Tulus

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 3 February 2013

Tidak secantik siswi yang lain yang ada di sekolahnya, imut meskipun seleboran, bawel, pintar, asik dan selalu ceria di hadapan orang lain dialah cewek yang bernama Deby Viola. Di antara teman-temannya yang lain, Deby bukanlah anak orang kaya. Dia adalah anak yang apa adanya, bangga menjadi dirinya sendiri dan yang sangat di sukai orang adalah kebaikannya, tempat curhat yang paling nyaman dan pengertian. Sifatnya yang penyayang kepada teman-temannya mampu membius banyak orang pula. Dan kerena kebaikannya pula mampu meluluhkan hati cowok yang jika di bandingkan atas dasar derajat sangatlah jauh, sekaligus pula menjadi alat untuk disakiti orang lain.

Berawal dari facebook, Deby mengenal cowok yang bernama Diki Nugroho. Sekitar 2 bulan ini mereka memang sangat dekat, meskipun mereka belum pernah ketemuan. Diki anaknya asik, enak untuk sharing banyak hal dan humoris banget. Bener-bener gak bikin jenuh deh pokoknya, perhatian plus pengertian pula. Deby jadi sering curhat juga deh sama Diki, padahal Deby Cuma bisa curhat sama orang yang benar-benar bisa dia percaya. Hebat banget yah Diki, mampu di kasih kepercayaan dari Deby.

Berhubung Deby dan Diki rumahnya lumayan jauh, mereka Cuma bisa komunikasi jarak jauh doank deh. Deby sering upload foto-fotonya ke facebook, sering kali pula mendapat pujian dari Diki. Tapi pujian Diki justru bikin minder, karena Deby bukan cewek secantik fotonya yang dia edit itu. Deby jadi feminim kalo upload foto ke facebook, beda banget sama dia yang aslinya rada seleboran. Makanya kalau Deby upload foto banyak yang senang deh, terutama teman dekatnya. Karena Deby tuh gak pernah tampil feminim di banyak orang meskipun temannya sendiri, tapi kalo foto terus di upload ke facebook cantik banget, imut dan yang ngeliat juga gak bosan tuh. Sayangnya Deby gak pernah sekalipun tampil feminim, dia selalu gak punya nyali rada ngerasa gak nyaman kalau harus bergaya feminim gitu. Dia lebih senang dengan gaya santai yang natural dan apa adanya. Maklum aja, menurut temannya dia memang cewek tomboy. Ngeliat Deby pake rok aja gak pernah kecuali rok sekolah.

Deby sadar kalau Diki gak mungkin bisa jadian, karena dia yakin pasti ada banyak cewek cantik yang dekatin Diki untuk jadi pacarnya. Maklumlah, Diki anak yang baik, sopan, cakep pula. Meskipun Diki juga selalu bilang kalau dia gak suka ngeliat orang dari pamornya, materi maupun fisik. Awalnya sih Deby gak tau kalau Diki anak tajir. Karena kalau tau mungkin Deby akan menghindar, alasannya karena gak mau kalau ada yang bakalan nyeritain dia beteman sama cowok yang tajir pula pasti Cuma mau malatin duitnya doank sekaligus nyari pamor (pangkat moral). Ini sama sekali gak ada dalam kamus hidup Deby. Intinya sih Deby mending cari aman aja daripada bikin heboh teman-temannya yang lain.

Suatu hari Deby di ajak Diki ketemuan di restoran sekalian makan malam bareng, kebetulan mereka lagi liburan. Berhubung Deby emang apa adanya, dia pun ketemuan sama Diki berpenampilan apa adanya. Sedangkan Diki, sebelum ketemuan lama banget deh siapnya. Pas udah siap, wah cakep banget. Maklum mau ketemu cewek. Malam itu Diki dan Deby janjian pake baju putih. Pas udah nyampe di restoran Deby kaget ngeliat Diki, ternyata lebih cakep daripada fotonya di facebook. Dan yang mengejutkan Diki datang naik mobil merah mewah yang sekaligus dia yang nyetir. Deby baru tau kalau Diki itu ternyata anak orang tajir. Selama ini Diki gak pernah sedikit pun menunjukkan kemampuan ataupan kakayaan milik ortunya itu, gak kayak anak-anak kebanyakan. Bahkan Deby pernah nanya Diki dia pake Hp apa, mikirnya sih pasti Hpnya kemungkinan besar Blackberry, Android atau Apple. Tapi Diki malah ngakunya pake Hp titut. Akhirnya mereka memulai pembicaran hangat namun sedikit menegangkan buat Deby.
Diki: kamu Deby ya?
Deby: Ehm, i..iya. kamu Diki?
Diki: Iyo, sorry ya telat. Tadi macet, udah lama nunggunya?
Deby:gak kok baru aja.
Diki: kamu kok nunduk gitu sih? Biasa aja kali Deb.. kan kita udah sering SMSan, telponan, chatting, ketemu kok malah canggung..
Deby: Ohh, gak papa kok Ki.
Diki: aku pesan makanan ya?
Deby: Ehm, nanti aja. Kita ngobrol aja dulu ya

Deby bingung harus ngapain, ternyata Diki tuh anaknya keren banget plus cakep pula. Pas Hpnya diletakkan di atas meja, Deby rada kaget. Karena Hpnya Android tipe terbaru. Padalah waktu itu Deby pernah tanya Diki pake Hp apa, katanya sih titut doank. Deby jadi makin minder, dia berfikir kalau mereka gak pantas temenan. Ternyata Diki tajir banget, udah gitu cakep dan baik hati pula.
Diki: Deb, Deby.. ?? (sambil melambaikan tangannya di mata Deby)
Deby: Ehh, iya iya.. sorry, hhehehe
Diki: kamu kok melamun sih. Lamunin apa toh?
Deby: engga kok. Ehm, Hpmu keren ya Ki..
Diki: hehe,, biasa aja kok Deb.
Deby: Ih, keren tau..
Diki: ehmm, makasih deh. Deb…, akuu… aku suka sama kamu, aku cinta. Ehmm, aku harap kamu bisa nerima aku ya. Aku serius dan aku emang bener-bener sayang.

Mendadak rasanya Deby terambung ke langit ke tujuh, heran banget kok Diki bisa ngomon g kayak gitu ke dia.
Deby: Ki, aku gak salah dengar?
Diki: gak kok, aku cinta sama kamu..
Deby: Maaf Dit, aku gak bisa nerima kamu. Aku gak pantas buat kamu, banyak kok yang kebih baik dari aku.
Deby beranjak dari kursinya, Diki bingung.
Diki: loh kamu mau kemana Deb? Aku gak maksa kamu buat jawab itu sekarang kok.. Deb? Deby?…
Deby: Sorry aku ada urusan penting.

Deby mempercepat langkahnya meninggalkan restoran itu, dia segera naik angkot dan ninggalin Diki gitu aja. Tapi Diki berusaha mengejarnya naik mobilnya. Berkali-kali Diki telpon tapi gak di angkat Deby. Hujan deras turun mengguyur, pandangan Diki kabur dari kaca mobilnya. Mereka terjebak macet, dan Diki turun dari mobilnya gitu aja terus langsung ngejar Deby. Dia gak peduli lagi hujan yang turun. Sementara Deby, panik ngeliat Diki ngejar dia. Karena gak sanggup ngeliat Diki kehujanan, akhirnya Deby keluar dari angkot.

Diki: Deb, kenapa sih kamu ninggalin aku? kamu gak sayang sama aku? aku cinta sama kamu Deb, aku serius? Kamu kenapa sih?
Deby: sebenarnya aku cinta sama kamu Ki, tapi kamu itu tajir. Punya rumah mewah, mobil keren, HP mahalan. Kamu cakep, aku bukan cewek cantik. Aku gak pantas buat kamu, aku bukan anak orang kaya, kamu terlalu sempurna buatku. Aku gak mau orang ngira aku Cuma mau malatin apa yang kamu punya doank.
Diki: Deb, liat aku.. aku gak peduli kamu kaya atau miskin, cantik atau punya pamor apalah. Aku tau hati kamu tulus kok, dan kamu tau kan aku gak ngeliat orang dari materi, fisik atapun pamor? Di mata dan hatiku kamu cantik kok Deb. Aku lebih suka cewek apa adanya, akau sayang sama kamu. Plisss Deb, jangan bohongin diri kamu sendiri. Aku tau kamu pantas kok buat aku, aku cinta kamu Deby.. (sambil genggam erat tangannya Deby)

Hujan yang mengguyur tak lagi mereka pedulikan, Deby gak sanggup melihat mata Diki yang menatapnya tajam. Diki memeluk Deby, hujan semakin deras. Deby dan Diki masuk ke mobil Diki.
Diki: Kamu terima cinta aku kan?
Deby: (dengan bibir pucat dan rada menggetar Deby menjawab) iya sayang, aku terima kok. Makasih udah terima aku apa adanya.
Diki: iya sayang, bibir kamu pucat banget (sambil memakaikan jaketnya yang ada di dalam mobil)
Deby: iya sayang. Kamu juga basah banget, buat kamu aja. Pasti kamu kedinginan juga kan?
Diki: aku rela kok kedinginan demi kamu merasa hangat.
Bukan paras yang menjadi modal utama pemikat hati, elok paras tak menjamin hati. Namun kebaikan hati mampu membuat paras menjadi elok pula…

Cerpen Karangan: Rahimah Permata Sari
Facebook: Imahgsp Bellpercuassion Ilmuwan
Twitter: @imah37435718
Tanggal Lahir: 24 Mei 1996]
Kelas: XII-IPA 2
Provinsi Kalimantan

Cerpen Tulus merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Janji di Bulan Juni

Oleh:
Aku tidak tahu apa yang ada di pikirannya saat itu. Tiba-tiba saja, setelah 5 tahun tak bertemu dia menjanjikan sesuatu. Saat aku membaca pesan yang ia kirimkan, aku hanya

Who is He?

Oleh:
Hari ini seperti biasa menjalani rutinitasku yaitu ke sekolah. Sekolahku tidak terlalu jauh cukup 10 menit dengan berjalan kaki, dan teman-temanku sudah ada di depan rumahku mereka memang setia

Secantik Sakura

Oleh:
Terik mentari menyambut jiwa yang bangkit dari tidur malamnya. Seperti biasa diceknya hp sebelum pergi ke kamar mandi dan seperti biasa pula pasti ada sms dari kekasihnya, “Selamat pagi,

Ketika Menjadi Nyata

Oleh:
Udara begitu menyegarkan. Tiupan angin dari segala arah. Awan terlihat berwarna begitu cerah dan terang ditambah cahaya matahari yang baru saja hadir. Sudah berapa lama aku tak lari pagi

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *