Tragedi Sebungkus Siomay

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 6 April 2014

Nama gue Mya. Gue kelas X-C. Baru sekitar 3 bulan ini gue resmi jadi anak SMA.
Siang ini, saat istirahat ke-2 Rara ngajakin gue jajan di kantin beli siomay. Sebenernya sih gue nggak pengen beli apa-apa pas istirahat ke-2, tapi berhubung gue udah lama nggak makan siomay jadilah gue ikut-ikutan Rara beli siomay.

Sesampainya kita di kantin.. tuh si abang siomay nggak keliatan orangnya gara-gara banyak yang beli. Mayoritas pembelinya sih anak-anak cewek. Kenapa gitu ya? Tapi ada satu cowok yang ikut ngantri lho..

“widih.. rame bener? Gimana mau belinya neh..” terpaksa kita berdua ikut desek-desekan. Sekitar.. mungkin ada sepuluh menit kali ya.. gue berhasil masukin beberapa siomay ke dalam plastik. Tinggal dikasih bumbu kacang deh.. tapi ngantri lagi deh. Males juga sih. Tapi mau gimana lagi, sebungkus siomay udah di tangan. Mau ditingggal kan nggak enak, ingat sama perjuangan pengambilan siomay tadi.

Akhirnya gue nunggu dengan sabar. Sekitar 5 menit, siomay yang gue taruh di deket panci siomay tiba-tiba lenyap! Siapa yang ngambil nih? Jahat banget sih tuh maling.
“eh, balik yuk!” ajak Rara sambil nepuk pundak gue. Pas gue balik lihat ke Rara, tuh anak udah dapet siomay.
“siomay gue ilang!”
“ha? kok bisa?” tiba-tiba suara bel masuk. Yah, kok masuk sih? Trus gimana dong sama nasib gue kehilangan siomay?
Dengan besar hati, gue relain tuh siomay gue yang ilang. Untung aja belum sempet gue bayar. Dasar siomay punya kaki! Tapi tunggu deh, ada sesuatu yang ganjal di pikiran gue deh. Bukannya gue nuduh, tapi apa mungkin cowok yang ikut ngantri itu yang ngambil siomay gue? Soalnya sebelum gue naroh siomay di deket panci, tuh cowok bilang gini ke gue.. “eh, siomay lo buat gue ya?”
“jangan dong, ini kan siomay gue..” emang tuh cowok nggak dapet peluang buat ngambil siomay. Nyatanya dia cuma duduk santai gitu ngeliatin si abang siomay dikrubutin cewek-cewek.
Wah.. jahat banget sih tuh orang. Tapi gue nggak boleh nuduh sembarangan. Kalau dilihat-lihat tuh cowok kakak kelas gue. Mau ngelawan kakak kelas? Duh.. gue lebih baik menyerah sebelum tanding deh.

Keesokan harinya. Hari ini, khusus setiap hari rabu di sekolah gue ada ekskul. Kebetulan gue ngambil ekskul basket. Dan hari ini adalah hari pertama diadakan ekskul setelah tahun pelajaran baru. Saat gue dan beberapa temen gue lagi jalan menuju lapangan basket, nggak sengaja gue papasan sama 2 cowok yang dilihat dari gayanya sih kakak kelas gitu. Setelah gue papasan sama 2 cowok itu, rasanya ko ada yang aneh ya? Ada yang ganjal di pikiran gue. Tapi apa ya?

Beberapa hari kemudian gue tetep ngerasa aneh dan ganjal kalau ketemu sama salah satu cowok yang papasan sama gue pas mau berangkat ekskul waktu itu. Siapa cowok itu? Apa hubungannya sama gue? Sampai-sampai gue tau dulu nama dan kelasnya sebelum gue tau penyebab rasa aneh gue itu. Namanya Indra, kelas XI IPA 2. Bener-bener dah gue masih bingung sama tuh cowok.

Satu minggu kemudian gue akhirnya inget siapa tuh cowok yang bikin kepala gue pusing kayak gasing. Ternyata tuh cowok yang minta siomay gue sebelum ilang itu. Wah.. tuh cowok bener-bener jahat ya. Udah bikin siomay gue ilang. Trus udah bikin kepala gue pusing kayak gasing gitu. Ckckck

Setelah itu udah nggak ada lagi kejadian yang menimpa gue yang ada hubungannya sama dia. Tapi kenapa gue jadi mikirin mulu ya? kenapa neh gue? Ada yang beda deh sama gue? Nggak kayak biasanya aja gue kepikiran sama orang apalagi cowok sampai berminggu-minggu kayak gini.

Setelah gue selidikin, ternyata tuh orang emang udah bikin ulah lagi sama gue. Tapi kali ini ulahnya nggak bikin gue kesel malah sebaliknya. Ternyata eh ternyata.. gue JATUH CINTA sama tuh cowok. What? Ko bisa ya? Wah.. cinta itu datangnya unik-unik ya. Gue aja nggak tau kenapa gue jatuh cinta sama tuh cowok. Mungkin gara-gara tuh cowok kelamaan terperangkap di kepala gue kali ya. Ckckck.

Cerpen Karangan: Soffa Rumi
Facebook: Soffa Marwah

Cerpen Tragedi Sebungkus Siomay merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Mimpi Untuk Nana

Oleh:
Pagi yang indah untuk memulai aktivitas. Namun keindahan itu seakan lenyap ditelan satpam yang meniupkan peluit pertanda gerbang sekolah akan ditutup. Aku harus berlari, masih ada jarak lima belas

(Masih) Rani, Si Otak Kritis

Oleh:
Ya, ya, ya. Kehidupan pondok memang melelahkan. Cuci baju sendiri, cuci piring sendiri, menyetrika baju sendiri, makan sendiri (bohong!), tidur sendiri (bohong lagi!), mandi sendiri (ini baru bener!). Semua

Sahabat Jadi Cinta

Oleh:
‘Bruk’ Suara itulah yang terdengar saat tubuh Mitha terjatuh ke tanah. “Mitha…” suara laki-laki yang serak dan berat itu terdengar beberapa detik setelah tubuh Mitha itu jatuh ke tanah,

Dilema Hati Seorang Perempuan

Oleh:
Entahlah sudah berapa lama aku termenung di sudut kamarku, akau masih tak habis pikir mengapa semua ini terjadi, sejak pertemuan denganmu seminggu yang lalu membuat aku semakin gundah gulana,

Pilih Dia Atau Dia

Oleh:
“Ma, bekelku sudah siap?” Tanya Nachell terburu-buru. “sudah kok. Mama taru dekat meja!” Jawab mama. “kamu pergi berenang sama siapa?” Tanya mama. “aku pergi sama temenku ma, paling sebentar

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *