The Power Of Love

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 29 November 2017

“Krriiinnggg” bel berbunyi keras, membuat para siswa berteriak “yes” dalam hatinya.

“Ta.. lu gak pulang?”
“Bentar lagi.. lu duluan aja”

Tania Dwi Maharani, itu namaku. Biasa dipanggil Tania. Aku masih duduk di bangku kelas 2 SMA. Prestasi sekolahku lumayan, aku selalu mendapatkan peringkat 3 besar di kelas. Pelajaran yang aku sukai yaitu matematika, aneh ya? Kebanyakan orang membencinya tapi aku malah menyukainya bahkan itulah keahlianku, hahaha begitulah aku. Tapi berkat keahlianku ini aku bisa dekat dengan seorang cowok di kelasku.

“Rin… tungguin gua dong!!!”
“Tadi kata lu, duluan aja.”
“Ih, kapan gua bilang kayak gitu? Ah gua gak ngerasa.”
“Hadeuh.. makanya jangan mikirin dia mulu, katanya mau move on tapinya dipikirin mulu.”
“Udah ah gak usah dibahas lagi males gua ngebahasnya. Eh, ada angkot kosong tuh naik yuuk!”
“Ah.. lu mah setiap gua cerita dia pasti aja lu alihin pembicaraan.”

Kata ‘MOVE ON’ yang keluar dari mulutku tetap saja tidak bisa mengubah perasaan yang sudah mulai tumbuh dari awal pertemuan dengannya.

“Eh, ta.. liat ada siapa tuh!!!” kata Rina saat kami di angkot.
“Siapa sih?” jawabku pura-pura tidak tahu.
“Ah.. lu mah pura-pura gak ngeliat.. Itu tuh si Rio!” balasnya sambil menggodaku.
“Isshh.. apan si lu! Udah deh gak usah ngomongin tentang dia lagi!” kataku kesal’
“Ya udah deh gak usah ngomongin dia lagi” sesalnya

Rio Dwi Permana, cowok yang ganteng, pintar, dan lumayan sholeh. Dia adalah cowok paling pintar di kelasku, dia pintar matematika sama sepertiku. Bahkan kami sering kerja sama setiap mengerjakan soal apapun. Dari kedekatan kami inilah yang membuat aku mulai menyukainya. Aku ingin sekali dia menyadari perasaanku ini, tapi aku juga gak mau pacaran. ‘Orangtua’ itulah alasanku gak mau pacaran. Orangtuaku selalu percaya bahwa aku akan menjaga amanat ini sampai umurku cukup.

“Taniaaa!!!” teriak seorang cowok memanggil namaku dengan kencang.
“Apaan?” tanyaku bingung.
“Lu PR udah belum?”
“PR yang mana?”
“Yang halman 27 bagian 1.”
“Oh yang itu, bentar dulu..”
“Iya. Buruan!”
“Nih, jangan kasih tau yang lain ya!”
“Iya, selow. Makasih ya tania.”
“Iya.”

“Krrriiinngg” Bunyi bel di kelas membuat para siswa menjadi kurang bersemangat.
“Ih malesin sekarang pelajaran guru stres.” ujar temanku Lia.
“Iya tau malesin bu Rita mah tiap hari kerjaannya marah-marah mulu, gak ada bosennya apa tuh guru.” Kata Kintan
“Hush.. jangan ngomongin guru yang jelek-jelek, nanti pelajarannya gak masuk ke otak lho!” timpal Rina yang sedari tadi diam saja.
“Ada apa sih ini? kok ribut banget sih?”
“Itu lho ta, kita tuh paling gak suka sama bu Rita, soalnya dia tiap hari kerjaannya marah-marah terus.” Jawab kintan
“Ah, jangan gitu, itu kan guru kita. Lagian juga kan pelajarannya seru!”
“Bagi lu sih seru, soalnya kan lu pinter matematika. Nah kita? Tiap hari dapet nilai matematika kalo gak 5 ya 6.” balas Lia.
Memang benar bu Rita itu nyebelin, tapi bagaimanapun dia itu guru kita, kita tidak pantas membencinya.

“Selamat pagi anak-anak!” seru seorang guru wanita. Ya, dia bu Rita.
“Pagi bu…” jawab para siswa dengan lesu.
“Kerjakan halaman 47 no 3 dan 5! Ibu mau ke kantor dulu ada kerjaan penting.”
Begitulah bu Rita abis ngasih tugas langsung pergi gitu aja. Tapi gak papa lah yang penting aku masih bisa tanya tanya ke Rio.

Aku masih ingat bagaimana kami bisa seakrab sekarang ini. Awalnya Rio hanya sekedar bertanya kepadaku, namun lama-kelamaan kami akhirnya bekerja sama.

Flashback On
Saat ulangan harian seni budaya dia mungkin hanya iseng mengajak kompromi denganku.
“Hey Tan, nanti ulangan seni budaya kita kerja sama yuk!”
Sebenarnya aku saat itu juga sedang iseng ya udah aku jawab aja iya.
“Hahaha ok”

“Keluarkan kertas selembar beri hari, nama, dan kelas” seru sang guru.

5 Menit berlalu guru pun tampak lengah.
“Tania?” panggil seseorang dari arah samping.
“Apa?” jawabku
“No 4 apa?”
“Gong, arababu, idiokordo. Kalo no 7 apa?”
“Rangkaian sejumlah nada atau bunyi yang ditanggakpi berdasarkan perpaduan tinggi rendah atau naik turunnya”

Waktu ulangan pun telah berakhir.
“Tania.. makasih ya”
“Iya. Makasih juga ya”
“Nanti kalo ada ulangan lagi kerja sama lagi yuk!”
“Hayu ajah gua mah.. hahaha”

Semenjak saat itu lah kami dekat. Dan semenjak saat itu juga kami jadi sering kerja sama”
Flashback End.

“Tania?” teriak seseorang yang membuyarkan lamunanku.
“Ah lu, ngagetin gua aja! Apaan?”
“Ini buku lu. Cepet kerjain soal di depan, nanti bu Rita ngamuk!”
“Oh iya. Makasih”
Aku pun maju ke bangku depan, karena aku tidak kelihatan

“Lu mau ke mana?” tanya Rio
“Gua mau ke depan. Gua gak bawa kacamata”
“Oh ya udah”

“Tania yang no 1 gimana sih?”
“Nih liat aja!”
“Makasih ya Tania”

Hari-hari pun berlalu. Tapi kisah kita tak hanya sampai disitu saja, kami semakin hari semakin dekat.

“Hah? Demi apa hari senin UTS?”
“Iya teh? Ah males gua, tiap hari kudu belajar”
Begitulah tanggakpan teman-temanku tentang UTS, tapi aku malah senang dengan UTS. Alasannya apa lagi kalo bukan Rio. Karena jika UTS kami pasti akan semakin dekat.

Seperti biasa setiap pagi kami selalu belajar sambil bercada. Dan disaat kami sedang seru-serunya bercanda bel pun berbunyi.
Kriiinnggg

“Ih Tania kenapa lu maju ke depan? Sini ih sebelah gua, tukeran sama si kintan!”
“Kenapa?” tanyaku iseng pada Rio
“Kalo lu di situ kita jadi susah kerjasamanya”

Andai saja Rio mengatakan ‘Gua gak mau jauh-jauh dari lu, gua sayang banget sama lu. I love you Tania’ hahaha itu hanya khayalanku saja.

“Selamat pagi anak-anak?”
“Pagi pak!”
“Sekarang bapak minta laki-laki semuanya ke depan!”

“Ada apa ya tan?” tanya Lia
“Gak tau gua juga. Kita liat aja” jawabku

“Anak perempuan sekarang isi bangku yang kosong. Dan sekarang anak laki-laki pilih ingin duduk di mana!” seru pak Amin

Hah? Aku bakalan duduk sama cowok? Siapa ya? Apa jangan-jangan si Rio? Ah kayaknya impossible banget dia mau duduk sama aku.

Tiba-tiba ada suara cowok yang manggil aku
“Tania?
“Iya?”
“Gua boleh duduk di sini?”
“Hmm.. boleh”

Hah Rio mau duduk sama aku? Apa mungkin ini mimpi? Tapi saat aku mencubit tanganku sendiri, ternyata ini bukan mimpi. Yes Rio mau duduk sama aku.
Padahal waktu itu dia pernah bilang padaku, katanya dia ingin duduk dengan si Puspa. Tapi kenyataannya dia duduk dengan aku. Sebenarnya aku gugup, sampai-sampai jantungku berdegup kencang, kakiku bergetar hebat, tanganku berkeringat, dan wajahku memerah. Tapi aku berusaha menutupinya.

Ulangan pertama adalah matematika. Matematika? Ini mimpi atau bukan ya? Tanyaku dalam hati.

“Tania?”
“Iya?”
“No 1 apa?”
“C”
“No 12, B “
“Makasih”
“Sama-sama”
“Iya”

Rio ngasih tahu aku? Padahal aku kan gak nanya.

Tiba-tiba suatu insiden menimpaku.
“Ih… Ih… Ih… Rina mah!” kataku saat botol minum Kintan tumpah di mejaku.
Satu kelas pun menertawaiku. Tapi ada yang membuatku senang. Saat aku ke depan mengambil LJK baru, Rio mengelap mejaku yang basah. Ah ya ampun ini mimpi atau bukan ya? Aku takut jika ini hanya sebuah mimpi.

Tidak terasa UTS pun telah berakhir. Tiba-tiba Lia mengatakan hal yang aneh sekaligus membuatku senang.
“Tan, kata gua mah si Rio suka juga deh sama lu!”
“Ah, mana mungkin si Rio suka sama gua! Udah deh jangan bikin gua baper!”
“Ih… lu mah gak percaya. Kalo gua perhatiin ya, si Rio diem-diem suka ngeliatin lu tau!”
“Yang bener?” jawabku tersipu
“Iya. Kalo gak percaya, lu perhatiin aja dia!”

Seorang Rio Dwi Permana suka sama aku? Hahaha mana mungkin sih? Secara dia kan cowok paling pinter di kelas. Walaupun aku juga pintar, tapi tetep aja impossible.

Setelah UTS hubungan kami pun mulai merenggang, aku tidak tahu apakah ini hanya perasaanku saja atau memang benar adanya. Mungkin Rio jenuh denganku.
Eittss, tapi kok rasanya akhir-akhir ini si Rio deket sama si Nia ya? Apa jangan-jangan mereka punya hubungan spesial lagi?

“Heh Tania sebenernya lu kenapa sih?” tanya seseorang yang mengagetkanku
“Astaghfirullah.. lu ngapain teriak kayak gitu, kaget tau gua!” kataku
“Abisnya lu ngelamun mulu akhir-akhir ini. Emang lu ada masalah apa sih? Ceritain dong sama gua, kita kan sahabat Tan..” kata Lia
“Gak ada kok Li..” jawabku singkat
“Bohong!! Pasti tentang si Rio kan?” hayo ngaku ada apa emang sama si Rio?”
“Hmm. Iya deh gua ngaku sekarang, gua sekarang merasa aneh sama si Rio deh.. sekarang kok dia jadi deket sama si Nia sih? Mereka jadian bukan sih? Jawabku jujur
“Oh gitu toh.. jadi lu cemburu sama mereka berdua? Haha temen gua yang satu ini emang ya perasaannya sensitif banget. Hahahaha”
“Ih gua gak cemburu, lagian juga ngapain gua cemburu sama mereka? Emangnya gua siapa? Pacarnya bukan, gebetannya bukan, pokoknya gua bukan siapa-siapanya Rio. CUMA TEMEN”
“Hahahaha… Taniaku sayang apa lu lupa kalo si Nia itu pacaran sama mantan lu? Hahaha cemburu membuat kita lupa segalanya”

Kok gua bisa lupa ya, kalo si Nia itu pacaran sama mantan gua si PTP (puntet teu pararuguh :D). Upss… Hahaha CEMBURU BIKIN LUPA SEGALANYA.

Hari berganti merubah dengan cepat kebersamaan kami di kelas 11. Betul hari ini adalah pembagin rapot kenaikan kelas.

“Deg.. deg.. deg..”

Jantungku berdegup kencang sekali karena aku berharap sekali akan menjadi juara 1 di kelas.

“Tania!!! Lu ke mana aja sih tuh liat siapa yang jadi juara 1 di kelas” kata Mita
“Ih.. gak mau ah gak berani gua”
“Eh.. liat dulu say”

Aku pun ditarik oleh Mita dan teman-temannya menuju kelasku. Dan ‘damn’ aku ternganga melihatnya ‘JUARA 1 TANIA DWI MAHARANI dengan jumlah 1066 dan rata-rata 89’.

“Alhamdulillah” ucapku penuh syukur.
“Tania selamat ya!!” ucap banyak teman padaku sampai aku bingung harus membalas kepada siapa saja.

Eh sebentar deh kok aku gak ngeliat nama si Rio di ranking 10 besar ya. Mana mungkin Rio tidak masuk 10 besar, ah sudahlah abaikan.

“Hai Tania” sapa seseorang yang membuatku terkejut
“Hah? Apa?”
“Cie yang dapet juara 1 selamat ya, gua aja 10 besar gak dapet”
“Ng..ng.. iya” Apa benar Rio mengucapkan selamat kepadaku

“Gua mau ngomong sesuatu sama lu boleh gak?”
“Hmm.. Boleh”
“Gua sebenernya sayang sama lu mau gak lu jadi pacar gua?”
Orang yang aku suka dari awal kelas 11 suka sama aku ah gak mungkin ah impossible. Jangan jangan ini cuma mimpi. Tapi ‘aww’ kok sakit ya pipi aku.

“Tan, kok diem aja?”
“Eh, apa tadi?”
“Gua nanya lu mau gak jadi pacar gua?”
“Nghh.. gimana ya gua mau fokus belajar dulu buat kelas 12. Lu gak marah kan?”
“Santai aja kali tan, lagian juga gua cuma mau ngetes lu doang”

Sudah kuduga pasti si Rio Cuma mau mainin perasaan aku doang. Kenapa kamu jahat banget sih sama aku.
“Hahaha. Lucu banget sih lu! Bisa bisanya lu mainin perasaan gua!”
“Hei yang mainin perasaan lu siapa emang”
“Gak usah pura pura bego deh lu.. tadi lu udah nembak gua tapi pas gua tolak lu malah bilang kalo lu cuma ngetes gua doang”
“Hahaha. Jadi cuma gara-gara itu doang lu marah. Haha lucu”
“Ngapain ketawa dasar gak tau diri”
“Ya udah gua jelasin ya.. maksud gua ngomong kaya gitu, gua pengen tau lu tuh orang yang langsung nerima cowok gitu aja, tapi ternyata mereka semua salah. Lu itu cewek yang beda dari cewek yang lain, gua sebenernya udah tau kalo lu itu suka sama gua tapi gua mau ngebuktiin apa lu cewek baik atau enggak. Ternyata dugaan gua bener lu cewek baik baik yang merelakan pacaran demi masa depan lu”

Hah apa dia bilang apa aku gak salah denger. 1 tahun aku nunggu dia ternyata gak sia-sia juga, tapi apa tadi kata dia. Bikin meleleh tau.

“Cie yang blushing gua bilang kaya gitu”
“Ih apaan sih enggak kok enggak”
“Ya udah gua mau kita jadi temen sampai kita dipertemukan lagi disaat kita telah ada dimasa depan dan kita menyongsong kehidupan bersama. Aku, kamu, dan anak-anak kita. Goodbye”
“Hah?”

Tamat

Cerpen Karangan: Shabrina Saraya
Facebook: shabrina saraya

Cerpen The Power Of Love merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Crumbs of Heart

Oleh:
Ina, Ira, Putri, Aya, dan Nadia. Merekalah sahabatku. Kami duduk di kelas XII.A Putri di SMAN Suka Makmur Jakarta Selatan. Kami tidak pernah berpisah semenjak duduk di bangku SMP.

Ketika Cinta Berbisik

Oleh:
“Plakkk…!!!” Hendri menampar istrinya dengan penuh emosi. Tetesan air mata menggenangi pipi Asfy, istri yang dinikahinya setahun lalu. Baru kali ini ia mendapat tamparan keras dari suaminya. “Maafin aku

Hantu Palsu Di Sekolah

Oleh:
Aku berjalan terburu-buru dari parkiran menuju kelas. Aku datang sangat pagi, motorku pun terparkir pertama di tempat parkir Yang masih luas. Datang jam 6 kurang 15 menit, sehingga belum

Skenario Terindah

Oleh:
Matahari di kota Jogja pagi ini seolah tersenyum menyapa ku dengan begitu manisnya. Semanis hatiku yang saat ini sedang berbunga-bunga, karena kemarin aku baru saja lulus sidang skripsi dengan

LDR Yang Berawal Dari Game

Oleh:
Aku berkenalan dengan seorang laki-laki seusiaku, perkenalan dari sebuah game COC (Clash Of Clan) yang sampai sekarang masih jadi kesukaan orang-orang, dari situ aku semakin dekat dengannya, namanya Bagus.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *