Terbungkus Bisu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Romantis
Lolos moderasi pada: 4 June 2013

Dear diary!!
30-05-2013

Hari ini adalah hari yang ga akan bisa aku lupain, buat pertama kalinya aku lihat Rangga nangis, buat pertama kalinya aku ngomong kasar sama Rangga, dan untuk pertama kalinya kita nangis bareng. Ceritanya berawal dari rasa kesel yang emang sudah muncak banget, Rangga selalu aja telat dalam soal “kurir penjemputan”, dia ga pernah kompromi, bawaannya bikin darah tinggi, sekalinya ga telat, dateng ngajak jalan mendadak, bete deh. Rangga itu pacar pertama yang memang nyebelin, hubungan kita sudah hampir 1 Tahun, ngabisin entah berapa buku diary, tetep aja nyebelin, tapi ngangenin sih… *arghhhh balik lagi ke cerita.*

Tadi sore, Rangga ngajak janjian nonton sore-sore (dia ga bilang jam berapa, kalau di tanya jam berapa, dia suka bilang “Tunggu aja, kalau aku berangkat, aku kasih tahu kamu” selalu aja gitu), jam setengah empat sore, aku sudah siap, dempulan, bibir merah, cantik deh pokoknya, tapi seperti biasa Rangga sering buat dempulan jadi berubah tak berdempul, jadi kusem lagi, dia telat ga pernah tanggung-tanggung, 3 jam adalah waktu biasa nungguin Rangga… hari ini, kesel uda muncak banget, apalagi ketika baca sms kalau kita ga jadi nonton, Rangga minta ditemenin aja dirumahnya, rumah Rangga memang jarang ngisi, Papi-Maminya, busy-parents gitu lah, ada di rumah dari jam 9 maleman itu jadwal mereka pulang ngantor, di Rumah Rangga cuma ada Anis dan bibi, Anis adalah adik cewenya Rangga yang super pecicilan umurnya masih 5 tahun, sekalinya baik pasti ujungnya nyuruh ngepangin rambutnya, ngedandanin, atau apalah, jadi di rumah Rangga, kita ga pernah namanya berduaan =,=

WOY… CERITANYA KAPAN?

Oke oke… setelah tiga jam, Rangga dateng tuh ke kosan, muka aku sudah ngelipet ga tau berapa lipetan.

“Hai, Anggia sayang! Yuu berangkat”
Aku ga ngomong apa-apa cuma diem, dan pake helm. Sampai di rumah, aku duduk depan ruang tv, kebetulan Anis lagi ga ada, (kenapa sekalinya berduaan, eh lagi marahan begini arghh).. Tiba-tiba ga tau kenapa, mewek gitu aja… Mungkin emang aku sudah ga kuat nahan bete ini sendirian!

“Anggi, kamu kenapa?” sial! ternyata Rangga merhatiin, padahal dia biasanya kalau lagi depan tv ga pernah nengok muka aku…
“Ga apa-apa..”
“Ngomong dong, sayang!”
“Percuma! Emang kalau aku ngomong kamu bakal berubah?”
“Kamu marah sama aku? cuma gara-gara ga nonton?” Rangga nundukin kepala
“Bukan, bukan itu! Aku bukan anak SMA lagi yang marah cuma gara-gara ga di ajak nonton pacarnya, aku udah gede”
“Lah, terus kenapa?”
“AKU CAPE NUNGGUIN KAMU, KAMU TELAT TERUS! AKU BETEEE”
emosi pun jadi ngajak nada bicara jadi seolah-olah pake toa, full volume pokoknya
“Iya, maaf yang.. maaf”
“Aku bosen maaf kamu, selama kamu telat, kamu ga pernah bilang kamu telat kenapa…”
Rangga nunduk, makin nunduk, dan postur tubuhnya agak kaku, kemudian dia ngangkat kepala, terus nangis, dan serius aku kaget banget!

“Aku tuh emang payah banget manajemen waktu, aku tuh tadi ceritanya ketiduran, semaleman aku ga tidur, aku ngurusin buat pementasan teater Sabtu besok di aula kampus, aku jadi Sutradara, terus tugas kuliah banyak banget, mana Anis tadi pas siang minta anter kesanalah kesitulah, pagi-pagi nyampe jam 10 ini aku bulak-balik kampus-rumah-kampus-rumah, soalnya dosen dua mata kuliah pada ga ada, dan tiap telat aku ga pernah bilang masalahnya apa, aku takut ngebebanin kamu, aku takut…”

Swear, ga tega dan ngerasa salah banget liat Rangga nangis sesenggukan, cowok tinggi besar ganteng pinter ini ternyata bisa nangis, kirain cuma bisa bikin ceweknya nangis doang. Ngerasa bersalah banget, selama ini aku cuma bisa nyalahin dia, marah-marah tanpa tahu situasi yang dia hadepin kaya apa, capenya dia, betenya dia, aku ga pernah tahu.

“Kamu kenapa sih ga pernah ngomong? plis Rangga jangan buat aku jadi pacar ga guna buat kamu”
“Aku ga mau ganggu pikiran kamu aja, sayang” Rangga makin sesenggukan

Rangga pasti cape banget, selama ini aku cuma tahu dia itu sosok yang always happy, tahunya dia nyimpen banyak rahasia. Aku minta maaf, dan Rangga masih nangis, aku juga masih nangis… Pas uda berhenti nangis, baru aja posisi mau merapet… hmmmm malah datang si Anis…

“Kakak.. ko pada nangis sih? putusan yah?” Anis ngomong sambil belepotan cokelat
“Putusan hakim lukate?” aku gerundel dalam hati…

Akhirnya, aku dan Rangga baikan, dan kita janji kalau sekarang, ga boleh ada yang mendem masalah sendirian, privasi memang harus ada, tapi berbagi keluh kesah sama pacar kan ga salah hehehhe, terus Rangga janji bakal bisa lagi manajemen waktu, dan aku terus belajar buat sabar dan pengertian… I Love You Rangga…

bye Diaryku!

Cerpen Karangan: Ambiwwa Novita
Blog: Ambiwwgerimis.blogspot.com
Mention me : @Anovita07
Selamat membaca!

Cerpen Terbungkus Bisu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Struk Belanja Cinta

Oleh:
Pernah merasakan cinta? Atau mungkin kamu pernah terpana melihat seseorang, lantas isi dadamu bergetar tak beraturan? Kalau kamu pernah merasakan itu berarti kamu sudah jatuh, jatuh dalam keindahan cinta.

Surat Kristal

Oleh:
Ini adalah ceritaku, Bintang, yang pada akhirnya harus meninggalkan sebuah surat untuk seseorang yang tak pernah menyadari bahwa cinta itu selalu sangat dekat, walaupun terkadang jalannya adalah jalan yang

Dunia Yang Kelabu Karena Tirai Hujan

Oleh:
Hujan rintik telah menitik di seluruh permukaan wajah gadis malang yang tengah duduk di sudut kotak rumah mungil miliknya, bersama dengan datangnya langit berubah menjadi keabu-abuan ditemani oleh angin

Marshmallow (Part 1)

Oleh:
“Daaarr!!”. Awas sayang jangan ke sana, kau bisa terluka!” “Cepat cepat!! carilah tempat sembunyi!”. Saat itu kulihat ibu berlari memasuki satu ruang bawah tanah, tak salah lagi tempat persembunyian

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *