Untuk Pertama Kali

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Remaja, Cerpen Romantis
Lolos moderasi pada: 19 July 2014

Waktu udah menunjukan pukul 06:15 sudah siap dengan seragam putih abu-abu gue dan tas yang menggantung di pundakku. Yeah gue baru aja diterima di salah satu SMA negeri di jakarta. Kenalin nama gue sasya andra kusuma biasa dipanggil sasya. Rasanya seneng banget karena gue salah satu siswi yang beruntung bisa masuk di sekolah ini. Gimana enggak, sekolah ini salah satu sekolah favorit di jakarta. Gue terkesan cuek tapi bawel, memang aneh tapi itulah sasya. Gue adalah anak pertama dan terakhir, itu artinya gue anak tunggal.

Nggak lama baru masuk sekolah gue udah punya banyak temen yah walau nggak deket semua tapi ada satu nih irma dia temen sasya yang paling deket dia tau semua tentang sasya karena irma temen sasya dari sd. Dari dulu kita selalu masuk ke sekolah yang sama sampai sekarang pun masuk ke sekolah yang sama dan bahkan sekelas banget. Huah.. bagaimana nggak bosen tuh hehehe, tapi sasya nggak pernah bosen sama irma soalnya dia selalu ada buat sasya. Gue gak begitu mikirin noh yang namanya cinta nggak kaya ABG yang lain, soalnya perjalanan cinta sasya nggak semanis wajah sasya hehehe muji diri sendiri nggak kali yah dari pada menghina orang lain.

Semenjak sasya diputusin cowok yang bener-bener sasya sayang semenjak itulah sasya nggak memikirkan cinta dan cuek yang namanya cinta, tapi sasya nggak berhenti sampe di situ sasya mencoba buat move on tapi tetep aja sasya susah untuk move on.

Seperti biasa pagi-pagi anak-anak cewek udah geger sama arfa, yah dia adalah kakak kelas, cowok yang menurut mereka paling cakep di antara yang lain dan dia adalah ketua osis di sekolah. “sas, lihat deh tuh kakak cakep banget kan sas?” ceplok irma yang ikut-ikutan kaya mereka. “apaan sih lu ir, alay biasa ajah kali” balas gue. “ah sasya emang cakep kok kak arfa, kalo nggak cakep mana mungkin semua cewek di sekolah ini seneng sama dia?”. “sapa bilang, nih gue buktinya gue nggak suka tuh sama dia” “hati-hati loh sas nanti kemakan omongan kamu sendiri” sindir irma. “ini lagi nambah ngaco ajah, udah-udah mending ke kantin, laper tau” ajak gue ke irma.

Tanpa gue sangka gue satu organisasi sama si arfa karena sering banget ketemu Nggak tau kenapa gue jadi kepikiran sama yang namanya arfa sampai ingin tau banget tentang dia, dia ngingetin sasya sama seseorang yang pernah singgah di hati sasya yang pernah hampir membuat hidup sasya gak semangat lagi.

Bel berbunyi tiga kali itu tandanya waktunya pulang, sayangnya cuaca hari itu sangat buruk hujan lebat turun lebat dari pagi, dengan terpaksa sasya menunggu sendirian di pos satpam sekolah karena irma udah pulang duluan bareng cowok barunya. Hampir jam hujan belum juga mereda, tiba-tiba ada seseorang yang datang ke pos satpam sambil berlari “eh sasya belum pulang sa?” tanya kak arfa. Sumpah sasya kaget banget ternyata yang dateng itu kak arfa, dengan wajah kaget “ii.yaa kak, kakak belum pulang?, sasya kira nggak ada orang di dalam” dengan wajah senyum kak arfa pun menjawab “oh iya ni sasya aku baru aja nyelesain tugas buat besok, kamu kedinginan ya sa, nih..” entah kenapa hati sasya dag dig dug kak arfa membuka jaketnya dan dipakaikannya ke sasya. Dengan heran sasya menatap kak arfa “makasih kak, tapi bukannya kakak juga kedinginan?” “kakak kan cowok masih bisa nahan kok, dingin ini gak seberapa, tenang ajah gak bakal sakit kok”.

Nggak beberapa lama kemudian hujan pun reda, dengan tak sabar karena nggak kuat menahan dinginnya cuaca di luar sasya dan arfa bergegas berlari menuju halte untuk segera pulang ke rumah. “Mah, mah.. pah.. pah sasya pulang, kok nggak ada yang jawab” sasya berlari menuju ke kamar mamah dan papahnya. “maaf non, tuan dan nyonya baru saja berangkat” ucap mba niah pembantu yang bekerja di rumah sasya. “pergi kemana lagi bi? berapa lama?” “maaf non, mba tidak tau, tapi mungkin tuan dan nyonya pergi ke luar kota untuk 2 minggu kedepan non”. “apaa! 2 minggu mba?”

Sasya langsung pergi ke kamar mengunci pintu. Walau hidup gue bercukupan tapi gue nggak pernah dapet kasih sayang dari kedua orangtua sasya, mereka terlalu sibuk untuk pekerjaannya. Dan hal itu yang membuat sasya benci terhadap mama dan papa sasya, sekarang mereka pergi untuk 2 minggu kedepan padahal besok lusa sasya ulang tahun. untuk ke sekian kalinya sasya ngerayain ulang tahun tanpa mama dan papa lagi, dalam hati sasya udah berniat bahwa ulang tahun kali ini nggak bakal sasya rayain kalau nggak ada mama dan papa sasya.

Di meja udah numpuk kado dari temen-temen sasya, tapi wajah saysa nggak nunjukin kebahagiaan, pada bel istirahat pun sasya banyak menyendiri di taman sekolah sambil menatap langit.
“nih sa, minum” diselodorkannya sebuah minuman “kak arfa kok bisa kesini?” tanyaku sembari kaget “nggak tadi lewat lihat kamu ngelamun aja sambil natap langit, emang ada apaan di langit sas?”. Aku hanya diam tak menyahut ucapan kak arfa kemudian kak arfa duduk di samping ku. “kenapa cemberut gitu sih, anak manis jelek loh kalo cemberut” entah yang kak arfa ucapkan itu sungguh dari hati atau hanya untuk menghibur sasya aja. “nggak ada apa-apa kok kak, perasaan kakak aja kali”, “malam ini ada acara nggak?” perasaan aneh nambah menjadi aja setelah kak arfa menanyakan hal itu. “nggak ada kok kak, emang kenapa yah kok tiba-tiba nanya kaya gituh?”, “ok, nanti malam aku jemput jam 8 teng yah” sambari melontarkan senyuman kak arfa beranjak pergi karena bel masuk sudah dibunyikan, sasya pun beranjak mengikuti langkah kak arfa.

“ir, ada yang aneh deh kayaknya sama kak arfa, aku jadi ngerasa heran”, “heran kenapa sih sasya yang manis, kamu yang aneh lagi tiba-tiba ngomongin kak arfa” irma tanya heran ke sasya. “nggak gini lho ir, pas kemarin lusa dia belain ngelepas jaketnya cuman buat sasya nggak kedinginan, nah nanti malem dia bakal jemput sasya”, dengan wajah menyakinkan ala-ala irma kalau ngomong “jangan-jangan karfa suka sama lo sa, wishh hebat banget lo bisa naklukin kak arfa yang cueknya bikin ngangenin, hahaha”. Emang bener sih kak arfa emang cuek banget sama cewek tapi kenapa sasya baru sadar yah kalo sikap kak arfa ke sasya nggak kaya ke cewek lain. “apaan sih lu ir, jangan ngarang deh” dengan spontan sasya melempar potongan kertas ke irma, ia pun hanya tertawa lepas berbeda dengan sasya yang kepikiran dengan perkataan irma.

Teng teng teng bel berbunyi saat nya pulang, pintu-pintu kelas pun terbuka lebar sorak-sorakan terdengar dari tiap-tiap kelas anak-anak berhamburan keluar dari dalam kelas.

Matahari sudah menyembunyikan wajahnya, jam dinding udah menunjkan jam 07:45 dan sasya udah rapih dengan gaya busana yang sasya kenakan. Sasya mengambil telepon genggamnya karena ada sms masuk dan ternyata dari kak arfa, dengan isi pesan
“manis, apakah kamu sudah siap? Mending kamu minum obat jantung dulu yah biar gak jantungan hehehe :D. 10 menit lagi aku nyampe. Arfan”.
Kaget banget dengan isi sms itu, apa yang dimaksudkan kak arfan dengan kata-kata seperti itu.

Tak lama kemudian klakson motor berbunyi. Sasya langsung berlari dan membuka gerbang yeah ternyata kak arfa sudah dateng menjeput. Sesampainya di tempat tujuan sasya heran soalnya sasya asing banget sama tempatnya. “kak arfa kok malam-malam gini sasya diajak ke danau?”, “tenang aja sa, kakak nggak ngapa-ngapain kamu kok, sekarang coba tutup mata jangan dibuka sebelum aku suruh”. Heran banget entah apa yang bakal terjadi aku hanya bisa nurut. Dan pada akhirnya apa yang terjadi, ini belum pernah aku rasain nggak pernah ada dalam pikiranku bahwa kak arfa bakal lakuin ini. “nah, sekarang coba buka matanya secara perlahan”, “kak arfa ini sungguh indah, sungguh”. Bagaimana sasya tidak terkejut di tepi danau sudah berhiasankan lampion yang bertuliskan selamat ulang tahun sasya dan sekotak bolu yang bergambarkan wajah sasya.

“sa, aku boleh nggak ngomong sesuatu ke kamu?”, sasya hanya mengangguk. “sebenarnya aku dari dulu suka sama kamu, aku selalu mencari tau tentang kamu, bahkan kalo kamu masuk ke kamar ku mungkin kamu nggak jantungan soalnya disana tertempel semua tentang kamu” .“apa kak?, kakak nggak lagi bercanda kan?”, “nggak sa, aku serius dari dalam hati aku sendiri, terserah kamu mau percaya atau enggak yang terpenting aku udah ungkapin semuanya ke kamu biar aku tidak mempunyai beban”, “hmmm, kak sebenarnya sasya juga suka sama kakak”, “bener sa? berarti kamu mau dong jadi pacar aku?” sasya hanya tersenyum lebar sembari menganggukan kepala itu tandanya sasya mau jadi pacarnya arfa.

Di danau yang sangat indah itu sasya dan kak arfa menghabiskan malam berdua dengan menikmati indahnya malam, di danau serasa dunia hanya milik kita berdua, pada akhirnya sasya yakin masa lalu itu hanya sebuah pelajaran untuk kedepannya dan masa depan jauh lebih indah dari masa lalu.

SEKIAN

Cerpen Karangan: Eva Liyani
Facebook: Evha Liyani

Cerpen Untuk Pertama Kali merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Ambivalensi

Oleh:
“Permisi, Pak. Apakah, Bapak memanggil saya?,” tanya Yoru kepada Pak Tadashi. “Iya. Silahkan duduk!” Yoru pun duduk sesuai dengan perintah Pak Tadashi. “Jadi begini, Bapak rasa murid Bapak membutuhkan

Kopi, Pagi dan Matahari (Part 1)

Oleh:
“Kamu kenapaaa?” Laki-laki itu hanya diam, dia menunduk lesu, “kamu kenapa kok?” Hening, tidak ada jawaban. “Gio kenapa?” Dia mengangkat kepalanya, melihat gadis yang dari tadi mencemaskannya. “Aku ada

Bebek Kesurupan

Oleh:
Gue sedang berdiri di ambang pintu kelas sembari menunggu teman-teman datang. Memandangi sudut-sudut sekolah, yang masih sepi. Udara pagi yang segar, embun yang melekat pada daun-daun. Gue menghirup udara

My First Love Is Cute

Oleh:
Perkenalkan, namaku nur anasta zian, aku anak SMP yang sekarang sudah kelas 3, aku punya pacar bernama ahmad fauzan handika, dia juga kelas 3 namun kami berbeda kelas, satu

Hadirmu

Oleh:
“klik” ku buka inbox di facebook ku dan ku lihat ada satu pesan dari seorang yang dulu sewaktu SMP sempat ku kagumi. Yaps, dia adalah kak nana, kakak kelasku

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *