3 Permintaan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Fantasi (Fiksi)
Lolos moderasi pada: 17 February 2016

Andi, Toni, dan Lukman. Ketiga pemuda tersebut sedang melakukan petualangan di sebuah hutan belantara. Dan sekarang mereka sedang beristirahat di bawah pohon Jati di tengah hutan belantara. “Aku mau keliling-keliling sekitar sini. Sebentaaar doang… Oke?” jelas Lukman.
“Oke, tapi jangan lama-lama,” pesan Andi.
“Siip!” jawab Lukman. Lukman pun pergi dengan santainya.
“Di, kamu masih punya minum nggak? Kalau masih, minta dong…” pinta Toni kepada Andi.
“Enak aja! Nanti minumku dihabisin lagi…” jawab Andi menolak.
“Yaah… sedikiiit saja… boleh ya?” tanya Toni memelas.
“Nggak mau!” tolak Andi.
“Yaah… dasar pelit!” ejek Toni. Hening sesaat, namun Toni mulai angkat bicara lagi.

“Kalau makanan boleh minta? Aku lapeer…” tanya Toni sambil cengengesan.
“Huu… tadi udah ngejek. Eeeh… masih be–” kata-kata Andi terputus karena mendengar jeritan Lukman. Dengan segera, Andi dan Toni berlari menghampiri asal suara Lukman.
“Hosh… hosh…. Eh, ngapain sih pakai teriak-teriak segala? Kayak anak perempuan aja!” omel Andi dengan napas belum teratur. “Nih, lihat!” kata Lukman sambil menunjukkan sebuah benda. Seperti teko, namun lebih kecil, berwarna emas, mirip seperti lampu ajaib.
“Apaan tuh? Kayak lampu ajaib aja…” tanya Toni.
“Memang lampu ajaib!” jawab Lukman semangat.

“HAH?!”
“Ish… kalian nggak percaya?” tanya Lukman meyakinkan.
“Nggak!” jawab keduanya serempak.
“Oke, kalau gitu kita buktiin… yang kalah, suruh traktir sepulang nanti. Gimana, setuju?” tawar Lukman.
Andi dan Toni saling berpandangan. “DEAL!!” Lukman menggosok-gosokkan lampu ajaib seperti yang ada di dalam film-film. Tiba-tiba ke luar sesuatu dari dalamnya.

JIN!!

Berwarna biru, tidak punya kaki, memakai aksesoris yang berlebihan. Mirip jin-jin yang ada di film-film.
“WAAH!!! Kerenn… aku nggak percaya!” ujar Toni.
“Selamat siang wahai tiga pemuda! Saya jin dari dunia lampu ajaib. Masing-masing dari kalian akan menerima satu permintaan karena sudah membebaskan saya dari lampu ajaib itu. Dan saya akan mengabulkannya,” ujar Si Jin. “Dimulai dari kamu!” kata Si Jin sambil menunjuk Lukman.
“Saya mau menjadi idola sekolah!” kata Lukman bersemangat.
“Akan saya kabulkan. Yang kedua, kamu!” tunjuk Si Jin kepada Toni.
“Karena saya sedang haus dan lapar. Saya mau makanan dan minuman yang enak!” jawab Toni sambil melirik Andi.
“Baiklah.”

Tring!!

Di sana langsung tersedia beberapa makanan dan minuman mewah. Toni langsung memakan semuanya dengan lahap dan rakus. “Dan yang terakhir, kamu!” tunjuk Si Jin kepada pemuda terakhir. Yaitu Andi.
“Sa-saya…. Saya mau jin bisa memiliki kakinya kembali!” kata Andi.
“Apa maksudmu wahai anak muda?” tanya Si Jin.
“Aku kasihan lihat jin nggak punya kaki. Dia nggak bisa jalan. Jadi aku meminta agar jin memiliki kakinya kembali,” jawab Andi polos.
“Kamu aneh…” kata Lukman melongo.
“Walaupun begitu, aku akan tetap mengabulkan permohonanmu,” jawab Si Jin cengengesan.
Tring!! Mulai sekarang, jin sudah memiliki kakinya kembali.

Cerpen Karangan: Salsabila Husniyya
Facebook: Salsabila Hantoro

Cerpen 3 Permintaan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Alice Human Sacrifice

Oleh:
Tentu semua orang ingin jadi istimewa. Termasuk “Dream”. Dia mungkin sesosok anak kecil, tapi Dream sebenarnya hanyalah mimpi yang tidak ingin menghilang, meskipun tak banyak orang yang tahu tentang

Negeri Tibel

Oleh:
Namaku Kinna. Aku anak yang cantik kata teman-temanku sayangnya pemalas dan suka mendapatakan nilai jelek saat ulangan atau ada tugas. Itu semua karena aku adalah anak yang tak suka

Irene Si Peri Yang Baik Hati

Oleh:
“Irene.. tolong ibu sebentar nak!!” panggil ibu Irene. “tolongin apa bu?” tanya Irene. “tolong antarin kue ini ke Ratu Peri Ranty.” pinta ibu Irene. “Iya bu.. Irene pergi dulu

Purnama Merah

Oleh:
Lapta, sebuah nama untuk menyebut sebuah pulau buatan. Hanya pulau kecil seluas 610,3 km2 dengan populasi penduduk dua juta jiwa. Sebuah pulau yang berdampingan dengan mitos para manusia di

Love Trip

Oleh:
Pelajaran pertama, sastra klasik. “Hari ini kita belajar tentang sastrawan, buka halaman 102” kata guru Katsuya. “Eh, SMS dari Kazu,” ucapku pada diri sendiri. Namaku Hirose Sara, 14 tahun.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *