya. Teman-temanku yang lain bingung dan bertanya-tanya.
“Kalian bodoh!!” bentaknya.
“Mau saja dibodohi. Apa bermimpi mendapat nilai terbaik selama satu minggu itu bisa membuat kalian benar-benar mendapatkannya? Harusnya selama seminggu itu kalian berusaha untuk mewujudkan mimpi saya! Mimpi melihat semua anak didik saya mendapat nilai sempurna!”
Tak ada satu pun yang menjawab, protes, atau apa.

Tentang pengakuan pada Justin, tentang penolakan tanpa penjelasan itu, tentang perubahan Justin, tentang apa yang dulu pernah kuharapkan padanya, tentang tugas dosen, tentang masa-masa kelamku, dan tentang mimpi-mimpiku, aku belajar banyak hal.

“Aku (masih) bisa bermimpi tentang banyak hal dan aku (harus) bisa mewujudkan semua itu!”

Cerpen Karangan: Triyana Aidayanthi
Facebook: Triyana Aidayanthi
Seorang penulis pemula nan amatiran yang jatuh cinta dengan dunia menulis karena suka menggambar, hehehe aneh kan?
Salam kenal ya sobat..
Boleh dong kritik, saran, dan share pengalamannya
Twitter : @_triyanaa

Cerita Tentang merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Let Be Self Alone

Oleh:
“Guys, coba deh liatin majalah ini! Baru terbit guys! Dan, lagu kita kena nominasi untuk menjadi lagu terbaik remaja!,” ajak Bram saat ia memasuki ruangan. Semua personil berhenti melakukan

Ketika Diam adalah Pilihan

Oleh:
Pagi yang indah ketika nyanyian burung saling bersahutan. Mentari yang mulai berani menampakkan senyumnya, menambah keindahan pagi. Kesibukan di kampus pun telah menungguku. Aku pun pergi ke kampus dengan

Pelangi Senja Di Kelasku

Oleh:
Tidak ada nada pada tiap syair dalam tiap baitnya, aku memang tidak bernada. Apalagi tiap kata yang aku rangkai sangatlah sederhana. Sesederhana aku mencintaimu, tanpa kamu tahu, tanpa harus

Meski Tanpa Ayah

Oleh:
Pagi ini kusambut mentari pagi. Kulangkahkan kaki menuju sekolah, meski tak ada lagi yang mengantarku. Tak seperti dulu saat ayah di sisi ku Ia akan menyambut pagi ini dengan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply